Followers

Tuesday, 24 July 2012

18
Komen

CERPEN : KERANA SUSU CAP DUTCH LADY (full)





Aku memandang sepi sekotak air cap dutch lady yang amat dibenci sejak aku hidup di universiti dulu.


“Abang, kenapa abang suka paksa saya minum susu?” aku bertanya soalan yang sama setiap kali melihat muka suamiku ini.


“Sebab abang nak sayang sihat.” Selamba sahaja wajah Jo menjawabnya. Aku ni rasa geram sahaja. Dia masih menguyah roti yang aku buat khas untuknya.


“Banyak cara boleh sihat abang. Tak minum susu pun boleh sihat.” Aku apa lagi. Cuba memangkah segala kata-katanya mengenai susu.


“Eh, siapa cakap macam tu? Dah! Dah! Jangan macam-macam soal. Kan abang paksa sayang guna cara baru tau.” Aku terkejut. Cara Baru? Aku mengaru kepala yang sememangnya tidak gatal ini. Cara apa? Aku nak tahu juga.


“Cara baru ye?” aku menaikkan sebelah kening sambil menjeling ke arahnya. Dia tersenyum sahaja. Buat seram sejuk pula senyuman yang dipamerkan oleh Jo.


“Ya. Cara baru. Nak tahu tak? Kalau nak tahu, cuba jangan minum susu kejap lagi.” Kata-kata itu membuat aku terkejut. Tambahan pula dia menjeling ke arah aku yang sedang duduk sebelahnya.


“Apa? Saya memang tak nak minum pun.” Aku sudah berdiri tegak. Tiba-tiba Jo menarik tangan aku dan aku terus terduduk atas ribanya. Aku benar-benar terkejut dengan tindakan yang pantas itu.


“Jo!” panggilku kegeraman.


“Kata nak tahu cara baru, inilah cara barunya.” Jo tersenyum. Dia mengambil susu dutch lady yang atas berhampiran dengannya. Dia isikan dalam segelas cawan. Dalam fikiran aku pelbagai andaian yang timbul.


Sungguh menakutkan.


Aku melihat dia minum air susu tersebut dulu dan dia buat-buat kumur dalam mulutnya. Tak sangka suami aku ni pengotor juga. Dia memegang kepala ku dan makin lama, makin hampir mulutnya dengan mulutku. Aku dah boleh jangka apa yang dia maksudkan. Dengan pantas aku menolak tubuhnya sekuat hati tetapi tidak berjaya.


Pandangannya ceria bagaikan tahu yang dia sudah mendapat kemenangan. Akhirnya aku terlepas juga.


“Jo gila ke?”


Aku melihat dia tersenyum lalu menelan air yang dikumurkan tadi. Aku membuat muka geli. Awat laki aku macam ni? Geram sungguh!


“Sedapnya mulut berkata laki sendiri gila. Orang buat ni semua untuk kebaikan dia juga. Dia pula mengata kita pula.”


“Saya tak kata awak gila. Cuma perbuatan awak tu seperti orang gila. Saya ni tak boleh nak kawal diri apabila ada orang bersikap gila.” Aku mulalah melalut.


“Tak boleh nak kawal diri? Lain macam je?” Dahi Jo berkerut. Dahi aku pun berkerut juga tapi seketika apabila dia mula berdiri.


“Nak minum atau tak?”


“Dosa tau paksa-paksa orang.”


“Dosa ke?”


“Yelah! Yelah! Orang minum susu cap dutch lady ni!” akhirnya aku mengalah. Hari ini dia berjaya juga memaksa aku meneguk cecair yang aku cukup benci untuk selamanya.


Jo senyum kemenangan.


******


JO pula...


Macam mana aku nak buat Shima minum susu. Kan tulang dia jadi reput macam mana? Aku juga yang susah. Bila aku dengar dia cerita tak suka minum susu sejak kecil lagi, aku tergamam seketika. Boleh pula macam tu? Aku ni, kalau tak minum susu memang tak sah. Susu tu penting bila waktu sarapan.


Aku memandang kosong komputer riba yang ada di depanku. Macam mana yer? Tiba-tiba aku disergah dari belakang.


“Macam mana ya!!!” Aku terkejut.


Kedengaran seseorang ketawa dengan galaknya. Aku kegeraman. Memang nak kena minah ni. Sedap kenakan orang tersayang dia sendiri. Cubit kan!


“Macam mana apa awak? Awak ada masalah ke?” soal Shima.


“Masalah? Ada ajer...” aku sengaja buat nada sedih. Saja mahu menarik perhatian dia.


“Masalah apa ni? Cuba cerita pada Shima. Mana tahu boleh tolong.” Pujuk Shima. Aku tersenyum lebar dalam hati.


“Masalah isteri yang tak suka minum susu!” kataku sambil ketawa sekuat hati. Seronoknya dapat kenakan Shima semula. Huh! Baru kau tahu siapa Jo yang sebenar?


“Oh kenakan kita!” katanya dengan kuat. Dia cuba mencubit lengan aku tetapi pantas aku mengelaknya. Ada hati nak main cubit-cubit. Senang aje nak elak.


“Itulah hakikatnya. Awak memang tak suka minum susu. Macam la minum susu tu boleh mati.” Sengaja aku menyakatnya.


“Awak tu... Macam la tak minum susu boleh mati.” Eh, menjawab pula bini aku ni. Tak boleh jadi.


“Sekurang-kurangnya tulang awak tu boleh jadi lebih kuat. Tak la lembik aje.” Seronoknya aku dapat melafazkan kata-kata itu.


“Awak kata saya lembik?”


“Yelah! Awak lembik. Buat kerja sikit dah tak larat. Banyak penyakit la. Gastrik la. Pening la.” Gurau aku. Aku tersenyum.


“Sampai hati awak cakap saya macam tu.” Kata Shima lemah. Air matanya mengalir. Dia berlari meninggalkan aku. Aku apa lagi. Rasa bersalahlah. Niat aku hanya bergurau. Tak sangka Shima ambil serius dengan kata-kata itu.


“Shima, saya gurau aje.” Panggilku tetapi Shima tidak pedulikan panggilan aku. Kini, Shima berada dalam kereta. Dia menghidupkan enjin. Aduh! Nak ke mana pula Shima ni?”


“Shima, tunggu! Saya gurau aje. Betul! Saya tak tipu!” Aku cuba tinggikan suara agar dia boleh mendengarnya tetapi hampa kerana kereta itu telah pergi.


*****


Perasaan Shima pula...


Aku tahu aku ni selalu mengaduh penat tapi itu hanya meluahkan perasaan sahaja. Aku buat semua kerja di rumah. Masak, membasuh dan sebagainya tetapi aku tak pernah mengeluh. Aku hanya harap perhatiannya sahaja dan terima kasih dari dia tanda aku menjaga makan minum dan pakai dia. Tapi dia...


Air mata aku mengalir lagi. Aku memecut kereta. Aku tidak tahu mahu ke mana. Sejak berkahwin dengan Jo, aku tak pernah keluar bersendirian. Tiba-tiba aku jadi takut.


Better aku patah balik. Bila emosi menguasai fikiran, jadi macam ni la. Tak dapat nak berfikir dengan baik. Aku pun berpatah balik.


Semasa aku membuat U-turne, ada kereta di belakang aku. Aku memang tak sedar ada kereta itu lalu dia melanggar kereta aku.


Aku hanya mampu mendengar bunyi hon yang kuat tanpa henti. Mata aku terpejam rapat.


*****


Jo terkejut....


Apa? Aku rasa nak tercabut nyawa aku disaat aku mendapat panggilan telefon dari pihak hospital yang menyatakan isteriku kemalangan.


Aku bergegas ke hospital. Aku terus menuju ke tempat kecemasan.


“Asshima Binti Azmi. Dia di mana?” soal aku cemas. Apasal pula ramai orang kemalangan malam ni?


“Asshima Binti Azmi.” Panggil seorang jururawat.


“Nama isteri saya tu.” Jerit aku cemas. Aku menghampiri jururawat tersebut.


“Ikut saya, isteri encik dah dipindahkan ke wad lain. Keadaannya stabil. Lagi satu tangan kanannya patah.” Bagaikan ingin gugur jantung aku mendengar tangan kanan isteriku patah.


Aku hanya mampu memerhati sahaja wajah isteriku yang pucat. Nasib baik tidak apa-apa. kasihan isteriku ini.


Selepas Shima sedar, wajahnya sedih. Air matanya mengalir.


“Kenapa nangis ni?”


“Mesti awak marah saya kan?”


“Takkan saya nak marah orang yang saya sayang. Dah bersyukur sangat awak selamat. Kesayangan saya ni selamat.” Aku jujur dengan apa yang aku rasa. Sememangnya aku sayang pada dia. Siapa tak sayang bini oi?


“Tapi saya ni kuat merajuk.”


“Tak la. Mana ada kuat sangat. Sedang-sedang aje.” Gurau aku. pantas tangan kirinya mencubit lenganku. Aku membiarkan sahaja. Asalkan boleh melihat senyumannya pun aku dah rasa bahagia.


“Tangan sakit pun masih nak mencubit lagi?” soalku. Dia hanya mampu tersengih. Aku memeluknya perlahan.


“Abang sayang pada sayang....” bisik aku perlahan di telinganya.


“Sayang, sayang juga pada abang.” Shima menuturkan kata-kata yang amat aku idamkan untuk mendengarnya.


“Terima kasih!” ucapku.


*****


Shima dan JO cinta bersatu....


Shima bangun dari tidurnya. Jam sudah menunjukkan pukul 12 tengah hari. Penat sungguh rasanya. Tangannya yang bersimen dipandang sepi.


“Dah bangun tuan puteri.” Jo muncul dengan tiba-tiba.


“Baru aje bangun.”


“Mari sarapan.”


“Tak nak!” Shima menolak.


“Kenapa pula?” agak keras suara Jo. ‘Aku penat-penat buat, dia sedap kata tak nak! Memang nak kena paksa guna cara lebih baru ni.’ Bisik hati Jo.


“Mesti ada susu kan?” jawab Shima. ‘Kenapalah buah hati aku ni faham-faham yang aku tak suka minum susu.’


“Mestilah ada. Untuk tulang yang sihat. Orang tu dah la patah tangan, ini kes tulang tak kuat. So, kena minum susu banyak-banyak.” Sindir Jo.


“Pedasnya.......” Shima bangun dari pembaringannya. Mereka berdua menuju ke meja makan.


“Pedas sebab memang sayang dah makan cili.” Kata J. Galak dia ketawa sehingga Shima menarik muka sedih pun tidak dipelukannya.


“Orang tak suka minum susu la.” Shima cuba mengelak diri.


“Okey. Nampaknya abang terpaksa guna cara paling baru untuk paksa sayang minum susu.” Kata Jo dengan mata yang bersinar.


Shima sudah dapat meneka dengan pandangan Jo.


“Mula la tu nak guna cara pengotor.” Teka Shima.


“Eh, macam mana boleh tahu ni?” soal Jo. Dia terasa pelik juga.


“Yelah. Saya minum.” Shima mengalah.


“Kali pertama sayang abang ni mengalah. Ini yang buat abang makin sayang. Mari abang suapkan yer?” sebaik sahaja habis diucap kata-kata itu, Jo mengucup dahi Shima.


Shima tergamam.


“Itu tanda terima kasih sebab awak sayang pada diri sendiri demi hidup bersama abang selamanya.” Kata Jo ikhlas.


“Abang...” Shima rasa terharu. Mulai saat ini Shima akan minum susu tanpa di paksa lagi. Ini semua gara-gara susu cap dutch lady yang wajib ada dalam rumah ini. Nasib la!




P/S : alhamdulillah siap juga cerpen ni..harap terhibur walaupun pendek...ini hanya cerita pendek sahaja...terima kasih...




18 comments:

  1. Replies
    1. kenapa ni???ria sememangnya tak suka susu

      Delete
  2. lawak. haha... =p
    macam2 ya hidup berumah tangga ni~

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah kalau orang terlalu ambik tahu pasa kita hihihihi sampai susu pun kena paksa minum..nasib la...

      Delete
  3. hahaha.susu pon bolehh buat cte.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentunya boleh...sebab tu wujudnya citer ni hihihi

      Delete
  4. wahh.. so sweet.. nak minum susu pulak rasanya.. uups.. puasa2.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yana....susu???oh tidak...tak suka susu...

      Delete
  5. best :D pasal susu dutch lady pon menjadi kak ria nih..HAHA

    ReplyDelete
  6. hahhah....lwakkk....tp bestt sngattt....jcc ssuukkaaa3xx...heheheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhihih lawak ke??laki dia pengotor la jesse...hihihihi

      Delete
  7. Ria, lawak betul cite nih. Pasal susu semua jadi huru-hara, nasib baik sy jenis yg suka minum susu. Especially fresh milk, sedap beb...yummmy......

    ReplyDelete
  8. Saya pun tak suka jugak susu dutch lady ! >_<
    - Erin Erina -

    ReplyDelete
  9. Hehe..best..sye pn x ske mnum susu... Klau susu coklat takpe..

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi