Followers

Saturday, 24 November 2012

16
Komen

KAU HAK AKU 5









Syazwina terus makan bekalan yang ummi Izz Irfan sediakan untuknya. Bahagia sungguh perasaan ini.

“Berseleranya makan.” Tegur Kastina lalu duduk di sebelah Syazwina. Rapat sekali.

“Kau ni suka melekat dengan aku ke? Jauh la sikit!” Syazwina menolak tubuh Kastina agar jauh sedikit darinya.

“Suka juga sebab aku cintakan kau, Wina.” bisik Kastina sambil mencapai tangan kiri Syazwina.

“Gila ke apa?” marah Syazwina. ‘Macam la lelaki kat dunia ni dah pupus. Pilih perempuan pula dia ni.’

“Gilakan kau.” Kastina berkata. Dia suka melihat Syazwina marah.

“Syazwina!” tiba-tiba muncul Izz Irfan.

“Irfan...” Syazwina terperanjat dengan kehadiran lelaki itu.

“Siapa lelaki ini? Teman lelaki 101 kau ke?” sindir Kastina. Dia tidak suka Syazwina rapat dengan mana-mana lelaki.

Izz Irfan memandang perempuan yang berlagak seperti lelaki ini. Rambut pendek!

“Mana bekal yang aku bagi tadi? Aku nak bekasnya.” Izz Irfan terus kepada tujuan dia berjumpa dengan Syazwina.

“Kejap, Aku pergi basuh.” Syazwina terus menuju ke singki untuk membasuhnya.

Kastina menjeling tajam arah Izz Irfan.

“Kau jangan ganggu Syazwina lagi, boleh tak?” kata kasar Kastina.

“Kastina...” Izz Irfan baca tag nama di baju sekolah Kastina.

“Ken!” Kastina betulkan sebutan itu.

“Dah cukup ke amal ibadah kau sampai nak jadi macam ni? Kalau belum, masih tak terlambat lagi nak bertaubat.” Sinis Izz Irfan.

“Kau jangan...”

“Nah!” Syazwina tiba pada masa Kastina ingin berkata sesuatu. Dia diam.

“Okey terima kasih.” Izz Irfan terus berlalu.

“Syazwina...” panggil Kastina. Geram pada pengawas itu pun belum habis lagi.

“Ya cik Kastina.” Gurau Syazwina.

“Please calling me, Ken.” Rayu Kastina.

“Okey. Ken. Ada apa?”

“Boleh tak kau teman aku pergi rumah kawan aku petang ni?”

“Rumah kawan kau? Kenapa ajak aku?” Syazwina rasa pelik.

“Sebab aku mana ada kawan lain kecuali kau.” Balas Kastina.

“Okeylah. Disebabkan aku ni baik sangat. Aku teman kau.” Putus Syazwina.

“Terima kasih sayang!” ucap Kastina sambil memeluk buah hati kesayangannya.

“Janganlah peluk aku macam ni. Aku rasa macam peluk dengan jantan je.” Syazwina meleraikan pelukan Kastina.

“Aku perempuan la.”

“Eh, ingat juga kau ni perempuan ya?” usik Syazwina.

“Syazwina!” Kastina mengejar Syazwina sehingga ke kelas. Mereka bermain kejar-kejar dalam kelas.

Sudah menjadi kebiasaan bagi Firman Shah untuk membuat kerja sekolah di waktu rehat.

“Bisinglah!” marah Firman Shah.

“Suka hati kami la. Ini kan waktu rehat.” Balas Syazwina. Kastina hanya angguk kepala.

“Dah namanya waktu rehat. Tak reti-reti nak berehat ke?” sindir Firman Shah.

Syazwina dan Kastina saling berpandangan.

“Bukan ke waktu rehat untuk rehatkan otak, bukannya serabutkan kepala otak dengan buat latihan.” Balas Syazwina.

Kastina tersenyum. Mereka berdua saling menepuk tangan. “Give me five!” Mereka berdua ketawa. Gembira dapat kenakan Firman Shah.

“Diamlah!”

“Syazwina!” panggil Izz Irfan yang muncul di depan kelasnya. Kastina dan Firman Shah hanya memandang.

“Kau! Ada apa nak jumpa aku ni?” Syazwina cuba bergangster.

‘Eh, minah ni! Gangster pula dia.’ Bisik hati Izz Irfan.

“Kau basuh bekas ni tak bersih. Tengok ni ada minyak lagi.” Kata Izz Irfan.

Syazwina tergamam. ‘Datang kelas aku semata-mata nak cakap bekas aku basuh ni tak bersih? Sengal betul mamat ni.’

“Tak ada sabun tadi.”

“Kalau tak ada sabun, tak payah pulangkan. Kau ambil balik bekas ni dan esok pulangkan semula tapi aku nak dalam ni ada isi.” Kata Izz Irfan.

‘Mengada-ngada betul la mamat ni.’ Geram Syazwina.

“Maksud kau?”

“Aku nak kau masak untuk aku.” bisik Izz Irfan di telinga Syazwina. “Aku pergi dulu!” katanya kuat apabila terpandang dua makhluk yang tidak berkelip matanya memandang ke arahnya dan Syazwina.

Izz Irfan terus ke tandas. Perutnya terasa sakit pula.

Syazwina masih tergamam.

‘Aku salah dengar ke? Dia minta aku masak? Aku nak masak apa ni? Aku mana reti masak. Jujur sejujurnya aku katakan. Masuk dapur pun hanya cari makan. Nak pegang sudip pun tak lepas ni.’ Peluh mula mengalir di dahi Syazwina.

“Syazwina!” panggil Kastina.

Syazwina tersedar. Mereka berdua terus duduk di tempat masing-masing kerana guru mata pelajaran lepas rehat sudah masuk ke kelas.

Lepas tamat persekolahan, Syazwina mencari Izz Irfan di bilik Disiplin.

“Kau buat apa kat sini?” Izz Irfan terkejut dengan kehadiran gadis yang mencuri hatinya dalam diam.

“Kau nak aku masak tapi masak apa?”

“Macam-macam ada makanan atas dunia. Takkan tak tahu kot. Aku ada je idea nak masak apa.” Pedas kata-kata Izz Irfan di pendengaran Syazwina.

“Macam-macam tu apa? Bagilah satu contoh.” pinta Syazwina.

“Aku ada mata, telinga, kaki. Kau pun ada kan?” soal Izz Irfan sambil tersengih. Rasa sangat lawak ketika ini.

“Okey,fine. Esok kau makan mata ikan, telinga kambing dan kaki ayam... Aku buat gulai lemak cili padi. Puas hati!” geram Syazwina. Dia terus berlalu pergi.

Izz Irfan hanya mampu ketawa sahaja.

“Sweetnya dia...” puji Izz Irfan.

*****

Selepas waktu persekolahan, dia segera pulang. Selepas mandi dan solat, di mengajak ibunya pergi ke pasaraya TESCO, di situ ada jual bahan basah. Ibu hanya boleh menghantar di sahaja kerana ayah tidak benarkan ibu berjalan-jalan di situ tanpa ada ayah.

‘Ayah kejam! Mak nak jalan dengan anaknya sendiri pun tak boleh ke?’ Syazwina membebel dalam hati. Dia hanya melambaikan tangan pada ibu yang sudah menghilang.

“Aku nak masak apa ya?” dia mengaru kepalanya yang tidak gatal. “Harap troli sahaja besar, tapi satu apa pun tak ada.”

Sedang asyik Syazwina menolak troli, dia terlanggar troli seseorang. Lelaki itu sedang mengambil barang yang berada di bawah sekali di rak-rak.

“Maaf encik. Saya tak perasan troli encik.” Syazwina gelabah. Lelaki itu pun berpaling.

“Syazwina...” Izz Irfan terkejut dengan kehadiran gadis itu di situ. Syazwina kelihatan sangat ringkas. Memakai tudung bawal berwarna hitam, dipadankan dengan baju t-shirt berlengan panjang berwarna ungu gelap dan berseluar jeans hitam.

“Izz Irfan...” Syazwina juga terkejut tetapi terkejutnya seakan mahu pengsan. ‘Habislah kalau dia tanya aku buat apa kat sini.’ Syazwina makin gelabah. Lelaki itu hanya memakai t-shirt tanpa koler berwarna ungu gelap dan berseluar jeans hitam. Kelihatan ringkas. Taklah skema seperti di sekolah. Troli lelaki itu kelihatan penuh dengan makanan.

“Kau buat apa di sini?” tanya Izz Irfan.

‘Sudah! Dia dah tanya soalan yang aku memang tak nak jawab.’ Hati Syazwina serba salah.

“Aku beli makanan la.”

“Beli makanan.”

“Okey-okey. Aku jujur je la. Aku tak tahu nak masak apa untuk kau. Jadi aku tengah cari bahan nak beli la.” Terus terang Syazwina.

“Masakan aku spaghetti. Sejak dulu lagi itu makanan kegemaran aku.” Izz Irfan rasa malu melafazkannya. ‘Memang abi suka makan spaghetti. Itu sebab aku pun suka juga.’

“Okeylah. Tapi...”

“Tapi apa pula...”

“Aku tak reti nak masak spaghetti.”

“Kau ni macam ummi aku zaman muda-muda dulu. Tak reti masak spaghetti. Tak apa aku tolong kau beli barang. Kau ikut je resipi yang aku bagi.”

“Baiklah!”

“Tapi sebelum tu, biar aku pergi bayar barang-barang aku dulu dan masukkan dalam kereta. Lepas tu aku teman kau. Tunggu kat pintu masuk ya.” Izz Irfan terus menghilang.

Lepas 15 minit, barulah muncul Izz Irfan.

“Mari aku tolak troli ni.” Pinta Izz Irfan. Syazwina hanya membiarkan sahaja.

“Kau tahu tak bahan-bahan nak buat benda alah tu?” soal Izz Irfan.

“Aku tahu makan je.” Jawab Syazwina sambil tersengih.

Izz Irfan hanya mampu mengeluh. “Kalau nak jadi isteri aku kena pandai masak. Keluarga aku ajar selalu makan di rumah. Tak baik untuk kesihatan kalau selalu makan di kedai.” Izz Irfan mula membebel.

“Aku tak nak jadi isteri kau...” jujur Syazwina.

“Aku gigit kang!” geram Izz Irfan.

“Dosa la gigit-gigit orang ni.”

“Aku tak cakap pun nak gigit kau. Aku nak gigit epal merah ni.” Kata Izz Irfan. “Kau sudi ke atau tak sudi ke, kau kena jadi isteri aku juga. Pasti!” dia berkata dengan penuh keyakinan.

“Yalah!”

Mereka berdua membeli bahan-bahan yang diperlukan.

“Aku bayar...” kata Izz Irfan.

“Tak apa! aku tak nak mengharap duit lelaki!”

“Aku bakal suami kau. Tak salah aku yang bayarkan...” Izz Irfan mengeluarkan duit dari dompetnya. Dia sudah bekerja di syarikat abi, jadi dia ada pendapatannya sendiri.

“Terima kasih.” Ucap Syazwina. ‘Orang berbudi, kita pun kena ucap terima kasih.’ Bisik hati Syazwina.

“Sama-sama. Kau balik dengan siapa?” soal Izz Irfan.

“Balik seorang diri.”

“Naik apa?”

“Teksi.” Jawap Syazwina. Tadi ibunya sudah memberinya duit belanja.

“Mari aku hantar kau balik. Aku tak suka kau naik teksi.”

“Kalau tak suka teksi, aku naik bas.”

“Melawan nampaknya...” Izz Irfan menjeling tajam pada Syazwina. “Sudahlah! Aku hantar kau balik. Mutammat. Mahkamah dah tutup. Sebarang rayuan tidak dibenarkan.” Wajahnya serius.

“Baiklah tuan hakim!” loyar buruk Syazwina.

Kini mereka berdua dalam kereta. Izz Irfan hanya menaiki Myvii sahaja.

“Ambil pen dan kertas ni?” Izz Irfan menghulurkannya pada Syazwina.

“Nak buat apa? Tulis biodata aku ke?” teka Syazwina.

“Awatlah otak kau ni slow? Tulis resipi spaghetti yang kau nak buat ni. Nanti lupa.” Kata Izz Irfan yang sudah memulakan pemanduannya.

Sebaik sahaja tiba di rumah, Izz irfan terus berlalu pergi.

“Mamat ni memang suka kawal-kawal orang ya?” bebel Syazwina sendiri. “Jadi atau tak aku buat spaghetti ni? Berserah je la.”

Syazwina terus ke dapur. “Harap-harap menjadi!”
20
Komen

CERPEN:BUKAN CINTA PERCUMA



 

Cerpen kali ini adalah cerpen yang berkaitan dengan E-novel CINTA KE? Kisah percintaan abang ke empat Ria Aryantie iaitu Syam, seorang ustaz. Jadi, secara automatik cerpen kali ini tema islamik. Tambahan pula, jika tidak baca enovel CINTA KE? Pasti anda tidak akan faham. Tetapi ria cuba tulis juga. Semoga terhibur dengan penulisan kali ini.



‘Siapakah gadis ini? Adakah aku mengenalinya. Matanya cukup menawan hatiku. Bagaimana ni? Bagaimana cara untuk aku dekatinya?’ Syam kebuntuan.


“Ustaz! Ustaz Syam?” panggil seorang pelajar Syam. Syam sudah berangan terlalu jauh.

“Maaf. Ya, Iman, kepercayaan?” Syam menyebut nama Iman berserta maksud namanya sekali.

Iman tersenyum. Itu yang membuat Iman suka pada Syam tanpa pengetahuan Syam.

“Ustaz berangan ya? Ingatkan buah hati ke?” sengaja Iman mengusik Syam.

“Mungkin. Ada seorang wanita ini begitu menarik perhatian saya. Perasaan untuk memilikinya begitu kuat dalam hati ini tetapi saya tidak mengenalinya.” Jelas Syam.

Penjelasan Syam telah membuat hati Iman tersentap. Dia rasa cemburu dengan wanita itu. ‘Adakah aku tidak cukup sempurna untuk menjadi isteri Syam? Ahh! Aku terlalu mengharap pada yang tidak pasti.’

“Insya-Allah ustaz. Kalau jodoh, pasti akan bersama.” Balas Iman dengan hati yang hancur. Dia cuba bertenang.

“Terima kasih Iman. Awaklah kepercayaan saya. Terima kasih. Kalau tak ada apa-apa, saya mahu ke rumah adik saya ni.”

“Tak ada apa-apa ustaz. Terima kasih untuk motivasi hari ini di rumah anak-anak yatim.” ucap Iman lemah.

“Sama-sama. Saya buat takat yang termampu.”

Syam segera ke rumah adiknya, Ria.

“Ria, boleh tolong abang Syam tak?” tiba-tiba Syam muncul.

“Ya Allah, abang Syam. Salam tak bagi, terus terjah rumah Ria. Abang ni pun.” Marah Ria. Dia benar-benar tidak menyedari kehadiran lelaki itu dibelakangnya ketika dia sedang mengangkat kain dijemuran.

“Maaflah Ria, boleh tak tolong abang ni?” lagi sekali Syam soal. Dia hanya mengikut langkah Ria yang sudah siap selesaikan tugasnya itu. Dia menghampiri Syanaz yang duduk sendirian dengan permainannya yang besar-besar gajah. Kalau beli yang kecil-kecil nanti Syanaz masukkan dalam mulut pula.

“Tolong apa abang?” akhirnya Ria bertanya juga.

Syam mengeluh.

“Susah sikitlah abang nak cakap. Susah, malu, segan dan banyak lagi yang abang rasa.” Jelas Syam. Wajahnya mula berpeluh.

“Awat abang Syam kepelikan ni? Cakap je la. Macam tak biasa pula.” Dahi Ria sudah berkerut. Fokusnya pada Syam.

“Sebenarnya abang... Abang... Abang dah jatuh cinta.”

“Oh, jatuh cinta, ingatkan jatuh tangga.” Kata Ria dan kembali fokus pada Syanaz. “Cinta?” otak Ria mentafsir pula.

“What? Abang jatuh cinta?” Ria terkejut. ‘Banyak-banyak abangnya. Abang Syam la yang paling susah nak jatuh cinta. Menarik ni!’

“Dengan siapa abang? Bagitaulah cepat!” Ria bangun meninggalkan Syanaz sendirian sambil menarik lengan baju Syam ke meja makan.

Zeck hanya mampu menggeleng melihat tingkah laku isterinya. ‘Selamba je tinggal anak begitu.’ Zeck pula menyambung bermain dengan Syanaz.

“Dengan...” Syam tak dapat meluahkan. Dia benar-benar segan dengan adik angkatnya itu. Kini, Ria berada di kerusi depannya.

“Jemput makan kuih gelang ni abang. Itu je Ria pandai buat.” Ria tersenyum.

“Terima kasih Ria.” Tolak Syam. ‘Eh, minah ni! Orang tengah dalam mood serius boleh pula dia jemput makan-makan. Mentang-mentang la berbincang di meja makan. Wahai Ria, jangan buat hati abangmu ini terseksa dengan perasaan yang tidak pasti ini.’ Rayu Syam dalam diam.

“Ala, abang makan la dulu. Penat Ria buat ni.” Ria sengaja mahu mendera perasaan abang angkatnya itu. ‘Tengok tu. Muka tak puas hati. Alahai kasihan abang aku seorang ni.’

Selepas Syam makan kuih gelang. Ria sambung bertanya.

“Dengan siapa abang dah jatuh cinta ni?” sengaja Ria menekankan perkataan jatuh itu.

“Ala dengan kawan Ria. Hari tu, dia ada datang masa majlis ulang tahun perkahwinan Ria.” Jelas Syam.

“Kawan Ria ramai abang. Yang mana satu ni? Berterus-terang je la. Tak payah main kias-kias. Ria tak faham la abang,” kepala Ria mula pening. ‘Yang mana satu ni?’ Dia cuba berfikir.

“Abang pun tak tahu yang mana satu.” Jawab Syam lemah.

“Eh!” itu sahaja respon Ria.

“Betul Ria. Abang...” Belum sempat Syam menghabiskan katanya, ada orang memberi salam.

“Assalamualaikum...” suara perempuan.

“Waalaikumusalam.” Ria menjawab salam tersebut manakala Syam masih di meja makan. Dia menyambung makan kuih gelang. ‘Boleh tahan rasanya. Pandai juga Ria buat.’

“Farah. Dah sampai pun. Mari masuk.” Ria kenal suara itu adalah milik Farah.

Syam tergamam melihat seorang wanita yang memakai purdah masuk ke dalam rumah Ria. Dia terkaku.

Ketara sekali wajah Syam yang terkejut itu di pandangan Ria’ Abang aku ni okey ke ni? Risau aku dibuatnya’. “Farah duduk dulu. Abang, bawa Syanaz masuk kejap, boleh?” pinta Ria lembut.

“Baiklah sayang. Jom anak ayah. Kita pergi mandi la. Main air kolam!” ajak Zeck. Dia menuju ke kamarnya.

“Farah duduk dulu. Nanti akak datang.” Kata Ria. Farah duduk di ruang tamu.

“Kawan Ria datang sini, kenapa ya? Dia ada masalah ke?” soal Syam. Walaupun hanya sepasang mata sahaja dapat dilihat tetapi dia yakin, wanita inilah yang mencuri perhatiannya. Membuat dia tidak tenang. Dia harus memiliki wanita ini secepat mungkin.

“Abang Syam ni penyibuk la. Ini hal orang perempuan. Dah! Dah! Abang balik dulu okey?” kata Ria. Dia menuangkan air milo ke dalam cawan.

“Eh, menghalau abang pula! Abang jadi vampire baru tau.” Syam tidak puas hati cara Ria menghalaunya.

“Jadi vampire? Ustaz macam abang ni?” soal Ria sambil ketawa. “Tak sesuai la abang. Dahlah! Ria nak pergi tengok Farah tu.”

“Nama dia Farah ke?” Syam bertanya. Hatinya berdebar saat mendengar nama itu. ‘Farah bermaksud kegirangan tapi wajahnya mendung sahaja. Mesti ada masalah besar ni.’

“Taklah. Itu nama kucing jiran Ria.” Geram Ria. “Abang ni kenapa? Macam tak betul je.” Dahi Ria sudah berkerut.

“Betul-betul la Ria.”

“Okey. Nama dia Nurul Farah Diana. Sedapkan nama dia?” Ria minta persetujuan Syam.

“Sedap sangat. Abang rasa nak makan-makan je.” Nakal Syam.

“Eh, sejak bila abang ustaz ni jadi nakal cam gini? Gatal pula tu.” Ria tersengih. “Entah-entah abang suka pada Farah ya?” teka Ria.

“Suka juga!” Syam tersenyum dan terus berlalu pergi.

“Pelik je abang aku senyum. Tak faham betul dengan ustaz seorang ni.” Kata Ria dan menyambung menyediakan kuih pula.

Syam lalu di ruang tamu.

“Assalamualaikum.” Tegur Syam. Aku mesti kuat.

“Waalaikumusalam.” Jawab Farah dalam hati sambil tertunduk wajahnya.

‘Kenapa dia tak jawab salam aku? Salah ke aku menegur dia?’ Syam rasa tidak sedap hati.

“Kawan Ria ya?” sengaja Syam bertanya walaupun dia tahu sudah jawapannya.

Farah angguk kepala sebagai tanda Ya.

“Saya Syam. Abang Ria. Salam perkenalan.”

Farah hanya tersenyum dan tidak bercakap. Farah hampir lupa yang senyumannya tidak dapat dilihat oleh Syam sebab dia memakai purdah.

Kecewa hati Syam melihat respon Farah padanya. Dia tersenyum pahit.

“Maaf tunggu akak lama. Akak.. Eh!” berkerut lagi dahi Ria. “Ingatkan dah balik, ada kat sini lagi.”

“Yalah! Abang balik dulu.” Syam terus berlalu pergi.

“Maaf. Abang akak memang camtu tapi dia baik. Ada apa Farah datang ni? Tak selesai lagi masalah hari tu?” soal Ria dengan lebih serius.

“Akak, tolong Farah. Dia datang ganggu Farah lagi.” Lemah sahaja suara Farah. Ria mengajak Farah ke bilik tamu. Mungkin Farah akan selesa di sana.

Farah duduk di birai katil sambil membuka kain yang menutup separuh wajahnya.

“Mamat tu datang kenapa? Dia tak faham-faham ke yang Farah bukan tunang dia lagi.” Marah Ria. “Kalau Farah nak report polis. Akak boleh tolong. Minta tolong abang Syamir je.” Geram Ria.

“Tapi kali ni susah sikit kak.” Wajah Farah mendung.

“Apa dia?”

“Dia... Dia... Dia sihir Farah.” Air mata Farah mengalir. Betapa beratnya dugaannya.

“Ya Allah!” Ria terkejut.

“Dia hantar sihir tak bagi Farah bercakap dengan lelaki lain.” Sambung Farah lagi. Wajahnya benar-benar sedih.

“Sabar Farah. Patutlah tadi kamu tak bercakap dengan abang Syam.” Seingat Ria.

“Bagaimana akak boleh membantu kamu, Farah?”

“Akak boleh carikan tempat rawatan Islam yang sesuai tak dengan Farah.” Kata Farah.

“Oh, akak rasa abang Syam boleh tolong Farah.”

“Lelaki tadi ke?”

“Ya. Dia seorang ustaz. Dia juga pernah merawat pesakit macam Farah kot.” Ria tersengih.

“Kenapa ada kot pula?”

“Akak tak pasti sebab dia tak pernah bagi akak ikut dia pergi merawat.”

“Tak apalah akak. Farah balik dulu. Terima kasih sebab banyak membantu Farah.”

“Sama-sama.”

*****

Syam cuba memandu dengan tenang tetapi ingatannya masih pada wanita tadi. Kenapa dia senyap? Entah-entah dia bisu.

“Betullah perempuan tu. Ya Allah.” Syam pantas membuka radio IKIM kegemarannya.

“Iklan pula radio ni.” Kata Syam. “Lagu ni...” Selepas Iklan, IKIm memutarkan satu lagu membuat perasaan Syam terusik.

“Hadirnya tanpa kusedari. Menggamit kasih cinta bersemi. Hadir cinta insan padaku ini. Anugerah kurniaan Ilahi.” Bait-bait lagu ini cukup memberi makna pada Syam.

‘Memang betul hadirnya aku tak sedar. Aku tersedar bila terpandang sepasang mata yang cukup indah. Menyimpan pelbagai rasa duka dan suka. Hadirnya telah membuat aku merasai apa itu cinta. Ah! Itu semua anugerah Allah. Aku tidak sepatutnya membenci perasaan ini.’ Bisik hati Syam. Dia benar-benar ingin memiliki Farah.

“Lembut tutur bicaranya. Menarik hatiku untuk mendekatinya. Kesopanannya memikat di hati. Mendamaikan jiwaku yang resah ini.” Syam tersenyum. Dia teringat tutur bicara Farah ketika kali pertama dia berjumpa. Lembut dan memikat hati ini. Ah!

“Ya Allah. Jika dia benar untukku. Dekatkanlah hatinya dengan hatiku. Jika dia bukan milikku. Damaikanlah hatiku. Dengan ketentuan-Mu.” Syam tersenyum mendengar lirik ini. ‘Hati aku terasa dekat dengan dia. Ya Allah. Aku berdoa dia yang ditentukan untuk menjadi milikku.’

“Dialah permata yang dicari. Selama ini baru kutemui. Tapi ku tak pasti rencana Ilahi. Apakah dia kan kumiliki. Tidak sekali dinodai nafsu. Akan kubatasi dengan syariat-Mu. Jika dirinya bukan untukku. Redha hatiku dengan ketentuan-Mu. Ya Allah, Engkaulah tempat kubergantung harapanku. Kuharap diriku sentiasa di bawah rahmat-Mu.”

Syam yakin dengan apa yang dia rasa. Segera dia pulang untuk minta pendapat keluarganya.

*****

Selepas berfikir panjang dan membuat keputusan, Syam terus berjumpa dengan Ria.

“Ria tolonglah! Jadi wakil untuk abang.”

“Abang nak masuk meminang dia. So, abang minta tolong abah. Ria tak dapat menolongnya.” Tolak Ria. Dia tidak memberitahu lagi masalah yang dihadapi oleh Farah kepada Syam. Dia bimbang Syam membatalkan niatnya. Dia tidak sanggup melihat Farah menderita lagi. Walaupun dia sudah lama mengenali Syam tetapi keyakinan itu kurang.

“Sampai hati Ria cakap abang macam ni.” Ada rajuk di situ.

“Abang, bukan Ria tak nak tolong abang, cuma Farah ada masalah sendiri. Dia risau kalau abang kahwin dengan dia, abang akan membenci dia pula dan dua hati ini tidak akan bahagia.” Jelas Ria.

“Abang tak kisah. Abang dah buat solat istikarah dan abang nampak dia, Ria. Abang yakin dengan pilihan hati abang. Abang mahukan dia jadi suri hati abang. Abang tak nak la jadi tak tahu malu untuk terus terjah dia. So, abang minta tolong Ria. Tolonglah adikku?” mohon Syam.

Akhirnya Ria mengalah. ‘Tak apa la. Lagi pun keluarga angkat aku ni mana ada orang perempuan nak beritahu si Farah tu tapi kan? Macam mana dengan masalah yang di hadapi oleh Farah. Aku kena bagitau abang Syam ke? Ish! Susah benar jadi orang tengah ni.’

“Baiklah abang.”

Petang itu Ria dan Zeck pergi ke rumah Farah.

Zeck sedang berbual dengan ayah Farah. Ria segera berjumpa dengan Farah di dalam biliknya. Lebih baik berbincang di situ.

“Akak datang ni ada hajat.”

“Hajat apa kak? Ingatkan datang nak lawat Farah.” Farah cuba tersenyum.

“Tapi sebelum tu, Farah dah jumpa dengan ustaz yang boleh merawat Farah.?” Soal Ria. Dia bimbang juga dengan keadaan Farah.

“Dah. Hanya bagi air penawar dan minta banyak berdoa sahaja.” Jelas Farah lemah.

“So, macam mana dengan Farah? Okey ke?” Bimbang juga Ria kalau tersalah tanya.

“Farah okey tetapi nak bercakap dengan lelaki masih tak kuat. Hati Farah berkata-kata tetapi mulut ni masih terkunci. Biarlah Farah tak dapat bercakap dengan lelaki pun tak apa. Bukannya apa-apa.” Farah sudah berputus asa.

“Farah, jangan cakap macam tu? Tak kasihan dengan ummi dan abi Farah?” kata Ria. Dia tidak mahu Farah putus asa. Farah masih muda dan banyak lagi yang perlu dilakukannya. Kenapa sekarang dia di duga? Ah! Aku pula rasa sedih untuk dia.

“Tak apa kak. Tak kahwin pun tak apa. Biar Farah berbakti pada ummi dan abi je.”

“Sebenarnya akak datang ni, hajatnya nak meminang Farah bagi pihak...” hati Farah berdebar mendengar kata-kata Ria. “Bagi pihak abang Syam. Dia dah lama suka pada Farah sejak kali pertama berjumpa dengan Farah. Akak tak paksa Farah untuk terima abang Syam tetapi akak yakin dia boleh bahagiakan Farah.” Ria tersenyum.

“Betul ke kak?”

“Betul.”

“Kalau macam tu, akak tanya sendiri pada ummi dan Abi. Kalau mereka bersetuju. Setuju juga jawapan Farah.” Entah mengapa dia rasa gembira dengan perkhabaran ini.

“Tapi Farah, kamu nak akan bagitau masalah kamu ni pada abang Syam. Tentang sihir ini?”

Lenyap terus perasaan gembira sebentar tadi.

Bagaimana ni? Adakah aku kena bagitau abang Syam. Farah tidak dapat membuat keputusan. Dia bimbang jika dia bagitau Syam, dia akan kehilangan Syam sedangkan hatinya sudah terpikat pada lelaki itu dalam diam.

“Farah...” Panggil Ria apabila melihat lama Farah termenung.

“Jangan! Jangan bagitau abang Syam. Tolong kak!” air mata Farah mengalir. Kasihan gadis ini. Ria pun mengangguk kepala.

Keputusan keluarga Farah sudah di ketahui. Syukur Alhamdulillah. Dia harap hubungan ini akan berkekalan.

*****

“Yes!” itu yang dijerit oleh Syam apabila diberitahu yang keluarga Farah sudah menerima pinangan itu.

“Sukanya dia. Cakaplah Alhamdulillah. Kan lebih baik. Sejak bila pula ustaz kita ni jadi macam ni?” Ria menyindir Syam.

“Eh, abang dah kata dalam hati!” pangkah Syam. Dia malu di tegur begitu. Siapalah dia? Dia sememangnya susah mahu suka pada seseorang tetapi bila dah suka ni, jangan harap dia nak lepaskan.

“Ria harap, segala kekurangan Farah, abang terima seadanya.” Pesan Ria.

“Apa maksud Ria?” dahi Syam sudah berkerut. Hatinya tidak tenang. Bagaikan ada sesuatu yang disembunyikan.

“Lebih baik Farah sendiri yang beritahu abang. Ria ni hanya orang tengah sahaja.” Kata Ria dan terus berlalu.

Syam masih tidak sedap hati.

*****

Selepas beberapa minggu, mereka berdua berkahwin. Syam mula mengesyaki sesuatu. Sejak mereka berkahwin dua hari yang lalu, Farah tidak pernah bercakap dengannya tetapi dengan orang lain bukan main banyak berkata-kata.

“Farah benci pada abang?” soal Syam. Dia menatap wajah yang sudah halal untuk dia pandang.

Farah tertunduk layu. ‘Bagaimana harus Farah katakan pada abang?’ air mata Farah mengalir.

“Eh, kenapa Farah nangis pula?” Syam berasa bimbang. “Abang tak marah sayang. Abang cuma tanya sahaja.”

Farah nekad untuk memberitahu hal sebenar. Sepanjang dua hari mereka menjadi suami isteri, Syam melayan Farah dengan baik sekali.

Farah menghubungi Ria dan meminta sahabatnya itu menceritakan segalanya pada Syam melalui telefon memandangkan hari sudah lewat malam.

“Abang keluar kejap!” nada suara Syam serius.

Farah tidak sempat menghalang Syam dari terus keluar dari rumah. Suaranya masih tersekat. Air mata mengalir lagi. Pasti Syam dalam keadaan marah.

“Malam ni abang tak balik.” Farah baca mesej pesanan ringkas yang dihantar oleh Syam. Makin luluh hati Farah.

“Abang, Farah ingat abang akan lindungi Farah. Sayangi Farah. Terima segala kekurangan Farah. Farah harapkan abang begitu tinggi.” Akhirnya Farah terlena bersama air mata yang mengalir.

Apabila azan subuh berkumandang, Farah tersedar. Tersentap hatinya melihat Syam ada di sebelahnya. Lelaki itu kelihatan begitu lena tidur. Kebiasaannya azan subuh ini bagaikan jam loceng padanya. Syam akan bangun dari tidur.

Farah menyentuh lengan Syam perlahan. Dia ingin berkata sesuatu tetapi tidak terluah.

Syam tersedar apabila ada tangan yang mengejutnya. Syam tersenyum lalu memeluk Farah. Farah tergamam.

“Abang nak bawa Farah ke satu tempat. Harap sayang sudi ikut.” Kata Syam dengan nada yang gembira. Pantas dia mencium pipi Farah dan berlari ke bilik air. Sembahyang di awal waktu sudah menjadi kebiasaannya kecuali dia benar-benar letih.

Farah rasa pelik dengan perubahan Syam tetapi dia rasa senang dapat melihat senyuman lelaki itu. Dia masih memandang wajah tenang Syam yang sedang memandu.

“Kenapa pandang abang macam tu?” soal Syam. “Abang tahu yang sayang tak boleh nak cakap, jadi, tolong hantar SMS pada abang.” Itu sahaja jalan untuk dia tahu perasaan Farah.

“Saja nak tengok abang.” Syam tersenyum membaca apa yang dihantar oleh Farah.

“Terima kasih sebab sudi tengok abang yang tak kacak ni.” Syam rendah diri.

Farah tersenyum bahagia.

‘Abanglah lelaki paling kacak dan paling Farah sayang.’ Bisik hati Farah.

Akhirnya mereka tiba juga di tempat yang dituju. Rupanya Syam bawa tempat untuk merawat masalah sihir yang menimpa Farah.

Farah memeluk lengan Syam. Dia benar-benar takut. Dia pernah tengok orang yang dirawat. Mereka meracau-racau. Dia tidak rela Syam melihat dirinya begitu.

“Jangan takut. Abang selalu ada disisi Farah. Farah ingat Allah ya? Insya Allah, Allah permudahkan urusan kita.” Syam cuba menyuntik semangat dalam diri Farah.

Farah akur.

Sepanjang rawatan dijalankan, Syam banyak berdua. Ria dari jauh hanya mampu melihat sahaja kerana Zeck tidak benarkan isterinya mendekati Farah.

Farah mula meracau-racau saat ustaz yang lebih berilmu mula bertanya-tanya. Farah sudah dirasuk sepenuhnya. Suaranya berubah dari suara yang lembut jadi kasar. Dia bagaikan orang lain. Pelbagai soalan yang ditanyakan oleh Ustaz Saiful.

“Tinggalkan tubuh perempuan ini...” Arah ustaz Saiful.

“TIDAKKK!” suara kasar Farah kedengaran.

“Siapa yang menghantar kau ke sini!”

“Aku tak kan bagitau.”

Ustaz Saiful melibas Farah menggunakan kain sejadah. Libasan itu kelihatan lembut tetapi Farah menjerit kesakitan.

“Arrghhh!”

Lagi sekali Ustaz Saiful membuat perkara yang sama.

“Arrrggghhhh! Sakitlah bodoh!” marah Farah yang dirasuk itu.

“Aku tanya lagi sekali. Kau mahu keluar dari badan perempuan ini atau tidak?” soalnya.

“Tidak! Tuan aku minta mengunci peti suaranya supaya dia tak boleh bercakap dengan mana-mana lelaki.”

“Siapa tuan kau?!” tanya ustaz Saiful lagi.

“Mail!”

“Sekarang kau keluar dari badan perempuan ini.”

“Tak nak!”

Ustaz Saiful terusan melipasnya membuat tubuh Farah menggeletar.

“Aku akan keluar. Hentikan!” pinta Farah.

“Kau berjanji tidak akan ganggu perempuan ini?”

“Aku janji.”

“Bukan sahaja perempuan ini tetapi semua keturunan Muhammad.”

“Aku janji...”

Kini, badan Farah terbaring lemah.

“Sabarlah Syam. Ini dugaan untuk kamu. Semoga perkara ini tidak berlaku lagi.” Kata Ustaz Saiful.

Air mata Syam mengalir melihat keadaan isterinya yang lemah terbaring. Ria pantas menghampiri tubuh yang lemah itu. Dia bersyukur kakak iparnya itu sudah selamat.

“Tolong bantu pesakit.” Arah ustaz Saiful. Lelaki itu pun kelihatan letih melawan makhluk tersebut.

Ustaz Saiful meminta Syam supaya memberitahu Farah agar mengamalkan ayat membatalkan sihir.



“Apa yang kamu datangkan itu, bukanlah sihir; sesungguhnya Allah akan mendedahkan kepalsuannya (dengan mukjizat yang dikurniakanNya kepadaku); sesungguhnya Allah tidak akan menjayakan perbuatan orang-orang yang melakukan kerosakkan. “Dan Allah juga sentiasa menetapkan perkata yang benar. Dengan kalimah-kalimah perintahNya, walaupun yang demikian dibenci oleh orang-orang yang melakukan dosa”. (Surah Yunus 81-82)




Mail adalah lelaki yang selalu mengganggu Farah kini ditangkap polis. Mail tidak dapat terlepas dari hukuman dunia tetapi hukuman akhirat menantinya jua.


Kini sudah dua minggu perkara itu berlalu. Syam memanjatkan kesyukuran kerana Farah sudah boleh berkata-kata dengannya. Sungguh merdu suara Farah. Tambahan pula kalau mendengar isterinya mengaji. Amat membuai perasaannya.

Syam tersenyum melihat kesungguhan isterinya memasak. Al-maklumlah, baru mula belajar memasak.

“Abang jangan masuk dapur ni. Biar Farah yang uruskan.” Makin gelabah Farah dibuatnya apabila melihat Syam menapak masuk ke dapur.

“Macam tak terurus je.” Syam mengusik isterinya.

“Abang ni melemahkan semangat kita nak masak di hujung minggu.” Ada nada merajuk.

“Mana ada melemahkan. Abang datang nak bagi semangat la ni.” Syam tersengih.

“Abang ingat senang ke nak masak? Tugas orang perempuan ini banyak...” kata Farah.

“Banyak sangat, kena masak. Kena kemas rumah. Kena masuk kain. Apa lagi ya? Kalau ada anak, kena jaga anak, kena bagi susu. Lepas tu malam kena layan suami pula.” Kata Syam.

Farah terdiam. Dia tertunduk malu.

“Jadi, itu sebab abang tak paksa Farah. Selagi abang boleh basuh pakaian abang sendiri, abang akan basuh. Rumah pula abang usahakan tidak bersepah supaya isteri yang abang sayang ni tak payah nak kemas sangat.” Syam tersenyum.

Farah rasa terharu dengan sikap suaminya itu.

“Tapi...”

“Tapi apa abang?” berdebar hati Farah menanti jawapan Syam.

“Tapi pasal anak tu, memang abang tak pandai nak jaga dan yang malam tu, tanpa Farah, susah la abang.” Syam tersengih.

“Abang ni...” wajah Farah sudah kemerahan. Perihal begitu dikatakan oleh Syam.

“Ala, abang nak usik sayang je. Janganlah marah.”

“Tak marah pun.”

“Dah siap masak ke?” soal Syam.

“Dah...”

“Kalau macam tu, mari kita solat Zohor dulu. Dah nak pukul 2 petang ni.”

“Baiklah abang.”

Mereka solat berjemaah. Usai solat, Farah bersalaman dengan Syam. Dia meminta maaf dan keampunan jika ada buat salah.

“Farah tak ada buat salah pada abang malah sayang adalah pelengkap hidup abang untuk abang meneruskan perjalanan hidup yang penuh cabaran dalam mencari keredhaan Allah.” Syam tersenyum lagi.

“Terima kasih abang...”

“Jom makan! Tak sabar nak makan masakan adik manis ini.” ajak Syam.

“Ala abang ni. Macam tak biasa je makan masakan Farah.” Mereka berdua sudah di dapur.

“Memang hampir tiap-tiap hari abang makan tapi hari ni kan istimewa.”

“Maksud abang?”

“Sayang masak makanan kegemaran abang la.”

“Eh, Farah tak tahu yang awak suka makan ikan masak sweet sour!” agak terkejut Farah.

Syam hanya tersenyum. Mereka berdua bahagia. Cinta ini bukan cinta yang percuma. Ia perlu dibayar dengan kesabaran, ketakwaan dan keimanan yang kuat untuk memiliki cinta sejati yang diredhai Allah. Semoga hubungan ini berkekalan...Amminn....



p/s : Segala dugaan yang datang hadapilah dengan penuh kesabaran dan tawakal kepada Allah. Sesungguhnya Allah menguji hamba-hambanya bagi meningkatkan keimanan kepada-Nya. Jodoh dan pertemuan, Allah sudah tetapkan sejak kita dalam perut ibu lagi. Jadi bersabarlah menanti jodoh kita yang sememangnya Allah utuskan kepada kita. Jaga hubungan baik kita dengan Allah, insya allah, segala urusan kita dipermudahkan.


Lagi satu, situasi rawatan islam itu, adalah pengalaman ria sendiri melihat orang dirawat tetapi ria tidak menceritakan secara detail. Itu hanya sampingan sahaja. Janganlah ia menjadi isu di masa akan datang. Terima kasih sudi membacanya.

Thursday, 22 November 2012

23
Komen

CERPEN : BRO, KASUT TUMIT TINGGI AKU?




Hana Amni melarikan diri. ‘Harap-harap dia tak dapat kejar aku,’ Hana Amni ketawa sendirian. Dia memeluk sepasang kasut tumit tinggi berwarna merah jambu. Sungguh cantik kasut ini pada pendapat Hana Amni.


Hana Amni bersandar di dinding bangunan. Tiada sesiapa yang lalu lalang di kawasan tersebut.

Perlahan-lahan kakinya menyarung kasut tumit tinggi tersebut. Dia makin berani. Senyuman di bibir terasa manis kerana terlalu gembira dapat menyarungkan kasut tersebut.

Hana Amni berjalan dengan penuh berhati-hati tetapi malang itu tidak berbau, dia terjatuh di hadapan seorang lelaki yang sememangnya kebetulan lalu di situ.

“Aduh!” Hana Amni mengaduh. Kakinya terseliuh. Dia mendongak memandang lelaki itu. ‘Bukannya nak tolong aku. Tengok je ke?’

“Amin!” seorang gadis menjerit dari jauh.

“Kejap! Kau pergi dulu. Nanti aku datang.” Jerit Amin. Gadis itu terus berlalu pergi.

Amin duduk mencangkung di depan Hana Amni.

“Kau okey?”

“Bro, apa barang tanya aku okey? Kau buta ke, tak nampak aku tengah sakit ni?” Kasar Hana Amni.

‘Gangsternya minah ni... Aku tanya elok-elok tu, jadi jawab la elok-elok juga.’ Geram Amin

“Aku memang buta.” Balas Amin. Rasa malas pula mahu melayan perempuan sombong seperti itu.

Hana Amni geram apabila melihat Amin selamba berjalan meninggalkannya.

“Lelaki bernama Amin tu!” jerit Hana Amni.

Langkah Amin terhenti. Dia berpaling.

“Apa dia wahai perempuan gangster tapi pakai kasut tumit tinggi?” tanya Amin. ‘Sah-sah tak padan.’

“Bro, jangan perli aku. Sekarang ni boleh tak bro tolong adik manis macam aku ni bangun.” Pinta Hana Amni.

“Bro... Bro...” bosan Amin dengan perkataan tersebut. “Panggil aku Amin cukup. Tak payah bro... bro...” kata Amin.

“Aku dah biasa panggil lelaki tak dikenali macam tu. Cepatlah bangunkan aku ni.” Arah Hana Amni.

“Lelaki dan perempuan mana boleh bersentuhan. Tuhan marah nanti.”Amin mula mahu memberi ceramah. “Kau tak tahu ke?” tambahnya lagi.

“Aku tahu tapi tak kan aku nak duduk sini macam pengemis. Lainlah kalau ada perempuan kat sini.” Hana Amni mula membebel.

“Kejap aku cari perempuan untuk kau.” Amin melangkah setapak.

“Tak payahlah! Cepatlah! Lagi pun berlapik ni. Ish kau ni banyak juga songehnya.” Marah Hana Amni.

“Dia yang minta tolong, kita pula yang kena marah.” Bebel Amin. Dia mencengkam lengan kanan Hana Amni dan menariknya supaya berdiri.

“Aduh! Aduh! Perlahan la sikit.”

“Aku ada kerja nak buat. Bukannya nak kena layan kau. Dah puas hati dapat berdiri?” sindir Amin.

“Kejap la, bro!” panggil Hana Amni.

“Aku cium gak minah ni! Kau memang degil sejak kecil ye? Panggil aku Amin...” Amin mula geram.

“Apa cium-cium ni, bro? Nanti tuhan marah.” Hana Amni tersengih sebab dapat kenakan Amin semula.

“Cik adik manis ni memang nak kena. Sebagai balasan aku dah tolong kau. Aku ambil kasut tumit tinggi kau ni ya? Kalau jual pun dapat juga duit. Aku cau dulu.” Kata Amin sambil mengambil kasut tersebut.

Hana Amni tersentap. ‘Eh, kasut arwah mak aku tu!’ Lelaki itu semakin menghilang. Dia kecewa sebab lelaki itu mengambil kasut tersebut.

“Itu kasut mak....” lemah suara Hana Amni sambil melihat bayangan Amin semakin menghilang.

“Kat sini rupanya kau!” tegur Safar Amni.

“Abang....”

“Awat muka adik ni macam nak nangis je? Tak apa la. Abang tunggu adik nangis dulu. Bukan selalu dapat tengok adik abang nangis.” Usik Safar Amni lalu melihat wajah adiknya yang berkerut itu.

“Abang!” marah Hana Amni. “Aduh! Aduh!” Hana Amni mengaduh kesakitan apabila dia bergerak sedikit.

“Kenapa dengan kaki adik ni?” Safar Amni risau. Tanpa menunggu jawapan Hana Amni, Safar Amni terus memangku tubuh adiknya ke kereta.

“Abang ni, ingat kita ni bini dia ke nak buat macam ni.” Marah Hana Amni. Dia malu orang sekeliling melihat mereka.

“Ala, kita kan adik beradik. Salah ke abang nak tolong adik abang dalam kesusahan ni?” Safar Amni merenung ke dalam mata Hana Amni.

“Baiklah abangku yang seorang ini.”

“Macam tu la wahai adikku yang seorang ini.” Safar Amni tersenyum. Mereka hanya dua beradik sahaja membuat hubungan mereka sangat rapat.

Mereka berdua adalah kembar lain jantina membuatkan orang sekeliling tidak percaya mereka adik beradik. Wajah mereka sangat berbeza. Mungkin kerana Hana Amni mengikut wajah maknya dan Safar Amni mengikut wajah ayahnya.

Sebaik sahaja tiba di rumah, ayah terus membebel bagaikan tidak ingat dunia.

“Macam mana kasut mak kamu boleh kena ambil oleh orang. Kasut tu dah tiga keturunan tau.” Bebel ayah.

‘Ayah ni lebih risau pasal kasut daripada aku.’ muncung Hana Amni panjang.

Safar Amni yang melihatnya hanya ketawa kecil. ‘Kasihan dia...’

“Nanti Hana pergilah cari mamat sengal tu,” kata Hana Amni.

“Tengok tu. Dia tak sedar lagi yang dia tu salah,” kata ayah pula. “Bro, tolong aku bro...” ayah buat gaya rock gitu. “Ada ke minta tolong dengan orang macam tu. Ish, mana la kamu belajar ni hah? Ayah tak ajar tu semua.”

“Memang ayah tak pernah ajar la saya minta tolong macam tu.” Jawab Hana Amni.

“Tengok la tu Safar. Adik kamu ni makin kuat menjawab!” geram ayah dan terus berlalu.

Sebaik sahaja kaki Hana Amni sembuh, dia terus ke tempat yang dia rebah. Dia masih ingat lagi lelaki itu memakai apron sambil membimbit dua beg plastik. Amin itu seperti bekerja di sebuah restoran.

Hana Amni mengambil keputusan untuk mencari kedai makan berhampiran kawasan itu. Akhirnya dia jumpa juga lelaki itu.

“Bro...” tegur Hana Amni yang ketika itu sedang memakai topi, baju t-shirt putih, berseluar jeans hitam dan berkasut biasa.

“Minah ni lagi...” Amin mengeluh. Ketika itu Amin sedang jaga kaunter bayaran segera bergerak ke bahagian dapur tetapi dihalang oleh Hana Amni.

“Bro mahu ke mana? Kita ada banyak soalan ni.”

“Soalan apa?”

“Di manakah kasut tumit tinggi aku?” Hana Amni terus bertanya.

“Di kedai...”

“Maksud kau?” hati Hana Amni berdebar. ‘Adakah dia jual?’

“Aku dah jual.” Selamba sahaja Amin berkata.

Hana Amni yang mendengarnya terus terduduk dan mengalir air mata. Dia benar-benar sedih. ‘Tak dapat diselamatkan lagi.’

Sedang Hana Amni syok menangis ada seseorang menegurnya.

“Hana kan?” tegur Maisarah.

“Mai...” Dia terkejut dengan kehadiran sahabat lamanya di sekolah menengah dulu.

“Hana, kenapa kau nangis ni? Abang aku buli kau.”

“Mamat ni abang kau ke?”

“Yalah. Abang Amin, inilah Hana yang...” belum sempat Maisarah habiskan ayatnya, Amin pantas menekup mulut adiknya itu.

“Apa kena dengan abang ni?” marah Maisarah.

“Diamlah!” marah Amin.

“Patutnya kita yang marah tapi dimarahi pula.” Kata Maisarah. “Sudahlah. Jom kita borak kat atas.”

“Atas mana? Atas awan?” loyar buruk Hana Amni.

“Kau ni kan... Tingkat atas la. Kat atas tu rumah aku. Bawah ni kedai keluarga aku. Ada faham?” jelas Maisarah.

Mereka berdua bergerak ke tingkat atas.

“Kau duduk dulu. Aku buatkan air. Lepas tu baru borak-borak.” Jemput Maisarah dan terus menghilang ke dapur.

Hana Amni mendapat idea. ‘Mesti lelaki tu ada simpan dalam bilik dia. Baik aku terjah.’

Perlahan-lahan Hana Amni membuka pintu bilik yang ada. Dia sangat bertuah kerana pintu bilik yang pertama dibuka, sememangnya bilik Amin.

Bilik tersebut tersusun kemas. Tiba-tiba pandangan Hana Amni jatuh pada satu gambar. Gambar tersebut membuat Hana Amni teringat zaman persekolahannya.

‘Itu adalah lelaki yang aku suka dalam diam. Aku suka melihat wajahnya. Segala milik lelaki itu aku suka termasuk namanya, Muhammad Nur Amin. Hampir-hampir sahaja dengan namaku, Nur Hana Amni. Walaupun perbezaan antara kami adalah dua tahun tetapi aku tetap suka pada dia.’

“Ehem...” ada seseorang menegurnya.

“Amin...” Hana Amni terkejut.

“Tuhan marah tau buat kerja skodeng-skodeng ni.” Selamba Amin berkata.

“Aku skodeng apa? Aku tak buat apa-apa pun.” Hana Amni menidakkannya.

“Skodeng bilik aku la, buduh!” geram Amin.

“Sedapnya kau kata aku bodoh. Kau tu lembut!” balas Hana Amni.

“Kau yang sebut bodoh. Aku sebut buduh je. Lagi satu apa motif kau kata aku lembut?” Amin tak puas hati.

Belum sempat Hana Amni menjawabnya, Maisarah mencelah.

“Jom minum!” Maisarah menarik tangan Hana Amni agar mengikutinya.

Amin terus menutup pintu biliknya. Dia naik ke atas untuk bersihkan diri. Badannya sudah melekit seharian bekerja di restoran.

“Hana, kau buat apa sekarang ni?”

“Tanam anggur.”

“Wah, mesti kau kaya nanti. Anggur kan mahal sekarang ni.” Kata Maisarah.

Hana Amni mengeluh. ‘Inilah akibat kata aku buduh, adik kau pun dah jadi buduh.’

“Maksud aku, tak kerja. Menganggur sepenuh masa.”

“Ooo... Buduhnya aku...” Maisarah tersengih. ‘Sah adik beradik ni.’

“Kau ada nampak kasut tumit tinggi warna merah jambu, abang kau bawa balik semalam?” soal Hana Amri. Itu motifnya yang sebenar.

“Ada. Dia terus bawa masuk dalam bilik dia. Kenapa Hana?”

“Itu kasut aku.”

“Macam mana abang aku boleh ambil kasut kau?”

“Panjang ceritanya. Kau tolong ambilkan untuk aku.”

“Insya Allah.”

“Kalau macam tu, aku balik dulu. Esok aku datang lagi.” Hana Amni meminta diri.

Sebaik sahaja tiba di rumah, dia termenung di dalam bilik. Wajah Amin mengganggu fikirannya. Rupanya lelaki itu adalah lelaki yang disukai sejak dulu lagi. Malunya.

Hana Amni menuju ke dapur. Dia berasa dahaga pula. Tiba-tiba dia bagaikan ternampak bayangan Amin di dapur. Hana Amni menggelengkan kepala seperti tidak percaya apa yang dilihatnya. Dia menuju ke halaman rumah. Ternampak Amin sedang bersandar di kereta sambil tersenyum ke arahnya.

“Boleh gila aku macam ni!” Hana Amni masuk ke dalam rumah. Ada sofa yang tiga tempat duduk. Safar Amni duduk di tempat paling hujung dan Hana Amni melabuhkan punggung di tempat pertama. Jadi di tengah-tengah kosong.

Sedang kushyuk Hana Amni menonton tv, Amin hadir ditengah-tengah mereka dan memeluk bahunya. Hana Amni terkaku. Dia memandang arah kanannya. Lama sekali dan tidak berkelip.

‘Betul ke apa yang aku nampak ni?’ bisik hati Hana Amni.

“Adik! Hoi!” panggil Safar Amni. Dia rasa seram sejuk melihat wajah Hana Amni memandangnya begitu.

“Abang!”

“Adik ni okey tak? Macam dah disampuk hantu aje.” teka Safar Amni.

“Hantu puaka...” Hana Amni berkata lalu menuju ke biliknya. Saat dia mahu melelapkan mata, lagi sekali bayangan Amin mengganggu lenanya.

“Gila! Aku nak gila!” geram Hana Amni. Di mana dia berada, pasti bayangan Amin ada. Hidup dia tidak tenang di buatnya.

‘Esok akan aku buat perhitungan habis-habisan dengan kau, Amin.’ Rancang Hana Amni.

Keesokan harinya, Hana Amni berjumpa dengan Amin. Mereka berbincang di beranda rumah Amin.

“Kau ni puaka ke?” soal Hana Amni dengan tiba-tiba.

“Sedapnya mulut kau kata aku puaka.” Amin tersentap dengan pertanyaan itu. ‘Puaka?’

“Yalah! Kat mana aku ada, kau ada. Puaka la tu.” Jelas Hana Amni

“Maksud kau?” Amin masih tidak faham.

“Bila aku tengok tv, ada kau. Aku makan, ada kau. Aku tidur ada kau. Kau memang hantu jelmaan puaka mata merah.” marah Hana Amni. Gara-gara lelaki ini, dia tidak dapat tidur dengan lena.

“Eh, mata aku ni cukup tidur dan sihat. Tak ada makna nak jadi merah,” usik Amin. Dia faham apa yang Hana Amni maksudkan. Gadis ini merinduinya.

Amin baru sedar yang perempuan di hadapannya ini adalah gadis yang sama di zaman persekolahan. Patutlah tergerak hati mahu menegur si gadis ini tempoh hari.

Hana Amni terdiam. Hatinya terasa dengan kata-kata Amin. ‘Tidakkah dia rasa apa yang aku rasa? Aku seorang sahaja yang merasai.’ Hana Amni ingin menangis.

“Okey bro, aku cau dulu.” Hana Amni mengambil keputusan untuk mengundur diri. Sikapnya yang sebenar muncul.

“Kasut tumit tinggi kau ni tak nak ke?” Amin berkata. Dia sedar perubahan air muka Hana Amni tetapi dia tidak pasti apa tindakan terbaik untuk dia pamerkan pada gadis itu.

“Kasut tumit tinggi aku!” Hana Amni bersyukur kasut tersebut dalam pelukannya.

“Lain kali kalau dah ganas sangat, tak payah la nak try pakai kasut macam tu.”

“Bukan aku sengaja nak try tapi ini kasut arwah mak aku. Masa aku jatuh tempoh hari pun sebab itu kali pertama aku pakai,bro.” Jelas Hana Amni.

“Dah datang penyakit bro dia...” Amin mengeluh.

Air mata Hana Amni mahu mengalir melihat layanan Amin yang agak selamba dengannya.

“Aku balik dulu bro... Thanks!” Hana Amni terus menurun tangga bangunan itu.

‘Apa yang aku dah buat? Kan dah lama aku sukakan Hana Amni. Kini aku ada peluang, aku lepaskan pula. Wajah dia sayu sangat. Amin, kau jangan lepaskan dia pergi. Jom kejar dia! Jom!’ ada kata semangat dalam hati Amin. Dia segera mengejar Hana Amni tetapi dia terpandang seorang lelaki setia menunggu Hana Amni di hujung jalan sana.

Hati lelakinya cemburu.

‘Siapa lelaki itu? Begitu akrab sahaja.’ Langkahnya terhenti. Air mata Hana Amni di lihat dari jauh.

Amin juga membawa diri yang kecewa.

“Abang...” Hana Amni menangis semahunya.

“Kan abang dah kata. Mamat tu memang slow.” Marah Safar Amni.

“Abang janganlah kutuk bro kesayangan adik.” Air mata masih bersisa.

“Dah jadi macam ni pun masih nak menangkan si mamat slow tu?” Safar Amni memandu keretanya.

Tiba-tiba Amin muncul di hadapan kereta mereka.

“Amin!” Hana Amni terkejut lalu keluar dari kereta. Begitu juga dengan Safar Amni.

“Tak kisahlah siapa lelaki yang begitu mesra dengan kau ni, Hana Amni. Yang penting aku nak kau tahu perasaan aku. Aku suka pada kau. Aku nak kahwin dengan kau. Aku tak kisahlah kau ni minah gangster tiga suku atau separuh suku. Janji aku suka pada kau kerana diri kau.” Luah Amin. Tiba-tiba semangatnya datang tadi.

Hana Amni tergamam dengan luahan Amin. Dalam diam dia gembira.

“Aku bakal suaminya. Kau jangan nak menyibuk!” tinggi suara Safar Amni.

“Tapi...” Amin hilang punca.

Amin cuba menghalang kereta itu terus pergi tetapi tidak sempat. Betul kata orang, cinta tidak semesti di miliki.

“Apa abang buat ni?” marah Hana Amni.

“Saja nak tengok air muka bro adik tu.” Safar Amni ketawa.

Dia hanya sekadar pusing satu bangunan tersebut.

“Amin!” panggil Hana Amni.

“Hana!”

“Terima kasih luahan tu.” Hati Hana Amni sedikit lega. Kenangan zaman persekolah bertamu di matanya.

“Sama-sama.” Mereka saling balas pandangan.

“Kau jangan pakai kasut tinggi ni lagi. Kalau tak aku sorokkan.”

“Eh, jangan buat macam tu! Aku saja nak try kasut tu.”

“Siapa lelaki itu?”

“Dia abang aku.”

“What? Abang? Jatuhlah imej aku macam ni.

“Tak apa, janji aku terima kau seadanya.

-Tamat-



p/s : Jika kita ada impian, kejar la impian tu sehingga termakbul. Walaupun hanya ingin try pakai kasut tumit tinggi. Mungkin bagi orang lain, entah apa2 impian tu tapi bagi dia mungkin satu keseronokkan. Jadi jangan menilai orang dari luaran. Kata orang, tak kenal maka tak cina. Jadi kena kenali betul2 seseorang itu. Semga terhibur membacanya...





Tuesday, 13 November 2012

27
Komen

CERPEN PENDEK : LELAKI YANG DIBENCI



Aku mangsa keadaan. Aku mangsa seorang lelaki. Aku benci pada lelaki! Pada masa yang sama aku takut pada lelaki. Ya Allah! Kuatkan hati aku untuk menghadapi dugaan yang telah Kau berikan padaku. Air mata yang mengalir segera aku sapu dengan lengan baju.


Aku duduk sendiri di halaman rumah. Merenung kosong taman yang indah itu sambil makan biskut panjang bersalut coklat. Apa lagi biskut ROOKY. Aku kunyah dengan perlahan. Begitu selesa dapat duduk di sini.

Aku mengambil lagi sebatang biskut tersebut lalu masukkan ke dalam mulut.

Tiba-tiba pandangan aku dihalang oleh satu lembaga yang besar. Aku mendongak. Lelaki ni! Dia pegang tangan kanan aku. Aku terkaku sebab tangan sebelah kiri aku gunakan pegang kotak ROOKY. Aku tersentap.

Aku merenung ke dalam matanya. Dia mendekati wajahnya ke wajah aku. Dia makan biskut panjang aku. Memang nak kena mamat ni. Ingat romantiklah tu. Hampir separuh lelaki itu makan biskut tersebut. Aku rasa geram sangat lalu aku memijak kaki dia sekuat hati.

“Aduh! Aduh!” Zakhri Adha Bin Zafran mengaduh. “Kaki macam gajah!” marah Zakhri lalu duduk atas kerusi di sebelah aku.

“Kau yang menggatal dengan aku tu kenapa? Tak pasal-pasal dapat pijakan maut aku yang paling ganas!” marah aku. Lelaki ni selalu kacau emosi aku.

Aku tidak suka duduk berdua dengan Zakhri lalu aku berdiri.

“Kau nak ke mana?” soal Zakhri apabila melihat aku mahu pergi.

“Suka hati aku nak ke mana pun.” Balas aku.

“Aku ni laki kau. Jangan nak kurang ajar bila bercakap dengan aku.” tiba-tiba Zakhri melenting. Aku mula rasa panas.

“Kau tahu kenapa aku benci kau? Kau ni lelaki yang tak tahu malu!” jerit aku. Puas!

“Kenapa? Sebab aku yang rogol kau?” kata Zakhri. Aku terdiam. Dia juga mangsa keadaan. Terpaksa berkahwin dengan aku. Padahal aku masih suci tapi atas tuduhan abang Zakhri, Zalis membuatkan aku terpaksa dikahwinkan dengan Zakhri untuk elakkan malu.

“Diamlah! Aku benci kau! Aku benci semua lelaki dalam dunia ni! Aku benci!” aku mengamuk. Aku terus berlari masuk ke dalam bilik tidurku. Aku kunci pintu tersebut. Aku tidak mahu diganggu walaupun dari siapa.

Aku terus menangis. Menangisi nasib aku. Aku sedar yang Zakhri melayan aku dengan baik dalam sebulan kami berkahwin tetapi hati dan fikiran aku dikaburi dengan kata-kata yang aku amat benci pada lelaki.

“Sayang, buka pintu ini! tolong jangan benci pada abang. Abang sayang pada Aris. Aris, buka pintu ni.” Pinta Zakhri.

Aku terdiam. Bagaikan terpujuk hati ini dengan kata-kata Zakhri. Sejak kecil lagi aku mengenali Zakhri dan Zalis. Waktu itu aku suka pada Zalis tetapi tidak aku sangka yang Zalis tergamak fitnah aku yang Zakhri merogol aku.

Ayah pula apabila dapat tahu berita itu, terus dikahwinkan aku dengan Zakhri. Mungkin ini sudah jodoh. Baiklah! Aku nak uji tahap sayang Zakhri pada aku. Kalau dia lepas ujian aku. Aku janji yang kau seorang yang jadi lelaki yang paling aku sayang dalam dunia ini.

Aku tersenyum sambil menyusun rancangan spontan ini.

Aku bangun lalu membuka pintu bilik. Aku menolak tubuh Zakhri yang menghalang laluanku. Aku berlari ke dapur. Aku mencari pisau pemotong buah. Kecil sahaja saiznya tetapi matanya amat tajam.

“Jangan dekat! Kalau tidak aku tikam diri sendiri.” Kata aku. wajah Zakhri pucat.

“Bawa bertenang Aris. Bunuh diri tu berdosa dalam Islam. Cukuplah dosa yang sayang buat dengan abang.” Katanya serius.

“Dosa apa?”

“Dosa sayang tak taat pada abang.” Selamba Zakhri berkata. Aku bertambah geram. Rasa macam nak tikam lumat suami sendiri pula.

“Kalau macam tu biarlah Aris mati!” serentak itu, aku gerak kan pisau buah itu dan ingin menikam paha je. Bukannya apa pun tetapi ZAkhri yang nampak akan tindakkan aku terus berlari ke arah aku. Dia ingin menghalang tindakan aku.

“Abang!” aku tersentap.

*****

Zakhri dimasukan ke hospital. Lengannya ditikam oleh aku sendiri. Aku rasa mahu melayan nyawa ini melihat darah yang mengalir dari lengan Zakhri. Nasib baik semuanya baik-baik sahaja.

“Abang, Aris minta maaf. Aris tak buat lagi. Aris janji.” Aku memohon maaf. Semestinya dia sudah lulus ujian yang aku buat. Seharusnya aku memohon maaf.

“Tak apa. Kalau abang mati pun tak apa. Abang rela kau kena tikam dengan Aris.” Gurau Zakhri. Aku rasa mahu ditumbuk-tumbuk je muka si Zakhri ni. Dia tak tahu ke aku bimbang pada dia separuh mati ni. Boleh pula dia ketawa terbahak-bahak.

Aku menarik muncung.

“Ala, abang nak gembira sikit pun tak boleh.”

“Macam tu ke orang gembira?”

“Yalah. Gembira la sebab semua masalah kita dah selesai.”

“Masalah fitnah tu?” aku bertanya.

“Abang dah minta abang Zalis mengaku silap dia. Dan semua keluarga kita dah tahu.” Jelas Zakhri.

“Tapi kenapa Aris tak tahu.” Aku bertanya.

“Sebab saje nak seksa Aris.” Lagi sekali Zakhri ketawa. Dia tidak menyangka yang Zakhri suka bergurau. Dulu masa kecil, nak bercakap dengan aku pun takut. Akhirnya aku tersenyum puas.

Aku bersyukur sangat diberi kesempatan untuk mengecapi bahagia.

*****

“Ketaatan isteri pada suami adalah jaminan syurganya. Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika seorang wanita melaksanakan solat lima waktunya, melaksanakan shaum pada bulannya, menjaga kemaluannya, dan mentaati suaminya, maka ia akan masuk syurga dari pintu mana saja ia kehendaki.” (HR Ibnu Hibban dalam Shahihnya)”

“Sayang dengar tak radio tu kata apa?”

“Sejak bila abang jadi pendengar IKIM ni?” sengaja aku menukar topik. Almaklumlah terkena batang hidung sendiri.

“Jangan nak mengada-ngada tukar topik.”

“Maafkan adinda wahai kanda.” Aku mula mengedik dengan lelaki yang aku benci suatu masa dahulu.

“Mama, adinda tu apa?” anak aku, Zairiel Azuan bertanya. Aku tersenyum.

“Susahlah mama nak jawap.” Kataku. “Minta babah yang jawab ye?” aku menjeling manja ke arah Zakhri.

“Susah nak jawap atau malas?” kata Zakhri bagaikan dapat meneka kemalasan aku.

“Okey-okey. Adinda tu bahasa istana. Nanti along dah besar, along akan faham.” Jelas ku. Aku rasakan itu satu penerangan yang baik.

“Ada unsur kemalasan dalam penerangan sayang tu.” Zakhri ketawa.

“Sukalah tu.”

ZAkhri tersenyum. Aku turut tersenyum bahagia.


Saturday, 10 November 2012

18
Komen

HATI SUAMIKU GK 25



Huzaiman sampai ke pejabatnya. ‘Nasib baik aku sempat sampai. Kalau tak masak macam macam ni!’
Selepas lima minit dia duduk, Dato Ismail tiba.
“Terima kasih kepada semua kerana datang ke mesyuarat kali ini. Saya mengadakan mesyuarat kali ini kerana ingin berbincang mengenai masalah dalam Syarikat. Semua pemegang saham harus tahu apa masalah yang dihadapi oleh Syarikat. Saya meminta setiausaha saya, Hafiz, untuk membentangkan pemasalahan ini.” Dato Ismail memandang Hafiz.
Selepas dua jam, mesyuarat tamat. Sakit tengkuk rasanya duduk tegak sahaja.
Tetapi hatinya tidak tenang. Kehadiran Hamdan membuat tanda tanya dalam benak fikirannya.
Hamdan kelihatan rapat dengan Pakcik Kriss. Kenapa ya? Bukankah pak Cik Kriss adalah musuh dalam keluarga ini?
“Amman dan Ammar, tolong siasat apa hubungann sebenar Pak Cik Kriss dengan Hamdan.” Arah Huzaiman
“Baiklah bos!”
Huzaiman masuk ke bilik kerjanya.
*****
Natasha tersedar apabila perutnya terasa lapar. Dia membuka perlahan-lahan matanya. ‘Di mana aku ni? Ada perabot. Ada katil.’
Natasha mengeluh.
“Akhirnya aku kembali semula di apartment ni. Tak apalah. Mungkin ini takdir aku. Jodoh aku.” keluh Natasha.
Perlahan-lahan dia menuju ke bilik air. Lebih baik dia bersihkan diri dan sembahyang Maghrib. Sudah terlalu lama dia meninggal tikar sejadah itu.
Dia bersyukur kerana Huzaiman ada menyimpan telekung sembahyang.
Usai solat, Natasha bergerak ke dapur.
Sebelum tiba di dapur, langkah Natasha terhenti di cermin panjang yang ada. Dia melihat penampilannya.
Dia terpaksa memakai baju kameja hitam milik Huzaiman kerana tiada sehelai pun yang sesuai dengan tubuhnya yang kecil. Tambahan pula badan Huzaiman dua kali ganda besarnya. Dia seperti memakai baju muslimah labuhnya ke lutut.
“Bukan dia besar sangat tapi aku ni kecil sangat.” Natasha tersenyum. Dia terus ke dapur.
“Apa yang ada yer?” Dia membuka peti ais yang bersaiz gergasi itu. Ada dua pintu lagi tu.
“Harap besar je. Satu apa pun tak ada.” Hampa Natasha. “Si Huzaiman tu pula, tak reti-reti nak balik. Isteri kau ni dah lapar.” Natasha membebel. Dia terkaku seketika.
“Sejak bila aku berperasaan begini?” Natasha mengaru kepalanya sendiri. Akhirnya dia meneguk air kosong sahaja.
Tiba-tiba dia terdengar pintu utama di buka. Perlahan-lahan dia mengintai dari dapur. ‘Dia dah balik.’
Natasha tersenyum. Dia fikirkan sesuatu.
“Sha, masih tidur ke?” soal Huzaiman sendirian. Dia longgarkan sedikit tali lehernya. Dia melangkah masuk bilik tidur. Alangkah terkejutnya melihat Natasya tiada di katil.
“Mana dia? Aku dah manga pintu grill tu. Macam mana dia boleh keluar?” Huzaiman gelabah. ‘Minah ni memang suka lari dari aku!’
Segera Huzaiman keluar dari bilik. Dia berkira-kira mahu menghubungi Amman dan Ammar tentang kehilangan Natasha.
Natasha yang mengintai dari dapur hanya menahan ketawa. ‘Kelakar juga muka kau bila gelabah.’ Dia tersengih. Tanpa dia sedari ada seekor lipas berjalan atas kulit betisnya yang terdedah itu.
“Mak!!” jerit Natasha  kuat.
Huzaiman terkejut.
“Hello bos...” Amman menjawap panggilan Huzaiman tetapi Huzaiman matikan semula.
“Eh, bos ni!” Amman rasa pelik. ‘Jumpa isteri dia je, mesti pelik sikap bos aku ni. Nasiblah.’ Amman terus menunaikan solat maghrib.
Huzaiman tamatkan panggilan. Dia bagaikan terdengar suara Natasha menjerit. Dia bergerak ke dapur.
Alangkah terkejutnya melihat Natasha berada atas kabinet dapur.
“Sejak bila Sha takut lipas ni?” tanya Huzaiman lalu menangkap lipas itu. Dia memegang sesunggut lipas tersebut.
“Kau buat apa tu?” tanya Natasha. Dia bukannya takut tapi geli.
“Kau?” sebelah kening Huzaiman naik.
“Abang.... Abang buat apa tu?” soal Natasha dalam keadaan geram.
“Saje nak bagi sayang belai lipas ni.” Sinis Huzaiman. Sebenarnya dia berasa lega sebab Natasha masih ada di sini.
Dia merenung Natasha. ‘Seksinya dia?’
“Apa tengok-tengok?” Marah Natasha. Tidak selesa pula dengan pandangan Huzaiman yang tajam itu.
“Tak ada baju lain ke nak pakai?” soal Huzaiman.
“Maksud abang?”
“Lain kali, pakailah singlet abang. Tentu Sha nampak lagi cantik.”
“Cantik ke atau tak cukup kain?” perli Natasha. Huzaiman tersengih. Dia menghampiri Natasha sambil membawa lipas ditangannya.
“Abang... bawa bertenang. Mengucap bang.” Kata Natasha. Menegak bulu romanya apabila melihat lipas yang sedang berusaha melepaskan diri dari pegangan Huzaiman.
“Kenapanya sayang? Abang okey je ni.” Akhirnya Huzaiman dekat dengan Natasha.
Disebabkan terlalu takut, Natasha menolak tubuh Huzaiman sehingga lelaki itu rebah ke lantai lalu dia larikan diri ke ruang tamu. Manakala lipas ditangan Huzaiman terlepas.
Huzaiman mengeluh. Terasa sakit seluruh badan. Dia bangun perlahan-lahan menuju ke ruang tamu.
“Dengan lipas pun nak takut.” Huzaiman mengurut perlahan belakangnya.
“Dengan abang lagi Sha takut.” Kata Natasha yang bersandar pada pintu utama.
Huzaiman memandang isterinya itu. Memang tidak salah dia memilih Natasha sebagai teman hidupnya. Perempuan ini hampir membuat dirinya gila. ‘Cantiknya dia.’
Natasha sedar akan renungan tajam yang dipanahkan oleh Huzaiman.
“Apa tengok-tengok? Dah tak reti nak pergi sembahyang maghrib. Dah nak habis waktu dah.”
Huzaiman memandang jam dinding. Dia bangun lalu menghampiri Natasha. Natasha pula makin berdebar. Huzaiman seorang yang susah diramal.
“Jangan nak lari!” Huzaiman menyambar tangan Natasha lalu menarik gadis itu masuk ke dalam bilik. Dia mengunci pintu tersebut.
Natasha duduk di birai katil. Huzaiman pula terus berlalu ke bilik air.
“Nak kurung aku je kerja dia.” Natasha membebel sendirian. Tiba-tiba fikirannya melayan jauh ke Hamdan. Lelaki itu memang menakutkan. ‘Mungkin aku akan selamat tinggal dengan Huzaiman.’
Sementara menunggu Huzaiman menunaikan solat, Natasha berbaring. Perutnya lapar.
“Perut aku benar-benar lapar.” Renggek Natasha dalam hatinya. Matanya dipejamkan.
Chup!
Huzaiman menghadiahkan sesuatu di dahi Natasha. Pantas mata Natasha terbuka. Dia terkejut.
“Apa ni?” Natasha terus bangun dari pembaringannya.
“Tanya pula. Cepatlah bersiap. Kita pergi makan.” Huzaiman mula mahu mengusai keadaan. “Abang tahu sayang lapar. Kan bagus kalau perangai tu baik macam ni. Tak la abang jadi gila kuasa.” Huzaiman tersenyum.
Sungguh! Dia rasa senang dengan sikap Natasha yang tidak banyak melawan.
“Sha mana ada baju lain.” Natasha membuat muncung.
“Nah!” Huzaiman hulurkan satu beg kertas. “Pakailah!”
Natasha mengambilnya. ‘Terpaksa ambil.’ Dia berlalu pergi ke bilik air. Perlahan-lahan tanganya mengeluarkan baju yang ada dalam beg kertas tersebut.
“Apa ni?” dahi Natasha berkerut. “Abang!” jerit Natasha kegeraman.
Huzaiman yang mendengar jeritan Natasha hanya mampu ketawa.