buku2ku

Pengumuman :

Tajuk lagu dalam Blog Ria ni ialah YOU dinyanyikan oleh JANNAH ALIA....harap sangat jangan bertanya lagi...tak larat dah nak jawab....maaf...thank sebab suka lagu itu walaupun bukan Ria yang nyanyi hahahahha

Followers

Sunday, 15 July 2012

13
Komen

CERPEN : MAHARAJA CINTA (full)



Rehan terkejut lalu menekan brek mengejut apabila seorang lelaki yang melintas dengan tiba-tiba di jalan. Nasib baik dia sempat. Kalau tidak, arwah juga dia disini. Segera Rehan keluar dari kereta Honda milik ayahnya itu.


“Encik tak apa-apa?” Rehan menegur lelaki itu. Ada luka di lengan lelaki tersebut. Mungkin bergeser di atas jalan. Rehan rasa bersalah.

“Saya hantar encik ke hospital.” Lelaki itu diam. Dia memandang ke arah kiri dan kanan. ‘Eh, kenapa dengan mamat ni? Tengok kiri kanan. Masa melintas tadi tak mahu tengok pula. Tak pasal-pasal jadi mangsa kereta aku. Aku ni kalau dapat pandu kereta memang tak ingat dunia. Laju je.’ Dahi Rehan sudah berkerut.

“Baiklah.” Lelaki itu bersetuju dengan permintaan Rehan.

“Nama saya, Tengku Syahrul Azwari. Panggil Tengku Syahrul Azwari sahaja.” Tengku Syahrul Azwari memperkenalkan diri. Dahi Rehan sudah berkerut. Dia rasa pelik.

“Tak ada nama lagi panjang ke?” perli Rehan.

“Ada tapi rahsia.” Jawabnya selamba. Rehan mengeluh berat.

“Awak....” belum sempat Rehan bertanya, Tengku Syahrul Azwari sudah memotong kata-katanya.

“Tengku Syahrul Azwari ye... tak ada awak-awak.” Katanya.

“Kalau camtu, Tengku Syahrul Azwari panggil saya Rehan Makhtar la.” Rehan sudah berasa geram dengan lelaki itu.

“Okey.” Lagi selamba Tengku Syahrul Azwari menjawabya.

Selepas berjumpa dengan doktor, Tengku Syahrul Azwari mengajaknya makan tetapi ditolak oleh Rehan. Namun lelaki itu tetap mahu dirinya makan bersama.

“Rehan Makhtar...” Tengku Syahrul Azwari berkata.

“Ya, Tengku Syahrul Azwari.” Rehan sudah rasa pelik dengan cara perbualan mereka.

“Rehan Makhtar ni baik la dan....” Belum sempat Tengku Syahrul Azwari menghabiskan ayatnya, ada dua orang lelaki yang berkot hitam menghampiri Tengku Syahrul Azwari.

“Tuan, Puan suruh balik.” Kata lelaki berkot Hitam itu.

“Aku tak nak balik. Aku tak nak balik!” tiba-tiba perwatakkan Tengku Syahrul Azwari berubah. Terkejut Rehan.

“Kenapa dengan tuan awak tu?” Rehan memberanikan diri untuk bertanya.

“Maaf, tuan saya tu, tidak berapa sihat. Saya kena pergi sekarang.” Lelaki berkot hitam itu pun meninggalkan Rehan bersendirian.

‘Tak sihat rupanya mamat tu. Harap muka sahaja kacak tapi mental. Kasihannya. Muda-muda lagi dah tak betul. Semoga Tengku Syahrul Azwari cepat sembuh ye. Amin. Doa anak yatim piatu ni selalunya berkat.’ Rehan meneruskan perjalanannya. Dia sudah lewat untuk ke pejabat.

Sampai sahaja di hadapan biliknya, setiausaha peribadinya sudah lama menunggu. Rehan berjalan beringinan dengan setiausaha peribadinya. Dia nampak begitu anggun dengan pakaian formalnya.

“Maaf, lambat sikit. Ada hal tadi. So, hari ini jadual I penuh ke Ria?” Rehan bertanya. Matanya tidak lepas dari melihat telefon bimbitnya. Dia berhubung dengan pelanggannya melalui web sosial yang menjadi kegilaan orang ramai iaitu Facebook.

“Tidak. Waktu pagi sahaja.” Ria pula sibuk melihat buku yang amat berharga baginya. Kalau tidak ada buku ini, tidak jalanlah kerjanya.

“Meeting dengan siapa?” Rehan sudah menjangka yang dia akan masuk bilik mesyuarat sekejap nanti. Bosan!

“Tengku Syahrul Azwari dari Syarikat Natsu ZZZ.” Berkerut dahi Ria untuk menyebutnya.

“Oh, usahawan muda yang baru nak berjaya tu?” Rehan mencebik. Dia terasa malas mahu berjumpa dengan lelaki itu.

“Ya, Cik Rehan.” Kata Ria. Tiba-tiba langkah Rehan berhenti. Ria juga terhenti.

“Ria, berapa kali I nak bagitau you, I lebih suka you panggil I, Rehan sahaja. Kan lagi sweet macam tu.” Rehan menaikkan sebelah keningnya dan memandang ke arah Ria.

“Baiklah Rehan.” Perlahan sahaja suara Ria.

“Kan macam tu nampak sweet.” Kata Rehan sambil menarik pipi milik Ria. Ria tersenyum.

“Pukul berapa?”

“Pukul 10 pagi.” Rehan melihat jam di pergelangan tangannya.

“Bila Rehan balik universiti?” Ria bertanya. Dia mendonggak memandang Rehan. Wanita agak tinggi daripadanya itu.

“Oh, ahad ni! Dah masuk semester akhir. Rasanya tak sabar. Penat tau Ria. Kalau ada masa sahaja, terpaksa masuk pejabat.” Rehan meluahkan perasaannya. Dia begitu mesra dengan setiausahanya yang peramah dan pendiam. Tidak banyak cakap.

“Ya Rehan. Ria faham.” Dia tersenyum. Rehan berjalan menuju ke bilik mesyuarat. Tengku Shahrul sudah lama menanti.

‘Baru pukul 9.30 pagi. Awalnya mamat ni sampai.’ Rehan berkata di dalam hatinya. “Awalnya Tengku datang.” Rehan cuba beramah mesra dengan pelanggannya.

“Kalau mahu berjaya, kita perlu tepati masa. Biar kita tunggu orang, jangan orang yang tunggu kita.” Rehan tersenyum. Lelaki yang berusaha 28 tahun itu berjaya setelah tamat belajar dalam usia 23 tahun. Selepas itu dia menubuhkan syarikat sendiri dalam bidang kosmetik. Lelaki yang boleh dikatakan berjaya. Kot??

Jarang lelaki yang menceburi bidang seperti ini. Rupanya, Datin Shamsiah iaitu ibunya sendiri yang banyak membantu.

“Tepat jam 10, kita mulakan perbincangan.” Rehan berkata. Tengku Shahrul tersenyum. ‘Wajah si minah ni memang nampak sempurna tetapi dalam dunia ni mana ada yang sempurna kejadiannya.’ Pandangan mata Tengku Shahrul tidak lepas dari terus memandang Rehan.

Rehan sedar dirinya menjadi tumpuan kerana usianya yang terlalu muda iaitu 23 tahun telah menceburi bidang perniagaan. Sejak ayah dan ibunya meninggal dunia semasa dia berusia 20 tahun, dia sudah didedahkan selok belok tentang syarikat dan sebagainya dengan bantuan ayah saudaranya yang sentiasa melayannya dengan baik.

Perbincangan mereka diteruskan sebaik sahaja semua ahli lembaga sudah bersedia.

“Cik Rehan, jemput ke rumah saya malam ini. Ada majlis hari jadi mama saya.” Jemput Tengku Shahrul.

“Insya Allah...” Ramah Rehan.

*****

Seperti yang dijanjikan, Rehan datang juga ke rumah Tengku Shahrul sebab dia dijemput bersama Ria. Kebetulan dia ada masa sebelum pulang semula ke Universiti.

Halaman rumah Tengku Shahrul. Ria sudah menghilang mengambil makanan. Rehan termasuk ke satu ruang yang amat menarik. Ruang bilik tersebut penuh dengan pelbagai gambar yang sangat menarik.

Rehan memang suka melihat gambar-gambar pemandangan yang begitu indah ciptaan Allah. Dia mensyukuri keindahan tersebut.

“Siapa?!” ada satu suara menegurnya.

“Macam mana kau boleh masuk bilik Tengku Syahrul Azwari?” soal lelaki itu.

“Saya.....” kata-kata Rehan terhenti sebaik sahaja melihat wajah lelaki itu.

“Awak....” Rehan baru teringat lelaki yang dilanggarnya pagi tadi.

“Rehan Makhtar....” Tengku Syahrul Azwari berkata. Dia ingat lagi gadis yang baik hati itu.

“Nama awak....” Rehan ingin berkata sesuatu.

“Tengku Syahrul Azwari wahai cik Rehan Makhtar.” Kata lelaki yang dikatakan gila itu.

‘Bukankah lelaki ini gila. Jangan nak buat hal. Baik aku keluar dari bilik ni.’ Perlahan-lahan Rehan berundur ke pintu keluar tetapi....

“Cik Rehan...”suara itu datang dari belakang Rehan. Dia berpaling.

“Abang Shahrul.” Tengku Syahrul Azwari bersuara.

“Kurung Az kat bilik bawah tanah tu. Sekarang!” Arah Tengku Shahrul.

Rehan terkejut dengan arahan yang dikeluarkan oleh Tengku Shahrul. ‘Kejam sangat sampai nak kurung bilik bawah tanah. Dia pun manusia macam orang lain juga.’

“Kenapa nak kurung dia? Dia bukan buat masalah pun. Dia pun ada perasaan macam manusia biasa. Kalau dia gila, dia tak kan pandai melukis macam ni semua.” marah Rehan. Dia menghalang dua lelaki itu. Dia masih ingat wajah pagi tadi itu. Lagi pun Rehan melihat tingkah laku Tengku Syahrul Azwari tidak seagresif atau sawan.

“Cik Rehan jangan halang kerja kami. Lelaki ini gila. Dia tak betul. Pedulikan perempuan tu. Cepat bawa dia ke bilik bawah.” Arah Tengku Shahrul.

“Rehan, kenapa ni?” soal Ria apabila melihat Rehan munculkan diri dengan wajah yang serius dan memikirkan sesuatu.

“Entahlah.” Dia sendiri tidak pasti tindakan apa yang terbaik harus dilakukannya.



******


Kini, sudah hampir dua bulan perkara itu berlaku. Rehan cuba pura-pura tidak ambil berat tentang lelaki yang bernama Tengku Syahrul Azwari tetapi wajah lelaki itu cukup kasihan. Dia benar-benar simpati dengan lelaki yang baru dikenalinya itu.

Rehan kembali semula ke pejabat apabila cuti pertengahan semester bermula. Itulah tugasan yang perlu dilakukan. Dia banyak habiskan masa di pejabat berbanding di rumah. Dia perlu uruskan syarikat peninggalan keluarganya.

“Rehan, ada orang nak berjumpa. Namanya Tengku Syahrul Azwari. Rehan kenal?” soal Ria. Ini kali pertama dia berjumpa dengan lelaki tersebut.

“What?!” Rehan terkejut.

Dia berfikir sejenak. ‘Kenapa lelaki itu berada di sini? Pelik dan sangatlah pelik.’

“Minta dia masuk sekarang.” Arah Rehan.

“Cik Rehan Makhtar...” tegur Tengku Syahrul Azwari. Lelaki itu segak bergaya dengan pakaian formal ke pejabat. Serba lengkap dengan tali leher. Rambut yang dipotong kemas.

“Tengku Syahrul Azwari.” Terkejut Rehan melihat perubahan lelaki itu.

“Cik Rehan Makhtar, Tengku Syahrul Azwari mahu mengucapkan terima kasih sebab malam tersebut adalah malam pengakhiran kehidupan derita Tengku Syahrul Azwari.” Kata Tengku Syahrul Azwari dengan senyuman yang manis.

Dahi Rehan sudah berkerut. Kepalanya sedikit pening dengan gaya bahasa yang digunakan oleh Tengku Syahrul Azwari. Walaupun dia belajar dalam bidang perniagaan tetapi dia begitu minat dalam bidang penulisan dan Bahasa Melayu.

“Kenapa dengan muka Cik Rehan Makhtar?” soalnya.

“Tak ada apa-apa wahai Tengku Syahrul Azwari.” Balas Rehan.

“Tengku Syahrul Azwari mahu menjemput Cik Rehan Makhtar malam malam bersama. Sudikah?” jemput Tengku Syahrul Azwari.

Rehan menelan air liurnya. ‘Alamak, kenapa gayanya macam seorang putera yang sedang melayan puteri cintanya. Aku dah mula nak berangan ni. Tolonglah keluarkan aku dari dunia khayalan ini.’ rayu hati Rehan.

“Cik Rehan Makhtar...” panggil Tengku Syahrul Azwari dengan lembut dan perlahan.

“Ya! Ya, Tengku Syahrul Azwari.” Rehan terkejut. Rehan hanya mampu tersengih.

Mereka pun berjanji akan berjumpa malam ini untuk makan malam bersama.

Tengku Shahrul sudah ditangkap polis kerana cubaan membunuh Tengku Syahrul Azwari. Membunuh dengan menggunakan pil-pil ubat yang disangka akan menyembuhkan penyakit murung Tengku Syahrul Azwari sejak ibu dan bapanya meninggal dunia tetapi tidak! Ubat-ubat tersebut boleh membuatkan ingatan Tengku Syahrul Azwari lemah dan tubuhnya tidak bermaya.

Mereka berdua pun berjumpa. Mereka makan di sebuah restoran terkemuka.

‘Mungkin si Tengku Syahrul Azwari ni sudah kaya. Itu pasal ajak aku makan kat sini.’ Kata Rehan dalam hatinya.

“Tengku Syahrul Azwari nak masuk meminang Rehan Mahktar, boleh ke?” lamar Tengku Syahrul Azwari.

‘Apa ni? Aku tak duduk lagi. Tak rasa panas lagi ni, mamat ni dah melamar aku? Biar betul?’ terkebil-kebil mata Rehan. Dia bagaikan tidak percaya.

“Main-main pula Tengku Syahrul Azwari.”

“Betullah...” katanya sambil tersenyum manis.

“Rehan Makhtar tahu yang diri ini tiada mak ayah tapi janganlah Tengku Syahrul Azwari buat macam ni.” Balas Rehan. “tapi Rehan Makhtar belum suka pada Tengku Syahrul Azwari.” Akhirnya Rehan mengeluh.

“Boleh tak kita bercakap macam manusia biasa?” kata Rehan. Boleh sakit jiwa kalau cakap macam ni tiap-tiap hari.

Tengku Syahrul Azwari ketawa.

‘Kenapa pula mamat ni ketawa?’ Rehan Cuma mengawal air mukanya yang jelas terkejut.

“Baiklah Rehan. Kita makan dulu.” Jemput Tengku Syahrul Azwari.

Selepas makan mereka terus pulang.

“Rehan....” panggil Tengku Syahrul Azwari sebelum sempat Rehan masuk ke dalam rumahnya itu.

“Ya, Tengku?”

“Ini untuk Rehan...” Tengku Syahrul Azwari menghulurkan sesuatu.

Rehan hanya mampu tersenyum.

“Terima kasih!”

*****

Rehan tersenyum memandang lelaki yang kini bertakhta dihatinya. Tengku Syahrul Azwari maharaja di hatinya.

Tengku Syahrul Azwari sedang menyiram pokok di halaman banglo peninggalan keluarga suaminya itu.

“Rajinnya dia hari ni.”

“Oh, Rehan.” Tengku Syahrul Azwari tersenyum. Dia gembira dengan usia perkahwinan mereka sudah masuk bulan ke tiga.

“Kenalah rajin sebab abang nak anak abang pun rajin macam abang.” Jawab Tengku Syahrul Azwari.

“Putera kita?” Rehan berkata.

“Eh, mana sayang tahu anak kita ni putera? Baru dua bulan kan?” Tengku Syahrul Azwari memimpin tangan Rehan ke tempat duduk yang ada di halaman banglo itu.

“Agak aje.” Rehan tersenyum.

“Oh, nakal ye!” manja sekali suara Tengku Syahrul Azwari. Dia menarik hidung Rehan.

“Mana ada nakal. Cuma miang aje.” Rehan pun ketawa manja.

Mereka berdua tersenyum bahagia.

‘Dialah maharajaku. Dia akan selamanya denganku di dunia dan juga di akhirat. Insya Allah.’ Doa Rehan di dalam hatinya.

“Jom masuk. Dah nak mahgrib ni.” Ajak Tengku Syahrul Azwari. Dia menghulurkan tangannya.

“Jom!” 




-TAMAT-








P/S : MAHARAJA CINTA, setiap cinta yang hadir pasti akan terus kekal dalam hati kita bah raja...adesss apa yang ria tulis ni...maaf jika kali ini banyak kekurangan dan kelemahan....

13 comments:

  1. ^_^ plot best~
    tapi rasa macam tajuk dia pelik. hehe....
    ada gak ke kat dunia ni orang cakap macam Tengku Syahrul Azwari tu. hahahaa

    ReplyDelete
  2. rehan makhtar...
    macam familiar jer nama ni...
    btw, good job kak ria.
    continue writing

    ReplyDelete
  3. rehan makhtar itu adalah saya..hehehe..

    ria.. pendek sikit..idea dah ada tp nape tak kembangkan plot..takde konflik dan tak tau nape tengku tu sakit ke tak ke.. agak keliru di situ.. apa2 pun pengolahan semakin matang...

    ReplyDelete
  4. kak ria , best sgt2 . setuju ngn kak RM , agak keliru .
    btw, ia sgt2 la best !

    ReplyDelete
  5. panggil nama penuh, haha. *sellok molep!*

    ReplyDelete
  6. besttt3x...!!! lagiiii3x...hehehe...

    ReplyDelete
  7. akak keliru dgn nm....
    nama yg sama....dua wtk yg brbeza atau mata akak yg keliru?

    ReplyDelete
  8. nice..

    http;//little-xiao-han.blogspot.com

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi