buku2ku

Pengumuman :

Tajuk lagu dalam Blog Ria ni ialah YOU dinyanyikan oleh JANNAH ALIA....harap sangat jangan bertanya lagi...tak larat dah nak jawab....maaf...thank sebab suka lagu itu walaupun bukan Ria yang nyanyi hahahahha

Followers

Friday, 21 March 2014

2
Komen

NOVEL HATI SUAMIKU GK DITERBITKAN OLEH BUKU PRIMA

sALAM dan selamat malam....

Ada berita gembira nak beri tahu ni... novel HSGK dah diterbitakan.. tapi cover je baru keluar... cun tak covernya??


hihihi walaupun covernya tidak seperti cover yang ria selalu buat tapi dah cukup tukul kayu itu menunjukan si Gila kuasa tu wujud.... hah pulau kecik tu khas untuk menguasai segalanya....harganya agak mahal sebab tebal juga...


hihihihi eh ada jual tshirt jugak. postage tu salah ini yang betul...

Postage :
semenanjung : rm9
sabah/sarawak : rm15

 Sesiapa rasa harga tu mahal, memang mahal...ria tak dapat berbuat apa-apa. ria tak paksa sesiapa untuk memilikinya... ria cuma mampu promote je hihihi hihihi ini sinopsisnya pula


Hati Suamiku GK
Azalea Eshal


RM 25.90
ISBN: 978-967-0535-96-8
~604 hlm
Bahasa Melayu
Tarikh Terbit: 15 Apr 2014









Sinopsis
Sejak kecil, Putra Huzaiman bersikap suka menguasai dalam semua perkara sehingga dia digelar ‘Gila Kuasa’ tetapi dia tidak kisah semua itu. Tiba-tiba hadir seorang gadis bernama Wafa Natasha. Gadis itu cukup selamba dengannya membuatkan dia berasa geram. Tanpa disedari, sikap selamba itulah menarik perhatian si GK ini untuk terus memiliki gadis itu.

Wafa Natasha seorang gadis lincah dan tiada apa yang dapat menggembirakan hatinya kecuali dapat melihat senyuman ayah dan emak tercinta. Itulah harta yang paling berharga yang pernah dia miliki sejak dilahirkan. Suatu hari, di saat dia gembira dengan keputusan SPM yang cemerlang, dia dikhabarkan berita kematian ayah dan emaknya akibat kemalangan jalan raya. Namun kehadiran seseorang memberitahunya bahawa keluarga Putra Huzaiman penyebab kemalangan itu. Dia menyimpan dendam pada keluarga itu yang dikatakan ada hubungan keluarga dengan arwah emaknya.

Segala perancangan dilakukan dengan teliti oleh Wafa Natasha demi sebuah dendam. Demi sebuah dendam dia sanggup berkahwin dengan Putra Huzaiman. Demi sebuah dendam dia sanggup dilukai. Dan demi sebuah dendam dia sanggup korbankan cintanya. Adakah dendamnya terbalas? Antara dendam dan cinta, apa yang menjadi pilihan Wafa Natasha?

"Kalau apa-apa yang terjadi pada mama dan papa aku, aku takkan maafkan kau, Sha. Takkan! Walaupun aku mencintai kau selamanya." - Putra Huzaiman

Aku nak Man sayang aku seorang. Aku seorang aje. Tapi... mahu ke Man terima aku semula setelah apa yang aku lakukan? - Wafa Natasha

Putra Huzaiman, kau takkan selamanya dapat memiliki Wafa Natasha. Dia milik aku! - Hamdan

 ada satu lagi ria nak kata... wah ini baby kita yangada 10 mama.. wah.. maksudnya Himpunan cinta pertama adalah sebuah buku yang menyumbang 11penulis. jadi cepatkan dapat selagi masih ada stok...


\
 Sekian terima kasih...jangan lupakan si kecik.







Saturday, 1 March 2014

4
Komen

PENGUMUMAN MENGENAI ENOVEL KAU HAK AKU(sambungan Suamiku Vampire)

Salam dan selamat petang... agak kesunyian blog ini... maaf cik penulis agak sibuk menyiapkan HATI SUAMIKU GK kerana sudah dilamar oleh penerbit...insya allah tak lama lagi akan diterbitkan.... seramai 35 pembeli awal akan dapat percuma tshirt HSGK...hihihi

enovel KEBENCIAN DALAM HATI sudah tamat di blog, dari bab 1 sehingga bab 25...terima kasih menyokong cik penulis selama ini untuk enovel KDH. yang komen terima kasih.... kepada pemenang komen, tak lama lagi akan tahu la hadiahnya hihihihi....

Enovel KAU HAK AKU pula......berita ini agak mengejutkan. ceritanya akan dirombak semula/diubah sedikit.. jadi akan bermula bab satu semula....jadi, tunggulah untuk bab barunya....jadi jangan terkejut tau....sila peka dan jangan rasa pelik...okey...hihihihi

tiga enovel cik penulis dalam proses...

enovel EJEN CINTA 143 akan ditukar temanya menjadi teme thiller love....huhuhuhuh first time buat citer tema macam ni tak tahu akan jadi atau tak...tapi cik penulis cuba tulis.....

enovel GAME LOVE... tak dapat sambutan seperti enovel yang lain, jadi terpaksa saya stop secara automatik atau simpan dulu.... jadi nantikan KAU HAK AKU yang sudah di edit di blog...terima kasih....

Thursday, 20 February 2014

13
Komen

enovel KEBENCIAN DALAM HATI bab 25 (final update)





Bab akhir....lepas ni tak update dah..jadi tunggu dalam bentuk cetakan...manuskrip KDH hampir ke penghujung. jika ada rezeki, ia akan diterbitkan...insya allah...lepas ni nak fokus pada kau hak aku pula....mesti ramai yang tunggu kisah anak vampire ni hihihihi selamat membaca... PERTANDINGAN KOMEN KDH TAMAT PADA 28/2/2014...harap maklum!!!
Bab 25
Zizan memandu dengan laju tetapi penuh berhati-hati. Dia sudah lambat untuk ambil Ila di tempat kursus. Mujur Safiyya dan Aiman tertidur. Mungkin penat bermain tadi.
“Sorry...” Itu perkataan pertama yang diucapkan oleh Zizan. Dia rasa bersalah pula.
“Abang tahu tak? Dah lama saya tunggu. Abang ingat saya ni tunggul kayu?” Ila mula bercakap kasar pada Zizan.
Perasaan Zizan bergetar hebat. Tangannya menggigil menahan marah. Aku pantang betul perempuan tak pandai nak cakap elok-elok ni. Geramnya. Dia teringat akan pertemuan pertama mereka berdua.
“Zizan, terima kasih bantu saya tadi...” Wajah Ila merah kerana malu. Dia jarang bercakap dengan lelaki di dalam kelasnya.
“Tak apa. Pensyarah yang suruh aku tolong kau!” Zizan berkata. Dia sudah lama perhatian Ila. Ila seorang perempuan yang penuh dengan lemah lembut. Pakai tudung labuh. Memang menepati ciri-ciri perempuan idamannya.
Zizan, seorang pelajar yang pandai. Dia beranggap, bercinta semasa zaman persekolahan adalah perkara yang tidak bijak. Jadi, sebaik sahaja dia tamat pengajian di tingkatan enam dan dapat tawaran belajar di Universiti Malaya. Tetapi dia hanya sempat belajar di sekejap sahaja dan menyambung pelajaran di luar negara.
Selama dua bulan dia di situ, dia berkenalan dengan Ila. Di situ dia jatuh cinta buat pertama kali. Ila sangat baik dan menghormati Puan Zalimah sehinggalah mereka berkahwin.
Ketika itu, mereka sangat bahagia sehinggalah Aiman di lahirkan. Sikap Ila sedikit sebanyak sudah berubah. Sikapnya yang lemah lembut itu bertukar kasar.
Ila makin menjadi perangainya.
“Abang dengar tak saya cakap apa?!” marah Ila. Sakit hatinya melihat suaminya termenung. Ingatkan apa dia sendiri tidak pasti.
Zizan terkejut dengan suara Ila yang kuat.
“Ila ni.. Kan anak-anak tengah tidur. Cakap tu cuba perlahan sikit.” Zizan meneruskan pemanduannya.
“Saya tak peduli. Abang, kalau dah pergi jumpa keluarga abang, abang berubah.” Ila masih tidak berpuas hati dengan sikap Zizan.
“Berubah apanya? Abang pergi jumpa Zati je.” Zizan mula sembunyikan perkara sebenar. Kalau Ila tahu mak ada kat rumah Zati, pasti dia jadi gila. Tak betul! Bukan aku tak tahu, dia benci gila kat mak aku...
“Zati? Zati tak apa. Kalau saya tahu abang jumpa mak abang, saya nak abang hantar jumpa mak saya juga.” Ila cuba bertenang. Dia memberi amaran kepada Zizan.
“Ila, Ila tak boleh nak samakan mak abang dengan mak Ila. Mak Ila tu jauh rumahnya. Mak abang dekat. Jadi tak salah abang nak jumpa mak abang...”
“Tak boleh!” tegas Ila.
“Ila, abang tak faham dengan Ila ni. Ila nak samakan pangkat abang sebagai seorang suami dengan pangkat seorang isteri. Mana boleh macam tu... abang...” Belum sempat Zizan menghabiskan kata-katanya, Ila berkata dulu.
“Boleh... Tak salah pun. Saya dan abang sama je.” Ila tetap dengan apa yang dikatakan.
“Abang ni ketua keluarga. Isteri patutnya taat pada suami. Mendengar kata-kata suami selagi itu tidak melanggar syariat Islam...” Zizan tetap dengan pendapatnya.
“Sekarang zaman moden abang, suami isteri sama je pangkatnya. Dah! Saya tak nak cakap pasal ni. Kang tak pasal-pasal ada yang dikatakan derhaka pula.” Ila terus diam. Dia pejamkan mata.
Zizan hanya mampu gelengkan kepala.
Sebelum tiba di rumah, mereka singgah di kedai makan. Seperti biasa, Ila tidak memasak untuk makan malam. Jadi terpaksalah  dia beli dikedai. Rambut dia pun sudah banyak uban. Mungkin disebabkan beberapa faktor. Pertama dia seorang jenis yang kuat berfikir. Dan faktor ke dua, selalu makan di luar.
Puan Zalimah selalu ajarnya jangan makan di luar. Selagi boleh masak, masak! Di kedai kebanyakkan masakannya di masukkan Hajinamoto banyak. Bagi Puan Zalimah, makan Hajinamoto hanya membuat kepalanya pening di usia tua begini.
Memang sejak kecil Puan Zalimah jarang membawa anak-anak makan di kedai kecuali menyambut hari lahirnya atau sesuatu kejayaan dalam keluarganya.
Aku? Aku memang tak suka makan kat luar. Bukan sedap mana pun masak. Harap mahal sahaja. Ingatkan bila aku kahwin, dapatlah kekal makan di rumah tetap acap kali makan kat luar. Sekali makan di kedai habis tiga puluh ringgit Malaysia. Kalau dua kali sehari makan di kedai? Aku dah menggunakan enam puluh ringgit sekali. Kalau sebulan?
Otak Zizan ligat mengiranya.
Apa! Seribu lapan ratus. Hanya untuk makan. Itu pun kalau makan tiap-tiap hari.
Zizan agak terkejut dengan pengiraan duit belanja makannya. Nasib kaulah dapat isteri yang tak pandai berjimat ni...
Baru-baru ini Zizan mendapat tahu yang Ila membeli Tab keluaran China tanpa pengetahuannya.
“Tab siapa ni?” soal Zizan.
“Ila beli, abang... Cikgu-cikgu kat sekolah tu semua beli. Elok je...” Ceria sahaja wajah Ila.
Zizan mengeluh.  Kalau barang dari China  terutamanya barang elektronik  ni, tak payah la nak cakap elok. Dalam mimpi boleh lah!
“Kenapa ni abang?” Ila mula rasa tidak seronok kerana suaminya tidak gembira.
“Ila tahu ke barang ni dari China?” soal Zizan yang menahan geram. Kalau murah aku tak kisah sangat. Ini seribu lima ratus. Dia ingat cari duit ni macam beli air kat kedai?
“Tahu...”
“Ikut Ila la...” Mulanya Zizan tidak mahu mengambil tahu tapi selepas tiga hari penggunaanya. Tab itu rosak. Mungkin sebab lain rosak di sebabkan keganasan anak lelakinya mengunakan Tab.
“Abang, Tab Ila dah rosak. Boleh baiki tak?” Wajah Ila sedih. Zizan hanya mampu menggelengkan kepala. Awatlah otak bini aku ni lambat betul fikirannya. Kata cikgu tapi ini cikgu duduk bawah tempurung kot.
“Nak baiki apanya? Barang China, baiki kat China la...” geram Zizan. Masih mengharap mahu membaikinya.
“Abang ni kenapa?” Ila mula melenting. Aku cakap baik-baik, kau nak sindir-sindir aku pula.
“Abang kenapa? Abang okey je. Petang ni kita keluar. Abang tunjuk kalau nak beli Tab yang elok...” Zizan terus bangun dan meninggalkan Ila di situ.
Petang itu...
Mereka berdua menuju ke satu kedai yang menjual telefon bimbit. Dia kena ajar Ila cara membeli benda seperti itu.
“Abang nasihatkan, kalau sebut aje barang China, tak usah nak berangan beli. Mesti cepat rosak. Ini baru tab yang elok. Ada semuanya. Terjamin. Harga pun tetap RM1500...” jelas Zizan.
“Kalau macam tu, Ila nak beli yang ini la..” Ila rasa betul cakap Zizan. Beli di kedai lebih baik.
Zizan mengeluh. Dia yakin yang Ila tidak dapat apa yang diingin sampaikan. Pertama, aku nak dia beli sesuatu barang tu, bincang dengan aku dulu. Bukannya main beli. Kalau kena tipu,menyesal tak sudah. Kedua, kalau sebut barang dari China, produknya memang murah dan paternnya sama dengan yang original tetapi masih ada kelemahan walaupun harganya lebih murah. Kita bukan kaya sangat untuk beli benda yang sama.
“Ikut suka hati awak la, Ila...” Tiada apa lagi mahu dikatakan. Buat masa ini Ila seorang yang kaya. Al-maklumlah dia sudah membuat pinjaman sebanyak RM100 ribu baru-baru ini untuk tujuan membeli rumah tetapi kosong sahaja.
Akhirnya Ila membelinya dengan harga RM1500.
“Lain kali kalau nak beli barang, tanya abang dulu. Kan senang. Tak kena tipu lagi...” pesan Zizan lagi.
“Okey...” Ila masih dengan Tab barunya.
Macam budak-budak! Itu yang buat aku tak sanggup nak tinggalkan dia. Jaga diri sendiri pun tak mampu.
Ila tersenyum. Ye lah, barang dari China jangan beli, okey?
Ila rasa senang hati. Hari ini hubungan mereka baik. Tiada pergaduhan. Tidak tahulah esok lusa. Mngkin perselisihan akan berlaku lagi.
“Abang, dah lampu hijau la!” tegur Ila.
Zizan tersedar daripada teringat peristiwa beli Tab itu. Pantas dia menekan minyak dan pulang ke rumah.
Malam itu Ila berfikir sejenak.
“Kenapalah aku benci sangat pada mak mertua aku tu? Awal perkahwinan aku dulu, elok sahaja aku tinggal bersama mak mertua aku tu...”
“Elok ke? Kau tak sukakan?” Ada suara hati yang muncul dengan niat jahat.
“Kenapa aku tak suka pula?” Ila tertanya-tanya.
“Mestilah kau tak suka. Kalau kau duduk di rumah mak mertua, kau kena tunjuk yang kau ni menantu yang rajin mengemas rumah, rajin memaksa dan boleh bersabar dengan semua karenah orang lain. Kau bukan macam tu...” Suara hati itu berkata lagi.
“Betul tu! Aku tak suka duduk kat rumah itu. Aku ni bukan rajin sangat tapi bila aku duudk sana, aku kena jadi rajin. Aku benci orang tua tu!”
“Tapi mak mertua kau tak pernah paksa kau buat semua itu...” Ada suara hati yang lain pula muncul dengan niat baik.
“Maksud kau?” Ila keliru.
“Ada mak mertua kau paksa kau masak? Mengemas rumah atau suruh kau buat ini dan itu? Ada ke? Tak ada kan? Kau sendiri yang nak buat. Tak ada orang suruh pun...”
“Diamlah kau!”
“Mak mertua kau tu baik. Dia sayang kau. Tapi kau musnah kepercayaan dia pada kau.”
“Aku kata diam!”
“Kau tak payah dengar cakap dia. Kau tak salah pun. Kau memang pemalas. Jadi kenapa nak jadi rajin sebab mak mertua kau. Kau lebih bebas tinggal di rumah sendiri kan?”Suara hati yang jahat terusan menghasut.
“Ya. Betul! Aku dah tak perlu tunjuk aku rajin.” Ila tersenyum.
“Biarkan rumah bersepah. Tak payah kemas! Tak payah tunjuk kau ni rajin sembahyang...” Suara hati jahat ketawa.
“Ya betul... Aku malas nak sembahyang. Keluarga mak mertua aku tu pentingkan agama je. Kena sembahyang sahaja. Malas aku!” Ila bertambah benci pada Puan Zalimah.
“Tak payah sembahyang kalau hati tak ikhlas...”
“Aku memang tak ikhlas. Aku sembahyang pun hidup aku susah juga...”
Ila teringat sikapnya ketika dia tinggal di rumah Puan Farah. Adik-beradiknya selalu kena mengalah dengannya. Puan Farah juga lebih sayangkan Ila.
“Wei! Keluar dari bilik air ni! Aku nak mandi!” jerit Ila kasar. Dia bangun lewat. Pagi ini dia ada temujanji dengan kawannya di pekan.
“Kejap la Ila. Akak baru nak mandi!” jerit kakaknya dari dalam bilik air.
“Aku tak peduli! Kau keluar! Aku nak mandi!” Ila menjerit.
Kakaknya terpaksa mengalah.
Ila tersenyum. Dia suka orang patuh pada arahannya.
“Itu baju aku! Kenapa kau pakai!” marah Ila pada kakaknya yang kedua pula.
“Ila, ni baju akak. Ibu yang beli jubah ni...”Kakak Ila menegaskan.
“Hey! Jubah tu aku punya. Kau jangan pakai! Aku nak pakai sekarang juga. Kau nak bagi atau tak ni?” Ila marah.
“Ambillah!” Kakak kedua itu mengalah. Tiada guna bergaduh dengan Ila. Kalau dia mahukan A, maka akan dapat A dan begitulah seterusnya.
Ila bangga diri apabila semua orang mendengar katanya tetapi hatinya sakit apabila dia berkahwin dengan Zizan. Dia sangkakan dia mampu tundukkan lelaki itu untuk mendengar arahannya tetapi ternyata tidak. Lelaki itu terlalu keras.
Aku tidak akan biarkan dia arahkan aku sesuka hati. Tidak akan!
“Ila...” panggil Zizan dari tingkat bawah.
Tengok tu! Nak mengarah aku la tu. Ila pergi juga ke tingkat bawah.
“Ada apa?”
“Ila tolong masak air, Safiyya nak minum susu ni...” arah Zizan. Ketika itu, dia baru sahaja siap mandikan Aiman.
“Masak air pun nak suruh saya? Masak sendiri!” Ila malas.
“Abang cakap elok-elok ni. Masak air, abang nak buat susu untuk Safiyya ni...” Keras sedikit suara Zizan. Di sikat rambut Aiman dengan kemas.
“Hish!” Ila ke dapur dan menadah air di dalam jag elektrik. “Menyampah!”
“Terima kasih!” jerit Zizan apabila meihat Ila mula memanjat tangga ke tingkat atas.
Ya Allah, Kau lembutkan hati isteriku, Ila. Kau bukakanlah hatinya untuk mendekatkan diri pada-Mu. Kau berikan dia hidayah-Mu agar dia boleh menjadi isan yang lebih baik. Aku, suaminya tidak mampu mendidiknya dan hanya mampu berdoa. Aamiin...
Izz Izzati pernah bersolat bersama Ila. Zizan terkejut juga dengan cerita adiknya itu. Ketika itu mereka ke Bukit Merah. Agak jauh perjalanannya.
“Abang, adik tengok kak Ila solat salah je...” Izz Izzati berkata.
“Solat salah? Apa yang salahnya?” berkerut dahi Zizan.
“Yelah. Sepatutnya solat jamak dalam waktu maghrib ialah kita solat Maghrib tiga rakaat dan dua rakaat lagi untuk jamak solat Isyak...”
“So...”
“Kak Ila buat solat Maghrib dua rakaatn dan dua rakaat lagi untuk Isyak... Abang, kak Ila tahu ke solat jamak ni?” soal Ila. Disebabkan memikirkan rakaat kakak iparnya itu, dia sendiri tidak khusyuk dalam solat...
“Entahla...” Zizan terdiam. Memalukan sahaja. Pakai tudung labuh macam tu tapi yang asas pun tak tahu.
Ya Allah, aku tidak menghina orang yang memakai tudung labuh ini tetapi biarlah pakai apabila kita benar-benar bersedia dan ilmu penuh di dada.
Sekarang ini Ila sudah bertukar kepada tudung Fareeda. Memang tak sesuai dengan muka isterinya. Elok-elok pakai tudung bawal bidang 90, tukar pakai tudung kecil itu.
Aku bukan mahu mengutuk tapi aku sebagai suami, kurang senang dengan tudung tersebut. Pendek dan tidak menutup dada dengan sempurna. Lagi satu, mahal pula tu sehelai. Kalau berbadan kecil sedikit macam Puan Mawar sesuai sangat memakainya tetapi isteri aku ni keturunan badan besar. Jadi agak tak sesuai. Suruh beli yang labuh sikit, di Ila ni beli juga yang singkat. Puas juga aku menasihatinya tetapi tidak mahu mendengar. Dia mahu mengikut fesyen cikgu-cikgu di sekolah.
“Fesyen la sangat. Kat sekolah boleh ke cikgu pakai tudung macam tu?” Zizan mengeluh. Mahu nasihat pun payah.
“Apa yang abang membebel seorang diri tu. Mari makan. Ila dah hidang ni...” Mood Ila dalam keadaan baik. Hal ini kerana Zizan telah membeli makanan kegemarannya ialah ikan siakap tiga rasa.
“Okey...” Dia berdiri dan menuju ke meja makan. Itulah Ila, isteriku...