buku2ku

Pengumuman :

Tajuk lagu dalam Blog Ria ni ialah YOU dinyanyikan oleh JANNAH ALIA....harap sangat jangan bertanya lagi...tak larat dah nak jawab....maaf...thank sebab suka lagu itu walaupun bukan Ria yang nyanyi hahahahha

Followers

Wednesday, 16 July 2014

5
Komen

KAU HAK AKU 16




ASSALAMUALAIKUM... salam sejahtera...lama gila tak update cerita ini...harap terhibur membacanya... apa yang akan terjadi dengan kisah cinta kastina dengan izz Isfan? hihuhu macam menarikkan???apa-apa pun kita nantikan bab seterusnya...jom baca!
Syazwina yang mendapat panggilan daripada Kastina segera ke hospital. Izz Irfan yang tolong hantarkan. Sekarang lelaki itu tunggu di tempat letak kereta. Katanya dia tunggu di situ sahaja.
Padahal, tanpa Syazwina tahu Izz Irfan tidak mahu berjumpa dengan Kastina. Dia bimbang perasaan tak jadi nak satukan Izz Isfan dengan Kastina, tidak jadi pula. Kasihan Isfan nanti. Di manalah adik aku itu? Mesti melayan rasa hati yang sedih.
Syazwina menghampiri Kastina.
“Hidung kau berdarah lagi?” soal cemas oleh Syazwina.
“Ya. Banyak kerjalah...” Kastina memberi alasa tetapi dia sudah biasa dengan situasi ini.
“Jangan kerja kuat sangat. Hmmm, siapa lelaki ni? Kenapa kau duduk tepi katilnya?” soal Syazwina. Dia tidak mahu membuat andaian sendiri.
“Entah la mamat ni. Dia nak tolong aku tapi lepas tengok darah kat hidung aku ni, dia pengsan pula. Ini yang aku tak larat ni. Aku pula yang kena tolong dia.” Geram Kastina. Kalau dia tak ada perasaan keperimanusiaan, dah lama dia tinggalkan. Dahlah gedik.
“Kasihan dia, Kast...” Syazwina merenung wajah Izz Isfan. Dia yakin itu adik kepada Izz Irfan. “Nama dia apa?”
“Entahlah! Aku ambil kad pengenalan dalam dompetnya dan aku terus bagi kat kaunter depan tu. Tak pula aku tahu nama dia.”
“Lor... Macam mana boleh kau tak tahu. Mesti dia ada panggil nama mamat ni?”
“Mungkin aku tak perasan mula-mula tadi kot sebab kepala aku pening. Darah pun banyak juga mengalir tadi.” Jelas Kastina.
“Mana kereta kau? Bila kau boleh balik?” soal Syazwina.
“Aku boleh balik dah tapi mamat ni yang aku tak tahu ni. Tak akan nak tinggal dia seorang kat sini?” entah mengapa Kastina tidak sampai hati meninggalkan lelaki itu.
“Mesti dia ada telefon bimbit. Cuba cari...” cadang Syazwina.
“Betul juga!” Kastina mendekati Izz Isfan dan mencari telefon bimbit dalam poket seluarnya. “Jumpa...”
“Carilah nama dia tulis ayah ke? Mak ke?” pinta Syazwina lagi.
“Abi?” soal Kastina.
“Abi dalam bahasa Arab. Bahasa melayunya Ayah...”
“Sorry. Aku lupa pula!” Kastina rasa malu.
“Cepatlah call!”
“Okey!”
“Assalamualaikum, ini ayah kepada pemilik telefon ini ke?” tanya Kastina.
Syazwina hanya memerhati sahaja.
“Waalaikumusalam. Ya saya ayahnya.” Encik Danish menjawabnya. Rasa tidak sedap hati kerana seorang perempuan menghubunginya menggunakan telefon bimbit anaknya.
“Anak pak cik...” belum sempat Kastina menghabiskan kata-katanya, Encik Danish sudah bercakap dulu.
“Anak pak cik? Apa dah jadi dengan dia? Dia kat mana sekarang ni?” Cemas Encik Danish.
“Pak cik jangan risau. Anak pak cik tak ada apa-apa. Cuma dia masih pengsan dia wad kecemasan. Mungkin sebab takut tengok darah. Pak cik datanglah sini untuk melihat keadaannya.” Kastina rasa kasihan pula.
“Boleh anak tunggu sampai pak cik datang tak? Pak cik nak ucap terima kasih pada anak bersemuka...” pinta Encik Danish sambil berjalan ke kereta.
Kebetulan ketika itu dia mahu keluar bersama isteri tersayang.
“Insya-Allah...” Talian ditamatkan.
“Kenapa Kast?” soal Syazwina.
“Ayah dia nak jumpa aku la. Macam mana ni? Aku ni tak reti la nak layan cakap dengan orang tua ni. Dengan penampilan aku hari ini...” Kastina jadi bimbang tiba-tiba.
“Yang kau nak risau sangat ni kenapa? Kau pakai baju formal ke pejabat. Seperti wanita bekerjaya apa...” puji Syazwina.
Ketika ini Kastina memakai seluar slack hitam dan sarungkan jaket hitam yang mengikut bentuk badannya. Tshirt putih biasa di pakai di dalamnya. Nampak biasa tapi sangat anggun. Tudung warna putih dipakai kemas.
“Aku nampak tomboi ke?” Kastina cemas lagi.
“Kau tu nampak tomboi bila luar pejabat. Itu aku akui...”
“Nasib baik...”
Mereka menunggu untuk beberapa seketika sehingga Syazwina lupa pada Izz Irfan yang sedang menunggunya di kereta. Disebabkan Syazwina pergi terlalu lama, Izz Irfan mengambil keputusan untuk ke wad kecemasan...
“Syazwina...” panggil Izz Irfan apabila melihat gadis itu duduk di kerusi luar wad kecemasan.
“Irfan...” Syazwina terkejut. Dia sudah lupa pada lelaki itu.
“Kenapa lama sangat?” soal Izz Irfan.
“Sebenarnya...” tiba-tiba Syazwina ternampak kelibat Kastina keluar dari wad tersebut. Mungkin mencarinya. Pantas dia menarik lengan Izz Irfan agar mereka ke tempat yang sedikit tersorok.
“Kenapa ni?”Izz Irfan masih tidak mengerti.
“Macam ni, Kastina dah jumpa dengan Isfan...”
“Ye ke? Macam mana pula mereka berjumpa?” punyalah pecah kepala aku fikir macam mana nak temukan mereka tapi senang-senang je mereka bertemu.
“Itu aku tak tahu tapi sekarang Izz Isfan dalam wad itu. Dia pengsan sebab tengok darah...” kata Syazwina.
Pada mulanya Izz Irfan cemas juga apabila tahu adiknya berada dalam wad tersebut tetapi sebaik sahaja Syazwina sebut mengenai darah. Dia faham sangat la.
Dia masih ingat punca Izz Isfan takut darah...
“Ummi, kenapa ramai sangat orang?” soal Izz Isfan kepada Puan Lidya yang ketika itu baru berusia 6 tahun.
“Adik ni, kan hari ni hari raya korban. Jadi yang datang ni nak tolong sembelih lembu...” jelas Izz Irfan yang cepat belajar.
“Sembelih tu kita bunuh lembu ke, ummi?” soal Izz Isfan lagi.
Tiba-tiba Izz Irfan keliru. “Bunuh?”
Puan Lidya yang melihat anak-anaknya itu yang sedikit keliru, dia pun menerangkan.
“Isfan dan Irfan, mari sini...”
Mereka berdua menghampiri ibunya itu.
“Dalam Islam kita tak panggil bunuh. Bunuh itu untuk sesuatu yang kejam. Jadi kita panggil sembelih. Sembelih ni ada caranya. Cara yang tidak menyakitkan haiwan itu mengikut cara Islam. Dah faham?” Puan Lidya menerangkan secara ringkas.
“Jadi lembu tu kita sembelih la. Mesti di leher ke ummi?” soal Irfan lagi.
“Ya, mesti di leher lembu. Jika di potong di bahagian lain lalu lembu itu mati. Kita tak boleh makan. Itu dikira sebagai bangkai dan haram untuk kita memakannya.”
“Ooo...”
“Kalau nak lebih faham, pergi pada Abi kat belakang tu. Tengok sendiri macam mana lembu disembelih dengan cara Islam...” arah Puan Lidya.
“Baiklah ummi!”
Mereka berdua berlari ke belakang rumah. Mereka berdua datang lambat sedikit kerana sembelihan sudah dibuat.
“Darah!” Izz Isfan nampak darah yang banyak.
“Kenapa adik? Darah je kan?” selamba Izz Irfan.
“Darah!” Izz Isfan terus pengsan.
Sejak itu, Izz Isfan tidak akan menyaksikan lagi jika ia dibuat di rumah. Dia menjadi fobia dengan darah. Tangan sendiri terluka dan berdarah pun sudah mampu membuat dia pengsan.
Ingatan lalu biarkan berlalu.
“Jadi, adik aku okey tak?”
“Okey je. Kastina dah call ayah kau. Ayah kau nak jumpa Kastina pula. Jadi apa kita nak buat ni?” soal Syazwina.
“Macam ni, baik kau jangan muncul depan ayah aku. Nanti rosak rancangan kita...” cadang Izz Irfan.
“Okey...” Syazwina hanya mengikut.
“Kau menyorok dulu. Kita tengok apa yang terjadi.” Syazwina hanya mengikut sahaja.
Kastina berlegar-legar di ruang Wad kecemasan sambil memegang telefon bimbit  Izz Isfan. Dia mencari kelibat Syazwina tetapi tidak pula kelihatan.
“Mana minah ni?” geramnya.
“Cik...” sapa seorang lelaki.
Syazwina merenung lelaki itu. Nampak muda. Dia nak mengorat aku ke? Boleh juga! Ya Allah! Sejak bila aku aku berperangai gatal dan miang keladi ni. Sedarkan diri! Cepat! Sedarkan diri!
“Ya...”
“Ini telefon anak pak cik. Anak ke yang selamatkan anak pak cik?” soalnya.
Oh, ini ayah mamat yang takut darah tu! Apalah kau ni Kast! Bapak orang la! Kastina tersenyum. Malu dengan diri sendiri. Muda sangat muka bapaknya. Manalah aku tak terpikat.
“Ya, Saya. Mari saya tunjukkan anak pak cik.”
“Terima kasih.”
“Doktor kata, dia tidak apa-apa. Bila dia dah sedar, boleh balik dah!” jelas Kastina.
“Terima kasih nak... Nama anak apa?” soal Encik Danish. Kasihan melihat anaknya. Takut tengok darah sampai pengsan depan perempuan. Malulah!
“Sama-sama. Nama saya Kastina. Memandangkan pak cik dah ada kat sini, saya pergi dulu ye?” Kastina meminta diri.
“Abang! Anak kita!” Puan Lidya baru sahaja tiba di sini.
“Kastina, kenalkan isteri pak cik.” Encik Danish sempat memperkenalkan pada isterinya.
“Ini ke perempuan yang selamatkan anak kita? Terima kasih anak.”  Puan Lidya menggenggam tangan Kastina.
Kastina tersenggih.
“Sama-sama mak cik.” Balas Kastina. Awat mak cik ni pun nama macam awet muda je. Semua muda-muda ni. Dia orang ni guna ilmu apa sampai kelihatan muda. Macam vampire tu. Sentiasa nampak cantik dan segar.
“Nama anak apa?” soal Puan Lidya pula.
“Namanya Kastina, sayang.” Beritahu Encik Danish. Dia kembali merenung anak lelakinya. Kepalanya tergeleng-geleng. Malu sungguh dengan fobia anaknya itu.
“Kastina, nanti jemput datang rumah mak cik. Tak ada apa yang dapat mak cik nak balas kecuali belanja makan.” Kata Puan Lidya. Orang berbudi, kita berbahasa.
“Tak apa mak cik. Saya pergi dulu ya!” Kastina bersalaman dengan Puan Lidya dan terus keluar dari wad kecemasan itu. Dia tidak mahu tersangkut dengan keramahan orang tua tersebut. Dia tidak mak. Tiada ayah. Jadi bila ada orang tua yang begitu baik melayannya membuat hatinya sedih. Lupakan je la!
“Kast! Macam mana?” Sapa Syazwina. Dia rasa rancangannya berjaya.
“Dah sampai pun mak ayahnya. Jom kita balik!” ajak Kastina.
“Okey! Jom!” Mereka berdua bergerak ke tempat letak kereta.
Manakala Izz Irfan masuk ke dalam wad kecemasan untuk melihat keadaan adiknya. Kasihan sungguh!
“Irfan?” terkejut dengan kehadiran anaknya seorang lagi.
“Abi, macam mana keadaan adik?”
“Okey je. Macam Ir tak tahu adik Ir. Kalau nampak darah macam nampak apa entah. Boleh pengsan bagainya....” Encik Danish tidak tahu cara terbaik mahu membendung rasa fobia darah anaknya ini.
“Nasiblah abi...”
Izz Irdan tersenyum. Rancangannya berjaya.

Monday, 9 June 2014

3
Komen

KAU HAK AKU 15




SALAM... MAAF LAMBAT UPDATE LAGI TAPI RIA AKAN USAHA SIAPKAN MANUSKRIP KHA DAN UPDATE SEHINGGA BAB 25.... SEMOGA TERHIBUR MEMBACANYA...BANYAK KONFLIK TAMBAHAN YANG BERLAKU...

Bab 15
Kastina rasa mahu ditumbuk muka lelaki yang tidak dikenali.
“Baru aku ingat! Muka dia macam Izz Irfan yang suka menggedik dengan Syazwina kat sekolah dulu. Patutlah tiap kali aku tengok muka dia, aku rasa nak mengamuk dan naik menyampah. Dahlah gatal lain macam...”
Dia teringat kata-kata terakhir lelaki itu.
“Awak curi...” Lelaki itu tersenyum. “Awak dah curi hati saya. Baik awak pulangkan semula. Kalau tak, saya kejar awak sampai awak tak boleh lari.”
Kastina membuat muka. Ingatkan curi apa.
“Saya perkenalkan diri. Nama saya, Izz Isfan. Seorang model yang paling macho di abad ini.”Izz Isfan mula banggakan diri. Dia rasa, dia tidak akan lepaskan gadis tomboi yang kelihatan comel pada pandangan matanya.
Dulu, dia pernah juga terjumpa gadis tomboi tetapi sikap kewanitaannya sudah hilang tetapi perempuan ini. Lain sangat. Dia jadi tomboi bersebab. Teka Izz Isfan.
“Dah mula jual ikan dah mamat ni...” Sengaja Kastina berkata begitu. Jual ikan yang dimaksudkan lebih kepada mementingkan diri.
“Jual ikan? Mana ada. Saya model yang kacak menjadi kegilaan ramai wanita...” Izz Isfan cuba membetulkan salah sangka Kastina.
“Lantak la! Untuk pengetahuan kau, aku tak ingin nak kenal dengan kau!” cepat-cepat Kastina melarikan diri. Dia takut benar lelaki yang tangkap cintan dengannya. Dia tidak suka.
“Izz Irfan dan Izz Isfan... Nama dia lebih kurang je. Muka pun hampir sama tapi tak akan la diorang ni kembar. Mana mungkin la. Rambut pun dah berbeza.
Dia lupakan pasal mamat gila itu dan dia memikirkan tentang Syazwina. Dia bukanlah lesbian tetapi dia suka berkawan dengan Syazwina. Dia mahu Syazwina selalu ada untuknya dikala susah dan senang.
“Biarlah dulu. Yang penting Firman dah setuju nak tolong aku. Baik aku hubungi Syazwina.”
Dia mengeluarkan telefon bimbit lalu menghubungi Syazwina.
“Hello Syazwina. Aku dah bagitau pada bos yang kau nak kerja. Dia kata esok boleh datang ke syarikatnya.” Syazwina tersenyum.
“Ye ke? Boleh juga! Aku dah bosan duduk rumah. Daripada aku memenatkan badan duduk di rumah, baik aku penatkan diri dengan bekerja.” Syazwina tersengih.
“Betul tu. Nanti kita boleh balik sama-sama.”
“Ye ke? Bestnya! Nanti kita berbual lagi ye? Aku ada perkara nak buat ni...” Syazwina terpaksa tamatkan talian. Mesti Kastina marah pada aku.
“Sorry aku lambat... Nasib baik kau sudi datang jumpa aku walaupun pagi tadi dah jumpa.” Izz Irfan segera duduk. Dia ada perkara yang lebih penting.
“Tak apa...”
“Kastina! Kau kenal Kastina kan?”
“Ya.”
“Dia masih tomboi macam dulu ke?” Soal Izz Irfan lagi. Dia berharap tekaannya betul. Kalau betul, dia mahu adiknya itu berkenalan dulu dengan Kastina.
“Ya... Kenapa ya?”
“Dia single lagi ke?” soal Izz Irfan yang tidak menjawab pun persoalan yang diajukan oleh Syazwina.
“Ya! Single lagi tapi kenapa kau tanya?” geram Syazwina. Asyik dia je tanya tapi bila aku tanya tak ada pula dia nak jawab, cucuk mata tu...
“Aku nak kenalkan Kastina tu pada adik aku. Citarasa dia pada tomboi pula...”Berkerut dahi Izz Irfan menceritakannya. Ish, adik aku ni!
“Kastina dengan Isfan?” Syazwina berfikir sejenak. “Dia tak suka lelaki la. Sampai sekarang single. Lagi pun dia anti betul dengan lelaki.”
“Kau nak tolong aku satukan mereka tak?” soal Izz Irfan sambil merenung tepat ke dasar mata Syazwina. Tidak berkelip matanya.
“Satukan mereka?” Syazwina rasa malu direnung begitu.
“Syazwina, kau ni dari tadi macam blur je? Kenapa? Tak faham ke apa yang aku cakap ni?” geram pula Izz irfan rasa.
“Aku faham la cuma apasal kau pula yang nampak bersungguh-sungguh nak satukan mereka?” Syawina bertanya.
“Aku... Aku...” Izz Irfan kehilangan kata. Dia lakukan semua ini kerana tidak mahu Kastina rapat dengan Syazwina. Dia dapat rasakan gadis itu seperti suka pada Syazwina. Bukannya suka sebagai kawan tetapi rasanya lebih dari itu. Itu yang membimbangkannya.
“Ye...” Syazwina menanti dengan sabar.
“Sebab abi paksa Isfan cari pasangannya dalam masa terdekat dan berkahwin pada hari sama kita kahwin nanti.”
“What?” Syaswina terkejut. “Kasihan pada Isfan kena cari pasangan dalam masa terdekat. So, kau nak satukan Isfan dengan Kastina la?”
“Ya... Abi baru bagitau tadi. Kasihan tengok Isfan.”
“Bukan dia playboy ke?”
“Memanglah tetapi dia suka perempuan tomboi. Baginya perempuan tomboi ni matang. Entahlah. Matang tang mana pun dia tak tahu.” Izz Irfan pula yang serabut pasal adiknya itu.
“Okeylah! Kita satukan mereka. Aku pun tak nak la Kastina terus keseorangan bila aku kahwin nanti. Jadi, apa rancangan kau?” Syazwina bertanya lagi. Dari tadi aku asyik bertanya. Hobi baru ke?
“Aku tak pasti tapi apa kata kita temukan mereka dulu. Aku pasti yang Isfan akan suka tetapi aku tak pasti kalau Kastina.”
“Kita akan buat temujanji tu esok, okey je kan?”
“Okey. Tengah hari. Lunch tau!”
“Set!”
“Syazwina... Terima kasih...” Tiba-tiba nada suara Izz Irfan berubah kepada lembut.
Hati Syazwina berdebar. “Sama-sama...”
Mereka berdua saling membalas senyuman masing-masing dengan satu rasa. Rasa bahagia.
Kastina keluar dari pejabatnya untuk makan tengah hari bersama Syazwina tetapi dia tidak faham mengapa buah hatinya itu tidak masuk kerja pagi tadi. Harap-harap dia tak batalkan kerja itu.
“Bibir aku kering?” sempat Kastina memandang pada cermin yang ada di sepanjang perjalanannya. Dia akui yang dia kurang minum air putih. Kesibukannya bekerja membuatkan dia lupa makan dan minum. Dalam perjalanan mahu menuju tempat letak kereta, dia rasa kepalanya pening. Dia tidak bergerak di tengah jalan kerana kepalanya berdenyut kuat.
“Awak!” seseorang menyelamatkannya dari dilanggar kereta. Mereka berdua rebah di tepi.
“Awak tak apa-apa...” soal lelaki itu lagi.
“Kau? Isfan?” Kastina rasa pelik. Rajin benar dia berjumpa dengan lelaki ini. Tiba-tiba hidungnya berdarah.
“Darah!” Izz Isfan terkejut. Dia fobia melihat darah.
Kastina tidak kisah, dia sudah biasa menghadapi situasi hidung berdarah ini.
“Darah...” Izz Isfan pengsan.
Kastina mengeluh. Lelaki ini memang suka menyusahkan dirinya.
“Nasib baik kau tolong selamatkan aku tadi. Kalau tak, aku tinggal je kau kat sini.”
Kastina menuju ke keretanya dan memicit lembut hidungnya. Dia memasang penghawa dingin dengan kuat agar hidungnya sedikit sejuk. Dia juga bernafas ikut mulut sahaja. Dia perlu segera ke hospital.
“Kena bawa si mamat takut darah ini sekali...”
Kastina memandu menuju ke hospital berhampiran. Sempat juga dia menghubungi Syazwina agar datang ke hospital.
“Kastina!” terburu-buru Syazwina masuk ke wad kecemasan. Kastina ditahan di situ bersama seseorang.
“Isfan...” Syazwina kenal adik kepada bakal suaminya. Apa dia buat dengan Kastina...

Tuesday, 3 June 2014

5
Komen

KAU HAK AKU 14




SALAM... MAAFLAH PENDEK2 RIA UPDATE...BUKAN APA, IDEA PUN PENDEK2, CIPUT2... HIHIHIHI TAK APA..JANGAN MARAH2! SEDIH2! SEKARANG NI JOM KITA BACA... APAKAH CIRI WANITA YANG IZZ ISFAN SUKA...PELIK SANGAT KE? HIHIHI
 
Bab 14
Puan Lidya menanti suaminya, Encik Danish dengan penuh sabar. Dia sendiri tidak mengerti mengapa suaminya itu mahu memaksa Izz Isfan berkahwin pada hari yang sama dengan Izz Irfan. Apabila di tanya mengapa, tidak dijawabnya.
Dia menunggu Encik Danish di sini kerana dia tidak sanggup melihat air muka kecewa dan keterpaksaan Izz Isfan. Lagi pun dia yakin yang Izz Irfan akan memujuk adiknya itu.
“Assalamualaikum sayang...” Dapat juga Encik Danish mencari isterinya. Bimbang juga kalau tidak ketemui tadi.
“Waalaikumsalam. Macam mana abang? Isfan okey je kan?” soal Puan Lidya bertalu-talu. Dia bimbangkan perasaan anaknya itu. “Dia marah abang ke?”
“Sayang, anak kita tu jenis yang taat. Itu satu sifat yang buat abang sayang anak-anak abang.” Encik Danish tersenyum.
“Jadinya, kenapa abang paksa Isfan? Tak kasihan ke abang pada anak kita?” sayu hati Puan Lidya. Dia tidak mampu melihat wajah mendung anaknya nanti.
“Abang buat semua ini untuk kebaikan Isfan. Abang akui yang sikap Isfan lebih nakal berbanding abangnya tetapi itu tidak bermakna dia bebas melakukan apa saja.”
“Maksud abang?” Puan Lidya memandang suaminya dengan penuh minat. Dia mahu tahu rancangan suaminya.
Encik Danish merenung wajah isterinya. Tetap comel dalam pandangan matanya.
“Isfan terlalu sosial. Terlalu ikut nafsu gembiranya. Jika abang tak kahwinkan dia dalam masa terdekat ni, abang bimbang, nanti muncul perempuan-perempuan yang mengandungkan cucu kita. Abang tak sanggup cucu abang wujud dari hubungan zina.” Jelas Encik Danish.
“Tapi abang...” Tiada kata yang dapat Puan Lidya katakan.
“Shhh!” jadi telunjuk Encik Danish diletakkan dibibir isterinya. “Abang akan pastikan Isfan berkahwin dengan perempuan dari keturunan yang baik-baik.”
“Abang...”
“Dah! Jangan risau. Sayang dah makan ke? Kalau belum. Mari makan bersama abang. Abang tak makan banyak tadi, sebab nak teman buah hati abang seorang ni.” Pujuk Encik Danish.
“Belum. Mari abang...” Ajak Puan Lidya. Dia tahu, segala keputusan yang dibuat suaminya adalah tepat. Dia akan menerimanya. Dia tersenyum.
“Ini barulah isteri abang. Nampak manis apabila tersenyum.” Puji Encik Danish. Tangan Puan Lidya dicapai dan digenggam erat. Tangan itu sentiasa beku dan sejuk
Puan Lidya terpujuk.
*****
Izz Isfan sendirian. Pujukan abangnya sebentar tadi tidak dapat menenangkan hatinya. Selepas makan dan berbual, Izz Irfan meminta diri untuk pulang ke pejabat manakala dia masih setia di meja makan tersebut.
Termenung.
“Aku kena kahwin...” Mukanya blur.
“Hahaha... Kahwin je kot...” Air mukanya berubah kepada ceria. Ada senyuman paksa sedikit. Untuk beberapa seketika, senyuman itu mati.
“Kahwin...?” Pelbagai andaian yang dibuat dalam fikiran Izz Isfan mengenai status perkahwinan.
Aku tak nak kahwin! Rintih hatinya. Dia tidak sanggup memikirkan yang dia akan terikat dengan seorang perempuan. Tidak!!!
Dia teringat respons abangnya mengenai citarasanya terhadap perempuan.
“Tak la... Adik suka perempuan yang...” Dia menarik nafas panjang. “Tomboi!”
Izz Irfan terkedu. “Tomboi?”
“Ya. Tomboi. Wajah perempuan tomboi ni nampak comel je bagi adik. Walaupun mereka berpakaian lelaki tetapi tetap nampak cool dan pandai jaga diri sendiri.” Komennya.
“Tomboi?” Izz Irfan terus terbayang wajah Kastina. Gadis itu memang tomboi masa zaman sekolah dulu. Aku tak tahu pula zaman sekarang. Kena siasat ni.
“Abang... dari tadi sebut perkataan tomboi. Nak tolong adik atau tak ni?” geram Izz Isfan.
“Abang ada sorang kawan tomboi. Nanti abang perkenalkan. Abang ada mesyuarat ni. Nanti jumpa kat rumah.” Izz Irfan terus berlalu.
Bila teringat kata-kata abangnya itu membuatkan dia teruja mahu mengenali gadis itu.
“Peduli sahaja la!” Serentak itu, dia berdiri dan berpaling ke belakang. Dia tidak sedar ada seseorang di belakangnya itu.
Kedengaran dulang bersama cawan jatuh ke lantai.
“Kau ni buta ke? Orang jalan ke depan. Kau ni ke belakang. Apa kes?” geram seorang gadis.
Izz Isfan terkesima. Matanya tidak berkelip memandang perempuan di hadapannya. Memakai tudung tetapi dililit ke belakang. Pakaian pula, kameja perempuan warna putih dan seluar slack hitam. Pakaian yang sesuai untuk wanita pejabat. Simple but  i love you.
“Kau bisu ke? Lantak kau la!” perempuan itu ingin berlalu pergi.
“Tunggu! Aku gantikan minuman kau.”
“Tak payah! Aku ada duit aku sendiri. Tak payah nak minta duit lelaki.” Katanya kasar.
“Saya tak suruh awak minta tapi saya sendiri nak bagi.” Playboy Izz Isfan mula menguasai diri. Aku rasa dia ni sesuai jadi bini aku.
“Gedik!” Perempuan itu terus pergi.
Izz Isfan tidak sempat mahu mengejarnya. Dia tersenyum lebar. Bagaikan semua masalahnya terbang ke langit. Hanya perasaan bahagia yang di rasai.
Dia lupa mengenai perkara yang bakal membuat hidupnya huru hara.
*****
Kastina betul-betul geram. Tiada mood dia mahu minum selepas seseorang terlanggarnya. Sudahlah dia ada temujanji dengan seseorang. Lepas sejam bersama Syazwina tadi, gadis itu meminta diri untuk pulang.
“Mana dia ni?” Kastina sudah lama menunggu.
“Sorry lambat. Jalan sesak. Apa hal kau nak jumpa aku ni?”
“Ini pasal Syazwina...” Kastina memulakan bicaranya. Dia teruja dengan rancangan sendiri sehingga tidak peduli jika Firman Shah tidak sudi berjumpa dengannya.
“Kenapa dengan Syazwina? Dia sakit ke?” Firman Shah cemas. Sejak dulu lagi dia menyukai Syazwina tetapi gadis itu memutuskan hubungan gara-gara dia tersentuh tangan. Memang aku tak sengaja. Serius ni!
“Taklah! Lebih teruk dari ini...” Kastina tersenyum.
“Apa dia?”
Kastina memberitahu Firman Shah mengenai Izz Irfan yang sedang mengorat Syazwina dan dia bercadang supaya jawatan kosong di syarikat lelaki itu diberikan pada Syazwina.
“Baiklah! Aku setuju Syazwina memegang jawatan itu. Dia akan jadi pembantu aku nanti. Kau bagitau dia yang esok dia boleh datang ke pejabat aku.” Firman Shah tersenyum. Dia tidak sabar mahu berjumpa dengan Syazwina. Rindu sangat pada gadis itu.
“Okey...” Kastina tersenyum lebar. Rancangannya bakal dilaksanakan. Firman Shah dan Syazwina akan bergaduh setiap hari. Mereka memang tidak sesuai bersama. Kastina tahu itu semua.
Selepas sesi berbual dengan Firman Shah, dia ternampak seorang lelaki yang amat dikenali. Mana mungkin dia melupakan lelaki yang cuba memusnahkan hidupnya dan maruahnya.
Disebabkan terlalu marah, Kastina terus berlalu pergi.
“Kau yang menyebabkan aku jadi tomboi macam ni! Aku benci kau!”
“Awak!” Izz Isfan memanggil Kastina. Dia ingat yang dia tidak akan berjumpa lagi. Sebaik sahaja dia keluar dari tandas, dia ternampak gadis yang sudah mencuri hatinya.
“Kau lagi! Kau nak apa dengan aku hah?” marah Kastina. Moodnya benar-benar tidak menentu.
“Saya datang nak ambil semula benda yang awak dah curi dari saya...” kata Izz Isfan.
“Curi? Cakap tu bak-baik sikit! Mak bapak aku tak pernah ajar aku mencuri. Kau ada bukti ke? Aku curi apa dari kau hak?” makin mengamuk Kastina dibuatnya. Tiba-tiba curi aku mencuri. Aku masih mampu sara hidup aku. Tak perlu aku nak mencuri. Lagi satu, muka mamat ni macam familiar sahaja aku tengok...
Berkerut dahi Kastina sambil menunggu jawapan dari lelaki yang tidak dikenali itu. Macam playboy pun ada...
“Awak curi...” Izz Isfan tersenyum.