Followers

Tuesday, 13 January 2015

11
Komen

KEKASIH TIDAK IKTIRAF 9


ASSALAMUALAIKUM... maaf dah lama tak update... ini pun bercelaru sikit taip...tapi apa-apa semoga terhibur. mungkin lepas ni saya lambat update sebab dah mula bekerja sebagai cikgu... alhamdulillah baru sahaja dapat posting... wish i Good Luck tau... harap-harap bila dah jadi pendidik ni saya tak lupa pada bidang penulisan... harap-harap sangat... sebab saya dah hampir melupakannya... doakan saya ye.... okey jom baca kisah mereka ni...kali ini tak ada gambar sangat sebab tak sempat nak cari dan edit......maaf ye...selamat membacanya...



Hasya terpaksa tinggal di wad tersebut untuk beberapa hari lagi. Kehidupan yang dilalui sungguh bosan. Masuk hari ke tiga dia di situ, dia mula membuat rancangan mahu lari dari hospital.

Aku dah naik jemu tengok muka mamat Mesir tu. Tiap-tiap hari datang sini. Ish! Hasya rasa tertekan. Memang Qayl Haseef kacak tetapi ada lelaki lagi kacak dari dia. Ah! Rindunya aku pada dia. Rasa macam nak tumbuk-tumbuk muka dia.

Hasya tersenyum manis.

“Hai, sayang…” Qayl Haseef munculkan diri. Dia memang dah angau pada Hasya. Tak pernah rasa macam ni. Hari ini, lepas jumpa Hasya, dia akan berjumpa dengan Adawiyah untuk berbincang mengenai perhubungannya.

“Uweekk!” Hasya buat bunyi muntah. Kalau abang aku panggil macam tu, perut aku boleh tahan lagi. Tapi kalau mamat mesir ni yang panggil, rasa nak termuntah semua yang ada dalam perut aku ini.

“Hasya ni…” Qayl Haseef tersenyum. “Aku bawakan bubur ikan bilis lagi. Kau makan la. Aku nak pergi sembahyang zuhur. Nanti jumpa lagi.”

Qayl Haseef terus berlalu. Sedih hatinya apabila mendengar bunyi yang tak senonoh itu. Dia tahu yang Hasya sengaja buat bunyi tu untuk sakitkan hatinya. Tak apa Hasya. Cinta sejati memang kena banyak bersabar. Dia bersemangat semula.

“Baguslah kau blah!” Puas hati Hasya apabila Qayl Haseef berlalu pergi. Baru tenang hatinya. Tanpa dia sedari, hatinya berdebar tiap kali lelaki itu memanggilnya sayang. Ah! Benci sungguh dengan debaran ini. Hal ini menyebabkan dia makin menyampah pada Qayl Haseef.

Hasya membuka bekas makanan tersebut. Dia akui yang bubur ini memang sedap. Tak makan nasi pun tak apa, bubur ada pun dah cukup.

“Hasya!” Seseorang membuka pintu dari luar.

“Kau!” Hasya tersenyum lebar. Lelaki yang di rindui itu sudah munculkan diri. Dah lama aku tak jumpa dia.

“Kau okey tak? Kalau Taiko tak cakap yang kaki kau patah, mesti aku tak tahu.” Lelaki itu tersenyum.

Ya Allah, senyuman ini yang aku rindu. Bisik hati Hasya.

“Ya. Semalam baru sempat aku call Taiko. Tak sabar nak main tumbuk-tumbuk dengan kau. Bush! Bush!” Hasya sudah buat gaya penumbuk.

Lelaki itu tersenyum lagi.

Hasya rasa cair hatinya.

“Ini untuk orang sakit…” Lelaki itu hulurkan 100 kuntum bunga rose.

“Kau gila ke?” Hasya terkejut tetapi dia suka. Dia suka gila dengan bunga rose. Rose merah. Romantik gila la. Ah! Rindunya.

“Gila ni yang kau rindu kan? Kan?” Lelaki itu menduga Hasya.

“Aku sayang kau!” Hasya gembira. Rasa sakitnya seperti hilang.

“Aku cinta kau!” balas lelaki itu.



Hasya tersenyum. Begitulah lelaki itu. Sering melafazkan kata cinta padanya.

“Aku tak cinta kau…” Hasya pun ketawa kecil. Anggap itu satu gurauan.

“Kau ni nakal la!” Lelaki itu geram lalu menarik hidung mancung milik Hasya. Tak sempat gadis itu mahu mengelak.

“Sakitlah!”

“Oh, main tumbuk-tumbuk tak sakit. Ini tarik hidung sikit dah sakit.” Geram lelaki itu.

Hasya ketawa lagi. Gembira benar dia.

Tiba-tiba Qayl Haseef muncul. Ketara wajahnya terkejut melihat lelaki di hadapannya. Terkejut sebab lelaki depannya ini lagi bergaya dan kacak daripadanya. Dan ada bunga rose.

“Qayl, mari aku kenalkan. Ini kawan istimewa aku, Ajwad Akhtar. Aku panggil dia AA je. AA, kenalkan inilah mamat mesir yang aku ceritakan tu.” Hasya tersenyum lagi.

Sinar kegembiraan Hasya jelas terpamer dalam pandangan mata Qayl Haseef. Dia tidak pernah nampak Hasya seperti ini. Berbeza sangat. Inilah lelaki yang sepatutnya aku cemburukan.

“Aku Qayl…” Qayl Haseef kenalkan namanya memandangkan Hasya tidak pula menyebut namanya. “Kau dah makan ke bubur aku buat tu?” soalnya. Matanya boleh sakit jika lama-lama di sini.

“Aku dah habis makan. Terima kasih.”

“Sama-sama, lepas ni aku tak datang lagi sini. Jadi…” Qayl Haseef mencapai tangan Hasya. Hasya sedikit terkejut tetapi dia hanya biarkan untuk seketika.

Qayl Haseef keluarkan satu pen. Dia tuliskan sesuatu di tangan Hasya.

“Ini nombor telefon aku. Kau call nanti tau.” Kata Qayl Haseef. Kenapa tangan Hasya lembut je? Macam orang tak pernah masuk dapur je?

Sedapnya kau conteng tangan aku. Ingat tangan aku ni kertas. Bisik hati Qayl Haseef. Kenapa aku kena call kau? Buat habis topup aku je.

“Nanti boleh juga aku ajak kau keluar makan ye?” sambung Qayl Haseef lagi.

Aku tengok muka kau terus selera makan aku mati tau. Balas Hasya dalam hatinya.

“Lagi satu, kau tak payah lagi datang kerja. Aku boleh sara hidup kau. Jangan risau ye sayangku.” Qayl Haseef berkata lagi. Kenapa Hasya hanya diam? Dia benci aku ke? Rasa nak nangis pula. Mentang-mentang dah ada buah hati sebenar, lupa pada aku. Kuatkan hati Qayl… Kuat…

Kau siapa nak sara aku? Suami aku je layak buat macam tu untuk aku. Menyampah aku tengok Qayl ni. Kata-kata itu hanya kedengaran dalam hati.

“Okey la Hasya, aku pergi dulu. Jaga diri. Nanti aku cari kau lagi.” Sempat Qayl Haseef bersalaman dengan Ajwad Akhtar.

“Siapa lelaki tu?” soal Ajwad Akhtar. Sesedap hati pegang tangan kekasih aku. Kau akan masuk dalam senarai musuh aku.

“Pedulikanlah dia. Tak penting. Yang penting sekarang…” Belum sempat Hasya berkata lagi, Ajwad Akhtar sudah memotongnya.

“Yang penting sekarang… Kaki kau ni? Bila nak sembuh. Aku tak sabar nak belasah kau.” Ajwad Akhtar menarik pipi Hasya dengan manja.

“AA, jangan tarik pipi aku macam tu la. Nanti aku jadi gedik, baru kau tahu. Buruknya muka aku gedik.” Amaran Hasya. Dia mula rasa dimanjai. Tak boleh layan sangat.

“Tak apa. Aku cintakan gedik kau. Mana? Gedik kat mana? Gedik kat mana?” Ajwad Akhtar menyanyikan lagu Taufik Batriasah ‘Awak kat mana’ dengan wajah yang sangat comel.

Hati Hasya berdebar-debar. Alahai hati…

“Gedik kat sini! Gedik kat sini!” Hasya ketawa gembira.

Selepas beberapa hari, Hasya sudah boleh pulang tetapi kakinya masih bersimen. Dia datang ke tempat kerja juga tetapi duduk sahaja. Pak Cik Rayyan tidak bagi pergi meronda.

“Esok ayah Hasya dah nak balik kan?” Tegur Pak Cik Rayyan. Dia agak sibuk sedikit hari ini sebab ada majlis ulang tahun syarikat.

“Ya, pak cik.” Hasya tersenyum. Hari-harinya sangat bahagia sebab Ajwad Akhtar selalu menjemputnya pulang. Kalau bagi tahu ayah fasal AA, mesti ayah gembira kan? Anak perempuannya akan berkahwin. Hasya sudah beranggan.

“Assalamualaikum pak cik…” Sapa Qayl Haseef. Dia menjeling ke arah Hasya yang sedang termenung sambil tersenyum. Hatinya sangat cemburu. Pasti Hasya teringat akan lelaki yang ‘sweet’ sangat tu. Geramnya dalam hati.

“Waalaikumusalam. Awal datang, majlis mula pukul 8.” Balas Pak Cik Rayyan.

“Saja datang awal. Ada hal sikit.” Qayl Haseef masih melihat wajah Hasya. Gadis itu sikit pun tidak memandang ke arahnya. Makin sakit pula hati ini. Sabar Qayl. Sabar… Nak dapatkan cinta sejati bukannya mudah. Banyak rintangan dan cobaan. Jadi sabar kalau nak cinta kau dan Hasya cinta sejati.

“Oh macam tu. Okeylah. Pak cik nak pergi meronda sekejap.” Pak Cik Rayyan perasan akan pandangan anak muda di hadapannya tetapi dia kenal sangat Hasya. Kalau dia tak suka, jangan harap nak tengok muka, tengok kelibat pun dia tak nak.

“Ya pak cik!” Qayl Haseef hanya melihat Pak Cik Rayyan berjalan meninggalkan mereka berdua. Inilah peluang aku nak bersama Hasya. Jangan lepaskan!

“Hasya…”

“Ada apa?” soal Hasya. Barulah dia memandang wajah Qayl Haseef. Itu pun dia sudah memaki hamun lelaki itu dalam hati kerana telah mengganggu dia berangan bersama Ajwad Akhtar sebentar tadi.

“Aku cintakan kau…”

“Tak habis lagi kes cinta kau ni? Kau ingat aku ni apa? Sesedap hati sahaja suka pada kekasih orang…” geram Hasya. Mana perempuan yang kau agungkan sangat tu. Menutup aurat dan sebagainya la. Aku malas nak kutuk. Kang dosa tak fasal-fasal.

“Aku dah putus dengan dia. Aku nak bersama dengan kau, Hasya. Kahwin dengan aku?” ajak Qayl Haseef.

Hasya terkejut. Dia kagum dengan keberanian Qayl Haseef mengajaknya kahwin sebab Ajwad Akhtar tak pernah bercakap tentang kahwin.

“Hasya…” panggil Qayl Haseef apabila Hasya hanya diam sahaja.

“Aku dah ada orang yang aku suka. Walaupun kau bukan kekasih orang lain, aku tetap tidak akan terima. Aku memang tak suka kau sejak dulu lagi.” Luah Hasya secara jujur.

“Tak mengapa kau tak suka aku tapi aku yakin suatu hari nanti pasti kau boleh terima aku. Aku masuk dulu.” Qayl Haseef minta diri untuk masuk ke dalam dewan berhampiran. Di situ sambutan ulang tahun syarikat akan diraikan.

Wajah masam Qayl Haseef terpamer.

“Sabarlah kawan…” sapa Noah Qushairy. Kasihan dia melihat Qayl Haseef yang kecewa dengan Hasya. Itulah kau, dulu bukan main hina, sekarang dah separuh nyawa cintakan si Hasya… Macam aku…

Pantas matanya melihat Auni yang asyik berbual.

“Aku sabar la ni. Aku nak ke tandas sekejap…” Qayl Haseef terus tinggalkan dewan yang baru sahaja dia masuk itu. Dia tidak mood malam ini. Kalau Dato Qayyim tengok perangai aku macam ni, tentu habis kena bebel.

Aku nak tengok Hasya kejap. Kejap je hati. Kau jangan marah tau, hati… Qayl Haseef berjalan menuju ke tempat pengawal keselamatan duduk.

Rajin benar kau berjalan ye cincin… Cincin itu bergolek ke tengah loby yang sudah tiada orang kerana semua orang sudah berada di dewan.

Buk! Seorang perempuan terlanggar tubuh Hasya. Hasya rebah. Mungkin disebabkan kakinya masih berbalut dengan simen dia mudah jatuh dan tidak seimbang.

“Buta ke!” marah seorang perempuan.

“Aku buta atau kau buta?” geram Hasya tetapi nada itu perlahan sahaja. Dia mesti selamatkan cincinnya terlebih dahulu.

“Apa kau cakap? Kau jangan nak kurang ajar dengan aku!” geram perempuan itu lagi.

Hasya tersenyum. Cincin itu sudah berada di jari manisnya. Dia tidak pedulikan perempuan yang sengaja mencari gaduh dengannya itu.

“Arggh!” Perempuan itu menjerit kegeraman.

“Maz!” jerit Dato Qayyim. Dia tahu apa yang berlaku.

“You… You tengok perempuan ni. Selamba langgar I.” gedik perempuan itu.

“Sudahlah sayang. Kita dah lambat ni!” Dato Qayyim tarik tangan Datin Maz dan menuju ke dewan. Dia orang penting malam ini tapi sampai lambat gara-gara isterinya ini.

Alamak, bini Dato Qayyim ke? Cuak Hasya.

“Kau tak apa-apa ke?” Qayl Haseef menyembunyikan diri. Selepas mereka berdua berlalu, barulah dia muncul di hadapan Hasya.

“Aku okey. Thank.” Hasya rasa sedikit tenang apabila ada yang membantu tetapi sebaik sahaja melihat wajah Qayl Haseef, perasaan berdebar pula dia rasa. Hish! Melampau sungguh hati ini. Sesuka hati sahaja mahu berdebar.

Belum sempat Qayl Haseef bersuara, kedengaran suara Auni dan Noah Qushairy bergaduh.

“Aku tak nak! Aku tak nak!” Auni membantah.

“Aku nak! Aku nak! Aku nak juga kau!” balas Noah Qushairy. Dia juga geram.

“Ya Allah! Aku cakap tak nak! Tak nak la, Tuan muda sengal! Hish! Suka paksa orang la dia ni!” Auni berjalan keluar kerana dia mahu mencari Hasya.

“Sengal tak sengal pun, kau kena juga ambil.” Noah Qushairy tidak berputus asa.

“Tolonglah! Tuan Muda Noah Qushairy… Aku tak nak! Reti bahasa Melayu tak?”

“Apasal bergaduh ni?” soal Qayl Haseef yang berjalan bersama Hasya. Gadis itu hanya diam sahaja.

“Hah, Qayl! Kau tengok si Auni ni. Dia tak nak dengar arahan aku. Rasa macam nak…” kata-kata itu terhenti dan mata Noah Qushairy memandang bibir Auni yang cantik malam ini. Rasa macam nak cium tapi mana boleh! Kau ni Noah!

“Rasa macam nak apa? Ish, benda kecil pun kau nak gaduh ke?” Qayl Haseef berkata. Pelik pula apabila sahabatnya diam tiba-tiba.

“Aku tak nak. Selagi kau tak setuju, aku tak nak masuk dalam. Lebih baik aku lepak dengan HAsya kat sini.”

“Kau jangan melawan. Aku hempuk kan! Aku potong gaji kau!” geram Noah Qushairy. Geram apabila arahannya tidak dituruti.

“Fasal apa sebenarnya ni?” serentak Qayl Haseef dan Hasya bertanya.

“Ambil trofil anugerah…” Serentak juga Noah Qushairy dan Auni menjawab.



“Lor…” Mulut Hasya terlopong. Memang hal kecik sangat dipergaduhkan. Alahai dua orang ni. Macam tak matang je…

Friday, 26 December 2014

11
Komen

KEKASIH TIDAK IKTIRAF 8

ASSALAMUALAIKUM.... apa khabar semua... ini sambungan KTI... maaf la kalau tak berapa nak panjang...sekurang2nya lepas rindu pada mereka kan?? hihihi ok apa2 semoga terhibur membaca dan jangan lupa komen....terima kasih....





Keesokan harinya, Qayl Haseef pergi ke pejabat Dato Qayyim. Sengaja mahu mengajak papanya makan tengah hari bersama. Padahal niat di hati mahu melihat Hasya.

Terkejut dia melihat keadaan Hasya. Begitu sekali keadaan Hasya hanya kerana sebentuk cincin. Wajahnya lesu dan pucat. Apa yang menjadi kepelikan ialah wajahnya lebam dan ada plaster luka sana sini. Kenapa pula? Dia tidak dapat mendiamkan diri. Dia kena tanya juga.

“Kenapa dengan muka kau?” soal Qayl Haseef.

Pak Cik Rayyan yang turut ada di situ diamkan diri.

“Aku benci kau!” Hasya tidak menjawabnya. “Pak cik, saya pergi ronda kejap!” Hasya terus berlalu.

“Kenapa dengan perempuan tu?” soal Qayl Haseef pada Pak Cik Rayyan.

“Apa yang pak cik tahu, kalau Hasya ada masalah, memang dia akan ke sana tiap-tiap malam.”

“Ke sana? Ke mana?” soal Qayl Haseef. Ke mana minah ni pergi? Kelab malam? Disko? Untuk menghilangkan stressnya? Tekanya di dalam hati.

“Dia akan pergi ke belakang bangunan kilang kertas kat Jalan Lapan. Kalau Qayl nak tahu, Qayl pergi tengok sendiri. Di situ ada satu kumpulan yang akan buat apa yang orang suruh dan dia akan diberi bayaran. Mereka kuat-kuat tau.”

“Ish, saya masih tak faham pak cik. Kumpulan apa? Kumpulan irama Malaysia?” Qayl Haseef buat lawak.

“Ish, kamu ni Qayl! Pergi tengok sendiri. Nanti kamu tahu.”

“Baiklah pak cik. Terima kasih.”

Qayl Haseef masih keliru dengan apa yang diceritakan oleh Pak Cik Rayyan. Belum sempat dia mahu melangkah, seorang lelaki datang.

“Pak cik!” Lelaki itu bersalaman dengan Pak Cik Rayyan. Siap cium tangan lagi. Siapa lelaki ini? Oh, baru ingat!

“Hadwan cari Hasya ke?” soal Pak Cik Rayyan.

Pak Cik Rayyan memang dah kenal ke lelaki ini? Kenapa aku rasa cemburu tak habis-habis ni.

“Pak Cik, saya tertinggal kunci.” Hasya berpatah balik ke kaunter. Dia tidak perasan akan kehadiran Hadwan.

“Sayang!” Hadwan menegur Hasya. Terbeliak matanya melihat keadaan kekasih hatinya. “Hasya, apa dah jadi ni? Kenapa boleh cedera macam ni? Sayang pergi ke situ lagi?” Soalnya bertalu-talu dengan soalan.

“Diamlah!” Hasya malas mahu melayan soalan-soalan yang dia rasa, Hadwan boleh jawab sendiri.

“Hasya!” Hadwan betul-betul marah dengan layanan Hasya terhadapnya. Tangan gadis itu di sambarnya.

“Lepaslah! Abang tak payah sibuk. Selama ini pun aku hidup sendirian!” geram Hasya.

Qayl Haseef yang berdiri tidak jauh dari mereka mula meneka-neka. Kekasih Hasya kot? Tapi ada ke kekasih bahasakan dirinya ‘aku’? Paling sopan pun, ‘saya’.

“Hasya, kan abang minta maaf. Susah sangat ke nak maafkan abang?” Hadwan pun rasa geram.

“Sudahlah tu! Dari depan sana abang boleh dengar suara kau orang berdua.” Muncul Haikal. Mereka berdua ni kalau jumpa, pasti gaduh. Memang tak pernah tak berlaku macam tu.

“Dear!” Pada mulanya Haikal mahu marah pada Hadwan tetapi apabila melihat Hasya cedera dan luka sana sini membuatkan dia memeluk tubuh itu.

“Dear, kenapa ni? Kenapa tak jaga diri?” Haikal terkejut. Walaupun bunyi dear tu macam orang lembut yang lafazkan tetapi Haikal tak lembut. Dear tu didengar dengan penuh kasih sayang.

“Suka hati Hasya la…” Degil Hasya.

“Dear jangan nak buat masalah!” giliran Haikal pula yang memarahi Hasya.

“Dengar tak? Orang cakap buat-buat pekak!” tambah Hadwan.

“Abang berdua ni, tak payah nak risau fasal Hasya. Kalau abang risau fasal Hasya, dua bulan lalu abang dah tunjuk muka. Masa ayah pergi umrah. Tapi sekarang sibuk nak jaga hal Hasya pula!”

“Hasya, jangan kurang ajar!” jerit Hadwan.

“Selama ini pun, memang Hasya kurang ajar. Baru tahu ke? Hasya benci semua orang!” geram Hasya dan terus berlari menuju ke tandas perempuan.

Makin pening Qayl Haseef mendengar perbualan mereka. Dia mengambil keputusan tidak payah menyibukkan diri dengan urusan perempuan ni. Cincin tu, aku simpan dulu.

Hasya menangis semahu-mahunya. Kehilangan cincin tersebut membuatkan dia rasa tertekan. Baru sahaja dia mendapat panggilan daripada pengawal keselamatan di situ yang menyatakan cincin tersebut sudah diambil oleh orang. Dia tidak sempat mahu menghalangnya. Makin sedih dan pilu hatinya.

Lewat malam semalam, dia pergi ke tempat Taiko. Taiko pun sudah biasa dengan kehadirannya.

“Hey, Hasya. Apa yang bawa lu ke mari?” Taiko bertanya. Ini tempat yang selalu dia lepak.

“Aku mahu cabar lu! Tumbuk aku!” Hasya lemah semangat.

“Apa cerita ni? Lu sudah belasah semua anak-anak buah gua. Lu mahu gua tumbuk lu pula. Kita dah macam geng. Gua dah kata, kalau lu berjaya kalahkan gua, lu dah masuk geng gua.” Taiko menghisap rokoknya lalu di hembus keluar asapnya.

“Hari ni aku bad mood. Aku cuma nak rasa kesakitan je. Cepat tumbuk aku!” Hasya sudah bersedia. Itulah cara dia melepaskan rasa sakit di hatinya dengan melukakan luarannya.

“Betul ke, Hasya?” Pertama kali si Taiko menyebut nama Hasya. Dia rasa pelik dengan sikap Hasya yang satu ini.

“Betul…”

“Baiklah!” Taiko dan anak-anak buahnya menumbuk dan membelasah dalam masa 10 minit sahaja mereka semua kalah. Ahli mereka dalam lima orang sahaja.

“Lu memang hebat…” puji Taiko.

“Ahh!” Hasya terus tinggalkan mereka di situ.

“Hasya, kenapa ni?” Kehadiran Auni di dalam tandas itu membuatkan ingatan semalam terluput. Terkejut Auni melihat keadaan Hasya yang nampak sangat tidak terurus.

“Kak Auni. Kawan Noah tu jahat! Hasya benci dia! Hasya benci!” luah Hasya. Kalau tidak kerana cincin itu hilang, dia tidak akan sedih sebegini.

“Sudahlah. Sabar ye..” Auni memeluk tubuh Hasya. Biar gadis itu sedikit tenang.





QAYL HASEEF baru sahaja hantar ayah balik dari makan tengah hari bersama. Dalam perjalanan keluar dari syarikat ayahnya itu, dia terserempak dengan Hasya.

“Aku nak cakap sikit dengan kau…” Qayl Haseef berkata.

“ Apa dia?”

“Mari sini!” Qayl Haseef ajak Hasya berbual di depan syarikat. Tepi jalan raya. Keretanya di letak di seberang jalan sana. Lagi pun dia pergi sekejap sahaja.




“Aku tahu aku salah, tapi kau tak boleh nak marah kawan aku. Dia tak tahu apa-apa yang terjadi.” Qayl Haseef marah apabila Noah Qushairy menjadi kemarahan Hasya. Kawannya tidak bersalah.

“Kawan kau pun sama. Tapi aku benci kau gila-gila. Aku doakan kau mati cepat. Dapat balasan kubur, sebab dah lukakan hati seorang anak yatim.” Geram Hasya sambil air matanya mengalir. Pantas dia menutup mulutnya dengan tangan. Tahulah dia kerana dia sudah terlanjur kata. Ya Allah. Dia rasa bersalah.

Qayl Haseef tersentak.

“Kalau kau nak tahu, aku lagi la. Anak yatim piatu. Tak ada mak dan ayah. Kau jangan ingat kau seorang sahaja ada kisah sedih. Setiap orang ada. Nah! Cincin kau! Aku minta maaf segala-galanya.” Qayl Haseef terus melintas tanpa melihat kiri dan kanan kerana terlalu marah dengan kata-kata Hasya.

Hasya pula yang tersentak.

Tanpa Qayl Haseef sedari, ada sebuah kereta yang bergerak laju ke arahnya. Hasya nampak dari jauh. Tanpa berfikir panjang, Hasya menolak tepi tubuh Qayl Haseef dan kaki Hasya tidak sempat diselamatkan.

“Argghhhh!” jerit Hasya. Pemandu kereta itu terus melarikan diri.

Hasya memegang kakinya yang sakit.

“Hasya…” Terbeliak mata Qayl Haseef melihat kejadian di depan matanya. Hasya selamatkan aku? Dia menelan liur. Sukar untuk dia mengakuinya.

“Kau tak apa-apa kan? Aku rasa bersalah cakap kau macam tu. Kalau kau betul-betul mati tadi, pasti aku akan rasa bersalah seumur hidup…” Suara Hasya makin lemah.

“Aku tak apa-apa…” Pantas Qayl Haseef mengangkat tubuh Hasya dan membawa ke hospital berhampiran apabila Hasya tiba-tiba pengsan.

Wajah Hasya pengsan di tatap Qayl Haseef. Kenapa dia nampak ayu sangat ni? Ish hati! Jangan sesuka hati nak jatuh hati. Hati-hati sikit. Perkara yang melibatkan hati memang bahaya…

Qayl Haseef pergi ke surau untuk bersolat. Sekembali dia ke wad peribadi yang tempatkan Hasya, dia terdengar suara-suara yang biasa dia dengar.

“Kan aku dah cakap. Ini kau punya fasal!” marah Haikal.

“Aku tahulah salah aku. Tapi jangan la tengking-tengking aku macam tu.” Hadwan berubah wajah.

“Kalau tak, Hasya tak kan jadi macam ni. Ish!” Haikal rasa mahu disekeh kepala abang sulungnya itu.

“Assalamualaikum… Engkau ni…” Qayl Haseef menyampuk. Dia cuma mahu tahu. Betul ke lelaki ini kekasih Hasya.

“Waalaikumusalam. Terima kasih sebab selamatkan adik aku. Terima kasih!” Hadwan jadi tidak menentu. Kalau ayah tahu, mati dia! Mati dia kerana mendengar bebelan ayahnya.

“Adik?” Qayl Haseef terkejut sedikit. Penat aje aku layan cemburu.

“Ya. Adik kami. Kami kembar yang tidak seiras. Aku dan Hadwan kembar but Hasya kembar tak seiras...” Jawab Haikal.

Hadwan anak pertama, ke dua Haikal dan ke tiga Hasya.

Makin terkejut Qayl Haseef. Kembar tiga? Gila ke apa? Aku tak pernah jumpa lagi keturunan kembar tiga. Lepas tu tak seiras. Lepas tu ada perempuan dan lelaki. Lepas tu… apa lagi… kacak dan cantik macam ni…

Tanpa sedar Qayl Haseef menyatakan Hasya cantik.

“Hey, kenapa dengan kau ni?” tegur Hadwan. Dia tahu dia salah. Dia bukan tidak mahu memikul tanggungjawab yang ayahnya bagi tetapi masa membuatkan dia tidak berdaya. Tanggungjawab yang Hasya selalu marahkan ialah tanggungjawab menggantikan tempat ayahnya bekerja. Padahal dia mengganggur macam Hasya juga. Mereka bertiga menganggur cuma Haikal dan Hadwan dapat beli kereta terlebih dahulu kerana menjadi model sambilan. Puas di ajak Hasya ikut jejak mereka tetapi Hasya tidak mahu. Dia lebih suka belajar dan berlawan-lawan.

“Aku cuma terkejut sahaja…”

“Adik aku okey je kan?”

“Okey. Cuma kakinya ada tulang retak sedikit. Doktor kata tak teruk. Makan ubat untuk tulang dan berehat sahaja.” Itu yang doktor beritahunya.

Hasya sedar. Baginya tidaklah sakit sebab dia biasa di pukul. Ketahanan dirinya kuat. Ini mungkin dua tiga minggu sahaja kot. Lepas tu akan okey.



“Sayang! Sayangku!” jerit Hadwan lantas memeluk Hasya apabila melihat gadis itu sudah sedar.

“Apa kes ni?” geram Hasya.

“Kaki dear patah. Mana abang dear ni tak risau.” Haikal sudah mula bercakap menggunakan perkataan ‘dear’.

Makin pening Hasya menghadap abang-abangnya.

“Ish! Gelilah abang Haikal ni. Cuba cakap normal sikit.” Geram Hasya.

“Mana boleh. Sejak kecil lagi abang cakap dengan dear macam ni. Dear jangan nak ubah-ubah.” 

“Nama adik abang ni, Hasya bukannya dear. Mengarut sahaja.”

Qayl Haseef yang melihat kemesraan itu mula rasa cemburu. Entah mengapa entah. Dia jatuh cinta dengan keluarga tiga suku ni. Macam tak betul kadang-kadang tu…

“Hasya, aku rasa, aku dah jatuh hati dengan kau. Kau selamatkan aku. Kau selamatkan aku dari terus dilanggar kereta. Kalau tak kerana kau, aku mesti dah masuk lubang kubur. Mesti aku dah tiada kat dunia ni. Kau dah selamatkan aku dan aku nak kau bertanggungjawab pada hati aku yang kini ingin menjadi milik kau. Aku nak jadi kekasih kau. Terima la aku?” Akhirnya Qayl Haseef bersuara.




“Apakah ini? Gila ke?” Hasya terkejut. Aku tengah sakit-sakit ni, boleh dia luahkan perasaan yang memang takkan aku terima la.

“Betul Hasya. Aku… Aku tak tahu apa yang merasuk aku untuk bercakap macam ni.” Qayl Haseef juga buntu. Dia cakap apa yang dia rasa.

“Aku rasa kau dah di rasuk jin cinta…” sampuk Hadwan.

“Dear, abang setuju je kalau dear dengan penyelamat dear ni.” Jawab Haikal pula.

“Ya Allah, abang Wan dan abang Haikal. Abang patut salah kan si mamat Mesir ni sebab dia, adik jadi macam ni. Kenapa pula nak terima kasih kat dia.” Geram Hasya.

“Mamat Mesir? Kau belajar kat Mesir ke?” soal Haikal.

“Tak la. Aku kerja di Mesir empat tahun.”

“Pandai cakap bahasa Arab?” soal Hadwan pula.

“Bolehlah.”

“Dear, ayah mesti suka mamat Mesir ni. Dear tak boleh elak dah. Dear mesti kahwin dengan Mamat mesir ni.” Haikal yakin dengan apa yang dikatakan. Ayahnya itu suka sangat bercakap bahasa Arab. Tapi sayang, anak-anak sendiri tidak pandai speaking ‘Arab’

“Apa abang Haikal mengarut ni? Hey kau! Dengar sini… Aku …” Belum sempat dia bercakap sampai habis. “Eh, mana cincin ibu? Abang mana cincin ibu?” Hasya baru teringat cincin ibunya.

“Ada dengan aku. Jangan la risau. Nah!” Qayl Haseef memberikan cincin tersebut pada Hasya.

Hasya menarik nafas lega. Terus dia sarungkan di jari manisnya. Dia bersyukur dia dapat sebelum cincin ibu.

“Sayang jadi macam ni sebab cincin ibu? Abang dah cakap. Ibu tak nak kita. Ibu buang kita. Kenapa nak terima dan cari dia lagi?” marah Hadwan. Dia benci ibunya sendiri walaupun dia tidak pernah berjumpa.

“Abang!” marah Haikal. “Dear, jangan dengar cakap dia. Dia memang tak suka ibu.”

“Jadi, kau suka ibu la!” tengking Hadwan.

“Aku tak cakap aku suka. Dan aku tak cakap aku benci ibu. Tapi kalau dia ada atau tak ada hidup kita tetap macam ni!”

Dua beradik bergaduh kerana seorang wanita yang bergelar ibu.

“Cukup! Walaupun abang Wan dan Abang Haikal benci ibu, aku tetap nak cari ibu! Aku nak tanya dia kenapa dia tinggalkan kita bertiga. Kenapa!” Air mata Hasya mengalir. Hatinya sensitif apabila berkaitan dengan ibu. “Keluar semua! Keluar!” tengkingnya lagi.

Hadwan dan Haikal rasa gerun dengan jeritan itu, terus keluar. Hasya lebih garang daripada mereka berdua.

“Ya Allah!” Auni muncul bersama Noah Qushairy.

“Hasya…” Noah Qushairy rasa bersalah. Wajahnya serius memandang Qayl Haseef. “Qayl, aku nak cakap dengan kau kejap.” Serius lagi.

Hasya baru perasan wajah serius Noah Qushairy. Mereka berdua terus keluar dari bilik tersebut.

“Kak Auni…” Hasya tersenyum.

“Macam mana boleh jadi macam ni. Ayah Hasya kan dah nak balik lagi dua minggu. Sempat ke sembuh ni?” Auni risau. Dia mula mengenali ayah Hasya.

“Relaks kak. Tak payah risau. Sikit je. Hasya pernah patah tangan dan kaki kiri sebab bergaduh. Paling lama dua bulan je. Sebab Hasya suka minum susu dan jaga pemakanan. Jadi tulang Hasya kuat dengan izin Allah.”

Patutlah muka selamba sahaja. Auni berkata dalam hati.

Manakala Noah Qushairy dan Qayl Haseef berbual di luar bilik tersebut. Mereka dalam keadaan tegang.

“Noah…” Qayl Haseef memulakan bicara. Dia yakin yang Noah Qushairy marah padanya. Memang salah dia sebab buat Hasya macam tu. Sepatutnya dia kawal marahnya.

“Sudahlah Qayl. Aku sangka kau dah berubah. Kau tebus semula kesalahan kau pada Hasya tapi sampai kemalangan ni, kenapa Qayl?” jelas sekali Noah Qushairy kecewa dengan apa yang berlaku.

“Kau dah salah faham. Macam ni. Hasya yang selamatkan aku tu. Hasya yang selamatkan aku. Aku rasa bersalah, Noah. Aku dah minta maaf pada dia. Dan…”

“Dan apa?” Noah Qushairy menanti dengan penuh sabar. Apa la si Qayl nak cakap? Macam satu kejutan pula.

“Noah, betul kau suka Auni?” Qayl Haseef bertanya tentang Auni.

“Betul la. Tak kan aku nak main-main. Serius!” jawab Noah Qushairy. Memang dia suka dengan Auni. Sejak kecil lagi. Sejak dia bertemu dengan Auni. Tak mungkin dia melupakan wajah itu.

“Kalau kau suka Auni, aku suka Hasya.” Terus terang Qayl Haseef. Dia tidak perlu berlindung lagi dari Noah Qushairy. Malah dia mahu kongsi perasaan itu. Adawiyah? Aku akan selesaikan dia nanti.

“Motif betul kau cakap dengan aku kan?” Noah Qushairy mahu tergelak. Dulu masa jatuh cinta dengan Adawiyah, sikit punya penakut. Ini dah macam tak tahu malu sahaja gayanya.

“Haruslah ada motif. Aku tak nak ada sesiapa dekat pun dengan Hasya.” Qayl Haseef tersenyum.

“Kalau aku dekat dengan Hasya, macam mana? Kau izinkan tak?” sengaja Noah Qushairy menduga hati dan perasaan Qayl Haseef. Manalah tahu tak rasa apa-apa.

“Aku tak izinkan!” tegas Qayl Haseef.

“Macam la kau ni suami dia nak kena minta izin…” Noah Qushairy tersenyum. Marahlah tu. Baru duga je. Bukan betul-betul. Apa yang Hasya dah buat kat kawan aku ni? Kalau virus cinta tak apa. Aku tak la nak marah-marah.

“Kau tak payah nak sengal sangat. Kau pun sama macam aku kan…?” Qayl Haseef memandang Noah Qushairy.

“Kau boleh buat macam tu, kenapa aku tak boleh? Sengal!” Noah Qushairy tidak mahu kalah.

Lama mereka berdua diam. Saling merenung antara satu sama lain. Lantas mereka berpelukan.

“Aku rindukan saat ini!” Air mata Qayl Haseef mengalir. Kemarahan seorang sahabat membuat dia rasa kehilangan. Hanya Noah Qushairy yang sudi berada di sisinya sehingga hari ini.

“Aku pun rindu kau. Jangan buat hal lagi tau!” pinta Noah Qushairy. Dia bertuah ada sahabat seperti Qayl Haseef. Saling melengkapi.

Mereka masih berpelukan.

“Ops!” Terkejut Auni dah Hasya yang membuka pintu bilik dari dalam. Noah Qushairy dan Qayl Haseef berpelukan di depan pintu bilik Hasya. Hasya yang mahu keluar dari wad tersebut terkejut.

Niat hati mahu melarikan diri dari wad tersebut. Sampai sanggup minta tolong Auni, bantunya duduk atas kerusi roda. Apabila buka pintu nampak kejadian yang penuh curiga.

Noah Qushairy dan Qayl Haseef juga terkejut. Lantas meleraikan pelukan itu.

“Kau nak ke mana ni?” soal Qayl Haseef. Dengan kaki bersimen tu. Ada hati nak berjalan-jalan.

“Aku nak ke tandas je.” Kelentong Hasya.

“Eh, dalam bilik ni kan dah ada tandas.” Qayl Haseef mula rasa pelik.

“Aku tak suka tandas tu. Aku suka tandas rumah aku. Aku balik dulu!”

Auni dan Noah Qushairy tidak dapat berbuat apa-apa apabila mereka berdua sudah mula bergaduh.

“Mengarut! Kaki kau tu tak sembuh lagi. Duduk je kat wad ni!” geram Qayl Haseef.

“Suka hati aku la. Selama ini, aku tak pernah masuk hospital. Sejak jumpa kau ni, tak fasal-fasal aku kena masuk hospital.” Lawan Hasya.

“Salahkan aku pula. Ini namanya takdir. Takdir yang kau akan jadi milik aku.” Qayl Haseef tersenyum. Dia jadi suka dan gembira apabila bercakap tentang perasaannya pada Hasya. Sebab utama dia suka, wajah Hasya pasti akan kemerahan untuk beberapa saat. Indah sangat wajah Hasya ketika itu.

“Takdir aku bukan dengan kau tapi dengan orang lain.” Rupa-rupanya Hasya ada orang yang dia suka dalam diam. Tak mungkin dia suka pada lelaki lembik macam ni.

Qayl Haseef tergamam seketika. Hatinya sakit.





Tuesday, 23 December 2014

11
Komen

KEKASIH TIDAK IKTIRAF 7



ASSALAMUALAIKUM... maaf lama tak update...kali ini agak panjang sikit kot hahahah perasan je panjang hamba tulis... nanti ada yang komen apasal pendek sangat hahaha hmm apa-apa pun, semoga terhibur membacanya....terima kasih... harap sudi tinggalkan komen...





Geram sungguh aku tengok mamat ni. Memang nak kena ni! Harta paling aku sayang tu ada kat jari dia. Macam mana ni. Hasya tidak menunggu masa yang lama. Dia pun...

Bukk!

Hasya cuba menumbuk wajah Qayl Haseef tetapi lelaki itu pantas menangkap penumbuknya. “Lepaslah!”

“Tadi nak bagi sangat aku penumbuk kau, ni nak aku lepas! Mana boleh!” Genggaman tangan Qayl Haseef masih kuat. Hasya yang cuba menarik tangannya kembali diperhatikan. Entah mengapa ada kecomelan di wajah itu. Marah, malu, geram semuanya ada menjadi satu warna wajah yang cantik.

Ya Allah! Apa aku dah fikir ni? Jauhnya! Pantas tangannya melepaskan penumbuk tangan Hasya.

Hasya tergerak ke belakang sedikit. Mungkin disebabkan dia menarik dengan kuat.

“Bagi balik!” Hasya makin geram. Kalau ikutkan hati aku yang hot ni, aku terajang juga lelaki durjana ini! Mamat Mesir tak sedar diri!

“Tak nak!” Qayl Haseef rasa pelik. Dia gembira melihat Hasya yang tidak berdaya untuk melawannya. Maknanya cincin ini begitu bermakna bagi kau. Tak apa. Aku seksa kau. Bila kau dah rasa lemah sangat. Maknanya kosong-kosong. Biar aku seksa kau perlahan-lahan dulu ye?

“Aku akan buat laporan polis. Kau curi cincin aku!” geram Hasya.

“Silakan...” Makin lebar senyuman Qayl Haseef. Eh, kenapa aku senyum pula? Kata nak seksa. Eh, sejak bilalah aku suka mengusik minah ni. Muka dia bila marah, merah betul jadinya.

“Aku kata, bagi balik cincin tu!” Air mata Hasya mahu mengalir tetapi di tahan sesungguh hati.

“Nak nangis la tu...” Makin galak Qayl Haseef mengusik.

“Shut up!”

“Ala, kalau nak menangis tu, nangis aje la. Tak payah nak hipokrit.” Qayl Haseef rasa menyampah melihat perempuan yang berpakaian lelaki ini.

“Bagi balik cincin aku tu!” jerit Hasya. Cincin itu amat bermakna baginya.

“Tak nak!” jawab Qayl Haseef. Entah mengapa dia rasa gembira melihat gadis itu yang selalu berlagak dengannya.

“Tak guna kau!” Hasya melompat dari arah belakang Qayl Haseef dan mengigit telinga lelaki tu sekuat hati.

Qayl Haseef menjerit. Dia mengamuk. “Sakitlah!”

“Sakit kau aje kau fikir. Sakit hati aku ni tak fikir tadi. Bagi balik cincin aku tu!” geram Hasya yang masih melekat di belakang lelaki itu.

“Jangan haraplah! Kalau kau suka bergayut kat belakang aku, teruskan. Aku tak rugi apa-apa.” Qayl Haseef berkata. Dia hanya berdiri tegak. Bukannya berat minah ni. Ringan je dan tubuhnya ada satu bau yang berbeza. Bau yang menenangkan hatinya. Apa dah jadi dengan aku ni? Aku nak seksa dia kan? Kenapa aku pula rasa terganggu ni! Tak boleh jadi ni!

Hasya rasa tidak selesa dengan kata-kata Qayl Haseef dan terus melepaskan pelukannya. “Gila!” marahnya.

“Ada aku kisah!” Qayl Haseef berjalan tinggalkan Hasya tetapi dia yakin yang gadis itu tidak akan semudah itu akan lepaskannya. 

Ya! Mana mungkin aku lepaskan kau. Itu cincin perkahwinan mak aku. Hanya itu satu-satunya kenangan yang mak tinggalkan untuk aku sebelum dia meninggalkan aku, abang-abang dan ayah sebaik sahaja aku dilahirkan. Ayah pun tak pernah mahu menunjukkan gambar mak pada aku. Hanya cincin itu yang ada sebagai bukti dia anak mak. Ada tulisan nama ayah pada cincin tersebut.

“Hoi! Bagi balik cincin aku!” jerit Hasya.

Ketika itu mereka melalui sebuah kolam air pancut yang berada di perkarangan bangunan Pavillion. 

“Kalau kau nak, ambillah sendiri!” Qayl Haseef terus mencampakkan ke dalam kolam air pancut tersebut.

Hasya tergamam.

“Lelaki tak guna!” Disebabkan terlalu geram dengan tindakkan lelaki yang tiada tamadun itu, dia menumbuk muka Qayl Haseef sekuat hati sambil air matanya mengalir. Kali ini Qayl Haseef tidak sempat mahu menghalangnya.

Bukk!

“Cincin itu amat berharga bagi aku. Memang bagi kau cincin tu macam sampah tapi bagi aku, dialah satu-satu kenangan mak yang aku ada!”

Giliran Qayl Haseef pula tergamam. Dia tidak menyangka gadis itu benar-benar menangis. Ingatkan tak reti nak menangis. Egonya tinggi. Dia geram kerana dia ditumbuk oleh seorang perempuan. Dia masukkan tangan dalam air tersebut dan mengocakkannya.

“Padan muka kau!”

“Setan kau!” Hasya menarik tangan Qayl Haseef dan menolak tepi tubuh sasa itu. Dia melihat air yang bergocak itu. Walaupun airnya jernih. Dia tidak nampak cincin ibunya. Mana ni? Terus dia masuk ke dalam kolam tersebut. Dia tidak pedulikan orang yang memandangnya. Yang penting, cincin itu dapat dicarinya. Pakaian yang basah tidak dipedulikan lagi.

Qayl Haseef hanya memandang gadis itu. Aku dah melampau sangat ke?

Tiba-tiba pegawal keselamatan datang menghampiri mereka.

“Kenapa ni?”

“Encik, cincin saya termasuk dalam kolam ni, boleh saya cari sekejap?” pinta Hasya. Air mata yang mengalir itu dilap. Dia berharap pengawal keselamatan itu membenarkannya. Dia keluar dari kolam tersebut.

“Maafkan saya, cik. Sila beredar dari sini.”

“Jangan kejam sangat, encik! Saya bukan mahu buat kacau kat sini!”

Salah seorang daripada pegawai tersebut, menghubungi pihak atasan. Akhirnya dia dibenarkan mencari cincin tersebut tetapi jangan masuk ke dalam kolam tersebut.

Selepas mengucap terima kasih, dia terus mencarinya. Matanya liar melihat ke dalam air, mencari sebentuk cincin.

“Padan muka kau! Ini balasan untuk kau menghina aku tempoh hari!” geram Qayl Haseef.

Hasya menjeling tajam mendengar kata-kata Qayl Haseef. Memang salah dia berkata begitu pada Qayl Haseef tetapi tidak bermaksud lelaki itu boleh melakukan perkara sedemikian.

Qayl Haseef terus berlalu pergi.

Hasya tidak kisah lagi. Dia mengeluh. Memandang air pancut yang sentiasa mengalir. Macam mana aku nak cari? Mesti cincin tu dah bergerak entah ke mana. Air matanya mengalir lagi. Ya Allah, kau sabarkan hati aku dengan ujian yang aku hadapi ini.





NOAH QUSHAIRY memandang Auni yang berjalan di sisinya. Mereka di Pavillion juga seperti Hasya dan Qayl Haseef. Tetapi tidak bertembung pula. Ketika ini Hasya dan mamat Mesir itu sudah pulang ke rumah.

“Buat apa datang sini?” soal Auni. Dahlah barang kat sini mahal. Lepas mahal, ramai orang. Lepas ramai orang, rasa seksa pula. Tak suka.

“Kau ni memang suka tanya soalan yang dah ada jawapan kan?” Noah Qushairy sedikit geram.



“Jawapannya shopping kan?” soal Auni lagi.

“Ya. Ini kau bijak. Sebab apa kau bijak, kau tanya, kau yang jawab.” Noah Qushairy tersenyum sinis.

“Sengal!” geram Auni.

Selepas membeli-belah, mereka makan tengah hari bersama. Menyampah benar Auni melihat tuan mudanya. Ajak aku shopping tapi semuanya barang dia. Bukan barang aku. Dahlah! Perut aku dah lapar ni.

Mereka berdua menuju ke sebuah restoran mewah.

“Tuan muda…” panggil Auni tetapi Noah Qushairy pura-pura tidak mengerti. Terpaksa Auni menarik lengan lelaki itu. “Tuan muda.”

“Kenapanya?” soal Noah Qushairy. Dia merenung tepat ke dasar mata Auni. Dia tahu yang Auni akan gelisah melihat pandangan matanya. Kena buat nakal sikit.

Awat si Noah ni buat pandangan macam ni. Aku lebih rela dia sengal daripada nakal. Bila dia dah nakal ni, penyakit miang dan gatalnya wujud sekali. Aku kurang gemar sikit.

Auni menelan liur melihat pandangan Noah Qushairy yang seperti mahu menggodanya.

“Mahal makan kat sini. Kita makan kat lain la.” Pinta Auni. Dia memang kaki makan sejak dulu lagi tetapi tempat mahal macam ni. Fikir sepuluh kali pun tak kan aku masuk. Memang tak kan!

“Bukan kau yang kena bayar. Aku yang bayar. Baik kau masuk je tanpa perlu aku…” kata-kata Noah Qushairy terhenti. Dia mendekati Auni. Makin lama makin dekat. Senyuman manis terukir di bibir.

Bagi aku pula. Makin dekat, makin berkerut dahi aku dibuatnya. Penyakit dia dah datang. Apa ubatnya? Apa ubatnya? Auni mula gelabah.

Makin galak Noah Qushairy mengusik apabila melihat Auni gelabah. Benar-benar mencuit hatinya.

“Baiklah!” Akhirnya terpaksa Auni setuju. Hanya itu sahaja ubatnya. Hari ni asyik terpaksa sahaja. Sakit jiwa macam ni. Nampaknya aku pula yang perlukan ubat.

Mereka masuk dan Noah Qushairy mula membuat pesanan. Bunyinya macam banyak makanan. Tekaan Auni betul. Banyak makan yang dipesan oleh Noah Qushairy.

Semua menyelerakan. Perut aku mula lapar bila tengok makanan ni.

“Siapa suruh kau makan?” Noah Qushairy berkata.

Dia dah mula dah. Kau nak kenakan aku ke? Noah, kau nak kenakan aku apa-apa je aku boleh terima tapi tidak dengan makanan. Aku nak makan! Raung hatinya.

“Okey, tuan muda!” Auni mengalah.

“Aku acahlah. Kau ni memang tak berubah. Suka sangat ikut arahan aku. Kau makanlah. Aku tahu kau suka makan kan? Air muka kau dah menggambarkan segalanya. Lagi pun kau masak nasi goreng pagi tadi memang sedap. Rasa kasih sayang kau pada aku.” Noah Qushairy berkata. Dia bahagia pagi tadi. Teringat la pula…

“Tuan muda, betul ke kita nak makan kat sini?” soal Auni. Macam tak percaya. Romantik sangat makan kat sini. Aku dan Noah bukannya bercinta. Kawan? Kawan pun tak kot. Majikan dan pekerja sahaja.

“Betullah. Tempat ni aku rasa nyaman sangat.” Noah Qushairy memandang sekeliling. Adakah ini masa yang sesuai untuk meluahkan perasaan aku terhadap Auni? Tiba-tiba tubuhnya rasa menggigil. Teringat terus mimpi yang pernah dia rasa.

“Tuan muda, kenapa muka pucat ni? Sihat tak ni?” Auni menegur. Tadi tengok okey je. Segar je. Ini pucat la pula. Ingat vampire ke? Kejap pucat. Kejap segar. Kejap semangat. Lepas tu lemah balik. Apa kes ni?

“Aku sihat. Kau tu tak sihat.” Marah Noah Qushairy. Dia cuba stabilkan kembali emosinya.

“Sengal! Aku pula yang kena.”

“Kita makan kat sini. Mana nasi goreng kau tu. Aku dah rindu sangat nak makan!” Noah Qushairy menukar topik. Baik aku fokus pada makan dan Auni. Fasal meluahkan perasaan cinta itu, campak belakang dulu.

“Ya lah…” Auni membuka bekas makanan yang berisi nasi goreng tadi dan mereka makan bersama-sama.

“Kau memang sengal kan!” geram Auni. Berani betul Noah Qushairy kenakan dirinya.

Suara geram Auni memecahkan ingatan pagi tadi. Dia memandang Auni.

“Yang sengal dan nakal ni yang kau suka kan? Yang kau tunggu sampai sekarang kan?” duganya.

Auni terdiam. Kenapa aku masih tidak berkahwin? Atau memang benar aku menunggu dia hadir dalam hidup aku kembali. Peristiwa lalu berputar dalam fikiran Auni.

“Tuan muda Noah! Tuan Muda!” Panggil Auni. Dia kasihan melihat keadaan tuan mudanya.

Noah Qushairy menghentikan langkah tiba-tiba dan terus berpaling. Tanpa menunggu beberapa saat, dia terus memeluk tubuh Auni. Saat ini, aku rasa sedih sangat. Aku cuma nak peluk je. Tak ada apa yang dapat tenangkan aku saat ini kecuali Auni.

“Tuan muda tak boleh macam ni. Tuan muda kena kuat.” Auni usaha meleraikan pelukan itu. Dia tahu yang tidak elok kami begini. Kenapa tuan muda aku manja sangat? Ini yang buat aku rasa berat hati mahu meninggalkan lelaki ini.

“Umur kau berapa?” soal Noah Qushairy tiba-tiba.

“21 tahun…” Auni tersenyum. Dia yakin yang Noah Qushairy akan terkejut mendengar umurnya. Umur aku empat tahun lebih tua daripada Noah. Dia tak sedar ke yang selama ini dia buli seorang kakak baginya.

“Kenapa kau tak beritahu aku, kau ni dah tua?” soal Noah Qushairy lagi.

“Kenapa? Muka aku muka baby face? Comel sangat.” Auni tersenyum. Entah mengapa dia rasa tidak mahu marah pada Noah Qushairy. Dia mahu rasa tenang.

Noah Qushairy merenung tajam arah Auni. Memang senyuman itu yang selalu aku perhatikan.

“Auni, aku akan cari kau sampai ke lubang cacing.” Noah Qushairy berkata serius. Dia merenung wajah Auni puas-puas. Lagaknya seperti mereka terpaksa berpisah hari ini sahaja.

“Maafkan saya, tuan muda…” Auni tundukkan wajahnya. Dia sudah membuat perjanjian dengan papa Noah Qushairy, Dato Masroon. Perjanjian yang membuatkan dia membina tembok besar dalam hatinya.

“Kenapa minta maaf…?” Noah Qushairy tidak mengerti. Dia memandang wajah Auni. Gadis itu seperti mahu memberitahu sesuatu. Dia menanti dengan sabar.

“Saya tak duduk dalam lubang cacing…” Memang Auni mahu beritahu sesuatu yang penting tetapi lain pula yang keluar dari mulutnya.

Serentak itu ketawa Noah Qushairy bergema. Dia benar-benar terhibur dengan kata-kata Auni yang sentiasa mencuit hatinya.

“Aku tetap akan cari kau. Kau kena ingat sampai bila-bila tuan muda nakal dan sengal ni!” Semangat Noah Qushairy berkata-kata.

“Plus miang, gatal!” geram Auni. Dia tersenyum. “Tuan muda jangan kenakan orang macam yang dah tuan muda buat pada saya…” pinta Auni.

“Tapi kenakan orang buat aku ceria…”

“Hidup memang kena ceria tetapi bukan dengan cara kenakan orang. Ingat tu tau.” Noah Qushairy hanya mampu melihat Auni melangkah meninggalkannya keseorangan.

Auni menelan liur. Perjanjian di antara dia dengan Dato Masroon harus dirahsiakan. Dia memandang Noah Qushairy yang sedang asyik makan. Entah-entah dia pun macam aku. Hantu makan kot. Leka sangat dia memandang sehingga satu persoalan keluar dari mulutnya.

“Sejak bila kau balik semula kat sini?”

“Rahsia!” jawab Noah Qushairy.

“Sejak bila kau kerja kat syarikat tu?”

“Rahsia!” jawab Noah Qushairy lagi dengan perkataan sama.

“Sengal!” Auni terus makan tanpa mempedulikan Noah Qushairy yang memerhatikannya. Janji boleh makan free.

Noah Qushairy tersenyum. Seperti biasa Auni mencuit hatinya. Dia rasakan soalan itu tidak perlu Auni tahu jawapannya. Selesai makan, mereka mahu balik. Semasa mereka melalui kolam air pancut Pavillion itu, mereka ternampak Hasya.

“Hasya, kenapa ni?” Auni menegur. Basah kuyup baju adik angkatnya itu.

“Akak…” Air mata Hasya mengalir. Dia tidak mampu untuk bercerita apa yang berlaku.

“Hasya, sabar. Kenapa ni?” Giliran Noah Qushairy pula bersuara. Dia rasa pelik sedikit.

“Noah, kau tanyalah sahabat baik kau tu. Apa dia dah buat pada aku. Apa yang terjadi hari ini.” Geram Hasya. Dia tidak salahkan Noah Qushairy kerana lelaki itu berkawan dengan Qayl Haseef yang teruk perangai itu tetapi apa yang dia geram, Noah Qushairy tidak menasihati kawannya itu melakukan kebaikan.

“Hasya, janganlah kau ambil hati dengan tindakan Qayl.”

“Jangan ambil hati? Masalahnya. Dia dah hilangkan benda yang berharga bagi aku.”

“Sudahlah! Kau orang tak payah lah bergaduh. Hasya, jom balik. Tuan Muda, tolong hantar Hasya balik.”

“Tak payah! Aku boleh balik sendiri. Kak Auni, terima kasih.” Hasya terus berlalu pergi.

Noah Qushairy tidak puas hati. Dia tidak suka Hasya berkata begitu padanya. Dia hanya mampu memandang Hasya meninggalkannya dengan Auni.

Auni sedar pandangan mata Noah Qushairy. Pasti lelaki itu tidak suka dikatakan begitu. Dia kenal Noah Qushairy. Harap-harap masalah ini tidak berpanjangan.

“Tuan muda…”

“Auni, aku hantar kau balik…” serius Noah Qushairy. Dia tiada mood untuk bergembira lagi. Bukanlah sikapnya untuk gembira di saat ada hati yang sedang bersedih.

“Baiklah…” Auni bersetuju.

Hasya terus berjalan tanpa menoleh lagi ke belakang. Dia tahu Noah Qushairy tak bersalah. Si mamat Mesir tu yang bersalah. Cakap sahaja duduk Mesir empat tahun tapi perangai, tak ada yang soleh. Semua menyakitkan hati sahaja.



Air matanya kembali mengalir apabila teringat cincinnya masih tidak di jumpai. Esok kau terima pembalasannya Qayl Haseef. Dia sedang berusaha mencari alamat rumah lelaki itu. Dia yakin yang lelaki itu berada di rumah.




“Qayl Haseef!” Tepat jam tujuh pagi, Hasya menjerit nama lelaki itu di depan rumah banglonya. “Qayl Haseef! Keluar kau!”

Pintu pagar terbuka sendiri.

“Kau gila jerit depan rumah aku pagi-pagi hari macam ni!” marah Qayl Haseef. Dia tidak sempat mencapai baju kerana terus berlari ke halaman rumah. Sudah menjadi tabiatnya tidur tidak berbaju.

Glup! Hasya menelan liur melihat tubuh Qayl Haseef yang tidak berbaju. Argh! Lantak! Urusan dan kemarahan aku lebih penting dari tubuh badan kau yang tak menggoda langsung tu.

Dia akan pastikan matanya memandang hidung lelaki itu sahaja ketika bercakap.

“Kau!” geram Hasya.

“Apa!” Qayl Haseef pun geram juga.

Pang!

Pipi Qayl Haseef ditampar sekuat hatinya.

“Aku benci kau seumur hidup aku!” jerit Hasya. Matanya merah dan bengkak. Merah sebab terlalu marah. Bengkak pula sebab dia menangis semalaman. Dia terus meninggalkan lelaki itu. Kini, hatinya puas. Dia akan mencari cincin itu semula.

Qayl Haseef tergamam. Baru dia perasan yang Hasya pakai pakaian semalam. Perempuan tu cari sampai lewat malam ke? Dia tertanya-tanya.

Belum sempat Qayl Haseef masuk ke dalam rumah, kereta Noah Qushairy masuk di perkarangan rumahnya.

“Noah!” Qayl Haseef menyapa Noah Qushairy dengan gembiranya tetapi tidak sahabatnya itu.

“Qayl, apa kau dah buat pada Hasya?” Serius nada suara Noah Qushairy.



“Apa yang aku dah buat?” Qayl Haseef tidak akan beritahu apa yang telah berlaku antara mereka berdua. 

“Aku nasihatkan kau. Kalau kau ada buat salah dengan dia, baik kau minta maaf. Tebus balik kesalahan kau sebelum kebencian Hasya menjadi dendam pada kau seumur hidup. Aku pergi dulu!” Noah Qushairy tidak lama di situ. Dia terus mengundurkan keretanya dan meninggalkan Qayl Haseef. 

Qayl Haseef terkaku. Makan dalam juga kata-kata Noah Qushairy. Jarang sahabatnya berkata serius begitu. Dia tersenyum sinis. Hasya oh Hasya, sampai kawan baik aku pun kau nak rampas! Kawan baik aku pun dah berani salahkan aku. 

“Tak apa. Kali ini aku lepaskan kau, Hasya, lain kali jangan harap!” 

Qayl Haseef masuk ke dalam rumah. Dia bersiap-siap dan menuju ke Pavillion. Dia pergi berjumpa dengan pegawai yang bertugas untuk mencari cincin tersebut. Dia berjaya memujuk pihak di sana untuk menutup air pancut tersebut. Dengan mudah dia mencari cincin tersebut. Rupa-rupanya masih berada di tempat dia campak cincin tersebut. 

“Macam mana perempuan ni cari tak jumpa pula?” Dia rasa pelik. Tanpa Qayl Haseef tahu, Hasya seorang gadis yang tidak pandai untuk mencari barang. Dia selalu gagal untuk mengesan sesuatu barang. 

Hasya mengeluh. Sikapnya yang satu itu amat teruk. 

“Hasya, tolong pak cik cari fail keluar masuk orang kat almari biru tu.” Arah Pak Cik Rayyan. 

“Fail biru?” mata Hasya ligat mencarinya tetapi tidak jumpa. 

“Jumpa tak?” jerit Pak cik Rayyan. 

“Tak jumpa la pula…” Hasya mengalah. 

“Inilah, Hasya! Depan mata kau. Kau ni. Macam mana ni.” Geram Pak Cik Rayyan. Hasya hanya tersenyum. 

Hasya tersengih. Ini yang aku sedih ni. Aku yakin cincin tu ada lagi kat situ. Nanti aku pergi cari lagi kat kolam pancut tu. Pasti ada kat situ.