Followers

Wednesday, 26 November 2014

6
Komen

KEKASIH TIDAK IKTIRAF 1

Assalamualaikum... salam sejahtera... kasihan ria tengok blog ni sunyi... jadi ria update bab satu kekasih tidak iktiraf full.. yang sebelum ni teaser je... ini full punya... harap ada yang menanti bab dua... apa-apa pun semoga terhibur membacanya... kalau nak komen, komen je..

Bab satu-Bos yang sengal
Noah Qushairy mengerakkan pen di hujung jarinya. Dia teringatkan seseorang yang istimewa dalam hatinya. Seseorang yang mencuit hatinya. Ada senyuman yang terukir di bibir. Kalau ingat dia, langsung tak jalan kerja aku! Ish! Geramnya sendiri. Dompet di keluarkan dari laci lalu di buka. Ada sekeping gambar yang begitu bermakna baginya. Hanya itu sahaja yang dia ada. Fikirannya melayan jauh menerjah sepuluh tahun lalu.
Aku tersenyum sengal. Inilah masa yang sangat aku nantikan setelah sekian lama aku menunggu. Sedikit lagi. Aku kena sabar jika mahu mangsa kena perangkap ini. Makin lebar senyuman aku ukirkan apabila melihat gadis itu.
“Aduh! tak guna punya TM!!!” jerit seorang gadis sekuat hati. Auni namanya. Sangat comel. Aku selalu usik dia. Melihat Auni jatuh tersembam ke bumi membuatkan deria ketawa aku berfungsi. Aku ketawa tak ingat dunia. Seronok!
“Padan muka kau! Siapa suruh kau mainkan aku...” Aku masih ketawa. Ini satu kejayaan yang tidak akan aku lupa. Auni kelihatan seperti mahu mengamuk macam raksasa dalam cerita utlramen.
“Bila masa aku mainkan kau. Aku tak ada kaitan pun dengan kau!” jawab Auni membuatkan aku makin galak mengacaunya. Itulah kerja aku hari-hari.
“Kau mainkan perasaan aku. Sebagai hukuman, kau kena bersama aku seumur hidup.” Selamba aku berkata begitu. Hidup aku ceria sejak kehadirannya di sini. Di rumah aku.
“Tak ada maknanya. Kau nak buat aku jatuh setiap hari pun tak apa. Aku masih boleh tahan tapi suatu hari nanti aku akan pergi jauh dari sini dan masa tu kau akan menyesal!”
Kata-kata Auni benar-benar menusuk tepat ke jantung dan hati aku. Nasib baik berdegup kencang lagi. Apa yang pasti ketawaku terhenti. Senyumanku menghilang. Aku terdiam seketika. Auni akan pergi jauh dari aku?
“Tau pun diam...” Auni tersenyum sinis.
“Tak mungkin aku diam! Aku akan pastikan kau tak kan ke mana-mana.... lalalalalalalala....” Aku menyanyi dengan girangnya. Ia lebih kepada menutup rasa cuak aku dengan kata-katanya sebentar tadi. Aku harap itu tidak akan berlaku.
Kelihatan gadis itu kegeraman. Ini yang makin seronok aku melihat wajahnya. Aku lupa sekejap pada kata-kata yang membuat hatinya tidak senang itu.
“Aku akan sambung pelajaran aku dan aku akan tinggalkan tempat ni.” Berani Auni berkata-kata.
“Kau tak akan pergi. Aku sanggup beli kau supaya kau kat sisi aku selamanya.” Penuh yakin aku menjawabnya. Aku yakin sangat-sangat! Auni terus rasa membara. Aku rasa la.
“Kau ingat aku ni barang ke?” Soalnya. Ada aku kisah kau barang atau tak. Apa yang aku rasa, aku nak kau jadi milik aku. Milik aku seorang sahaja.
“Di dunia sekarang semuanya boleh di beli dengan wang tidak terkecuali kau.” Angkuh sekali kata-kata aku.
“Noah…”
Kali pertama nama aku dipanggil oleh Auni membuatkan diri ini terdiam. Suaranya menyebut nama aku membuat aku rasa terbuai. Suaranya sangat lembut dan mendamaikan hati.
“Ada banyak perkara yang tidak boleh dibeli dan tak ternilai harganya…Kepercayaan dan cinta sejati. Ia tidak boleh di beli oleh wang, Noah!” Serius suara Auni.
Aku memandang wajah Auni tanpa berkelip. Betul ke apa yang dikatakan oleh Auni? Betul ke ada benda yang tak boleh di beli dengan wang? Hati aku berdebar-debar.
“Cukup! Cukup sudah! Cukup sampai di sini sahaja…” Ada sebuah lagu kedengaran memecahkan kenangan lalu. Rupa-rupanya telefon pintar miliknya berbunyi. Di keluarkan telefon Sony yang berada dalam lacinya.
“Kacau daun betul! Orang nak berangan pun tak sempat habis…” Bebel Noah Qushairy. Segera dia menjawab panggilan yang misteri itu.
“Assalamualaikum. Lambatnya kau jawab. Tengah berangan ke?” usik seseorang di hujung talian.
“Waalaikumussalam… Eh, Qayl! Bro, lama tak call aku! Mana ada aku berangan… Aku cuma termenung di kala banyak kerja ni.” Noah Qushairy tersenyum. Ini sahabat aku. Namanya Qayl Haseef. Masih belajar di luar negara.
“Aku sibuk sikit. Al-maklumlah. Tak lama lagi nak balik Malaysia. Banyak persiapan yang aku kena buat sebelum meninggalkan tanah Arab ini.” Qayl Haseef tersenyum.
“Ala, takat Mesir tu. Tak lah jauh sangat. Takat kau nak ulang-alik, mudah je.” Gurau Noah Qushairy.
“Kau ni sengal ke apa? Apa kejadah aku nak ulang-aliknya.” Marah orang di hujung talian itu.
“Sengal pun sengallah. Janji aku bahagia.” Noah Qushairy ketawa kecil. “Bila kau nak balik Malaysia?” Dia bertanya pada perkara yang lebih penting.
“Insya-Allah. Minggu depan. Nanti aku singgah pejabat papa aku. Nak bagi dia kejutan.” Rancang Qayl Haseef.
“Nanti lepas bagi kejutan, jangan lupa datang ke jabatan aku yang kecil ni. Kirim salam pada Dato Haikal.”
“Okey. Bereh! Aku kena pergi. Nanti kita jumpa.”
“Okey…”
Noah Qushairy menamatkan panggilan telefon pintarnya.
“Kak Umie, masuk!” Dia menekan interkom.
“Ya, bos.”
“Mana setiausaha saya ni? Banyak kerja saya nak buat ni.” Soal Noah Qushairy. “Kalau dia tak datang hari ini, Kak Umie cari sahaja orang lain. Esok saya nak jumpa dia.” Tegasnya.
“Bos, dia kata yang dia baru pindah sini. Jadi dia tidak dapat datang hari ini sebab tidak sihat.”
“Tak kisah. Kak Umie pergi call dia dan cakap saya nak dia masuk kerja di sini esok.”
“Baiklah bos!” Umie keluar dari bilik dan menjalankan tanggungjawab yang bukan kerjanya.
Qayl Haseef tersenyum selepas berbual dengan sahabat baiknya yang sentiasa merendahkan diri dalam melakukan kebaikan.
“Kita kalau nak buat baik, tak perlu tunggu orang suruh. Sendiri fikir la.” Dia berfikiran sendiri. Dia bersyukur dengan apa yang dia dapat.
Dia masih ingat kata-kata itu.

HASYA membetulkan tudungnya. Menggantikan tempat ayahnya bekerja memang rasa berat tetapi dia rasa selesa. Pak Cik Reeza seorang kawan yang baik. Kawan ayahnya. Okey ke ayah kat sana? Allah, rindunya aku pada insan satu-satu yang aku sayang dalam dunia ni.
“Assalamualaikum Hasya…” Noah Qushairy menyapa. Sekarang waktu tengah hari. Memang kebiasaannya dia akan keluar pergi makan.
“Waalaikumusalam TM sengal!” balas Hasya.
“Bagus! Bagus! Kerja elok! Elok!.” Noah Qushairy terus berlalu.
Dahi Hasya sedikit berkerut. Pekerja seorang ini memang suka di panggil begitu malah diri sendiri yang meminta dipanggil begitu. Teringat hari pertama dia bekerja di situ. Memang sengal betul.
“Ganti pak cik Harraz kan?” sapa seseorang. Hari pertama kerja sudah disapa mamat yang kacak macam ni? Bertuahnya hidup.
“Ya. Saya…” Hasya tersenyum.
“Nama?” soalnya sepatah.
“Hasya…”
“Okey Hasya, kau panggil je aku TM sengal. Rindu pula dengan gelaran tu.” Lelaki itu tersenyum seorang diri. Membayangkan siapa, dia sendiri tidak tahu.
“Baiklah TM sengal…” balas Hasya dengan teragak-agak.
“Bagus! Bagus! Macam dia la… Okey selamat bekerja. Aku pergi dulu.” Lelaki itu berlalu dengan senyuman lebar.
Haysa garu kepala. Apa kena pekerja seorang ini? Dia terus bertugas di kaunter. Apabila Pak Cik Reeza habis meronta, gilirannya pula berjalan-jalan. Dia paling suka meronda. Setiap inci syarikat ini sudah diterokainya.
“Macam mana kerja kat sini, okey tak?” soal Pak Cik Reeza.
“Okey sangat pak cik. Patutlah ayah tak mahu berhenti. Seronok.” Hasya tersenyum. Dia memandang setiap orang yang masuk dalam ruang syarikat ini. Dia akan pastikan itu pekerja di sini. Dalam seminggu, dia sudah dapat mengenali semua pekerja di sini. Hebat tak? Kenal muka je, bukannya nama okey? Hihihi
“Ayah kamu pergi buat umrah lama ye?” soal Pak Cik Reeza lagi. Pelik juga, orang buat umrah paling lama dua minggu aje. Ini dua bulan dia ambil masa.
“Lepas buat umrah, ayah duduk rumah kawan baik ayah kat sana. Saja nak rasa duduk di tanah suci tu.”
“Sampai sanggup tinggal anak perempuannya yang comel ini?” Puji Pak Cik Reeza.
“Comel ke?” Hasya tersenyum. Muka gelap macam ni kata comel? Eh, muka gelap, tangan putih! Terlajak laris… HaHaHa… nak buat macam mana, aku aktif berkawat. Muka gelap la. Nanti dua tiga bulan lagi dia putih la semula. Kulit muka aku memang macam ni. Kalau duduk rumah sahaja, tak keluar. Lagi mudah putih semula. Ini mujur duduk dalam tempat berhawa dingin.
“Comellah. Kalau pak cik ada anak lelaki, dah lama pak cik kahwin kamu. Buat menantu. Masak pun pandai.” Makin melambung tinggi pujian Pak Cik Reeza.
“Pak cik, saya ni pandai masak sebab ayah yang suruh. Kalau tidak, tak berasap dapur saya tu.” Kelentong Hasya. Malu pula asyik di puji orang. Sedangkan dirinya hanyalah biasa-biasa sahaja.

AKU dah lambat ni. Dahlah hari pertama kerja. Baru pindah kawasan ni pula. Semuanya dirasanya sangat baru. Baru pindah, baru kerja, baru kenal tempat baru. Baru! Baru! Baru! Auni sudah mula kalut. Sepatutnya semalam dia sudah bekerja tetapi demam pula. Terkejut dengan kehidupan yang baru ini.
“Aduh!” Auni terjerit kecil. Hah, sekarang ni baru jatuh! Sebut lagi perkataan baru. Wajahnya masam mencuka melihat bekas makanannya tergolek jauh darinya.
“Kau okey?” soal seseorang.
Berkerut dahi Auni. Siapa ni? Dahlah jatuh depan syarikat aku kerja. Mamat ni siapa pula? Smart lain macam je.
“Cik tak apa-apa?” Hasya menghampiri Auni sambil membawa bekas makanan yang tergolek itu. Kasihan pula Hasya melihat kaum hawa jatuh macam tu. Mesti sakit.
“Saya okey.” Balas Auni. Ramah betul pekerja dekat syarikat ini. Pengawal keselamatannya ramah. Pekerjanya pun ramah. Bertuahnya badan.
“Tak pernah pun nampak kau kat sini. Pekerja baru ke?” soalnya sambil membantu Auni dengan memegang beg tangan wanita itu. Pengawal keselamatan itu terus meninggalkan mereka berdua. Yakin yang lelaki itu akan menguruskan wanita ini.
Auni bangun dan menepuk pakaiannya. Manalah tau kotor. “Ya, pekerja baru.”
“Kerja tingkat berapa?” soal lelaki itu lagi. Apabila mereka berdua masuk ke dalam lif.
“Tingkat 10…”
“Oh, sama dengan aku. Kita boleh jalan bersama.” Kata lelaki itu lagi. “Kerja sebagai apa?”
“Setiausaha…” kata Auni.
“Okey…”
Mereka berdua masuk bersama. Penyambut tetamu di bahagian depan tersentak.
“Selamat pagi bos!” ucap penyambut tetamu tersebut sambil berdiri tegak.
“Selamat pagi. Tolong panggil kak Umie. Ada setiausaha baru ni,” arah lelaki itu.
Auni melihatnya tidak berkelip mata. Aku sedang bercakap dengan orang yang berjawatan tinggi ke? Malunya. Dahlah jatuh depan dia tadi.
“Aku dah tolong panggilkan kak Umie. Dia akan tolong kau. Aku kena pergi ni…” kata lelaki itu.
“Terima kasih. Jasamu akan dikenang.” Selamba Auni berkata.
Lelaki itu tersenyum mendengarnya lalu pergi.
“Saya kak Umie, awak Cik Auni?” soal Umie.
“Ya, saya.”
“Boleh ikut saya. Bos memang tengah tunggu setiausaha sejak semalam lagi.” Kata Umie sambil mereka bergerak ke bilik majikan mereka.
“Ini bos besar atau bos kecil je?” Soal Auni. Sempat dia memerhati sekeliling pejabatnya. Tidaklah terlalu sibuk. Sunyi sahaja. Tak ada orang bercakap ke? Fokus betul pekerja di sini ye…
“Kenapa tanya macam tu?” balas Umie dengan soalan juga.
“Kalau bos besar susah nak layan kalau bos kecil dia lebih memahami.” Pendapat Auni. Dia tersengih.
“Ini bos besar.” Kata Umie yang turut tersenyum. Sebab itu sahaja. Tapi bagi dirinya besar ke, kecil ke, kalau dah memang cerewet, susahlah nak layan.
Pintu bilik diketuk dan terdengar seseorang mengatakan ‘masuk’. Mereka berdua masuk sekali.
Auni memandang bosnya. Ini lelaki tadi. Nasib baiklah. Mungkin tak susah untuk aku bekerjasama dengan dia. Dia sudah mula berangan yang dia akan bekerjasama dengan lelaki tersebut.
“Bos, ini setiausaha baru bos, ini juga resume miliknya. Bos, nak saya terus ajar dia bekerja atau…” belum sempat Umie berkata hingga habis, lelaki di hadapannya memotong kata.
“Tak payah. Biar saya yang ajar.” Lelaki itu tersenyum.
Kenapa dia tersenyum? Gembira ke aku jadi setiausaha dia? Macam pernah tengok senyuman ni tapi siapa entah. Aku pun tak ingat.
Umie pun keluar dari bilik tersebut.
“Jemput duduk.” Arah lelaki di hadapan ini.
“Terima kasih…” ucap Auni. Hatinya berdebar lain macam. Dia menelan liur. Macam ada perkara yang tak baik sahaja nak jadi ni. Tenang. Berserah dan bertawakal pada Allah.
“Auni Batrisyria kan?”
“Ya…”
“Kau tahu nama bos kau ni?” soalnya lagi sambil merenung Auni. Nada serius pula itu. Senyuman sinis pun ada.
Auni gelabah. Dia tidak tahu. Lupa mahu tanya Umie tadi.
“Boleh baca di depan pintu bilik tu.” Arah lelaki itu lagi.
Auni serba salah mahu bangun. Dia dah termalu. Masuk sebentar tadi pun tak sempat mahu menjeling pintu tersebut.
“Silakan…”
Auni pun bangun apabila majikannya sanggup menunggu jawapan dari mulutnya. Dia bergerak ke pintu. Dibuka pintu itu separuh.
Pintu dah separuh terbuka, kini, mulut aku pula separuh ternganga sebab terkejut punya fasal. Nama tu aku kenal sangat. Disebabkan terlalu terkejut, Auni menutup pintu tersebut. Dia membelakangi pintu itu. Otaknya ligat berfikir.
“Noah Qushairy…” Nama itu diseru lagi. Nama yang sudah lama tidak disebut. Sejak keluarga itu berpindah ke luar negara. Sejak 10 tahun lalu. Lelaki itu telah membesar menjadi seorang lelaki sejati. 27 tahun.  Dan aku.. 31 tahun yang masih belum berkahwin dan tua. Dia masih ingat pada aku ke? Lama Auni berdiri lama di luar pintu tersebut.
“Tak nak masuk ke?” Akhirnya terpaksa Noah Qushairy menuju ke pintu tersebut dan memanggil Auni masuk ke dalam biliknya.
Auni tidak bersuara. Dia hanya mengikut je.
“Kau tahu tugas-tugas seorang setiausaha.”
“Tau bos..” jawab Auni sambil menundukkan wajahnya.
“Bos? Siapa bos? Aku tuan muda kau. Itu panggilan selayaknya kau panggil…” wajah Noah Qushairy serius.
Aku pula… Aku terkejut kot. Mana ada di pejabat panggil ketua mereka tuan muda. Aku tak nak panggil dia macam tu. Nak panggil bos juga! Tuan muda sengal! Marah Auni sekadar dalam hati.
“Itu dulu masa aku kerja kat rumah kau. Sekarang aku jadi pekerja di syarikat ini. Jadi, aku kena panggil kau, bos bukannya tuan muda.” Auni berusaha mempertahankan kata-katanya.
“Peduli apa aku. Kau nak kerja ke atau tak?” soal Noah Qushairy yang serius memandang wajah Auni.
Aku gembira. Gembira sangat dapat berjumpa dengan Auni semula. Tak perlulah aku mencarinya hingga ke lubang cacing. Tiba-tiba Noah Qushairy teringat peristiwa kali terakhir dia berbual dengan Auni.
“Ya, aku nak kerja.” Terpaksa Auni bersetuju sebab hampir dua tahun dia tanam anggur kat rumah. Sampai bila dia hanya berniaga di pasar yang pendapatan yang tidak seberapa untuk menyara keluarganya. Apa guna sijil yang dia ada dalam bidang kesetiausahaan ini.
Noah Qushairy mula serius dalam kerja. Pelbagai arahan dan rutin harian yang perlu dia lakukan sebagai seorang setiausaha.
Alahai Auni…
Noah Qushairy tersenyum melihat wajah kelat Auni. Ya Allah, pertemuan ini yang aku doakan setiap hari. Akhirnya aku berjumpa semula dengan Auni. Auni yang selalu aku rindu. Auni. Auni. Kasihannya. Demam. Eh, mana boleh kasihan! Aku kena buli dia teruk-teruk. Nak kena ganti balik masa sepuluh tahun lalu. Mana boleh di buang masa begitu.
“Bos…” Panggil Auni.
“Ehem…” Noah Qushairy berdehem tanda yang dia tidak suka akan panggilan itu.
“Tuan muda…” Cepat-cepat Auni mengubah panggilannya.
“Ada apa?”
“Boleh saya ke tandas?” pinta Auni. Sebenarnya dia tak terasa mahu membuang apa-apa tetapi rimas dengan renungan lelaki itu. Tengok macam nak makan aku je. Padahal aku tahu yang Noah ni tak makan daging manusia. Ya Allah, izinkan aku…
“Pergilah!”
Laju sahaja Auni berdiri dan keluar dari bilik yang buat dia rasa lemas itu. Macam duduk dalam air. Susah nak bernafas. Kalau lama lagi aku duduk, boleh pengsan di buatnya. Dia mencari tandas. Apabila dia membuka pintu tandas, ada seseorang di dalamnya.
“Eh, awak yang tolong saya tadi kan.” Tegur Auni.
“Ya.” Jawab Hasya. Kebetulan dia meronda di situ dan nak ke tandas. Itu sebab dia berada dalam tandas tingkat 10.
“Saya Auni.”
“Saya Hasya…”
“Nampak muda lagi ni, umur berapa?” soal Auni dengan ramah. Kalau ada kawan, seronok sikit. Ada geng.
“Baru nak masuk dua puluh empat tahu.” Hasya tersenyum.
“Kalau macam tu, panggil saya kak Auni sebab saya ni dah tua sangat.” Auni bergurau.
“Kak Auni umur berapa?”
“Dalam 30-an.” Sengaja Auni jawab gitu. Malulah kalau orang lain tahu umurnya tetapi masih tidak berkahwin. Aku ni dah macam kena sumpahan sahaja. Entah siapa jodoh aku, aku sendiri tak tahu. Mungkin faktor aku yang susah nak jatuh cinta. Cita rasa aku sangat tinggi.
“Okey. Hasya pergi dulu ye kak.”
“Okey…”
Mereka berpisah di situ. Auni mengeluh. Dia kena kembali semula ke bilik yang lemas itu tetapi… tak nak la! Dia menghampiri satu meja yang berada berhampiran dengan bilik Noah Qushairy.
“Bos memang macam ni ke perangai dia? Serius sahaja.” Selamba Auni menegur seorang pekerja lelaki yang berada di situ.
“Sebelum saya cakap apa-apa, nama saya Faris tetapi kawan-kawan panggil saya Pepero.” Lelaki itu memperkenalkan diri.
“Pepero? Itu bukan nama coklat yang amat popular di Langkawi tu.” Soal Auni kembali.
Pepero tersenyum. “Ya. Sebab saya suka makan pepero. Berbalik pada soalan awak tu, memang tiap-tiap hari. Kenapa?” dia bertanya.
“Tak ada apa-apa. Nama saya, Auni.” Auni tersenyum.
Pepero membalas senyuman itu.
“Auni!” jerit Noah Qushairy di depan pintu. Panas hatinya melihat Auni bercakap dengan lelaki lain. Selamba badak je dia berbual dengan orang lain sedangkan aku tunggu kau dalam bilik tak sampai-sampai. Memang nak kena ni.
“Ya, Tuan Muda!” Auni terkejut.
“Masuk!”
“Ya, tuan Muda!”Auni hanya ikut arahan.

Pepero garu kepala. Tuan muda? Apa kes ni? Dia keliru.


Saturday, 27 September 2014

7
Komen

Teaser KEKASIH TIDAK IKTIRAF bab satu

Assalamualaikum... ini enovel saya yang baru dan alhamdulillah dah ada syarikat penerbitan dah booking untuk penilaian tetapi saya tidak mampu untuk siapkan dalam masa terdekat....so boleh bagi teaser bab 1 sahaja... harap ada yang suka enovel baru saya... semoga terhibur membacanya...

KEKASIH TIDAK IKTIRAF


Bab 1
Noah Qushairy mengerakkan pen di hujung jarinya. Dia teringatkan seseorang yang istimewa dalam hatinya. Seseorang yang mencuit hatinya. Ada senyuman yang terukir di bibir.
Dompetnya di keluarkan dari laci lalu di buka. Ada sekeping gambar yang begitu bermakna baginya. Hanya itu sahaja yang dia ada. Fikirannya melayan jauh menerjah 10 tahun lalu.
Aku tersenyum sengal. Inilah masa yang sangat aku nantikan setelah sekian lama aku menunggu. Sedikit lagi. Aku kena sabar jika mahu mangsa kena perangkap ini. Makin lebar senyuman aku ukirkan apabila melihat gadis itu.
“Aduh! tak guna punya TM!!!” jerit seorang gadis sekuat hati. Auni namanya. Sangat comel. Aku selalu usik dia.
Melihat Auni jatuh tersembam ke bumi membuatkan deria ketawa aku berfungsi. Aku ketawa tak ingat dunia. Seronok!
“Padan muka kau! Siapa suruh kau mainkan aku...” Aku masih ketawa. Ini satu kejayaan yang tidak akan aku lupa.
“Bila masa aku mainkan kau. Aku tak ada kaitan pun dengan kau!” jawab Auni membuatkan aku makin galak mengacaunya.
“Kau mainkan perasaan aku. Sebagai hukuman, kau akan dikenakan oleh aku seumur hidup.” Selamba aku berkata begitu. Hidup aku ceria sejak kehadirannya di sini. Di rumah aku.
“Tak ada maknanya. Kau nak buat aku jatuh setiap hari pun tak apa. Aku masih boleh tahan tapi suatu hari nanti aku akan pergi jauh dari sini dan masa tu kau akan menyesal!”
Kata-kata Auni benar-benar menusuk tepat ke jantung hati aku. Nasib baik berdegup kencang lagi. Apa yang pasti ketawaku terhenti. Senyumanku menghilang. Aku terdiam seketika. Auni akan pergi jauh dari aku?
“Tau pun diam...” Auni tersenyum sinis.
“Tak mungkin aku diam! Aku akan pastikan kau tak kan ke mana-mana.... lalalalalalalala....” Aku menyanyi dengan girangnya. Ia lebih kepada menutup rasa cuak aku dengan kata-katanya sebentar tadi. Aku harap itu tidak akan berlaku.
Kelihatan gadis itu kegeraman. Ini yang makin seronok aku melihat wajahnya.
“Aku akan sambung pelajaran aku dan aku akan tinggalkan tempat ni.” Berani Auni berkata-kata.
“Kau tak akan pergi. Aku sanggup beli kau supaya kau kat sisi aku selamanya.” Penuh yakin aku menjawabnya. Aku yakin sangat-sangat!
Auni terus rasa membara. Aku rasa la.
“Kau ingat aku ni barang ke?” Soalnya. Ada aku kisah kau barang atau tak. Apa yang aku rasa, aku nak kau jadi milik aku.
“Di dunia sekarang semuanya boleh di beli dengan wang tidak terkecuali kau.” Angkuh sekali kata-kata aku.
“Noah…”
Kali pertama nama aku dipanggil oleh Auni membuatkan diri ini terdiam.
“Ada banyak perkara yang tidak boleh dibeli dan tak ternilai harganya…Kepercayaan dan cinta sejati. Ia tidak boleh di beli oleh wang!” Serius suara Auni.
Aku memandang wajah Auni tanpa berkelip. Betul ke apa yang dikatakan oleh Auni? Hati aku berdebar-debar.
“Cukup! Cukup sudah! Cukup sampai di sini sahaja…” Ada sebuah lagu kedengaran memecahkan kenangan lalu. Rupa-rupanya telefon pintar miliknya berbunyi. Di keluarkan telefon Sony  yang berada dalam lacinya.
“Kacau daun betul! Orang nak berangan pun tak sempat habis…” Bebel Noah Qushairy. Segera dia menjawab panggilan yang misteri itu.
“Assalamualaikum. Lambatnya kau jawab. Tengah berangan ke?” usik seseorang di hujung talian.
“Waalaikumussalam… Eh, Qayl! Bro, lama tak call aku! Mana ada aku berangan… Aku cuma termenung di kala banyak kerja ni.” Noah Qushairy tersenyum. Ini sahabat aku. Namanya Qayl Haseef. Masih belajar di luar negara.
“Aku sibuk sikit. Al-maklumlah. Tak lama lagi nak balik Malaysia. Banyak persiapan yang aku kena buat sebelum meninggalkan tanah Arab ini.” Qayl Haseef tersenyum.
“Ala, takat Mesir tu. Tak lah jauh sangat. Takat kau nak ulang-alik, mudah je.” Gurau Noah Qushairy.
“Kau ni sengal ke apa? Apa kejadah aku nak ulang-aliknya.”
“Sengal pun sengallah. Janji aku bahagia.” Noah Qushairy ketawa kecil. “Bila kau nak balik Malaysia?”
“Insya-Allah. Minggu depan. Nanti aku singgah pejabat papa aku. Nak bagi dia kejutan.” Rancang Qayl Haseef.
“Nanti lepas bagi kejutan, jangan lupa datang ke jabatan aku yang kecil ni. Kirim salam pada Dato Haikal.”
“Okey. Bereh! Aku kena pergi. Nanti kita jumpa.”
“Okey…”
Noah Qushairy menamatkan panggilan telefon pintarnya.
“Kak Umie, masuk!” Dia menekan interkom.
“Ya, bos.”
“Mana setiausaha saya ni? Banyak kerja saya nak buat ni.” Soal Noah Qushairy. “Kalau dia tak datang hari ini, Kak Umie cari sahaja orang lain. Esok saya nak jumpa dia.” Tegasnya.
“Bos, dia kata yang dia baru pindah sini. Jadi dia tidak dapat datang hari ini sebab tidak sihat.”
“Tak kisah. Kak Umie pergi call dia dan cakap saya nak dia masuk kerja di sini esok.”
“Baiklah bos!” Umie keluar dari bilik dan menjalankan tanggungjawab yang bukan kerjanya.
*****
Qayl Haseef tersenyum selepas berbual dengan sahabat baiknya yang sentiasa merendahkan diri dalam melakukan kebaikan.
“Kita kalau nak buat baik, tak perlu tunggu orang suruh. Sendiri fikir la.” Dia berfikiran sendiri. Dia bersyukur dengan apa yang dia dapat.
Dia masih ingat kata-kata itu.

Wednesday, 24 September 2014

23
Komen

2014:CERPEN 3:TUAN MUDA NAKAL&SENGAL

ASSALAMUALAIKUM…. Lama ria tak update cerpen… sebelum nak baca tu ria nak bagi tahu yang cerpen ni temanya ringan, relaks, tak mencabar minta, lawak sikit, sengal pun ada dan hiburan semata-mata… cerpen ni tak berat mana pun konfliknya…biasa je…harap pembaca tak meletakkan harapan yang tinggi untuk cerpen kali ini… harap maklum… lagi satu, jangan lupa komen… kalau tak, kita nak merajuk la buat cerpen… hihihi
SEMOGA TERHIBUR MEMBACANYA….




CERPEN  : TUAN MUDA NAKAL DAN SENGAL
PENULIS : RIA NATSUMI
Noah Qushairy tersenyum nakal. Dia menanti dengan sabar mangsa yang akan kena perangkapnya. Makin lebar senyuman apabila melihat gadis itu melalui perangkapnya.
“Aduh! Tak guna punya TM!!!” jerit Auni sekuat hati.
Dia terjatuh kerana semasa berjalan, kakinya tersangkut pada tali. Mukanya tercium tanah. Azabnya! Aku rela cium pokok kalau macam ni la sakitnya jatuh. Auni menjeling tajam majikannya itu.
Noah Qushairy pula ketawa sekuat hati.
“Apa TM, TM ni? Panggil aku tuan muda. Aku tak nak dengar singkatan- singkatan.”
“Sengal!” marah Auni.
“Padan muka, siapa suruh kau mainkan aku...”
“Bila masa aku mainkan kau? Aku tak ada kaitan pun dengan kau!”
“Kau mainkan perasaan aku. Sebagai hukuman, kau akan dikehendaki hidup bersama aku seumur hidup.” Noah Qushairy berkata. Dia geram sangat melihat gadis yang diamanahkan untuk menjaga makan minum dan pakainya.
“Tak ada maknanya. Kau buat aku jatuh setiap hari pun aku tak kisah. Aku masih boleh tahan tapi suatu hari nanti aku akan pergi jauh dari sini dan masa tu kau akan menyesal!”
Auni melihat kakinya yang tersangkut tali itu. Dia sikit pun tidak memandang Noah Qushairy yang suka kenakan dia.
Noah Qushairy tersentak apabila mendengar Auni akan pergi jauh darinya. Dia terdiam seketika. Hilang ketawa dan juga senyumannya.
Pantas tangan Noah Qushairy meraih tangan Auni. Kali ini mata mereka bertentangan. Auni sikit pun tidak mahu kalah dengan pandangan lelaki itu.
“Kenapa kau diam?”
Mata mereka masih saling bertatapan. Noah Qushairy melepaskan pegangannya itu. Dia berdiri tegak.
“Tak mungkin aku diam! Aku akan pastikan kau tak kan ke mana-mana.... lalalalalalalala....” Noah Qushairy menyanyi dengan girangnya. Yakin dengan apa yang dikatakan.
Auni kegeraman.
“Aku akan sambung pelajaran aku dan aku akan tinggalkan tempat ni.” Berani Auni.
“Kau tak akan pergi. Aku sanggup beli kau supaya kau kat sisi aku selamanya.” Noah Qushairy mula rasakan yang Auni akan tinggalkannya
Auni terus rasa membara. “Kau ingat aku ni barang ke?”
“Di dunia sekarang semuanya boleh di beli dengan wang tidak terkecuali kau.” Bongkak sekali kata-kata Noah Qushairy.
“Noah…”
Kali pertama nama itu dipanggil oleh Auni membuatkan Noah Qushairy terdiam. “Ada banyak perkara yang tidak boleh dibeli dan tak ternilai harganya…kepercayaan dan cinta sejati. Ia tidak boleh di beli oleh wang!” serius suara Auni.
Noah Qushairy memandang wajah Auni tanpa berkelip. Betul ke, Auni?
*****
Aku Auni. Kerja aku? Kerja aku kena layan tuan muda yang berlagak muda sangat tu. Tapi memang muda pun. Baru 17 tahun. Bukan aku tak suka tuan muda aku. Tapi berlagak sangat. Dia ingat dia kaya sangat. Semua dia boleh beli. Silaplah kalau berurusan dengan aku, Auni Batrisyia. Memang silap!
“Auni!” jerit tuan muda Noah Qushairy.
Tengok tu. Kalau dia nak apa-apa, mesti panggil aku. Dah macam orang tak ada tangan dan kaki. Nak semua orang lain buatkan.
“Ada apa Tuan Muda Noah?” Auni bertanya.
Aku masih boleh berlembut dengan mamat ni tetapi… Ada tapinya… Tetapi kalau mamat ini mula nakal dan sengalnya, memang aku dah tak ingat dia ni tuan muda aku. Majikan aku. Aku sekeh-sekeh je kepalanya.
“Aku terjumpa benda ni, boleh kau agak siapa punya…” Selamba Noah Qushairy mencampakkan sehelai kain… Kain? Kain apa ni? Aku dah buat muka pelik.
“Macam pernah tengok…” Auni berkata sambil otaknya ligat berfikir.
Noah Qushairy pun sedang menahan ketawa aku rasa.
“Noah Qushairy!” Aku menjerit sekuat-kuat hati. “ Kau sengal! Kau gila!” Semua aku sebut. Kain yang dicampak tu, bra aku yang dah beberapa hari hilang. “Aku tambah yang baru untuk kau, Kau gatal! Gatal! Miang!” jerit aku macam dah lupa diri.
Noah Qushairy hanya ketawa. Dia ketawa kuat.
“Auni, Dato Masroon panggil…” Panggil mak aku, mak cik Asmah. Aku tak jadi nak marah lebih-lebih. Aku terus berlalu meninggalkan tuan muda sengal.
*****
Aku rasa pelik sebab papa panggil Auni. Papa nak buang Auni kerja ke? Jangan la papa. Aku kena skodeng ni.
Perlahan dia membuka pintu bilik Dato Masroon dan mendengar perbualan mereka.
“Auni, saya minta maaf kerana terpaksa berhentikan Auni dan keluarga.” Jelas sekali wajah Mak cik Asmah dan Pak Cik Shahril tenang mendengarnya tetapi tidak Auni. Wajahnya sedih.
“Kenapa Dato? Kami sekeluarga kerja tak bagus ke?” soal Auni.
“Bukan macam tu. Kami sekeluarga akan berhijrah keluar negara lepas Noah  tamat SPM.”
Aku terkejut mendengar kata-kata papa. Sungguh! Aku tak tahu mengenai ini. Pindah? Aku kena ke luar negara? Tapi kenapa? Aku tak nak! Aku suka duduk sini.
“Papa!” Lantas aku membuka pintu bilik seluas-luasnya. Air mata aku mengalir. Aku tak tahu kenapa aku perlu rasa sedih. Entahlah! Adakah aku tak sanggup tinggalkan Auni. Aku sayang dia ke?
“Noah!” Dato Masroon terkejut dengan kehadiran anak tunggalnya itu.
“Papa penipu!” Aku terus berlari meninggalkan bilik tersebut.
Auni meminta izin pada Dato Masroon untuk memujuk tuan mudanya.
“Tuan muda Noah! Tuan Muda!” Panggil Auni. Aku menghentikan langkah tiba-tiba dan terus berpaling.
Aku memeluk tubuh Auni. Aku rasa sedih sangat. Aku cuma nak peluk je. Tak ada apa yang dapat tenangkan aku saat ini kecuali Auni.
“Tuan muda tak boleh macam ni. Tuan muda kena kuat.” Auni usaha meleraikan pelukan itu. Dia tahu yang tidak elok kami begini.
“Umur kau berapa?” soal aku tiba-tiba.
“21 tahun…” Aku terkejut mendengarnya. Maknanya aku lebih muda darinya empat tahun. Sanggup aku buli seorang kakak selama ini.
“Kenapa kau tak beritahu aku, kau ni dah tua?” soal aku lagi.
“Kenapa? Muka aku muka baby face? Comel sangat.” Auni tersenyum. Memang senyuman itu yang selalu aku perhatikan.
“Auni, aku akan cari kau sampai ke lubang cacing.” Aku berkata serius. Aku merenung wajahnya puas-puas. Macam aku dan dia terpaksa berpisah hari ini sahaja.
“Maafkan saya, tuan muda…”
“Kenapanya…?”
“Saya tak duduk dalam lubang cacing…”
Serentak itu ketawa Noah Qushairy bergema. Dia benar-benar terhibur dengan kata-kata Auni yang sentiasa mencuit hatinya.
“Aku tetap akan cari kau. Kau kena ingat sampai bila-bila tuan muda nakal dan sengal ni!” semangat aku berkata-kata.
“Plus miang, gatal!” geram Auni. Aku tersenyum.
“Tuan muda jangan kenakan orang macam yang dah tuan muda buat pada saya…” pinta Auni.
“Tapi kenakan orang buat aku ceria…”
“Hidup memang kena ceria tetapi bukan dengan cara kenakan orang. Ingat tu tau.” Aku hanya mampu melihat Auni melangkah meninggalkan aku keseorangan.
*****
Aku dah lambat ni. Dahlah hari pertama kerja. Baru pindah kawasan ni pula. Semuanya dirasanya sangat baru. Baru pindah, baru kerja, baru kenal tempat baru. Baru! Baru! Baru!
“Aduh!” Auni terjerit kecil. “Baru jatuh!” wajahnya masam mencuka.
“Kau okey?” soal seseorang.
Berkerut dahi Auni. Siapa ni? Dahlah jatuh depan syarikat aku kerja. Mamat ni siapa pula? Smart lain macam je.
“Aku okey.”
“Tak pernah pun nampak kau kat sini. Pekerja baru ke?” soalnya sambil membantu Auni dengan memegang beg tangan wanita itu.
Pegang beg je? Bukannya nak tolong aku kutip fail dan buku aku yang jatuh ni… Nak tolong aku tapi macam sengal je…
Auni bangun dan menepuk pakaiannya. Manalah tau kotor.
“Ya, pekerja baru.”
“Kerja tingkat berapa?” soal lelaki itu lagi. Apabila mereka berdua masuk ke dalam lif.
“Tingkat 10…”
“Oh, sama dengan aku. Kita boleh jalan bersama.” Kata lelaki itu lagi. “Kerja sebagai apa?”
“Setiausaha…”
“Okey…”
Mereka berdua masuk bersama. Penyambut tetamu di bahagian depan tersentak.
“Selamat pagi bos!” ucap penyambut tetamu tersebut sambil berdiri tegak.
Alamak! Aku jalan dengan seorang bos. Patutlah ada ciri-ciri berlagak tadi. Rupanya bos. Orang jawatan tinggi.
“Selamat pagi. Tolong panggil kak Umie. Ada setiausaha baru ni.” Arah lelaki itu.
Auni melihatnya tidak berkelip mata.
“Aku dah tolong panggilkan kak Umie. Dia akan tolong kau. Aku kena pergi ni…” kata lelaki itu.
“Terima kasih. Jasamu akan dikenang.” Selamba Auni berkata.
Aku tunggu ia dikenang. Lelaki itu tersenyum mendengarnya lalu pergi.
“Saya kak Umie, awak Cik Auni?” soal Umie.
“Ya, saya.”
“Boleh ikut saya. Bos memang tengah tunggu setiausaha sejak semalam lagi.” Kata Umie sambil mereka bergerak ke bilik majikan mereka.
“Ini bos besar atau bos kecil je?” Soal Auni.
Aku takut juga. Kalau dapat bos besar, susah nak layan. Teringat pula seseorang ni. Entah ke mana dia ya?
“Kenapa tanya macam tu?” balas Umie dengan soalan juga.
“Kalau bos besar susah nak layan kalau bos kecil dia lebih memahami.” Pendapat Auni. Dia tersengih.
“Ini bos besar untuk jabatan kita.” Kata Umie yang turut tersenyum. Sebab itu sahaja.
Pintu bilik diketuk dan terdengar seseorang mengatakan ‘masuk’. Mereka berdua masuk sekali.
Auni memandang bosnya. Ini lelaki tadi. Nasib baiklah. Mungkin tak susah untuk aku bekerjasama dengan dia. Dia macam baik sahaja.
Auni sudah mula berangan yang dia akan bekerjasama dengan lelaki tersebut.
“Bos, ini setiausaha baru bos, ini juga resumenya. Bos, nak saya terus ajar dia bekerja atau…” belum sempat Umie berkata hingga habis, lelaki di hadapannya memotong kata.
“Tak payah. Biar saya yang ajar.” Lelaki itu tersenyum.
Kenapa dia tersenyum? Gembira ke aku jadi setiausaha dia? Macam pernah tengok senyuman ni tapi siapa entah. Aku pun tak ingat.
Umie pun keluar dari bilik tersebut.
“Jemput duduk.”
“Terima kasih…”
“Nama kau Auni Batrisyria kan?”
Kau? Tadi cakap dengan kak Umie elok sahaja sopannya. Dengan aku, kasar benar. Bos, tak baik pilih kasih. Buat orang lain kecil hati sahaja.
“Ya…” Auni jawab juga.
“Kau tahu nama bos kau ni?” soalnya lagi sambil merenung Auni.
Auni gelabah. Aku tak tahu. Lupa nak tanya kak Umie tadi. Naya! Naya! Hari pertama kerja dah hancus segala-galanya.
“Boleh baca di depan pintu bilik tu.” Arah lelaki itu lagi.
Eh, baik pula suruh aku baca kat pintu. Atau dia sengaja nak uji aku?
Auni serba salah mahu bangun. Dia dah termalu. Masuk sebentar tadi pun tak sempat mahu menjeling pintu tersebut.
“Silakan…” Lelaki itu mengangkat tangannya. Ala-ala penyambut tetamu pula.
Auni pun bangun apabila majikannya sanggup menunggu jawapan dari mulutnya. Dia bergerak ke pintu. Dibuka pintu itu separuh.
Pintu dah separuh terbuka, kini, mulut aku pula separuh ternganga sebab terkejut punya fasal. Nama tu aku kenal sangat.
Disebabkan terlalu terkejut, Auni menutup pintu tersebut. Dia membelakangi pintu itu. Otaknya ligat berfikir.
“Noah Qushairy…”
Nama itu diseru lagi. Nama yang sudah lama tidak disebut. Sejak keluarga itu berpindah ke luar negara. Sejak 10 tahun lalu. Lelaki itu telah membesar menjadi seorang lelaki sejati. 27 tahun.
Dan aku.. 31 tahun yang masih belum berkahwin dan tua. Dia masih ingat pada aku ke? Lama Auni berdiri lama di luar pintu tersebut.
“Tak nak masuk ke?” Akhirnya terpaksa Noah Qushairy menuju ke pintu tersebut dan memanggil Auni masuk ke dalam biliknya.
Auni tidak bersuara. Dia hanya mengikut je.
“Kau tahu tugas-tugas seorang setiausaha.”
“Tau bos..” jawab Auni sambil menundukkan wajahnya.
“Bos? Siapa bos? Aku tuan muda kau. Itu panggilan selayaknya kau panggil…” wajah Noah Qushairy serius.
Aku pula… Aku terkejut kot. Mana ada di pejabat panggil ketua mereka tuan muda. Aku tak nak panggil dia macam tu. Nak panggil bos juga! Tuan muda sengal! Marah Auni sekadar dalam hati.
“Itu dulu masa aku kerja kat rumah kau. Sekarang aku jadi pekerja di syarikat ini. Jadi, aku kena panggil kau, bos bukannya tuan muda.” Auni berusaha mempertahankan kata-katanya.
“Peduli apa aku. Kau nak kerja ke atau tak?” soal Noah Qushairy yang serius memandang wajah Auni.
Aku gembira. Gembira sangat dapat berjumpa dengan Auni semula. Tak perlulah aku mencarinya hingga ke lubang cacing. Tiba-tiba Noah Qushairy teringat peristiwa kali terakhir dia berbual dengan Auni. Dia tersenyum dalam hati. Mana boleh senyum depan Auni.
“Ya, aku nak kerja.”
Terpaksa Auni bersetuju sebab hampir dua tahun dia tanam anggur kat rumah. Sampai bila dia hanya berniaga di pasar yang pendapatan yang tidak seberapa untuk menyara keluarganya. Apa guna sijil yang dia ada dalam bidang kesetiausahaan ini.
Noah Qushairy mula serius dalam kerja. Pelbagai arahan dan rutin harian yang perlu dia lakukan sebagai seorang setiausaha.
“Kau faham tak?” soal Noah Qushairy untuk kepastian.
“Aku faham, tuan muda…” jawab Auni.
“Bagus!” Noah Qushairy tersenyum. Dia senang hati melihat wajah itu. “Sekarang dah waktu lunch.”
“Lunch! Makan! Okey, tuan muda, aku keluar dulu.” Dia tidak sanggup menghadap wajah Noah Qushairy yang sentiasa membuat hatinya berdebar. Tidak sanggup rasanya.
“Eh, siapa pula yang suruh kau keluar! Kau akan makan dengan aku!” arah Noah Qushairy.
Sengal punya tuan muda! Tak kan setiap hari aku kena hadap muka dia. Kalau tak berapa nak kacak tu, tak apa la. Tak la hati aku berdebar macam ni. Tapi ni kacak la. Tak sanggup aku melihatnya. Cepat betul tuan muda aku membesar ye?
“Aku dah janji dengan orang nak makan dengan dia.” Bohong Auni.
Selamba Noah Qushairy membuka kembali resumenya. “Bujang! Jangan nak kelentong aku. Kau ikut je aku!”
“Eh, aku tak kelentonglah! Lagi pun dalam resume mana boleh tulis, ada teman lelaki. Dia boleh tulis bujang atau sudah berkahwin sahaja.” Auni tetap tidak mahu makan dengan Noah Qushairy. Hatinya masih terkejut dengan kehadiran lelaki itu.
“Bohong!”
“Ala…”
“Bohong!” Sekali Noah Qushairy menyebutnya.
“Aku…”
“Bohong!” Noah Qushairy bersuara tanpa bagi peluang pada Auni untuk bercakap.
“Tuan muda sengal!” geram Auni.
“Bohong!” Noah Qushairy masih selamba. Dia sudah biasa Auni memanggilnya begitu.
“Ya lah! Aku teman! Aku teman!” terpaksa Auni bersetuju. Kalau tak setuju, hanya perkataan ‘bohong’ sahaja yang keluar dari mulut sengal tu.
“Macam tu la. Sekarang kau ikut aku!”
Mereka berdua menuju ke sebuah restoran mewah.
“Tuan muda…” panggil Auni tetapi Noah Qushairy pura-pura tidak mengerti. Terpaksa Auni menarik lengan lelaki itu. “Tuan muda.”
“Kenapanya?” soal Noah Qushairy. Dia merenung tepat ke dasar mata Auni. Dia tahu yang Auni akan gelisah melihat pandangan matanya. Kena buat nakal sikit.
Awat si Noah ni buat pandangan macam ni. Aku lebih rela dia sengal daripada nakal. Bila dia dah nakal ni, penyakit miang dan gatalnya wujud sekali. Aku kurang gemar sikit.
Auni menelan liur melihat pandangan Noah Qushairy yang seperti mahu menggodanya.
“Mahal makan kat sini. Kita makan kat lain la.” Pinta Auni. Dia memang kaki makan sejak dulu lagi tetapi tempat mahal macam ni. Fikir sepuluh kali pun tak kan aku masuk. Memang tak kan!
“Bukan kau yang kena bayar. Aku yang bayar. Baik kau masuk je tanpa perlu aku…” kata-kata Noah Qushairy terhenti. Dia mendekati Auni. Makin lama makin dekat. Senyuman manis terukir di bibir.
Bagi aku pula. Makin dekat, makin berkerut dahi aku dibuatnya. Penyakit dia dah datang. Apa ubatnya? Apa ubatnya? Auni mula gelabah.
Makin galak Noah Qushairy mengusik apabila melihat Auni gelabah. Benar-benar mencuit hatinya.
“Baiklah!” Akhirnya terpaksa Auni setuju. Hanya itu sahaja ubatnya. Hari ni asyik terpaksa sahaja. Sakit jiwa macam ni. Nampaknya aku pula yang perlukan ubat.
Mereka masuk dan Noah Qushairy mula membuat pesanan. Bunyinya macam banyak makanan. Tekaan Auni betul. Banyak makan yang dipesan oleh Noah Qushairy.
Semua menyelerakan. Perut aku mula lapar bila tengok makanan ni.
“Siapa suruh kau makan?” Noah Qushairy berkata.
Dia dah mula dah. Kau nak kenakan aku ke? Noah, kau nak kenakan aku apa-apa je aku boleh terima tapi tidak dengan makanan. Aku nak makan! Raung hatinya.
“Okey, tuan muda!” Auni mengalah.
“Aku acahlah. Kau ni memang tak berubah. Suka sangat ikut arahan aku. Kau makanlah. Aku tahu kau suka makan kan? Air muka kau dah menggambarkan segalanya.” Noah Qushairy berkata.
“Kau memang sengal kan!” geram Auni. Berani betul Noah Qushairy kenakan dirinya.
“Yang sengal dan nakal ni yang kau suka kan? Yang kau tunggu sampai sekarang kan?”
Auni terdiam.
“Sejak bila kau balik semula kat sini?”
“Rahsia!” jawab Noah Qushairy.
“Sejak bila kau kerja kat syarikat tu?”
“Rahsia!” jawab Noah Qushairy lagi dengan perkataan sama.
“Sengal!” Auni terus makan tanpa mempedulikan Noah Qushairy yang memerhatikannya. Janji boleh makan free.
Noah Qushairy tersenyum. Seperti biasa Auni mencuit hatinya.
Selepas lunch, mereka balik ke pejabat. Noah Qushairy pula ada mesyuarat di sebuah syarikat. So, dia tak perlu ikut kerana dia kena siapkan minit mesyuarat dengan dibantu oleh Umie.
“Kak Umie dah lama kenal dengan bos?” soal Auni sambil menaip di komputer. Dia ingin tahu mengenai Noah Qushairy. Rindu juga dengan mak ayah Noah tu.
“Taklah lama sangat. Dua tahun je.” Umie berkata.
Dua tahun? Maknanya dah lama dia balik sini. Kenapa tak cari aku? Auni rasa sedih pula.
“Ini syarikat bos sendiri ke?” soal Auni sebab semasa dia baca nama Noah Qushairy, dia dapat melihat pangkat lelaki itu hanya pegawai eksekutif HR sahaja. Tak ada pula tulis CEO ke? Gempak la juga.
“Eh, tak la. Dia pekerja biasa macam kita. Memang dulu mak ayah dia seorang berpangkat tetapi sejak mak ayahnya meninggal dunia, tinggal bos kita seorang sahaja. Dia jadi lemah semangat dan semua hartanya dikatakan di ambil oleh pak cik saudaranya yang cuba menipu. Dah nasibnya begitu.” Umie menghentikan menaip. Dia memandang wajah Auni. “Kenapa tanya? Dah jatuh cinta dengan bos ke?”
Setitik air mata Auni mengalir. Pantas di lap dengan hujung bajunya. Tidak mahu Umie menyedari yang dia menangis.
Auni terkejut apabila mendengar khabar Dato Masroon dan isteri sudah meninggal dunia. Tinggal Noah seorang diri. Kasihannya dia. Kalau macam tu. Dia tak kayalah. Mana layak di panggil tuan muda. Tapi… Sedihnya! Pasti banyak dugaan yang telah dia lalu sepanjang 10 tahun ini.
“Tak ada apa-apa la, kak Umie. Saja tanya untuk pengetahuan am.” Auni tersengih.
Jam menunjukkan hampir pukul 5 petang. Semua pekerja sudah bersiap-siap mahu pulang ke rumah masing-masing tetapi tidak Auni. Dia masih memikirkan Noah Qushairy.
Kasihan Noah. Kasihan… Dari kaya jadi miskin. Kasihannya. Macam mana dia hidup ni? Dia kan tak pernah hidup susah. Ish, kenapa aku risau sangat ni!
Auni menggaru kepalanya.
“Biarlah dulu.” Auni mahu pulang ke rumah. Semua pekerja sudah menghilang. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat.
Eh, hujan pulak! Payung tak bawa ni.
“Redah aje la!” Auni berlari ke arah perhentian bas. Tiada sesiapa di situ. Sementara menunggu bas tiba, dia sempat termenung.
Kasihan Noah. Macam mana kehidupannya tanpa mak ayah dia? Mesti dia kesunyian kan? Dengan tarafnya sekarang, mana layak panggil tuan muda. Dia pun kuli juga di syarikat tu.
Auni terus termenung.
Pittt!!!
Bunyi hon yang kuat telah mengejutkan Auni dari terus termenung.
“Tuan muda…” terkejut Auni melihat Noah Qushairy dengan kereta Ford Fiesta warna merah. Mengancam betul. Ingatkan Ferarri.
“Auni, mari aku hantar kau balik.”
“Pekerja mana boleh naik kereta tuan muda.” Sengaja Auni berkata begitu. Dia segan dengan bajunya sedikit basah. Nak naik kereta orang pula. Malulah. Basah nanti.
“Apa kau mengarut ni? Aku kata naik!” Marah benar Noah Qushairy apabila Auni tidak mahu mendengar arahannya. Panggil je aku ni tuan muda tapi arahan aku langsung tak nak dengar. Auni memang nak kena sekeh dengan aku!
“Tak apa, tuan muda. Aku boleh naik bas.” Auni tetap menolak.
“Aku kata naik!” makin tegas suara Noah Qushairy. “Jangan sampai aku keluar dari kereta ni dan heret kau.”
Keluar dari kereta? Kalau Noah keluar dari kereta, nanti dia kena hujan. Aku tak nak dia kena hujan. Kasihan dia nanti. Setuju aje la, Auni.
Pantas Auni bersetuju.
Barulah Noah Qushairy boleh tersenyum.
“Mari aku belanja kau makan?” ajak Noah Qushairy.
“Tak apa, tuan muda. Aku boleh memasak kat rumah. Tak ada masalah pun.” Tolak Auni.
“Teman aku…” lembut suara Noah Qushairy meminta Auni menemani.
Auni menggaru kepalanya. Pening dengan sikap Noah Qushairy yang susah diramal. Kadang-kadang tu kasihan. Kadang-kadang macam minta dihempuk je!
“Yelah…”
“Aku tahu kau akan ikut arahan aku. Tambah-tambah kalau aku merayu dengan suara lembut macam tadi kan? Hati kau cair kan?” usik Noah Qushairy. Nakalnya dah mari.
“Sengal kau, Noah!” marah Auni. Kalau kenakan aku, nombor satu ye! Geram Auni.
“Betul Auni… Kau mesti akan setuju kan?” Sempat Noah Qushairy merenung wajah Auni sekilas. Mahu meneka apa yang berada di dalam hatinya.
“Aku ucap takziah pada kau.” Akhirnya Auni bersuara. Dia menukar topik.
Noah Qushairy terkejut tetapi dia kembali tenang. Sempat dia menarik nafasnya dalam-dalam dan lepaskannya.
“Ya. Terima kasih.” Noah Qushairy kuatkan hatinya.
“Bersabar banyak-banyak…”
“Kadang-kadang aku tak dapat sabar, Auni. Air tak selalu jernih. Begitu juga ucapan aku. Kapas tak selalu putih. Begitu juga hatiku. Langit tak selalu biru. Begitu juga hidup aku. Jalan tak selalu lurus, begitu juga langkah aku, Auni. Aku sering di duga. Hidup aku kosong sejak papa mama aku meninggal dunia. Memang mereka meninggalkan banyak harta tetapi aku tak pandai untuk hadapi masalah ini. Aku ditindas. Dihina. Dipukul oleh saudara sendiri. Wang sudah mengaburi mata mereka.” Luah Noah Qushairy.
“Sabarlah, tuan muda. Itu semua dugaan Allah. Macam aku ni.. Sejak keluarga aku berhenti kerja di rumah tuan muda, hidup kami susah. Kami balik kampung. Buat kerja menanam je. Apabila aku sudah habis belajar, ayah aku meninggal dunia membuatkan hidup aku gelap. Aku terus diuji. Rumah yang aku duduk itu, atas nama ibunya iaitu nenek aku yang masih hidup. Mereka menghalau aku dan mak.” Air mata Auni hampir menitis mengenangkan saat susah mereka.
Noah Qushairy dapat membaca air muka Auni. Dia sendiri dalam kesedihan tetapi Auni lagi teruk berbanding ujian untuknya.
“Tapi aku okey je. Aku jadi kuat semangat bila tiap kali tengok benda ni.” Auni mengeluarkan dompetnya.
Noah Qushairy memberhentikan kereta di tepi jalan. Dia mahu melihat benda tersebut.
“Gambar kali terakhir kita bersama, tuan muda. Sangat indah masa tu. Tiap kali aku melihatnya,  pasti aku jadi kuat demi kau, tuan muda.”
“Auni…”
Noah Qushairy juga menunjukkan gambar yang sama.
“Tak kan tuan muda…” Auni tidak dapat bercakap ayat seterusnya. Dia tergamam.
“Auni, aku cintakan kau. Aku harap suatu hari nanti aku akan bertemu semula dengan kau, Auni.”
Auni terdiam. Tuan muda cintakan aku? Tak romantik la.
“Ya, sejak papa mama meninggal dunia akibat kemalangan, aku hidup sendiri. Aku di halau dari rumah sendiri. Di mana pihak berkuasa ketika aku berusia 17 tahun. Di mana? Membela nasib aku. Aku hidup merempat di jalanan. Makanan? Langsung aku tidak makan. Aku jijik. Aku tak pernah makan makanan yang di masak tepi jalan. Aku terpaksa harungi  segala-galanya. Aku tidak lagi disanjung oleh orang lain.”
Noah Qushairy memandang sayu wajah Auni.
“Ya, Allah Maha Adil. Aku selalu buli orang lain dan menghina pekerja aku. Inilah balasan yang setimpal untuk aku. Demi desakan hidup, aku pergi mengambil sijil SPM aku sendiri, dan sambung pelajaranku sambil bekerja. Selama 10 tahun aku hidup menderita. Berbekalkan kenangan indah kau, aku berjaya seperti ini dengan titik peluh aku sendiri.” Sambungnya lagi.
“Terima kasih, tuan muda tapi saya tak boleh jadi milik tuan muda sebab…” Auni bersedih. Dia tidak menipu yang dia sudah ada teman lelaki. Pilihan ibunya sendiri.
Wajah Noah Qushairy kecewa.
Selepas makan, Noah Qushairy menghantar Auni pulang.
“Auni, kau keluar dengan jantan mana ni?” marah Hafiy. Dia marah kerana mereka tidak jadi makan waktu lunch tadi. Dia marah kerana kasih sayang dan cintanya tidak dibalas oleh Auni. Dia dambakan kasih sayang seseorang. Itu yang membuat dia panas baran.
“Hafiy, boleh tak kau tanya elok-elok sikit. Ini, tuan muda aku la.” Jelas Auni. Dia memang tak suka Hafiy. Terlalu mengawal pergerakannya.
“Tuan muda? Pakai Ford je. Kau tak layak dipanggil tuan muda.” Hafiy memandang sinis pada Noah Qushairy. Tuan muda macam ni? Nak menipu pun, tengok orang la.
“Cukup Hafiy! Kau tak kenal dia siapa. Jangan nak pandai-pandai berkata sahaja.” Sakit pula hati Auni dengan sikap Hafiy. Sejak dia mengenali lelaki ini, memang dia tak suka pun.
“Yang kau bela sangat  dia ni, kenapa? Kau dah jatuh cinta pada dia?” marah Hafiy kerana Auni terlalu membela lelaki yang baru dikenalinya itu.
Auni terdiam.
“Kenapa kau diam? Betul apa yang aku cakap kan? Kau ingat Auni, kau kena kahwin dengan aku juga! Kalau tak, siap kau!”
Hafiy terus berlalu pergi.
“Tuan muda, maafkan Hafiy. Dia memang cakap tak ada insurans. Kalau mati ni, memang mati sia-sia sahaja. Hidup menyusahkan orang. Mati pun menyusahkan orang.” Auni menjadi marah.
Noah Qushairy tersenyum. Pertama kali dia melihat Auni marah demi dirinya. Makin mendalam rasa cinta untuk Auni.
Selagi kau tak kahwin dengan sesiapa. Maknanya aku masih ada peluang untuk merebut cinta kau. Dia ketawa kecil.
“Aku tengah marah ni. Tuan muda boleh ketawa?”
Auni menjeling pada Noah Qushairy. Ingat aku buat lawak ke?
“Tak apa. Hari pun dah malam ni. Esok nak kerja. Jangan lambat datang lagi tau.” Noah Qushairy terus berlalu.
Kini, sudah seminggu Auni bekerja dengan Noah Qushairy. Lelaki ini memang suka kenakan dia. Dah heboh serata alam mengenai panggilan ‘Tuan muda’ yang aku gunakan. Semua pekerja tahu.
“Mana tuan muda kesayangan Auni tu?” soal Umie. Tersenyum dia apabila melalui meja kerja Auni.
Auni mengeluh. Kak Umie ni, kalau mengusik memang sedap mulut sahaja berkata.
“Ada. Dalam lubang cacing.”  Geram Auni.
“Lubang cacing? Auni ni ada-ada je. Bos ada tak ni?” soal Umie lagi sekali.
“Kat dalam tu. Pergilah jumpa,” jawab Auni.
“Ala, akak gurau je. Ni, akak nak bagi tahu, ada orang cari kau. Namanya Hafiy. Kau kenal ke?”
“Oh, Hafiy. Kawan saya tu kak. Terima kasih kak.”
Auni segera berjumpa dengan Hafiy. Dia tidak mahu orang pejabat tahu yang Hafiy itu kekasihnya.
Kekasih tidak iktiraf memang selalu disisihkan. Macam Hafiy ni. Menyampah aku tengok.
“Kau datang sini buat apa?”
“Aku nak buat perhitungan. Ini kali terakhir aku ajak kau keluar. Kalau ahad ni kau tak jumpa aku di tempat biasa. Aku anggap kau memang tak suka aku dan nak berpisah dengan aku. Tapi kau jangan ingat kau lepas macam tu sahaja. Aku akan pastikan kau merana jika aku juga rasa merana!”
Hafiy merenung tajam wajah Auni. Lima tahun aku tunggu kau! Ini balasan kau kat aku. Aku akan ingat kau sampai bila-bila.
“Aku datang! Aku akan datang.” Itulah sikap Auni. Suka mengikut arahan orang. Tiada kekuatan untuk membuat keputusan sendiri. Mengikut apa yang dikehendaki.
“Baik! Aku tunggu!” Hafiy terus berlalu pergi.
*****
Hari ahad datang juga. Auni bersiap ala kadar sahaja. Seluar jeans biru lusuh sedikit dan blouse warna hijau lumut. Beg galas disangkut di bahu. Kalau pergi pejabat, terpaksalah dia bergaya sikit. Tapi apabila luar pejabat ni, inilah gayanya.
Dia menanti dengan sabar ketibaan Hafiy. Dia bimbang yang Hafiy akan memberitahu ibunya, dia terpaksa menurut segala-galanya.
Tiba-tiba dia terasa ada seseorang yang menarik lengannya. Pada mulanya dia mahu marah tetapi apabila direnung betul-betul. Mamat sengal ni rupanya.
Auni ingin melarikan diri dari Noah Qushairy. Kalau Hafiy nampak ni. Tak jadilah dia nak pujuk Hafiy.
“Kau nak ke mana tu?” Makin kuat cengkaman Noah Qushairy di lengan Auni.
Macam mana aku nak lari. Mamat ni pegang aku macam tak bagi bergerak langsung.
“Tuan muda, jangan la!”
Auni mula tidak selesa. Tidak cukup di pejabat, kat sini pun dia nak usik aku. Dah tak ada kerja lain ke? Dahlah kerja asyik jadi nakal, sengal, miang, gatal! Cubalah kerja jadi baik ke? Jadi sweet ke? Bolehlah aku tinggalkan Hafiy, pergi kat kau.
Auni beristighfar dalam hati. Dia dah berfikir jauh pula.
“Tapi…” Kini giliran Auni tergamam. Baru dia sedar akan penampilan Noah Qushairy yang amat biasa itu. Itulah pakaian yang selalu Noah Qushairy pakai. Tshirt dan seluar jeans. Cuma kali ni ada tambahan topi warna hitam dan cermin mata hitam. Bergaya.
Lama Auni merenung Noah Qushairy.
“Tak payahlah nak buat muka terkejut sangat. Macam tak pernah tengok aku pakai macam ni je.”
Sebenarnya Noah Qushairy rasa malu sebab Auni jarang merenungnya lama. Ini kali pertama Auni buat begitu menyebabkan hatinya berdegup kencang. Sukar mahu dikawal. Tenang wahai hati! Cool!
“Mana ada terkejut. Cuma aku pelik kau ada kat sini. Kau buat apa kat sini?”
Dahi Auni berkerut. Inilah tempat biasa aku bertemu dengan Hafiy. Taman riadah. Hafiy suka aktiviti mengayuh basikal. Tapi hari ini dia tidak akan buat aktiviti itu sebab dia tiada mood.
“Suka hati akulah nak datang sini.” Jawab Noah Qushairy.
“Ikut suka tuan muda la. Saya kena pergi.”
“Hey! Kau kena ikut aku!” kata Noah Qushairy.
Lengan Auni yang masih belum di lepaskan itu ditarik agar mengikut jejak langkahnya. Sedikit kasar.
“Mana boleh! Aku ada temu janji dengan kekasih aku. Aku tak boleh keluar dengan kau!” pantas Auni menarik tangannya.
“Peduli apa aku.”
“Tuan muda kena faham. Kejap lagi Hafiy sampai.” Auni cuba menarik lengannya.
“Peduli apa aku!”
Dia dah buat hal dah… Dah datang sengalnya itu.
“Tuan muda janganlah sengal sangat. Aku… Aku…” Auni rasa sebak memikirkan soal dia dan Hafiy.
“Kenapa ni?” Noah Qushairy terkejut mendengar suara Auni yang tersekat-sekat. Mata pun macam nak nangis.
Auni cuba bertahan tetapi dia kalah juga. Air matanya mengalir deras. Dia tidak mahu Hafiy melihat keadaan mereka ini. Dia tahu yang Hafiy cemburu bila dia bersama Noah Qushairy.
“Wei! Janganlah diam! Janganlah nangis!” Noah Qushairy serba salah. Itulah kau! Rajin sangat paksa orang. Kan dah nangis si Auni ni.
“Tuan muda…” panggil Auni dalam tangis.
“Apa dia?”
“Lepaskan saya untuk hari ini sahaja. Please…” rayu Auni. Dia kena bersama Hafiy juga. Demi ibunya, dia tidak mahu ibunya kecewa dengan tindakannya.
“Tapi…”
“Please, tuan muda. Aku rayu sangat ni…”
“Baiklah!” Akhirnya Noah Qushairy mengalah. Tak sanggup rasanya melihat air mata itu mengalir.
“Terima kasih, tuan muda!” Auni terus berlari meninggalkan Noah Qushairy.
Tak apalah. Tapi aku akan dapatkan kau juga. Aku akan cari cinta kau sampai di lubuk hati kau, Auni. Tunggu la!
Noah Qushairy tersenyum.
Auni menunggu Hafiy. Mula dari pukul 8 pagi dan kini sudah pukul 11 pagi. Dia menunggu dengan sabar.
“Mana Hafiy? Saja nak kenakan aku ke?” Auni berkata sendirian.
Dia mengeluarkan telefon bimbitnya lalu menghubungi Hafiy.
“Sedap duduk kat taman tu dengan buah hati kau. Kau ingat, Auni! Aku akan pastikan kau kahwin dengan aku! Lepas tu aku akan seksa kau sikit demi sikit.”
Tersentak hati Auni mendengarnya. Berdiri bulu romanya kerana terlalu rasa seram dengan kata-kata itu.
“Kalau macam tu, kita putuslah! Kau tak payah susah-susah nak bagi tahu mak aku. Aku sendiri boleh bagi tahu!”
Auni terus memutuskan talian. Dia terus bergerak balik ke kampungnya. Dia mahu berbincang sendiri dengan ibunya.
“Mak, Auni tak nak kahwin dengan Hafiy.”
“Kenapa pula?”
“Dia tu jahat mama. Dia cuba nak seksa Auni.”
“Seksa? Kenapanya? Hafiy tu budak baik. Baru tadi dia telefon mak kata yang kau dah setuju dan kahwin bulan depan.”
Auni terkejut. Dia benar-benar terkejut dengan apa yang diberitahu oleh Puan Asmah.
“Dia bohong mak. Dia bohong! Dia penipu mak!”
“Apa kau mengarut ni?”
“Betul kata Auni tu, mak cik.” Tiba-tiba Noah Qushairy muncul dan bersetuju dengan kata-kata Auni.
“Siapa anak ni?” soal Puan Asmah.
“Saya ni mak cik. Noah… Noah Qushairy.” Noah Qushairy memperkenalkan diri. Dia yakin yang Puan Asmah mengenalinya.
“Noah anak Dato Masroon tu?”
“Ya, mak cik.”
“Ya Allah! Lama mak cik tak jumpa kamu. Mana Dato?” soal Puan Asmah. Dia begitu senang dengan kehadiran Noah Qushairy. Dato Masroon banyak membantunya. Tambahan pula dari segi kewangan. Dia terhutang budi dan kasih pada Dato Masroon sekeluarga.
“Papa… Papa dah meninggal dunia. Mama pun sama…” lemah suara Noah Qushairy.
“Apa?”
Puan Asmah pengsan.
“Yang tuan muda bagi tahu mak aku macam tu, kenapa?” soal Auni dengan geramnya.
“Lor, kau nak aku cakap macam mana lagi? Cakap yang… Papa dan mama dah mati, mak cik…” ujar Noah Qushairy. Dia juga geram. Tak disangka yang Puan Asmah akan pengsan.
Auni garu kepala.
“Tuan muda boleh cakap….” Otaknya ligat berfikir. “Lupakan aje la. Sekarang ni tuan muda buat apa kat sini? Jangan kata tuan muda sesat pula sampai ke kampung aku ni?” jeling Auni.
Noah Qushairy pula mengangkat tubuh Puan Asmah dan letak di atas kerusi panjang berhampiran.
“Suka hati aku la nak sesat kat sini.” Jawab Noah Qushairy.
“Jawapan yang sengal. Tuan muda pun sengal.” Geram Auni.
“Sengal-sengal ni pun, akan jadi suami kau nanti.”
“Dalam mimpilah, tuan muda.”
“Kenapa dalam mimpi? Kau kahwin dengan aku, selesai masalah.”
Kahwin? Ni miang ke, gatal ke, nakal? Tak betul ajak aku kahwin dengan kau, Noah. Aku mana sesuai berganding dengan kau. Auni tersengih. Rasa lucu dengan kata-kata Noah Qushairy.
“Wahai tuan muda sengal lagi nakal tak kena tempat, Hafiy tu aku nak campak mana?”
“Kau campak je dalam longkang. Dahlah mulut macam longkang. Hati busuk macam air longkang. Muka pun macam longkang.”
Mengucap Auni dalam hati mendengar kata-kata Noah Qushairy.
“Sedapnya mulut tuan muda kata orang spesies longkang. Dia mana ngam dengan longkang. Mulut puaka sesuai.”
Auni berkata begitu kerana setiap kali ugutan Hafiy membuatkan bulu romanya menegak. Macam bercakap dengan hantu pula.
“Kau pun mengutuk juga.”
“Sudahlah tu. Asyik gaduh sahaja. Sejak kecil sampai ke besar. Aku kahwinkan juga korang berdua ni. Tak senang betul aku nak pengsan.” Puan Asmah sedar.
“Saya setuju je mak cik.” Noah Qushairy pantas menjawab.
“Tuan muda jangan nak gedik.”
“Hey, berapa banyak gelaran yang kau dah bagi pada aku ni. Nakal, sengal, miang, gatal dan ni tambah lagi satu gedik?” Noah Qushairy tak puas hati.
“Suka hati aku la.” Auni tidak peduli lagi pada Noah Qushairy dan Puan Asmah.
“Sejak dulu lagi mak cik tengok Auni memang tak suka Hafiy. Dia suka kamu kot.” Puan Asmah berkata.
“Mak cik sudi ke terima menantu  lebih muda dari anak mak cik?” soal Noah Qushairy takut-takut.
“Kalau dia boleh jaga anak mak cik dengan baik, mak cik tak kisah tapi ceritalah fasal papa dan mama kamu dulu…”
“Insya-Allah. Mama dan papa…” Noah Qushairy mula bercerita dan mereka merancang untuk memutuskan perhubungan Hafiy dengan cara baik sebab Noah Qushairy tahu yang Hafiy ni seorang yang kurang kasih sayang.
Beberapa bulan kemudian.
“Tuan muda!” bergema jeritan Auni dalam pejabat mereka. Umie yang sedang menaip pun terkejut mendengarnya.
Umie menggelengkan kepala. Memang itulah rutin harian mereka berdua. Dia pun dah biasa dah dengan keadaan tersebut. Biar aje la.
Auni terus berjalan menuju ke bilik kerja Noah Qushairy. Dibuka pintu dengan kasar. Matanya merenung tepat pada wajah Noah Qushairy.
Noah Qushairy tersenyum. Dia dapat menjangka apa yang akan dikatakan oleh Auni.
“Mana boleh tuan muda buat macam ni? Ingat aku ni barang ke?”
“Aku ingat kau macam tu la. Kenapa? Kau tak suka?” Noah Qushairy masih boleh selamba.
“Aku bukan barang yang kau boleh beli sesuka hati.” Geram Auni. Kali ini Noah Qushairy terlalu melampau. Dia memang ucap terima kasih pada Noah Qushairy kerana berjaya melembutkan hati Hafiy dengan memberi lelaki itu pilih perempuan yang lagi cantik dan muda berbanding dirinya.
Rupanya si Hafiy tu manja. Dia kurang kasih sayang. Patutlah apabila bersama aku muka dia serius sebab aku sikit pun tak nak bermanja dengan dia. Elok je dia dengan perempuan baru tu. Namanya Alia. Okey je. Bahagia je. Mana mulut longkangnya pergi? Dah kena cuci dengan klorin si Alia tu ke? Minggu depan dah nak kahwin. Nampak sangat aku ni yang tak laku! Geramnya!
“Relaks okey. Yang kau  nak marah ni kenapa? Aku masuk meminang kau je. Dan mak kau pun dah setuju. Apa yang susah sangat ni?”
“Sengal!” Auni berkata dengan kasar.
“Aku sukakan kau, jadi aku masuk minang.”
“Sengal!” Auni berkata lagi.
“Aku tahu aku sengal tapi aku nak juga kau jadi isteri aku.
“Sengal! Sengal! Sennnn…” belum sempat Auni berkata lagi, jari telunjuk Noah Qushairy hinggap di bibirnya membuat dia terdiam.
Dia merenung wajah Noah Qushairy yang sesuai.
“Aku tak kisah kau kata aku sengal. Tapi aku sayangkan kau sejak aku berjumpa dengan kau. Kau ceriakan hidup aku. Aku tak pernah kenakan sesiapa selain kau. Hanya kau yang aku nak dalam hidup aku.”
Auni tersentak. Dia menelan liur. Berdebar hatinya dengan kata-kata Noah Qushairy.
“Kerana kau, aku sanggup cari kau sampai ke lubang cacing walaupun aku tahu yang kau tak kan duduk dalam lubang cacing. Jadi aku cari cacing aje la. Bagi ikan makan.”
Noah Qushairy cuba membuat lawak dan lawaknya berjaya menggeletek Auni.
“Tuan muda ni lawak! Tadi bukan serius lagi.”
Lagi sekali jari telunjuk Noah Qushairy di bibir Auni membuatkan gadis itu berhenti ketawa.
“Aku serius sukakan kau. Nak jadi suami kau! Aku nak nakal dengan kau je! Aku nak miang keladi dengan kau! Aku nak gatal-gatal dengan kau! Aku nak sengal dengan kau! Aku nak…”
“Cukup!” pantas jari telunjuk Auni pula di bibir Noah Qushairy. Sakit jiwa aku dengar ayat berulang ni. Cakap jelah.. Aku nak nakal, miang, gatal, sengal dengan aku…Ini duk ulang ayat sama. Tak belajar BM ke dulu?
Noah Qushairy terhenti bercakap.
Belum sempat Auni bercakap. Noah Qushairy bertindak nakal mahu menggigit jarinya. Nasib baik Auni menarik jarinya semula.
“Kau ni buaya ke? Aku tak nak kahwin dengan kau!” Auni tak jadi nak luahkan perasaannya. Dia terus keluar dari bilik tersebut.
Noah Qushairy pula hanya ketawa sendirian.
*****
Noah Qushairy sedang membersihkan halaman rumah Puan Asmah. Begitulah dia setiap kali balik ke kampung isterinya.
“Tuan muda!” panggil Auni.
Si Auni ni. Dah banyak kali aku cakap jangan panggil aku tuan muda. Panggil aku darling ke, honey ke. Kalau nak klasik, panggil aku abang ke, ayang ke? Degil betul isteri aku.
Noah Qushairy buat tak tahu.
“Tuan muda!” terpaksa Auni menjenguk ke luar rumah. Sedang menyapu suami aku ni. Rajinnya dia. Makin sayang aku kat dia.
Noah Qushairy memandang Auni tetapi lepas itu dia menyambung semula kerja menyapunya.
“Tuan muda…” panggil Auni lagi sekali dengan nada yang manja.
“Sengal…” giliran Noah Qushairy pula menyebut  perkataan sengal.
“Tuan… Muda…” Lagi lembut Auni memanggilnya.
“Isteriku sengal!” kata Noah Qushairy lagi. Dia terus menyapu.
Auni pula menahan ketawa. Aku pula yang dikatakan sengal. Sejak bilalah aku boleh jadi sengal macam suami aku yang dulu.
“Abang, jom makan. Baby dalam perut ni dah lapar.” Ajak Auni. Sebentar tadi dia bergurau sahaja.
“Jom!” laju aje Noah Qushairy bersetuju. Moodnya mudah berubah apabila Auni bermanja dengannya. Itu yang membuat Auni suka bergurau dengan suaminya.
“Nak dukung?” pinta Auni. Nak bermanja katakan.
“Boleh. Kejap ye, abang ambik kereta tolak. Kat sana je…” kata Noah Qushairy.
“Abang ni sengal la!” geram Auni. “Kita nak dukung, bukannya nak masuk dalam kereta tolak tu. Kan terberanak dalam kereta tolak tu…”
“Dukung? Abang tak larat la. Pimpin tangan boleh…” Noah Qushairy tersenyum bahagia.
“Bolehlah daripada tak ada.” Auni memeluk lengan suaminya sambil berjalan. Usia kandungannya sudah masuk enam bulan. Dia bersyukur dengan apa yang dia ada. Noah Qushairy sudah banyak berubah.
Mungkin dulu suaminya seorang yang sombong, suka kenakan orang dan buli orang bawahannya tetapi kini dialah seorang lelaki yang sangat baik dan pemurah.
Manusia mampu berubah menjadi manusia yang lebih baik. Berubah kepada kebaikan adalah yang terbaik dalam hidup. Jadi aku terima segala perubahannya. Dan kekurangannya? Aku terima seadanya tanpa rasa menyesal.
“Abang…”
“Ada apa?” tanya Noah Qushairy.
“Abang…”
“Ada apa sayang…?”
“Abang…”
“Sayang jangan jadi sengal. Nanti anak kita boleh jadi raja sengal pula.” Geram Noah Qushairy.
“Ops! Tak! Mana ada. Anak mama baik ye. Jadi macam papa tau. Kacak dan sayang mama…” Auni memandang suaminya.
“Siapa tak sayang bini oi…” Noah Qushairy berkata sambil mencium pipi isterinya. Rasa bahagia tak terhingga.
Terima kasih terima tuan muda nakal dan sengal ini….
-TAMAT-


p/s: habis juga cerpen ni…semoga terhibur…