Followers

Friday, 21 September 2012

9
Komen

Dia Pembunuh CIntaku 2







Makin panas hati Zara melihat sikap musuhnya ini. Dia mengambil beg galas yang ada atas mejanya lalu campak ke tepi. Padam muka untuk tuan beg. Siapa suruh sibuk kat tempat orang. Zara duduk di kerusi miliknya.


“Apa ni? Main campak-campak barang orang lain.” Marah Zaffrul.

“Kau dah masuk kawasan aku. So, sila berambus.” Kasar sekali kata-kata Zara.

“Pompuan gila!” marah Zaffrul dan duduk di belakang Zara. Itulah tempat asalnya.

Pengajaran dan pembelajaran sudah bermula. Kini waktu rehat pula. Zara and the geng terus menuju ke kantin. Zaffrul pula ada rancangannya sendiri. Apabila dia sudah yakin yang tiada sesiapa dalam kelas, dia membuka beg galas Zara dan mengambil sebuah buku. Sengaja dia membawa buku lain dan menyelit buku Zara di dalamnya.

Dia pergi ke belakang sekolah. Nak baca kena cari tempat rahsia. Bukan senang dapat baca dairi orang lain.

Dahi Zaffrul berkerut. Dia cuba membacanya.

“Lelaki Idaman saya? Menarik ni.” Zaffrul pun membacanya dalam hati.



TOPICS : LELAKI IDAMAN SAYA


Fizikal dia mestilah :

1.Kalau boleh nak yang chinese look...haha

2.Yang penting dia mestilah berkulit putih. Maklumlah aku kan tak berapa nak cerah haha [Gatal anak mak ni]

3.Badan kena strong/ tak nak lembik sangat. Barulah orang tak berani kacau bini kau ni sebab aku ada kau sebagai suami haha

4.Mesti tinggi daripada aku. WAJIB! Aku tak suka lelaki yang sama tinggi dengan aku sebab nanti aku rasa macam jalan dengan adik aje. Tolonglah! Kalau tinggi macam Siwon, memang confirm aku reject. Tu tinggi sangat.

5.Dari segi luaran, kena kemas. Beruntunglah mereka yang pernah bersekolah di tadika kemas sebab korang akan kemas. Tak mau selekeh-selekeh. Tak urus. Kuku tak potong, ketiplah kuku wei! Jijiklah kuku panjang! Jaga kebersihan tau. Barulah saya sayang anda. Lagi satu, rambut kena pendek.

6.Muka macam Mat Luthfi pun okey gak. Fuhh! Demand.

7. Menutup aurat. So, ramai lelaki terlepas pandang aurat mereka ini.

8.Pasal muka tak penting sebenarnya. Asalkan sejuk mata aku memandang begitu juga orang lain. Di samping menghayati ciptaan tuhan yang dijadikan daripada sebaik-baik kejadian. Ye dak!! 






Zaffrul tersenyum membacanya. Tidak menyangka lelaki seperti itu yang Zara suka. Patutlah dia selalu nampak Zara usha mamat muka macam cina tu, Zahin Fakhry. Sekarang aku dah tau tetapi kenapa aku rasa kat dalam hati aku ni sakit.

Lantaklah! Eh, kenapa aku rasa macam aku diperhatikan pula ye? Tempat ni keras ke? Lantas Zaffrul mendongak. Alangkah terkejutnya melihat siapa yang berdiri di hadapannya.

“Zara!” ZAffrul berdiri tegak. Tiba-tiba perasaan bersalah bersarang di dalam hati.

Pang!

“Tak guna punya jantan! Berani kau baca dairi aku!” marah Zara. Dia benar-benar rasa kecewa dengan sikap Zaffrul yang mengambil benda pentingnya. Selepas itu, Zara merampas bukunya itu dengan kasar dari tangan Zaffrul.

“Zara, aku cuma...” Zaffrul tidak dapat menyambung ayatnya. Dia tidak tahu mahu memberitahu Zara dengan ayat yang terbaik tanpa dia rasa terluka walaupun hakikatnya dia jelas-jelas kecewa dengan sikapnya.

“Mulai hari ini, jangan sesekali kau cakap dengan aku. aku benci kau!” tegas dan serius kata-kata Zara. Dia pun meninggalkan Zaffrul sendirian.

Zaffrul hilang kata. Dia suka berkawan dengan Zara. Ala Zara, jangan buat aku macam ni.

“Zara!” Zafrrul terus menyambar lengan Zara.

“Lepaskan aku!” pinta Zara dengan jelingan yang tajam. “Kau dah bunuh segala kepercayaan aku pada kau. Kau dah tak layak untuk mendapatkannya.” Kata Zara lagi.

“Zara, aku gurau aje.” Itu sahaja yang mampu Zaffrul berkata. Dia memang rasa bersalah tapi pada masa yang sama dia masih mahu berkawan dengan Zara. ZAra, janganlah tinggalkan aku.

“Aku benci kau!” Zara menarik lengannya dan berlari meninggalkan Zaffrul.

Zara menuju ke tandas. Sedih betul dengan sikap Zaffrul yang sudah melampau batas sebagai seorang kawan.

Ahhhh! Lupakan lelaki tak guna tu. Sedap hati baca luahan hati aku. Nak kata aku letak merata-rata, tak pula. Mengada-ngada betul si Zaff ni. Air mata yang mengalir itu di lap. Benci!

Dia merenung wajahnya sendiri depan cermin tandas. Kalau dia baca lepas muka surat tu, habis aku. Mesti dia tahu yang aku suka dia. Mati! Mati la kalau dia tahu. Tak sedarkah dia semua ciri-ciri lelaki idaman aku adalah seperti dia. Putih, macam cina sikit lepas tu kelakar walaupun selalu cari gaduh dengan aku. Aku takkan lupakan dia sampai mati. Tak kan!

Tapi sekarangkan aku tengah marah kat dia. Tak apa la. Buat masa ni aku tak payah layan dia. Kalau aku rindu dia, aku tengoklah muka dia aje. Biar dia rasa makin bersalah. Good idea. Aku suka. Baik aku balik kelas sekarang. Sedikit sebanyak hati Zara sudah tenang sedikit.

Zara masuk ke kelas agak lewat lepas rehat. Zaffrul pula yang duduk di belakangnya sikit pun tidak dipandang.

“Zara.” Bisik Zaffrul perlahan tetapi Zara pura-pura tidak mendengarnya.

Cikgu yang berada di hadapan sesekali Zaffrul pandang.

“Zaffrul!” panggil cikgu Siti Aminah.

Ala, cikgu ni leceh betul. Orang tengah ada masalah besar ni. Zaffrul mengeluh.

“Saya mengajar di depan, awak bercakap di belakang ye? Saya nak awak berdiri atas kerusi sekarang juga.” Arah cikgu Siti Aminah.

“Ala cikgu. Malulah saya kena berdiri atas kerusi.”

“Ada cikgu kisah. Yang salah tetap salah.” Cikgu Aminah merenung tajam pada Zaffrul.

Zaffrul pula terasa terpukul dengan kata-kata itu sebab dia teringat pada Zara. Dia memandang Zara dari belakang. Gadis itu sikit pun tidak berpaling padanya. Alahai hati, kenapa kau rasa sakit sangat ni. Tak pernah aku rasa macam ni bila fikirkan Zara. Mungkin sebab tiap kali aku jumpa Zara, kami asyik gaduh sahaja.

Aku dah buat salah pada Zara. Aku harus minta maaf pada dia dengan cara paling hebat sehingga dia tak kan lupa selamanya. Tingginya cita-cita aku ni? Akan tercapai ke? Zaffrul terus berangan dan merancang strategi.

“Zaffrul!” tanpa Zaffrul sedari, cikgu Siti Aminah sudah memanggilnya tiga kali.

“Cikgu!” Zaffrul tersedar. Saat itu baru Zara memandang ke arah Zaffrul.

Apa kena dengan mamat ni? Sewel kot lepas aku marah dia. Kasihan. Zara melihat bukunya kembali.

“Awak berangan ya, Zaffrul?” soal Cikgu Siti Aminah. “Baiklah. Lepas sekolah jumpa saya di bilik guru.”

Kringgggg!

Bunyi loceng sebagai tanda kelas sudah tamat.

“Nurlailah, tolong kutip semua buku latihan dan letak atas meja saya.” Arah cikgu Siti Aminah.

“Baiklah cikgu. Semua bangun.” Kata Nurlailah. Semua pelajar dalam kelas berdiri. “Terima kasih Cikgu!”

“Terima kasih Cikgu!” semua pelajar mengikut kata-kata ketua kelas. Selepas Cikgu Siti Aminah keluar, Nurlailah mula mengutip buku.

“Siapa tak hantar sekarang, jawab sendiri dengan cikgu Siti ye?” kata Nurlailah dengan nada suara yang kuat.

“Aku tak siap lagi!” kata Zaffrul. Dia turun dari kerusinya.

“Kau special kes. Kau kena hantar sendiri dengan cikgu siti, okey?” Nurlailah menyusun buku-buku yang baru dihantar oleh kawan-kawan di mejanya. Cikgu Siti Aminah terkenal dengan guru matematik yang paling garang. Itu sebab semua pelajar takut padanya.

Zaffrul melihat wajah Zara pula. Saat ni pula kerja aku tak siap. Baru nak pujuk Zara. Akhirnya Zaffrul buat tidak peduli pada Zara.

“Wei pinjam buku kau.” Pinta Zaffrul pada Nurlailah.

“Banyak cantik muka kau.” Marah Nurlailah. Dia terkenal dengan sikap tidak suka meminjamkan buku latihannya.

“Eh, muka aku tak cantik tapi kacak aje. Cepatlah!” Zaffrul perlu siapkannya dengan cepat ada dua masa lagi sebelum waktu balik.

Zara hanya mampu menggeleng. Zaffrul tu memang pandai tapi bila dah terdesak macam ni, dia mula la malas. Komen Zara dalam hati. Dia faham sangat dengan perangai Zaffrul. Sejak di tadika kemas lagi Zara dan Zaffrul bersekolah sama. Mana mungkin Zara tidak memahami Zaffrul cuma Zaffrul sahaja yang tidak sedar akan perasaan Zara.

“Kau kalau nak meniru sangat. Kau tiru buku kembar cikgu Siti.” Cadang Nurlailah.

“Siapa?” Zaffrul tidak pasti siapa yang dimaksudkan oleh Nurlailah.

“Aminah binti Ahmad.” Nurlailah tersengih. Rupanya kembar tang nama aje. Buat gempak aje si Lailah ni. Aku gigit-gigit gak ketua kelas ni. Geram Zaffrul.

“Dia tu garanglah.” Akhirnya Zaffrul menghampiri Zara. Dari jauh Zaffrul nampak Aminah membuat muka sebab ada orang mengatanya.

“Nampak ni!” Aminah menayang penumbuk. Zaffrul pura-pura tidak namapk. Ingat aku takut ke dengan penumbuk ciput kau tu?

“Zara, pinjam buku.”

Zara diam. Tak ada makna aku nak bercakap dengan Zaffrul.

“Zara...” panggil Zaffrul lagi sekali. Apa kena minah ni? Mogok dengan aku ke? Kalau nak mogok, teruskan aje tapi buku kau tu bagi la aku. Zara sedikit pun tidak memandang Zaffrul.

“Ala...”

9 comments:

  1. Hhuhuhhuuh , kak ria.....
    Best sesangat , alahaiiii , pndeknyer , x puas baca , apa2 pon , chaiyok kak ria , keep it up ^_^

    ~Fae~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihih ni baru intro...maaf la kalau pendek...

      Delete
  2. Hahaha lawak lah diorang ni....
    Tak sangka masing-masing simpan perasaan diantara satu sama lain... #^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang simpan ni yang bahaya..sekali terluka...payah nak pulih...

      Delete
  3. Boleh ke bawak diari ke sekolah ?? HUHU !
    Zaffrul ni Kim Beom ke ?? Suka suka .

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh bawa....sebab ia buku aje...lagi pun si zara tak bawa tiap2 hari pun....kebetulan aje hari tu..

      Delete
  4. wakaka... eden jd cikgu la.. siti aminah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah komen la pula....tak apa kan jadi cikgu siti aminah hihihi

      Delete
  5. Nama cikgu tu sama macam nama cikgu saya dulu n mata pelajaran yg dia ajar pun sama, matematik

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi