buku2ku

Pengumuman :

Tajuk lagu dalam Blog Ria ni ialah YOU dinyanyikan oleh JANNAH ALIA....harap sangat jangan bertanya lagi...tak larat dah nak jawab....maaf...thank sebab suka lagu itu walaupun bukan Ria yang nyanyi hahahahha

Followers

Friday, 20 April 2012

9
Komen

CERPEN : CINTA GILA-GILA (full)




“Naylea Arqam? Arqam Naylea… sedap memang sedap macam nasi ayam mak kau masak. Ngam dan sesuai. Apa lagi yang kau nak tunggu, aku dah melamar kau pun. Kau tolak mentah-mentah. Kau nak apa lagi? Katakan sahaja.” Arqam berkata. Sememangnya dia gila bayang dengan minah seorang ini.
            Naylea mengeluh. Kenapalah lelaki ini tidak kenal erti putus asa. Dah tahu orang tak suka, masih nak terhegeh-hegeh lagi. Naylea rasa tekanan dalam jiwanya.
            “Tolonglah! Aku dah nak jadi gila dengan sikap kau yang gila ni. Tolong pergi jauh dari aku wahai orang gila!” Naylea membuat muka.
            “Kejap! Kau kena tambah sikit. Orang gila cinta kau. Itu baru betul.” Tambah Arqam. Lelaki itu tersengih.
            “Oh, tidak! Aku dah boleh gila layan lelaki ni!” jerit Naylea sambil memegang kepala. Terasa kepala itu sakit.
            “Kau janganlah jerit kuat-kuat. Malu orang dengar. Aku tahulah yang kau pun suka aku. gilakan aku juga.” Arqam mula perasan.
            “Aku rasa nak tumbuk aje mamat sorang ni. Dahlah. Aku pergi ni.” Naylea mula menaiki motor sport yang dibeli dengan hasil titik peluhnya. Dia memang sukakan motor tersebut sejak kecil lagi. Yang paling dia suka, warna merah jambu.
            Pink colour hihihi
            “Eh, tunggu aku la Eka!” jerit Arqam. Dia juga turut sama menaiki motor Yamaha berwarna hitam itu.
            Berlakulah kejar mengejar antara mereka. Akhirnya kedua-dua mereka kena tahan oleh polis kerana telah melebihi had laju kenderaan.
            “Ini semua pasal kau la!” amuk Naylea. Tak pasal-pasal dia kena saman sekali. Gara-gara cinta gila lelaki yang gila ini. Bencinya. Terlalu benci!
            Naylea melepaskan geramnya di sebuah taman rekreasi.
            “Kenapalah kau benci pada aku sangat? Aku ni kacak. Kaya. Berpotensi menjadi ayah yang cemerlang untuk anak-anak kau. Semua pakej aku ada. Al-quran pun aku dah katam tiga kali. Bukan calang-calang orang ni.” Kata Arqam. Dia cuba menyakinkan Naylea.
            “Mulalah nak perasan. Aku tak suka kau sebab kau ni gila. Gila tau tak!” marah Naylea.
            “Gila? Rasanya aku dah pergi jumpa doktor pakar lagi. Jiwa aku okey aje. Sihat sejahtera. Tak ada masalah. Kau sengaja nak beri alasan ye?” pangkah Arqam.
            “Benci!” kata Naylea dan terus meninggalkan Arqam.
            “Eh, minah ni! Tak habis-habis benci. Entah-entah dia sayang aku tapi tak mengaku.
*****
Naylea menarik muncung. Memanglah dulu aku dan Arqam pernah bercinta tapi tu kan zaman kanak-kanak. Suka-suka gitu boleh la. Tapi tak sangka Arqam ni serius pula. Makin serius bila si keluarga Arqam datang meminang. Mak apa lagi. Senyum sampai ke telinga. Yelah menantukan lelaki kaya.
            “Mak, Eka tak suka si budak perasan tu.” Naylea berterus terang. Ini antara hidup dan mati. Mana boleh aku korbankan diri demi mamat perasan tu.
            “Eh, korangkan pernah bercinta.”
            “Ala, tu cinta monyet.”
            “Apa monyet-monyet ni? Mak tak kira apatah lagi bilang. Mak nak korang kahwin. Sesuai sangat dengan Eka. Dia kan pandai melawak. Tengok dia pun mak nak ketawa. Sweet tau.” Pujuk mak.
            Sweet? Aku nak muntah dengar perkataan tu. Tang mana pula yang sweet ni? Lubang hidung dia yang luas tu mak kata sweet? Alamak! Dahi Naylea sudah berkerut.
            Naylea pun bangun menuju ke biliknya. Makin dilayan mak, makin tinggi menggunung pujian mak untuk lelaki itu.
*****
Panas jiwa, panas hati, panas telinga. Semuanya Naylea rasa. Sakit hati dengan perbuatan Arqam. Lelaki itu mengurungnya di sebuah bilik. Rumah siapa la ni.
            “Ar, bukak pintu ni!” jerit Naylea. Apa kena mamat ni? Sah gila ke? Takutnya.
            “Aku tak nak buka selagi kau tak setuju kahwin dengan aku! tak kan!” kedengaran suara Arqam dari luar bilik tersebut.
            “Kau nak aku mati kebuluran ke?”
            “Nanti aku bagilah kau makan!”
            “Ar, bukalah!” Naylea makin gila dengan sikap Arqam ini.
            Disebabkan Naylea asyik menjerit, membuatkan dia rasa penat dan mengantuk. Arqam pula, kata nak bagi aku makan tapi tak bagi-bagi pun. Malam pun dah nak menjelma. Nasib baik ada tempat nak sembahyang. Siap tulis arah kiblat lagi.
            Akhirnya Naylea tertidur. Dia tersedar apabila bilik itu nampak gelap.
            “Ar, ye pun kau nak kurung aku, bukalah lampu.” Naylea mengetuk perlahan pintu biliknya.
            Perlahan-lahan pintu bilik tersebut dibuka dari luar. Naylea berganjak ke belakang sedikit.
            Naylea ternampak cahaya lilin. Apa ni?
            Naylea terkejut. Air matanya sahaja mengalir. Tidak pernah orang buat kejutan seperti ini. Naylea terkaku.
            “Allah selamatkan kamu, Allah selamatkan kamu, Allah selamatkan Naylea Atieqah. Allah selamatkan kamu!” kedengaran suara kawan-kawan menyanyikan lagu bermakna itu.
            “Selamat hari lahir Eka...” Pertama kali Naylea mendengar suara Arqam berkata dengan penuh dengan nada romantik dan mengasyikkan. Hati Naylea berdebar kencang saat mata mereka saling berpandangan.
            “Sudahlah tu!” Ria menegur apabila melihat mereka tiada tanda-tanda mahu menyedarkan diri.
            “Betul tu. Ada orang tak sabar nak makan kek ni.” Kata Rafika pula.
            “Siapa kak Fika?” tanya Naylea. Dia memang sudah tersedar. Arqam pula sudah menghilang entah ke mana.
            “Ni cik kak kamu ni, Eka.” Kata Rafika sambil menunjukkan arah Ria. Ria tersentak. Aku pula yang kena.
            “Eh, Ria memang suka kek. Sedap kek coklat ni. Yami! Yami!” kata Ria. Matanya asyik melihat kek coklat yang kini di atas meja.
            “Biasalah. Tengoklah siapa yang buat.” Kata Rafika yang mula berbangga dengan dirinya.
            “Yelah. Kak Fika yang buat.” Ria mengalah. Dia ingin memotong kek tersebut tetapi telinganya di tarik oleh Zeck.
            “Kat sini mamanya. Syanaz tu tak reti nak jaga ke?” marah Zeck.
            “Eh, bukan dengan abang ke?!” soal Ria tanpa rasa bersalah. Ria tidak pedulikan semua itu. Dia mahu makan sahaja.
            “Kak Fika dan Kak Ria ni bawa bersabar la. Abang Zeck pun janganlah marah kak Ria. Dalam perut tu ada lagi sorang. Normal la kak Ria suka makan.” Kata Naylea. Dia gembira dengan kejutan ini. Senyuman nampak gigi itu tandanya Naylea gembira sangat.
            “Baiklah!” Zeck mengalah. Dia mendukung Syanaz. Anak itu semakin aktif.
            “Ni rumah siapa?”
            “Rumah Eka cakap? Ini vila sayang. Rumah peranginan milik keluarga Ar.” Jawab Rafika. Naylea terkejut. Nasiblah kau Ar. Aku tak suka kau tapi perasaan tadi? Apakah maknanya?
            Yelah, sejak kenal dengan Arqam. Lelaki itu hanya tahu bercakap kasar dengannya. Tak pernah berkata lembut macam tadi. Macam mana aku nak suka kau, Ar? Aku sukakan lelaki yang bercakap lembut denganku. Melayan aku dengan lembut. Oh, Arqam Zazali!
            “Maaf lambat!” Tiba-tiba Arqam muncul dengan kotak besar yang dibalut cantik.
            Tikah, Farhana yang senyap dari tadi hanya memerhati.
“Wah besarnya hadiah. Cemburu buta dibuatnya aku.” kata hati Tikah.
“Bukan kau aje. Aku pun turut buta sekali.” Kata hati Farhana pula. Mereka berdua berkomunikasi dalam hati pula.
Mereka yang berada di ruang tamu semua memberi peluang kepada Naylea dan Arqam untuk meluahkan perasaan masing-masing tetapi hanya seorang yang tidak faham.
“Ria...” Zeck berbisik.
“Apa dia?” dia masih makan kek tersebut.
“Jom!” ajak Zeck. Syanaz sudah diberi dukung pada Tikah.
“Pergi mana?”
“Pergi.....” mata Zeck tiba-tiba kuyu. Awat pelik laki aku ni? Nak beromantik pun jangan kat rumah orang.
Dia menarik Ria masuk ke sebuah bilik. Kini, Ria bersandar pada pintu. Zeck memandangnya dengan pandangan yang asyik.
Hati Ria berdebar-debar.
“Sayang...” Suara Zeck separuh berbisik.
“Ya, Abang.” Balas Ria juga lembut. Oh, hati. Jangan berhenti berdenyut. Oh tuhan!!
“Sayang tepi sikit, abang nak skodeng diorang ni?” Zeck menolak tepi tubuh Ria. Dia membuka sedikit pintu bilik tersebut. Ternampak Naylea dan Arqam dari jauh.
“Tak guna punya laki!” kerana terlalu geram Ria memanjat belakang Zeck dan menyebabkan mereka serentak jatuh.
Kini, Ria berada atas belakang Zeck dengan keadaan zeck terbaring membelakang atas lantai. Zeck menjeling sedikit arah Ria. Ria juga membuat perkara yang sama dan..... hihihi
*****
Apa benda yang besar sangat mamat ni bawa? Buat aku tertanya-tanya pula.
            “Kau memang dah gila ya!” marah Naylea. Siapa tak marah. Mamat ni buat aku macam mangsa penculikan sahaja.
            “Ya gila la sikit. Gila dengan kau aje.” Rendah suara Arqam. Naylea rasa pelik tapi dia senang Arqam berkata begitu.
            “Ini untuk kau!” Arqam memberi kotak yang besar itu.
            “Mak ai! Besarnya patung beruang ni. Warna putih. Beruang kutub ya?” soal Naylea dengan tak berapa bijak itu.
            “Ya. Eka...” tiba-tiba nada Arqam menjadi romantik. “Sejak kita bercinta dulu. Walaupun zaman kanak-kanak aje tapi aku gembira. Aku gembira dengan kehadiran kau. Kau buat aku rasa kehidupan aku ni terisi. Walaupun kau selalu marah aku bila kita dah masuk sekolah menengah dan sampai sekarang. Tapi aku suka. Aku nak kau jadi suri hati aku, Naylea. Terimalah aku. aku tahu aku selalu cakap kasar dengan kau tapi itu mungkin aku dah biasa cakap dengan kau macam tu tapi hakikatnya, aku sayangkan kau. Aku gilakan kau.” Kata Arqam sambil berdiri tegak ketika itu Naylea sedang duduk di atas kerusi.
            “Kau ni memang gila!” hati Naylea tetap berdebar kencang. Padahal dirinya sudah bersetuju.
            “Tak kisahlah kau nak kata aku gila atau gila-gila. Aku tetap suka kau selamanya.” Kata Arqam dengan seriusnya.
            Kali pertama melihat Arqam serius. Baiklah aku setuju. Kata Naylea dalam hati. Rasanya tidak terluah dengan kata-kata.
            Naylea bangun dan mengajak kawan-kawan semua makan bersama. Malam itu kami raikan hari lahir Naylea dengan meriah sekali.
            “Mana kak Ria dan abang Zeck?” semua orang berpandangan apabila Naylea bertanyakan soalan itu.
            “Sinilah!” jawab Ria dengan muka berkerut.
            “Kenapa kak?”
            “Jatuh ditimpa tangga.” Kata Ria.
            “Tangga ke orang?” Zeck bertanya. Nak aje aku terajang laki sendiri. Tak tahu malu betul.
            Akhirnya mereka semua ketawa gembira.
            Semoga bahagia ini berkekalan.
p/s : citer ni memang pendek. Jika ada kesalaha. Ria minta maaf. Ini hanya untuk suka suka. Pengajaran yang kita boleh ambil. Jangan membenci orang terlalu melampau sebab akhirnya mungkin dialah jodoh kita.... mungkin..

9 comments:

  1. wa!!!! best la kak ria... hahaha!! sweet citer ni!!! ^_^_^ ...
    last2... naylea n arqam... hehe..

    ReplyDelete
  2. best la cite nie....sO sweet...tp knpe ending die cm tergantung je...bru syOk2 bce...tgk2 dh abis...

    ReplyDelete
  3. salam ria...
    wowowo ringkas da santai..x berat sangat so sweet jew start baca sampai akhir tersengih-sengih jew mulut ny...hehe tahniah berjaya buat satu lagi karya santai n sweett.....
    nk tiru eka senyum sambil nampak gigi ^____^ (panjang errkk eka senyum)...
    <3 <3 <3

    ReplyDelete
  4. salam ria.....
    wowoo best cite dye ria santai dan sweet..antara eka n arqam...tersenyum bila start baca sampai abiss...hiashh tp x puas la tgk dye org ny baru nk senyum meleret da abiss btul kata cik liena ....tp kak fika suka...tahniah berjaya hasil kan satu lagi karya dari ria.....chaiyokk dek....hehe

    ReplyDelete
  5. best ar citer ni...baru baca coz baru jumpa blog ni... ria, boleh tak buatkan satu citer yg ada nama saya,salmi fasliena?

    ReplyDelete
  6. mcm mna nak wat blog mcm nie....he3....sorry

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi