Followers

Sunday, 22 July 2012

25
Komen

CERPEN : PANJANG AKU PUNYA! (full)




Kenapa orang asyik panggil aku Panjang? Sebab aku ni panjang. Panjang tu tinggi la. Lagi pun aku ni kira popular juga dalam kolej aku tu. Tapi bukan semuanya aku layan. Tiba-tiba sahaja aku rasa lapar. Jom makan!


“Panjang, kau nak ke mana? Aku nak ikut!” Muncul seorang gadis yang amat aku kenali. Mana tak kenalnya. Dia ni asyik nak dengan aku aje. Hal ini berlaku sejak aku selamatkan dia. Minah ni namanya Effatul Adibah.

“Effa, kau tak apa-apa?” dari jauh aku nampak Effa dalam kesakitan. Rupanya dia jatuh basikal. Kasihan aku melihat wajahnya menahan sakit. Aku pun pelik juga kenapalah tak ada seorang pun makhluk bernama perempuan yang lalu situ. Kalau ada yang lalu komfem aku minta mereka yang tolong.

“Panjang!” Effa bagaikan terkejut melihat aku di situ. Mungkin dia malu sebab aku tengok dia menangis.

Pantas tangan Effa mengelap air mata yang mengalir. Dia cuba bangun tetapi dia rebah semula.

“Mari aku tolong. Kau pegang aje lengan aku.” aku beri candangan. Effa hanya pandang aku sahaja. Mungkin dia tak percaya pada aku. lantak kau la! Tapi aku kasihan tengok muka dia yang comel tu.

“Kau pegang aje lengan aku ni. Berlapik! Lagi pun kau dalam kesusahan.” Kata aku. Dia pun pegang lengan aku dan aku membawanya ke kerusi batu yang berada berhampiran kami berdua.

Aku memandang sekeliling. Mana perempuan ni?

“Panjang, aku tak apa-apa. Kau macam ada perkara nak buat aje. Kau pergi ajelah.” Katanya perlahan. Aku tak sibuk pun cuma aku nak cari makhluk bernama perempuan aje. Nanti makhluk tu boleh tolong kau.

“Aku tak sibuk. Aku teman kau sekejap yer? Macam mana kau jatuh basikal ni?” aku bertanya sambil mendirikan basikalnya itu lalu ditongkatkan.

“Aku belajar basikal. Bayangkan umur dah 22 tahun tapi tak tahu nak naik basikal. Petang ni pun aku dah jatuh lima kali.” Jelas Effa.

“Sebab tak tahan sangat, kau pun nangislah?” soal aku. Dia tertunduk wajahnya. Aku rasa bersalah. Yelah! Macam mana aku nak percaya, takkan umur 22 tahun masih tak pandai naik basikal. Malulah dengan budak kecil.

“Panjang!” Effa menjerit kuat namaku sehingga ingatan aku pada peristiwa sebulan lalu terus hilang. Aku tersedar.

“Menyibuk aje!” aku cuba nak marah dia tetapi tak boleh sebab dia comel sangat.

“Aku nak ikut juga!” Effa bertegas.

Aku dah tak boleh sabar.

“Kau ni tak ada kerja lain ke? Nak berkepit dengan aku aje. Aku kahwin dengan kau baru kau tahu!” geram aku. Dia ingat aku main-main ke?

“Aku nak kahwin dengan kau!” pantas Effa bersetuju. Aku sudah mengerutkan dahi. Apa kena dengan minah ni? Aku yang panjang macam galah ni pun dia berminat?

Lama aku merenung wajah gadis itu. Akhirnya aku pun mengeluh berat.

“Mengada la kau ni.”

“Panjang!” panggil Effa. Aku pura-pura tidak mendengar.

“Panjang!” panggil Effa lagi.

“Effa!” ada suara lelaki yang panggil Effa yang dapat aku dengar. Lelaki? Aku pun berpaling.

“Redza!” Effa seperti terkejut apabila menyebut nama lelaki tu. Kenapa? Kekasih ke? Kenapa aku rasa cemburu ni? Aduh! Sakit pula dada ni aku rasa. Sabar-sabar. Aku kan tak tahu lagi siapa lelaki itu. Dahlah sama tinggi dengan aku. tapi aku rasa aku lagi tinggi dari dia. Tak apa la. Aku ni lapar tahap gaban ni. Pergi makan dulu. Itu yang penting. Biar makin panjang. Hahaha...



*****




Effatul Adibah pula....




Abang? Abang buat apa kat sini? Kalau dia tahu aku sedang menggatal dengan lelaki, habislah. Mak mesti mengamuk. Dahlah abang aku ni jenis kaki report. Tak patut memang tak patut aku yang jadi mangsa dia.


“Abang buat apa kat sini?” soal aku apabila dia berada di sebuah taman berhampiran dengan fakulti seni. Di situ tiada orang lalu lalang sangat.

“Abang melawat adik abang aje. Nasib baik adik sebut nama abang aje tadi, kalau tak, jatuh imej abang.” Aku lihat abang aku tersenyum. Perasan muda la tu.

“Abang tu memang, dari dulu suka adik panggil nama abang kan? Nak berlagak muda yer? Umur dah 26 tahun la abang. Abang patut kahwin.” Aku mula menimbulkan isu yang dia paling tak suka. Kahwin!

“Ish, abang tunggu adik abang kahwin dulu. Selagi adik abang tak kahwin, selagi itu abang akan kekal macam ni. Lagi pun ayah dah tak ada. Jadi adik adalah tanggungjawab abang.” Aku terharu mendengar kata-kata abang.

“Terima kasih...” aku tersenyum.

“Tapi tadi abang tengok adik begitu berminat dengan seorang lelaki ni. Tinggi sikit dari abang rasanya.” Automatik senyuman aku mati. Apa? Abang nampak! Abang dah nampak! Apa aku nak jawab ni. Tolong berfikir wahai Effa! Tolong! Kecemasan ni! Muka aku sudah berkerut.

“Tak payah nak tunjuk muka kalut tu. Abang bukan nak marah. Abang tak kisah siapa yang menjadi pilihan adik tapi adik kena kenalkan abang pada dia. Abang nak uji dia dulu. Boleh?” aku terdiam mendengar kata abang aku. Akhirnya aku pamerkan senyuman.

“Tapi ada syaratnya....” tergamam pula aku rasa saat ini.

“Syaratnya..........” lagi sekali aku tergamam dan kaku.



*****




Panjang pula...




Aku membasuh tangan yang kotor ini. Fikiran aku masih pada Effa yang dah lama aku berkenan nak buat bini tapi aku ni segan tapi mahu. Inilah susah jadi lelaki yang pemalu.


“Alhamdulillah. Kenyang!” aku mengucap syukur. Telefon bimbit aku berbunyi. Effa mesej aku dan hanya satu perkataan aje.

“Tolong...” aku baca dengan nada yang pelik. Kenapa dia tulis macam tu? Aku bagaikan boleh agak yang Effa ni dalam kecemasan dan perasaan aku dapat meneka yang dia berada dekat taman fakulti seni.

“Tunggu Panjang kau datang selamatkan kau!” kata aku dengan semangat.



*****




Effa pula...




Aku menarik muncung. Syarat apakah? Aku tak nak tapi abang aku paksa pula. Dia yang gatal tangan send mesej tersebut.


“Dia dah datang. Ready!” kata abang aku. Terpaksa aku mengikut idea dia yang tak berapa aku berkenan.

Aku bersandar pada dinding fakulti Seni dan tangan abang aku berada di sisi aku. Gayanya macam nak melakukan sesuatu pada aku. Tapi tak ada pun. Ini lakonan tanpa kerelaan hatiku.

“Lepaslah!” kataku dengan kuat. Bagi menghidupkan lakonan aku ini.

“Aku nak kau layan aku sekarang juga.” Sengaja abang aku berkata kuat. Memang sengaja cari nahas aje abang aku. Dia tak tahu ke yang Panjang tu Juara karate peringkat negeri. Macam mana abang aku nak tau sebab aku tak bagitau. Aku tersengih dalam hati.

Aku dapat melihat Panjang semakin hampir dan hampir. Dia mencuit sedikit bahu abang aku. Tanpa banyak cakap, dia terus menumbuk muka orang yang mengada-ngada merancang ini semua. Nasib kaulah abang Redza.

Redza menahan sakit.

“Kau buat apa dengan Effa. Sedar tak dia tak suka kau.”

“Habis tu dia suka siapa?”

“Dia suka aku!”

Tergamam aku seketika mendengar kata-kata Panjang. Aku tak bertepuk sebelah tangan rupanya. Gembiranya.

“Kau ingat mudah nak ambil dia dari aku?” Abang aku sudah mengamuk. Mungkin dia tidak berpuas hati kerana wajahnya ditumbuk oleh Panjang.

“Aku akan cuba memiliki Effa selagi aku bernyawa. Kalau kau sentuh dia lagi, aku tak teragak-agak untuk arwahkan kau kat sini juga!” tegas Panjang. Wajah lelaki itu amat serius.

Serius! Aku tak pernah tengok dia bermimik muka sedemikian.

“Aku peduli apa. dia kan adik aku!”

“Aku tetap akan.......” kata-kata Panjang terhenti. Dia memandang aku. Aku pandang dia juga.

“Ada hati nak mengorat adik aku. Aku reject kau!Jom balik Effa!” ajak Redza. Aku tak mampu menolak. Aku hanya mampu melihat kaki ini meninggalkan Panjang. Kesayanganku.



*****




Panjang pula...




Apa? Adik? Aku rasa akulah orang paling teruk. Apasal muka abang adik ni tak ada persamaan? Macam pasangan kekasih. Habis aku. Jatuh saham sudah!


“Apa dah jadi ni?” aku rasa aku dah salah strategik.

Aku duduk di buaian. Aku mengenangkan kali pertama aku berkenalan dengan dia. Cukup indah. Tapi aku hanya mampu simpan perasaan itu. Aku ni dah la panjang, segalanya panjang. Ada ke perempuan suka pada aku.

Aku masih dibuaian. Aku cuba bertenang dan tidak sedih sangat. Tapi perasaan itu mengusik perasaan ini. ke mana aku mahu membawa hati yang luka ini.

“Effa...” aku menyeru namanya. Ala, rindu padanya.



*****




Panjang dan Effa...






“Panjang....” Effa memanggil Panjang yang jelas sedang termenung.


“Effa!” Panjang terkejut dengan kehadiran gadis itu.

“Maaf pasal abang aku tadi. Dia hanya nak menguji kau aje.” Jelas Effa.

“Uji?” Panjang terkejut. Tetapi dia dapat agak yang dia sudah lulus. Wajah Effa sudah mengambarkan segalanya.

“Aku suka kau. Boleh kah Panjang jadi milik aku?” malu-malu Effa bertanya.

“Boleh! Panjang kau punya!” balas Panjang.



“Awat tingginya benda ni diletakkan?” Effa mengeluh. Dia cuba juga mengambil balang kaca tersebut tetapi belum sempat dia cuba mengambilnya, ada tangan lain yang membantunya.


“Abang...” Effa tersentak.

“Lain kali kalau nak ambil benda yang tinggi. Panggil aje abang.” Kata Panjang. Dia bahagia disamping Effa. Isteri kesayangan.

“Tau la orang tu panjang. Tangan pun panjang juga.”

“Hina cipta Allah. Dosa.”

“Bukan hina, Effa bersyukur lagi dapat bersama abang.” Effa rasa bahagia. Tanpa segan silu, Panjang mencium pipi isterinya.

“Terima kasih!” ucap Effa.

“Mana airnya....?” muncul Redza.

“Kejap lagi abang!” kata Effa dan dengan pantas dia membuat air.

“Abang tolong susun cawan yer?” tawar Panjang.

“Okey juga.” Effa tersenyum bahagia. 


-TamaT- 

25 comments:

  1. best simple n sweet :)- hidayah idres

    ReplyDelete
  2. hurmm.. sweet tp santai dan agk brutal la..:D
    <3 !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih....hmm tang mana tu brutal hihihi

      Delete
  3. kua..kua.. panjang..panjang..panjang..

    ReplyDelete
  4. bca2 nih teringat plak kat Panjang sahabat q yg kni d ukm..lma x jumpa...

    ReplyDelete
  5. hahaha.. kesian Abg Redza kena tumbuk dgn panjang.
    Kak, memang santai dan sweet :)

    ReplyDelete
  6. simple but nice
    tersenyum baca cerpen ni
    good job kak ria :):)

    ReplyDelete
  7. Kak ria minat korea ye? Sbb bnyk cover muka korea.. ;)

    ReplyDelete
  8. best,,, =) harap sangat ade sambungan tp kali ni kisah cinta abg dy pulak, redza...nak tgk gak kemachoan redza acah2 bijak dalam bercinta tu mcm mne...hehehe

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi