Followers

Sunday, 30 November 2014

8
Komen

mini novel CALON SUAMI KE DUA 2

Assalamualaikum... ni bab dua...marilah baca... semoga terhibur. tajuk lamanya ialah EJEN CINTA 143... tapi cik penulis tukar jadi calon suami ke dua.... harap sudi baca dan sudi komen...komen anda semua sangat berharga untuk saya...terima kasih...


Sejak peristiwa yang berlaku antara Khusnul Syakinah dan Iqram, mereka berdua tidak lagi bercakap. Iqram pun tidak lagi mengganggu Khusnul Syakinah kerana peperiksaan SPM sudah menjelang.
Baik tak aku? Hihihi…
Iqram mahu Khusnul Syakinah berjaya dalam peperiksaannya dan suatu hari nanti gadis itu akan bekerja di syarikat yang sama dengannya. Dia dapatlah selalu memperhatikan Khusnul Syakinah kerana gadis itu mula menarik perhatiannya. Dari jauh dia memerhati tingkah laku Khusnul Syakinah yang nampak sopan dan menjaga pergaulannya. Dia suka pula melihat gadis itu begitu. Senyuman terukir di bibir.
Aku nak tengok kau tiap-tiap hari. Aku nak dengar suara kau selalu. Aku mahu kau hidup bersama aku. Nak harap kau datang dan menyerah pada aku, dalam mimpi je kot. Tak payah nak berangan. Itu mustahil akan berlaku memandangkan nama aku dah blacklist dalam carta hati kau. Aduh! Apa nak jadi dengan aku ni? Dah gila bayang ke? Desis hati Iqram. Makin bercelaru pula.
“Siapa lelaki tu? Bersongkok! Berlagak macam ustaz pula,” soal Iqram sendirian.
Senyumannya terhapus sendiri. Lelaki itu kelihatan mesra dengan Khusnul Syakinah. Sakit hatinya melihat adegan depan matanya. Tak kan la cita rasa Khusnul Syakinah macam tu? Lelaki nampak alim di luaran tu?
“Dia ketawa?”
Hati Iqram Aznan menjadi makin sakit melihat Khusnul Syakinah ketawa bersama lelaki lain. Makin membara. Dia ingin meninggalkan tempat yang membuat jiwanya sesak.
“Kelat je muka kau...”
Dia belum sempat berdiri, muncul pula Daniel. Dia adalah sahabat baik Iqram. Selalu mendengar masalah yang dihadapi olehnya tetapi rahsia tentang apa yang sudah dilakukan terhadap Khusnul Syakinah tidak akan sesekali dia beritahu Daniel mahupun pada sesiapa. Dia hanya diam.
“Kau perhatikan Sofea ke? Bukan ke dia dah tolak cinta kau?” soal Daniel yang dia tahu sedikit mengenai hubungan cinta yang tidak kesampaian itu.
“Aku dah tak kisah pada minah tu lagi, tapi yang aku kisah pada perempuan yang bernama Khusnul Syakinah. Aku dah jatuh cinta padanya.” Mata Iqram masih memandang gadis yang tersenyum lebar itu.
“Biar betik ke kau!” Daniel tergamam. Citarasa luar biasa kawan aku ni.
“Ilham, awak jangan lupa, ajar si Sofea ni,” ujar Khusnul Syakinah.
Senyuman yang mekar di bibirnya dipamerkan. Tanpa sesiapa tahu, itu senyuman kaku. Peristiwa dia bersama Iqram masih mengganggu fikirannya. Dia berpura-pura gembira di hadapan semua orang tetapi hatinya masih tidak dapat menerima hakikat yang berlaku ke atas dirinya.
“Khusnul, saya akan ajar si Sofea ni. Jika bersungguh-sungguh, pasti boleh.” Ilham memandang Sofea lalu memandang Khusnul Syakinah pula.
“Aku tahu aku lemah matematik tambahan, tapi tak perlulah cikgu yang tak bertauliah ni,” tolak Sofea.
Peperiksaan SPM semakin hampir. Dia benar-benar lemah dalam mata pelajaran itu. Mata pelajaran Matematik boleh pula dia  belajar. Dia sendiri pelik.
“Khusnul!” panggil seseorang.
“Abang...”
Sofea terkejut melihat Aqiff berada di sini pada waktu begini. Mungkin ada hal penting kot.
“Khusnul kena ikut abang, ayah Khusnul kemalangan jalan raya. Sekarang di hospital,” cemas Aqiff.
Baru sebentar tadi, cikgu memanggilnya untuk memberitahu hal ini kepada Khusnul Syakinah. Puas dia mencari gadis itu. Rupa-rupanya di sini dia berada. Nasib baik jumpa.
Khusnul Syakinah tersentak. “Abah...” Fikirannya bercelaru. Air matanya mengalir serentak dengan sebutan istimewa itu. Satu-satu tempat dia bergantung kini dalam keadaan bahaya. Dia bimbangkan keadaan Encik Hafiz.
“Sabar Sya. Jom kita ke hospital,” ajak Sofea. “Ilham, awak tolong beritahu cikgu, saya teman Sya.”
“Baiklah!” Ilham juga bimbang dengan keadaan sahabatnya itu.
Khusnul Syakinah masih kaku. Sofea dan Aqiff sudah mula melangkah tetapi dia masih tidak bergerak. Dia tidak mampu untuk melangkah. Kakinya tidak kuat apabila mendengar berita tersebut. Akhirnya dia terduduk atas lantai.
“Sya...” panggil Sofea.
Kasihan pula melihat keadaan Khusnul Syakinah. Mesti dia terkejut dengan khabar berita ini. Kalau aku tolong dia, pasti ramai ingat aku sahabat yang baik. Okey juga. Sikapnya yang tidak ikhlas itu muncul lagi.
“Aku tak percaya!”
Khusnul Syakinah bangun dan berlari meninggalkan tempat itu. Dia tidak mahu percaya apa yang didengari sebentar tadi. Baru pagi tadi aku berbual dengan abah sebelum abah ke tempat kerja. Wajah abah ceria. Aku tak nak percaya ini semua. Tidak!!!
“Kenapa dengan buah hati aku tu?” Iqram terkejut melihat gadis pujaan hatinya berlari dengan tiba-tiba. Ada apa-apa yang berlaku ke?
“Jom kita pergi tegur,” ajak Daniel. Mereka berdua pun menghampiri Ilham yang kini tinggal bersendirian.
“Hello, bro kecik!” sapa Daniel.
Eh, kenal pula si Daniel ni! bisik hati Iqram.
“Hello, bro besar!” sambut Ilham.
“Kenapa dengan buah hati kau tu? Lari tiba-tiba je? Ada pertandingan marathon ke?” Daniel membuat lawak tetapi lawaknya itu hanya dibalas oleh Iqram dengan menyiku kuat di perutnya. Aduh!
Ilham tersenyum hambar apabila Khusnul Syakinah dikatakan sebagai buah hatinya. Memang dia suka pada Khusnul Syakinah tetapi cinta bukanlah matlamat hidup gadis itu buat masa ini.
“Mana ada. Aku dengan dia kawan je. Oh, ayah Khusnul masuk hospital! Tapi Khusnul tak percaya dan terus berlari tadi. Mungkin dia tak dapat terima kenyataan ni kot,” teka Ilham.
“Macam tu.” Daniel terus memandang temannya itu.
“Bro besar, aku pergi dulu...” Memandangkan Daniel lebih tua darinya, dia akan panggil begitu.
“Tunggu!”
“Ya, bro!” Ilham merenung Daniel.
“Memang perempuan tu buah hati kau ke?”
Perlahan sahaja Daniel bertanya. Kan tak tanya, merana pula kawan aku ni… So, kena tanya dengan nada serius. Barulah benda ini menjadi perkara serius. Tak gitu.
Ilham tidak menjawab. Dia terus pergi meninggalkan mereka.
“Aku nak pergi cari dia...”
Iqram rasa risau. Memang dari tadi dia rasa risau dengan melihat wajah pucat Khusnul Syakinah dan kini dengan berita ayahnya kemalangan. Mesti dia tak kuat saat ini.
“Kau nak ponteng kelas lagi ke?” soal Daniel. Rajin betul tak ada dalam kelas kawan aku seorang ni.
“Bukan selalu pun. Aku risau kat dia.”
“Hati-hati la!”
“Okey!”
Iqram mencari Khusnul Syakinah. Dia ternampak seseorang di belakang bangunan. Dahinya sedikit berkerut. Entah sebab apa dia terus melangkah hampir di belakang bangunan itu.
“Khusnul Syakinah!” Dia agak terkejut. Dia melihat Khusnul Syakinah sedang dipeluk oleh Aqiff.
Wajah gadis itu sedikit pucat.
Tiba-tiba perasaan cinta yang menggunung menjadi perasaan benci yang melampau. Dia tidak dapat melupakan apa yang dilihatnya. Dia benci pada Khusnul Syakinah yang begitu murah dan senang-senang membenarkan lelaki lain memeluknya. Dia meninggalkan tempat yang membuat hatinya panas.
“Sya, kau tak apa-apa?!” soal Sofea.
Dia ke tandas untuk membasahkan tuala lalu dilapkan ke wajah sahabatnya itu. Aqiff membantu dengan memegang tubuh Khusnul Syakinah.
“Kita ke hospital je!”
Aqiff berpendapat perkara ini tidak boleh dilambat-lambatkan. Bimbang Khusnul Syakinah akan menyesal seumur hidup jika tidak dapat berjumpa dengan ayahnya untuk kali terakhir.
“Baiklah!” Sofea memimpin Khusnul Syakinah menuju ke kereta milik Aqiff.

TAHUN berlalu tahun. Semakin lama, makin meningkat umur seseorang. Begitu juga dengan kehidupan Khusnul Syakinah. Dia hidup bersendirian lagi. Itulah takdir untuk dirinya. Encik Hafiz meninggal dunia disebabkan kemalangan jalan raya. Tiap kali teringat akan Encik Hafiz, dia rasa terkilan. Terkilan kerana terlambat untuk berjumpa dengan arwah untuk kali terakhir. Sedangkan semua ahli keluarganya sudah tiba lama di situ. Dia tersedar dari dunia kesedihan. Orang lain selalu nampak dirinya kuat dan tenang tetapi tiada siapa yang tahu dia sebenarnya insan yang paling rapuh hatinya. Dia sering menyembunyikan tangis dan kesakitannya demi melihat ahli keluarganya yang lain kuat. Di saat dia bersendirian, air matalah menjadi teman yang paling setia. Dia perlu kuat. Puan Siti memerlukan sokongannya.
Dipejamkan mata seketika. Khusnul Syakinah mengumpul sedikit kekuatan untuk meneruskan hidup di atas dunia sementara ini. Dia yakin dengan setiap ujian yang ALLAH S.W.T. berikan padanya akan di balas dengan kebahagiaan. Jika tidak di dunia, dia mengharap di akhirat nanti.
Khusnul Syakinah meneruskan pekerjaannya. Inilah cara dia mencari rezeki setelah gagal dalam peperiksaan SPM. Dia tidak dapat memberi fokus pada peperiksaan ditambah dengan berita kematian ayahnya dan lelaki yang bernama Iqram Aznan.
Lelaki itu... Ah! Khusnul Syakinah dapat rasakan kebencian terhadap lelaki itu adalah setinggi Gunung Kinabalu, seluas lautan Hindi dan setinggi suhu matahari. Betapa dia benci pada lelaki itu.
“Puan, tumpang tanya.”
Tiba-tiba seorang lelaki menegurnya. Dia benar-benar tidak perasan dengan kehadiran lelaki itu. Ini mesti kes kuat sangat fikirkan sesuatu sehingga hilang fokus pada sekeliling sendiri. Ketika itu, dia sedang mengelap cermin pejabat. Dia amati lelaki yang berdiri di hadapannya ini. Tinggi macam Lee Min Ho tapi rambut dia tak macam jejaka pujaan hatiku itu. Rambut lelaki ini nampak lebih kemas.
“Puan!” panggil lelaki itu lagi apabila dia tidak memberi tindak balas bagi pertanyaan tersebut.
Khusnul Syakinah tersentak. Dia beristighfar dalam hati kerana merenung lelaki seperti itu. Apa yang dah aku buat ni? Tenang wahai hati.
“Ya, boleh saya bantu?” ramah Khusnul Syakinah.
“Amar Qalish bekerja di sini ke?” soal lelaki yang memakai cermin mata gelap itu. Pandangan mata itu tersembunyi.
“Ya... Itu biliknya.”
Khusnul Syakinah menunjuk ke satu arah pintu yang tertutup rapat itu. Pejabat ini memang tidak sibuk pada belah petang seperti ini. Jadi tidak ramai orang.
“Terima kasih mak cik...”
Khusnul Syakinah hampir tergelak. Muka aku sikit punya muda ni digelar mak cik. Buta agaknya mamat ni. Sabarlah. Dia terus berpaling dan menyambung semula mengelap cermin lut sinar yang ada dalam pejabat itu.
Lelaki itu menuju ke arah yang di katakan olehnya. Belum sempat lelaki itu menghampiri pintu tersebut, ia sudah di buka dari dalam. Dua lelaki terkejut.
“Oi, Iqram Aznan!” Amar terkejut melihat lelaki berjaya ini datang ke pejabatnya. “Kau buat apa datang pejabat aku ni?”
Khusnul Syakinah yang masih berada di situ, tergamam seketika mendengar nama itu di sebut. Perbuatannya yang sedang mengelap itu terhenti. Nama keramat yang ingin dilupai itu menerjah gegendang telinganya. Dia terkaku mendengar nama itu. Nama yang bisa menggetarkan hatinya. Getaran ini bukan kerana perasaan cinta tetapi kebencian yang menggunung.
“Khusnul, awak buatkan air untuk kami,” arah Amar apabila dia ternampak kelibat pekerjanya itu.
Kini, giliran Iqram pula terkejut. Dia yakin wanita yang sedang membelakanginya itu yang dicari selama ini. Dia mencari wanita ini untuk membalas dendam kesumat yang sudah lama berada dalam hatinya.
Sejak peristiwa di belakang bangunan itu, Iqram tidak lagi berjumpa dengan Khusnul Syakinah. Apabila ditanya pada Daniel iaitu pemberi maklumat setia padanya memberitahu bahawa wanita itu sudah berpindah ke tempat lain. Mungkin kerana ayahnya sudah meninggal dunia atau sebab lain. Dia sendiri tidak pasti.
Dia merenung belakang Khusnul Syakinah. Wanita itu masih mengekal peribadi yang sama. Memakai tudung labuh dan berjubah. Padanlah dengan syarikat Amar Qalish yang menyediakan perkhidmatan atau pakej barang-barang perkahwinan yang bertemakan Islamik.  Apabila di soal sebab Amar memilih bidang ini kerana tuntutan Agama.
“Zaman sekarang, nak kahwin pun susah. Jadi aku tak nak membebani pasangan yang baru berkahwin dengan hutang yang banyak. Jadi aku akan bagi pakej yang murah dan berpatutan agar aku dapat membantu mereka yang ingin mendirikan masjid. Lagi pun isteri aku menyokong aku sepenuhnya.”
Untunglah orang ada isteri... Bisik hati Iqram ketika berbual dengan sahabatnya itu.
“Baiklah encik.”
Khusnul Syakinah berkata perlahan tetapi mampu sedarkan Iqram untuk kembali ke dunia nyata. Dia tidak berpaling menghadap mereka berdua. Masih kaku menghadap cermin tingkap.
Iqram memandang lagi belakang Khusnul Syakinah. Membuak-buak dendam cinta untuk wanita itu.
Dengan kekuatan yang masih ada, dia berpaling menghadap majikannya dengan wajah yang ditundukkan.
“Jom Iqram, kita berbual di dalam bilik aku.”
Amar mengajak Iqram apabila melihat sahabatnya itu tiada tanda-tanda mahu bergerak. Malah sedang merenung pekerjanya. Nanti Khusnul ingat ini gangguan seksual. Baik aku cegah cepat-cepat.
“Iqram..” panggil Amar lagi sekali.
“Jom!” Iqram tersedar. Dia sempat menjeling tajam pada Khusnul Syakinah. Jelas sekali wanita itu terkejut dengan jelingannya.
Selepas mereka berdua hilang dalam pandangan Khusnul Syakinah, barulah dia mampu bergerak. Dia menelan liur berkali-kali. Fikirannya kusut. Akhirnya, dia gagahi juga menuju ke pantry untuk membuat air yang dipesan oleh majikannya itu. Tanpa dia sedari, dia termenung sambil mengacau air nescafe.
“Ehem!”
Ada seseorang yang berdehem membuatkan Khusnul Syakinah sedikit terkejut. Dia terus berpaling. Untuk kali ke dua dia terkejut dengan kehadiran lelaki itu.
Iqram tersenyum sinis. Merenung segenap wajah yang tanpa secalit mekap pun. Sangat cantik. Hatinya bergelora menahan perasaan. Sabar hati. Kau kan nak balas dendam. Sabar ye…
Khusnul Syakinah buntu. Dia mahu melarikan diri tetapi pintu masuk ke pantry betul-betul di tempat Iqram Aznan berdiri.
Iqram menutup pintu pantry itu.
Makin berdebar hebat hati Khusnul Syakinah. Fikirannya terus menerjah peristiwa yang berlaku dalam bilik rawatan pada masa dulu.
“Kenapa kau tutup pintu tu? Baik kau buka!”
Sedikit keras suara Khusnul Syakinah. Dia tidak boleh lemah. Dia sudah belajar seni pertahanan diri teo kwan do tetapi ilmu itu bagaikan melayang jauh apabila melihat Iqram depan matanya.
“Aku tak nak buka...”
Iqram menahan ketawa dalam hatinya. Dia mahu menyeksa hati Khusnul Syakinah sedikit demi sedikit. Dia semakin menghampiri Khusnul Syakinah yang semakin kalut itu. Dia berpura-pura seperti mahu menyentuh wanita itu dengan mengerakkan sebelah tangannya. Senyuman sinis sentiasa di bibirnya.
Khusnul Syakinah perlu yakin dengan apa yang sudah dipelajarinya. Dia menarik tangan Iqram Aznan yang ingin menyentuhnya. Pada masa yang sama dia mencengkam kolar baju Iqram. Kemudian dia menarik sekuat hati tubuh lelaki yang agak besar itu menggunakan bahu kanannya dan menyelit kaki sehingga lelaki itu jatuh tersembam ke lantai. Nasib baik pantry itu agak luas. Tubuh Iqram rebah di situ. Semuanya berlaku terlalu pantas.
“Aduh...”
Iqram mengaduh sakit. Seluruh tubuhnya terasa sakit. Terlalu sakit. Rasa macam tulang nak patah pun. Mana minah ni belajar semua ni? Tergamak dia buat aku macam ni. Memang saja cari nahas ni.
Khusnul Syakinah membetulkan tudungnya. Dia sedikit lelah. Mungkin kerana tubuh Iqram Aznan agak besar. Hampir semua tenaganya digunakan untuk menjatuhkan lawannya itu. Dia mengambil dulang dan menyediakan dua cawan air lalu meninggalkan Iqram di situ. Dia terus menuju ke bilik Amar. Hanya Tuhan sahaja yang tahu begitu berdebar hatinya. Dia tidak percaya yang dia berjaya melakukannya.
“Siap kau nanti!”
Iqram bangun dari terus berbaring. Dia berdiri. Badannya terasa sakit akibat ‘smackdown’ yang dibuat oleh seorang wanita tudung labuh yang lemah lembut. Dia benar-benar rasa tercabar. Diurut perlahan belakang badannya.
“Sakit! Sengal punya minah!” rungut Iqram Aznan.
Badannya benar-benar rasa sakit. Rambutnya yang tersikat kemas kini sudah berserabut. Dia memandang cermin yang berada di pantry itu. Dia mengemaskan rambutnya semula. Selepas itu, dia segera kembali semula ke bilik Amar.
Ketika itu, Khusnul Syakinah baru sahaja menghidangkan air yang dibuat di atas meja. Sempat matanya merenung tajam pada Khusnul Syakinah.
Khusnul Syakinah cuba bertenang. Walaupun sebentar tadi dia sudah melakukan sesuatu yang di luar kawalannya tetapi dia benar-benar kalut. Dia akan rasa gelabah tiap kali pandangan Iqram menikam ke arahnya. Tetapi itu tidak boleh menjadi sebab dia nampak lemah. Dia harus kuat.
“Jemput minum encik,” ramah Khusnul Syakinah.
Sempat dia pamerkan senyuman mekar di bibir untuk majikannya yang baik hati itu. Dia senyum juga pada Iqram yang baru sahaja masuk itu. Itu adalah senyuman palsu. Dia sudah biasa senyum begitu. Dia tahu tidak baik senyum begitu tetapi apa kan daya dia tidak mampu tersenyum dengan seikhlas hati terutama untuk lelaki bernama Iqram Aznan.
Apabila bersama Amar, dia berasa tenang. Tambahan pula, dia sudah mengenali isteri Amar, Dyla. Isterinya seorang yang baik dan peramah. Dia selesa berkawan dengan pasangan suami isteri ini.
“Terima kasih, Khusnul,” ucap Amar. “Jumpa tak tandasnya?” soal Amar pada Iqram apabila melihat kelibat sahabatnya masuk tetapi dia pelik melihat wajah kerut itu.
“Jumpa, tapi ada cicak yang mengganas la. Sakit badan-badan ni aku rasa?”
“Cicak?” Dahi Amar berkerut.
“Ya, cicak!” Iqram masih menjeling arah Khusnul Syakinah.
“Khusnul, kamu pernah jumpa ke dengan cicak yang dimaksudkan oleh kawan saya ni?” Amar bertanya pada Khusnul Syakinah pula.
“Tak pernah pula,” jawab Khusnul Syakinah. Hampir meletus ketawanya. Aku yang comel di katakan cicak? Aku tak nak jadi cicak. Aku nak jadi buaya ganas. Kalau ada gigi buaya ni, dah lama aku gigit kau sampai lunyai.
“Sudahlah! Jemput minum Iqram,” ajak Amar.
Ketika itu, Khusnul Syakinah ingin keluar. Makin lama dia berada di situ, makin panas pula dirasainya.
“Khusnul, tunggu sekejap. Boleh tolong saya tak?” panggil Amar apabila melihat Khusnul Syakinah ingin keluar.
Khusnul Syakinah kembali menghampiri meja Amar. Sempat dia menjeling Iqram yang sedang meneguk minuman yang dibuatnya. Serentak jelingannya itu, Iqram juga menjeling pada Khusnul Syakinah. Cuma dia sembunyikan jelingan itu di sebalik cawan tersebut dan hanya dilihat oleh Khusnul Syakinah seorang. Dia tersentak. Dulang yang dipegangnya terlepas dari pegangannya kerana terkejut dengan jelingan mata yang amat tajam itu.
“Maaf...”
Khusnul Syakinah tunduk mengambil dulang di lantai. Semangatnya bagaikan melayang jauh. Dia sendiri tidak pasti ke mana semangat itu menghilang.
Iqram tersenyum. Tadi berani sangat buat smackdown kat aku. Ni baru jeling sikit, semangat dah lemah.
Sejak Iqram Aznan mengenali Khusnul Syakinah.  Banyak perubahan diri yang berlaku. Dari dulu memang dia tidak pernah minat untuk belajar tetapi Khusnul Syakinah tunjuk kepadanya betapa penting sebuah ilmu itu. Sejak itu dia banyak belajar dan belajar. Pelbagai ilmu pengetahuan yang dia pelajari. Selepas itu, dia menjadi minat belajar. Tetapi minatnya berterusan apabila Khusnul Syakinah menduakan dirinya. Perempuan itu bersama dengan lelaki lain. Dia benar-benar tercabar.
Iqram masih memerhati Khusnul Syakinah yang tidak memandangnya lagi.
“Encik Amar nak saya tolong apa?”
“Awak tolong fotostat ni?” Amar memberi beberapa helaian kertas. “Nanti dah siap. Hantar pada saya secepat mungkin.”
“Baiklah Encik Amar.” Khusnul Syakinah terus berlalu.
“Pekerja kau yang tu dah kahwin ke?”
Sengaja Iqram  bertanya begitu. Dia ingin tahu tentang kehidupan Khusnul Syakinah. Dia kena siasat latar belakang terbaru Khusnul Syakinah.
“Belum? Kenapa tanya?” soal Amar sambil tersenyum. “Jangan kata pada aku yang kau dah jatuh cinta dengan pekerja aku tu...”
“Bolehlah dikatakan begitu.” Iqram ketawa kecil. Sebenarnya dia sendiri tidak pasti dengan perasaannya. Cinta atau dendam?
“Dia susah sikit dengan lelaki?” Amar merenung wajah sahabatnya. Renungan yang serius.
“Maksud kau?” Iqram begitu teruja untuk mengetahuinya.
“Tengoklah tadi. Aku ni bos dia pun, dia buat tak tahu je. Aku suruh buat air, dia buat. Aku suruh buat kerja fotostat pun dia buat tanpa banyak cakap. Itu pun mujur dia nak senyum. Kalau tak, payah! Ada pelanggan aku kata pekerja aku yang pakai tudung labuh ni sombong,” jelas Amar.
“Betul tu...” Iqram juga mengakui kata-kata Amar Qalish. Kalau orang tidak mengenalinya akan kata yang gadis ini sombong.
“Mungkin dia ada sejarah dengan lelaki kot...” teka Amar.
Iqram tersentak. Kata-kata itu bagaikan batu besar menghempas kepalanya atau pun kayu balak yang berusia lebih 100 tahun tumbang atas badannya. Sakit sangat!
“Sejarah dengan lelaki?”
Sengaja Iqram mengulangi kata-kata Amar agar hatinya sedikit tenang. Dia dapat meneka yang Khusnul Syakinah jadi begitu kerana perbuatannya dahulu.
“Hey kawan! Kau memang dah jatuh cinta dengan pekerja aku ke?” soal Amar Qalish lagi sekali.
Dia tidak percaya. Sahabat yang dikenali di universiti terkenal dengan sikap benci perempuan tetapi dengan Khusnul Syakinah, begitu mudah jatuh cinta. Dia jadi pelik.
“Nampaknya susah la aku nak mengorat dia...” Iqram tersengih. “Kau jaga dia untuk aku tau. Mak ayah dia ada lagi tak?”
“Ayah dia meninggal dunia masa dia nak SPM dulu. Mak dia masih ada lagi.”
Iqram tersentak mendengar kata-kata Amar. Ayah dia dah mati? Aku pasti pada hari yang aku nampak dia bersama lelaki tu... Hatinya kembali sakit.
“Serius pula muka kau ni.”
“Macam kau tak biasa je. Muka aku kalau tak berkedut empat belas, memang tak sah. Sebab itu juga ramai perempuan tak suka aku. Selamat sikit.”
Iqram terkenal dengan wajah yang serius. Dia jarang ketawa apatah lagi tersenyum. Kalau senyum pun, hanya senyuman sinis dan mengejek.
“Ya lah! Lupa pula!”
“Dia ada abang atau adik ke?” soal Iqram lagi.
“Dia ada seorang adik lelaki. Rasanya masih praktikal di sebuah syarikat dalam bidang pemasaran. Tahun akhir dah tu... dan kakak. Aku tak kenal sangat kakak dia.”
“Oh, macam tu.”
“Banyak yang kau tanya ni. Mesti dah jatuh hati sungguh-sungguh dengan perempuan tu.”Amar gedik. Dia gembira jika Khusnul Syakinah menjadi pilihan Iqram untuk dijadikan isteri.
“Semestinya. Gedik juga aku tengok kau ni. Kerja je dalam bidang Islamik, so peribadi tu biar Islamik juga.”
“Maksud kau?”
“Yalah! Kau dah ada isteri, jangan nak menggatal dengan perempuan lain. Biar aku seorang yang gatal dan miang dengan perempuan tu.” Iqram ketawa kecil.
“Okey Bro! Aku tak kacau perempuan yang kau suka tu.”
“So, apa kes datang ke pejabat aku ni?” Barulah mereka berbincang perkara penting setelah berbual hampir sejam.
“Aku nak tolong seorang kawan kita nak kahwin ni...”
“Siapa?”
“Daniel Saufyan...”
“Oh, penyiasat sendirian tu!” Amar ketawa kecil.
“Ya. Dialah. Dah nak kahwin. Aku cadang nak sponsor kad jemputan dia sebagai hadiah perkahwinan mereka.” Iqram Aznan menjelaskan tujuan sebenar dia ke mari.
“Oh, tiada masalah. Baik pula kau ni kan?” Amar tersengih.
“Aku memang baik. Kau baru tahu ke?” Iqram membuat muka serius.
Amar mencebik. Akhirnya mereka berdua ketawa gembira.
Khusnul Syakinah mengetuk pintu bilik Amar.
“Masuk...” arah Amar dari dalam.
Iqram tersentak melihat wajah Khusnul Syakinah. Muncul lagi minah ni! Dia tidak berpuas hati dengan cara kehadiran perempuan itu.
“Maaf encik Amar. Mesin fotostat tadi buat hal. Jadi lambat sikit. Ini kertasnya.” Khusnul Syakinah menghulurkan beberapa keping kertas.
“Tak apa.”
Khusnul Syakinah terus keluar tanpa melihat wajah Iqram.
“Aku rasa dia tak suka kau la, Iqram.” Teka Amar sambil berbisik.
“Ye kot!” Iqram mengaku sahaja. Siap kau lepas ni!
Khusnul Syakinah mengerakkan tangannya di dada. Hatinya berdebar kencang. Segera dia melangkah ke stor iaitu tempat dia berehat. Dia tidak akan keluar dari bilik tersebut. Dia tidak mahu berjumpa dengan Iqram lagi.
“Aku benci dia. Kenapa dia muncul dalam hidup aku semula?”
Khusnul Syakinah cuba bertenang. Apabila dia melihat Iqram, pasti perasaan terkilan tentang kematian ayahnya akan terasa.
Dia tidak suka perasaan itu. Pasti sukar untuk dia menghilangkan perasaan kecewa dan terkilan itu. Terkilan tidak dapat berjumpa dengan ayah untuk kali terakhir. Memohon maaf pada lelaki yang banyak berjasa pada dirinya. Air matanya mengalir. Tiap kali teringatkan arwah pasti air matanya akan menemaninya. Walaupun peristiwa itu sudah tujuh tahun berlalu. Kini, umurnya sudah dua puluh empat tahun.

Dia memejamkan matanya rapat-rapat. Dia berharap sedikit kekuatan meresap dalam hatinya. Dia kena kuat kerana Puan Siti masih ada walaupun ibu tirinya membenci padanya. Adik lelakinya juga masih praktikal. Kesabaran lah yang harus dia tanam dalam lubuk hatinya.

Friday, 28 November 2014

10
Komen

KEKASIH TIDAK IKTIRAF 2

ASSALAMUALAIKUM... salam sejahtera... apa khabar semua? ini ria masukkan bab 2.. terima kasih pada yang komen sebelum ni. komen anda membuat saya lebih bersemangat nak sambung menulis cerita ini. nanti komen banyak-banyak. okeylah, saya tak nak membebel lagi. apa kata kita pergi terjah kisah 4 hati dan dua cinta ini...hihih semoga terhibur membacanya...


Auni menarik muka masam. Aku kena masuk bilik yang buat aku rasa lemas ni? Masuk aje la. Nak cari kerja lain susah. Ni dah dapat kerja. Jangan banyak songeh ye, cik Auni. Dia melangkah masuk ke dalam bilik majikannya, Noah Qushairy. Mereka menyambung kembali perbincangan yang tertangguh tadi.
“Kau faham tak?” soal Noah Qushairy untuk kepastian. Dia memandang wajah Auni yang begitu jelas mempamerkan mimik muka orang yang dalam kebosanan. Aku ciumkan mulut tu. Tak tahu nak senyum sikit. Tadi berbual dengan Pepero, boleh pula tersenyum manis bak madu.
“Aku faham, tuan muda…” jawab Auni. Wajah itu masih masam. Tiada senyuman langsung.
“Bagus!” Noah Qushairy tersenyum. Lantak kau la tak nak senyum! Janji aku rasa senang hati tengok kau ada depan mata aku. “Sekarang dah waktu lunch.”
Lunch! Makan! Okey, tuan muda, aku keluar dulu.” Dia tidak sanggup menghadap wajah Noah Qushairy yang sentiasa membuat hatinya berdebar bercampur rasa nak lari jauh-jauh dari mamat sengal ni. Tidak sanggup rasanya.
“Eh, siapa pula yang suruh kau keluar! Kau akan makan dengan aku!” arah Noah Qushairy.
Sengal punya tuan muda! Tak kan setiap masa aku kena hadap muka dia. Kalau tak berapa nak kacak tu, tak apa la. Tak la hati aku berdebar macam ni. Tapi ni kacak la. Tak sanggup aku melihatnya. Cepat betul tuan muda aku membesar ye? Dari budak yang terputus wayar jadi sekacak ini. Oh, tolonglah jangan jatuh cinta dengan mamat sengal ini!
“Aku dah janji dengan orang nak makan dengan dia.” Bohong Auni. Dia dah masak dan bawa bekal. Tak kan nak membazir nasi gorengnya yang sedap itu.
Selamba Noah Qushairy membuka kembali resume Auni. Matanya mencari maklumat yang dia mahukannya. Dah jumpa! Dia tersenyum.
“Bujang! Jangan nak kelentong aku. Kau ikut je aku!” geram Noah Qushairy.
“Eh, aku tak kelentonglah! Lagi pun dalam resume mana boleh tulis, ada teman lelaki. Dia boleh tulis bujang atau sudah berkahwin sahaja.” Auni tetap tidak mahu makan dengan Noah Qushairy. Hatinya masih terkejut dengan kehadiran lelaki itu. Bagilah ruang untuk dia bertenang sedikit.
“Bohong!” tegas suara Noah Qushairy. Memang dia akui dalam resume mana boleh tulis macam itu tetapi dia tidak peduli. Dia nak Auni makan bersamanya.
“Ala…”
“Bohong!” Sekali Noah Qushairy menyebutnya.
“Aku…”
“Bohong!” Noah Qushairy bersuara tanpa bagi peluang pada Auni untuk bercakap.
“Tuan muda sengal!” geram Auni.
“Bohong!” Noah Qushairy masih selamba. Dia sudah biasa Auni memanggilnya begitu.
“Ya lah! Aku tak nak teman! Aku tak nak teman!” Sengaja Auni berkata begitu. Kalau tak setuju, hanya perkataan ‘bohong’ sahaja yang keluar dari mulut sengal tu. Tapi ada aku peduli. Aku nak juga makan nasi goreng aku.
Auni berdiri. Dia mahu pergi makan. Perutnya sudah lapar. Tak sempat dia nak sampai kedai, perut dah berbunyi ni. Dia terus keluar dari bilik tersebut.
“Eh!” Dia terkejut melihat pekerja-pekerja masih berada dalam pejabat. Belum lunch lagi ke? Dia memandang Noah Qushairy yang sedang galak ketawa kecil.
“Noah!” jerit Auni kegeraman. Dia kenakan aku. Belum lunch lagi tapi dia kata dah lunch. Memang sengaja minta hempukan percuma ni.
“Jangan la kenakan aku macam ni…” geram Auni. Dahlah dia tak sempat pakai jam hari ni. Telefon bimbit pula dalam beg tangan kat mejanya. Jam dinding? Tiada pula dalam pejabat ni. Kedekut ke nak beli? Tak apa, dapat gaji, aku sumbang satu jam dinding untuk pejabat ni ye…
“Bila masa aku kenakan kau? Memang dah lunch.” Noah Qushairy masih ketawa. Dia yakin kehidupannya lebih ceria pada masa akan datang dengan kehadiran Auni. Terima kasih Auni muncul semula dalam hidup aku yang penuh dengan kesunyian ini.
“Tengok jam kat telefon aku ni…” Noah Qushairy tunjuk telefon pintarnya.
“Eh, dah pukul 1.05 tengah hari. Kang dah lunch. Kenapa pekerja lain tak pergi makan?” soal Auni.


“Memang kat sini, kalau aku tak keluar pergi lunch, tak ada seorang boleh keluar. Hebat tak?” Noah Qushairy menunjukkan kuasanya yang sebenar.
“Hebat? Ini bukan hebat, tapi sengal!” geram Auni. Dia dah terkena tadi. Sakitnya hati.
“Mari makan dengan aku…” Noah Qushairy menarik tangan Auni. Dia tidak peduli jika Auni tidak bersetuju. Apa yang dia mahukan gadis itu makan bersamanya. Selama ini dia hanya makan seorang diri. Hanya Qayl Haseef satu-satunya kawan baiknya.
“Tak nak! Bekal aku!” jerit Auni.
Semua pekerja melihat mereka berdua dengan pandangan yang pelik.
“Aku kata ikut cakap aku!” geram Noah Qushairy.
“Aku tak nak! Tak nak!” Auni tetap dengan pendirian.
Semua pekerja makin galak melihat pergaduhannya. Noah Qushairy mula rasa malu.
“Semua pekerja boleh pergi lunch. Masuk kerja sebelum saya masuk pejabat. Keluar sekarang!” arahnya dengan tegas. Sekelip mata pejabat itu tiada orang.
“Pepero, jangan tinggalkan aku kat sini!” sempat Auni berkata begitu saat matanya terpandang Pepero yang semakin menghilang. “Kau ni  dah kenapa? Aku tak nak makan dengan kau. Aku nak makan nasi goreng aku.” Auni tetap dengan keputusannya.
“Okey! Sedap sangat ke nasi goreng kau tu sampai aku ajak makan dengan aku pun tak nak.”
“Sedap sangat!” geram Auni.
“Aku tak percaya. Jom ke pantry. Kita makan kat situ.” Noah Qushairy juga tidak mahu mengalah.
“Okey. Fine!”
Mereka berdua menuju ke pantry berhampiran. Auni membawa bekal makanannya.
“Banyaknya. Kau makan ke atau kau melantak?” soal Noah Qushairy apabila bekas makanan Auni agak besar. Ini macam tiga orang makan je. Perut raksasa ke ni?
“Peduli apa. Kau macam tak kenal aku…” Auni tersenyum. Dulu makan sopan-sopan depan kau. Sekarang, aku dah tak kisah sesiapa. Janji perut aku kenyang.
“Apa kau, kau? Tuan muda la…” Noah Qushairy membetulkan panggilan Auni. Dia tersenyum gembira kerana Auni tidak pernah berubah dengan sikapnya yang dulu suka makan.
“Ish, jemu aku nak panggil kau macam tu. Aku ingat aku tak akan sebut dua perkataan itu lagi.” Auni memandang Noah Qushairy. Benarkan dia menanti lelaki ini? Itu sebab aku masih tidak berkahwin? Aku tunggu dia ke? Hatinya keliru saat ini. Bersama Noah Qushairy membuat hatinya sentiasa berdebar.
“Jangan nak berangan la…” Noah Qushairy bercakap dengan nada yang kuat. Hatinya turut berdebar melihat renungan mata Auni padanya. Apa yang ada dalam fikiran Auni, dia sendiri tidak dapat menekanya. “Banyak cakap la kau ni. Aku nak rasa nasi goreng kau tu…”
Auni mengambil pinggan plastik yang ada dan mengisi sedikit nasi goreng yang di masak ini. Dulu masa bekerja dengan Noah Qushairy, dia selalu masak nasi goreng ni. Tak tahu la lelaki ini suka atau tidak.
Noah Qushairy mengambil sudi di tangan Auni. Auni merengus geram. Dia tersenyum melihat wajah Auni yang tak puas hati itu. Perlahan dia suakan sudu yang sudah ada nasi goreng itu ke mulutnya. Mengunyah dengan penuh rasa. Air wajahnya berubah.
“Macam mana? Sedap tak?” Auni menanti komen daripada Noah Qushairy. Berdebar pula rasa hati ini. Walaupun nasi goreng tetapi dia suka mendengar komen Noah Qushairy yang suka komen panjang lebar.
“Auni….” Panggil Noah Qushairy.
“Kenapa?” soal Auni yang makin berdebar. Jantung ni macam buat senaman pagi dah. Tapi sekarang dah tengah hari.
Noah Qushairy tidak menjawab. Hanya tangannya sahaja bergerak. Dia mengisi nasi goreng yang masih tinggal tiga per empat lagi. Dia ceduk nasi satu per empat ke dalam pinggan lalu menutup baki nasi goreng yang ada dalam bekas makanan. Dia pun berdiri.
“Kenapa ni?” Auni bertanya lagi. Dia tak puas hati. Dahlah sesedap hati curi aku punya nasi. Letak dalam pinggan dia. Selamba betul tuan muda aku ni.
“Ini untuk kau. Bekas ni aku ambil!” Noah Qushairy terus keluar dari pantry itu dan menuju ke biliknya.
Auni tergamam. Melihat Noah Qushairy berlalu pergi begitu membuatkan hatinya bertambah sakit. Yang sedikit ini ditinggalkan untuknya dan yang banyak dia ambil. Kau memang… Memang… Sengal! Sengal! Sengal punya Noah! Geram Auni.
Noah Qushairy yang berada dalam biliknya, menangis. Air matanya mengalir. Dia terlalu rindu untuk rasa masakan ini. Masakan yang hampir setiap hari dia makan dulu. Nasi goreng yang di masa oleh Auni.
“Sedapnya!” puji Noah Qushairy. “Alamak!” Dia terkaku melihat bekas makanan tersebut.
“Aku lupa ambik sudu. Nak makan dengan apa? Tangan?” Dia melihat tangannya. Bersih ke? Lantak la! Dia bangun lalu mengeluarkan sapu tangannya lalu di lap tangannya berkali-kali.
Selepas yakin bersih. Dia menyuapkan nasi ke mulutnya. Ya Allah! Sedap! Dalam sekelip mata sahaja makanan tersebut habis. Dia pergi ke pantry untuk membasuh tangan. Terkejut melihat Auni masih di situ. Masih bersisa nasi goreng dalam pinggan Auni.
“Eh!” Auni terkejut dengan kehadiran Noah Qushairy yang tiba-tiba muncul. Makin terkejut melihat bekas makanannya sudah kosong dengan keadaan tangan lelaki itu yang masih tidak dibersihkan. Kesan daripada makan nasi gorengnya. Makin sakit pula hatinya.
“Kau basuh ni…” Noah Qushairy hulurkan bekas makanan tersebut.
“Tuan muda yang makan, tuan muda yang kena basuh.” Auni tidak pedulikan Noah Qushairy. Hatinya sakit. Dahlah curi aku punya makanan, sekarang nak aku yang basuhkan. Memang tak la…
“Mujur aku suruh kau basuh bekas ni tau. Kalau aku suruh kau basuh tangan aku sekali ni, baru kau tahu.” Gurau Noah Qushairy.
“Sengal! Buat apa aku nak tolong basuh tangan kau.” Auni memandang Noah Qushairy yang berdiri di sebelahnya. Dia masih duduk sebab belum habis makan lagi.
“Auni Batrisyaria…” Noah Qushairy tundukkan wajahnya dan dekatkan dengan muka Auni.
Auni menelan liur melihat wajah yang dekat dengannya itu.
“Jangan salah faham. Aku bukan minta tolong kau. Tapi aku arahkan kau.” Sambung Noah Qushairy seakan berbisik tetapi mampu didengari oleh Auni dengan jelas sekali.
“Sengal!” geram Auni.
Noah Qushairy ketawa kecil mendengar perkataan itu. Dia suka Auni yang menyebutnya. Dia menuju ke singki untuk membasuh tangannya tetapi perbuatannya terhenti apabila Auni bangun sambil meletakkan bekas makanan dalam singki.
Ke dua belah tangan Auni di letakkan di sisi Noah Qushairy. Mengunci pergerakan Noah Qushairy. Auni tidak pasti kenapa dia bertindak begitu. Dia bisikan sesuatu ke telinga Noah Qushairy.
Noah Qushairy tergamam. Tanpa di paksa, tangannya sendiri mencuci bekas makanan tersebut. Dia terbuai dengan kata-kata Auni. Dia tak tahu sejak bila Auni berani berbisik begitu padanya. Sungguh membuatkan dia tidak mampu untuk melawan kata gadis ini.
Auni tersenyum.
Selesai membasuh bekas makanan tersebut, Noah Qushairy terus pergi dari situ. Dia benar-benar malu. Tak pernah seumur hidupnya rasa malu seperti sekarang.
Kali ini Auni rasa dia dah berjaya buat tuan muda sengal itu terdiam. Dia menyambung makan dengan penuh rasa nikmat. Gembira punya fasal.
Noah Qushairy rasa malu dan kerana malu itu dia menjadi makin sengal. Siap kau, Auni. Boleh kau kenakan aku macam tu! Siap kau!


KINI sudah seminggu Auni bekerja di situ. Macam-macam yang Noah Qushairy buat untuk membulinya. Hari isnin, dia gagahi juga untuk ke tempat kerja.
“Assalamualaikum kak…” Hasya menegur Auni. Dia mula rapat dengan Auni. Kadang-kadang kami lepak bersama untuk hilang stress. Boleh tahan juga brutal kak Auni. Dia suka berkawan dengan wanita ini.
“Waalaikumusalam Hasya.” Lemah gaya Auni menjawabnya.
“Akak sihat hari ni?” berkerut dahi Hasya.
“Akak sihat, cuma tak sihat bila tengok…” Belum sempat Auni bercakap lagi, seorang lelaki tiba di tempat mereka berbual.
“Selamat pagi Hasya…” sapa Noah Qushairy.
“Selamat pagi Tuan Muda Sengal!” balas Hasya.
Auni terkejut mendengarnya.
“Hasya, awak tak payahlah nak panggil saya macam tu lagi sebab dah ada orang yang akan panggil saya macam tanpa disuruh pun. Automatik tau. Awak panggil je saya, Noah.” Sempat Noah Qushairy menjeling pada Auni.
Auni membuat muka. Dia sedar orang yang dimaksudkan oleh Noah Qushairy adalah dirinya. Mengada-ada! Geram Auni dalam hati.
“Hasya, akak pergi dulu. Nanti bos mengamuk pula lambat masuk.” Auni terus berlalu pergi.
“Saya pun nak pergi ni. Jumpa lagi, Hasya!” Noah Qushairy berlari mengekori Auni.
Hasya hanya gelengkan kepala melihat perangai Auni dan Noah Qushairy. Hari ini dia akan bertugas seorang diri sebab pak cik Reeza ada temu janji dengan doktor. Jadi akan masuk lambat sedikit. Dia hanya menjaga kaunter.
“Assalamualaikum, Dato. Apa khabar?” Hasya menegur ketua besar syarikat ini.
“Waalaikumusalam. Khabar baik. Ayah kamu, sihat?” soal Dato Qayyim.
“Sihat, Dato. Bulan depan ayah baliklah.”
“Jadi, kamu ada tiga minggu lagi kerja kat sini?” soal Dato Qayyim. Dia suka melihat wajah yang menyimpan seribu bahasa.
“Ya. Dato.”
“Tak apa la. Saya pergi dulu ya…” Dato Qayyim terus berlalu.
Hasya hanya angguk kepala tanda mengerti. Baru setengah jam dia duduk di kaunter, tiba-tiba seorang lelaki masuk ke ruangan lobi itu dengan terburu-buru. Dia mula buat pengecaman. Adakah dia pekerja di sini? Bukan?
“Tunggu!” Panggil Hasya. “Saya tak pernah tengok encik. Encik ada urusan apa ke syarikat ini?” Memang sudah menjadi kebiasaannya menanyakan kepada orang yang masuk ke ruangan syarikat ini. Dia akan meminta mereka menulis nama, nombor kad pengenalan dan atas urusan apa di buku khas yang disediakan. Barulah dia boleh membenarkan masuk.
“Peduli apa aku kalau kau tak pernah tengok aku. Aku pun tak pernah tengok kau.” Lelaki itu membalas percakapan Hasya. Aku tengah tak ada mood, boleh pula minah ni cari fasal dengan aku. Dahlah pakaian macam jantan. Pakai tudung tapi tak tutup dada. Baik tak payah pakai! Dia mula memberi tanggapan negatif di pertemuan pertama mereka.
“Saya hanya jalankan kerja saya sahaja. Encik jangan nak cari gaduh dengan saya pula.” Geram Hasya. Aku tanya elok-elok, kau marah aku. Jangan ingat kau seorang ada perasaan marah. Aku pun ada tapi ayah aku selalu ajar, sabar. Sabar dan sabar.
“Peduli apa aku!” Lelaki itu tidak pedulikan Hasya. Dia terus berjalan masuk.
“Encik tunggu!” Panggil Hasya. Lelaki itu sudah masuk ke dalam lif. Dia tidak sempat mengejarnya. Dia menunggu di depan pintu lif. Tingkat berapa mamat kerek ni naik? Alamak tingkat 15. Baru aku nak kira-kira naik ikut tangga tapi kalau tingkat ke 15, tak payah berangan la. Naik lif aje la. Senang.
“Kenapa Hasya?” tegur Salina yang menjaga depan kaunter depan. Ini bahagian Dato Qayyim. Dato Qayyim? Apa dia nak buat dengan Dato Qayyim? Pembunuh berseri? Ye ke ni? Aku kena selamatkan Dato.
“Kak Salina, ada nampak lelaki yang berpakaian formal. Tali lehernya warna merah tu?”
“Oh, ada! Dia masuk bilik Dato.”
“Apa?!”Hasya terus berlari ke bilik Dato Qayyim. “Dato!” jerit Hasya. Dia menolak tubuh lelaki itu dari dekat dengan Dato Qayyim. “Kau jangan apa-apa kan Dato. Kau langkah mayat aku dulu sebelum kau sentuh Dato!”
Dato Qayyim yang tergamam dengan kemunculan Hasya. Hasya anggap lelaki itu penjahat ke? Tiba-tiba Dato Qayyim ketawa kecil. Makin comel pula si Hasya ni.
Hasya keliru. Kenapa Dato ketawa? Dia bagi asap ketawa macam cerita Batman? Tanpa sedar, Hasya terlalu dipengaruhi cerita-cerita di kaca tv.
“Papa, apa kena dengan manusia seorang ni?” geram Qayl Haseef. Dari tadi ikut aku. Lepas tu, berlagak nak jadi superhero. Kalau perempuan tu, tetap perempuan. Masuk dapur juga.
“Papa?” Hasya rasa mahu pitam. Ayah, maafkan daku. Mesti aku kena buang kerja ni.
“Hasya, bertenang. Ini anak saya, Qayl Haseef. Dia baru pulang dari Mesir. Jadi, Hasya tak pernah jumpa dia la. Tapi kalau ayah Hasya, pasti kenal.”
“Ayah dia siapa, papa?” soal Qayl Haseef.
“Pak Cik Rayyan kamu la.” Dato Qayyim berkata. Kelihatan Qayl Haseef hanya selamba.
“Mesir?” Hasya masih memikirkan nama tempat yang disebut itu. Mesir di Arab Saudi ke? Tak ada ciri-ciri orang alim pun. Kasar dan kurang ajar, banyak la.
“Papa buang aje pekerja ni.” Sombong Qayl Haseef. Dia tidak suka tengok penampilan perempuan tersebut. Matanya merenung tajam wajah Hasya.
“Hasya ke? Kecil je kesalahannya. Tak payah nak buang kerja la.” Dato Qayyim tersenyum. Kasihan melihat Hasya. Dia kan tak kenal anaknya. Wajarlah dia bertindak seperti itu.
“Kalau papa tak nak buang dia, nanti esok lusa Qayl jadi pengganti papa, Qayl akan pastikan dia akan dipecat serta-merta.” Qayl Haseef menunjukkan muka tak puas hatinya.
Manakala Hasya rasa tidak senang hati. Pekerjaan ini penting bagi ayah. Aku cuma hanti ayah sahaja. Untuk sementara. Ayahkan pergi bercuti. Mendengar kata-kata lelaki sombong, bongkah, angkuh dan sewaktu dengannya ini membuat dia rasa mahu membela diri.
“Tapi…” Hasya tidak tahu pula nak cakap apa.
“Hasya, kamu keluar dulu.” Arah Dato Qayyim
“Baiklah. Saya minta maaf Dato. Kalau macam tu saya keluar dulu…” Hasya mengikut arahan dan terus berlalu pergi.
“Papa, saya nak pergi jumpa Noah kejap. Lunch kita makan sama. Saya tunggu dalam kereta sahaja.” Kata Qayl Haseef.
Dia bersalaman dengan Dato Qayyim dan terus meninggal ayahnya itu. Dia berjalan menuju ke jabatan sumber manusia. Dia mahu berjumpa dengan Noah Qushairy, sahabatnya.
Pasti banyak cerita yang mahu diceritakan. Dia tidak sabar mahu berjumpa dengan lelaki itu.
“Kau ni dah kenapa?” marah Auni.
“Kau! Kau! Kau! Tuan Muda la. Selagi kau tak panggil aku macam tu. Aku tak kan dengar alasan kau.” Geram Noah Qushairy. Asyik nak melawan cakap aku je. Kang aku karate baru tau.
“Tuan muda yang budiman. Saya dah minta sign tuan muda sejak Jumaat lalu. Kenapa tuan muda yang sengal ni tak sign lagi!” geram Auni. Suaranya dikeraskan. Matanya terbeliak memandang majikannya sendiri.
“Nanti aku sign la. Oh, ya! Aku nak kau beli pen baru untuk aku. Baru aku sign. Kalau tak, aku tak nak sign. Semua bergantung pada kau.” Noah Qushairy tersenyum nakal.
“Apa kejadah pula bergantung pada aku pula? Kau kan kaya. Tak kan tak mampu nak beli pen sendiri. Ish, sengal betul mamat ni!” makin membara geram Auni. Pen pun nak aku beli? Apa ke benda ni? Itu bukan tugas aku.
“Aku nak pen baru!”
“Okey. Aku pergi ambil stok pen baru. Sepuluh pun boleh! Kau nak berapa batang?” soal Auni dengan garangnya.
“Aku tak nak! Aku nak kau beli kat kedai.” Balas Noah Qushairy.
“Ya Allah! Kau sabarkan la hati aku. Kau bukakanlah hati Noah Qushairy agar dia tidak berkelakuan seperti ini. Menyusahkan orang lain yang mahu menyiapkan kerja. Amin..” Doa Auni kuat-kuat. Biar mamat kat depan ni sedar sikit akan tanggungjawabnya. Kena sign dokumen tu cepat-cepat.
“Amin… Terima kasih doakan untuk saya. Sekarang kau boleh keluar…” Noah Qushairy tersenyum.
“Ya Allah!” Auni keluar. Dia beristighfar dalam hati.
Qayl Haseef yang tengok dari jauh, hanya tersenyum. Sempat Auni tersenyum pada Qayl Haseef dan sempat juga Noah Qushairy melihat senyuman tersebut. Hatinya mula cemburu. Dengan aku, tak pernah nak senyum. Stapler mulut kang! Geramnya.

“Assalamualaikum…” Qayl Haseef memberi salam. Gilirannya tersenyum pada sahabat karibnya itu.