Followers

Monday, 13 May 2013

36
Komen

TEMA FANTASI : SUAMIKU VAMPIRE 3




 Pesanan : Novel kali ini bertema fantasi dan bukan realiti. tidak berkaitan dengan sesiapa pun. Jika anda TIDAK SUKA novel bertema FANTASI. jangan susahkan diri membaca penulisan ini. Ia hanya mengundang ketidakselesaan anda juga. terima kasih pada yang sukakan tema ini.


Wajah keliru Lidya dipandang oleh Danish. Rasa kasihan pada buah hatinya itu. Lidya tidak seharusnya terlibat dalam pergaduhannya dengan Zafri.

“Sayang jangan takut.” Pujuk Danish. “Ini urusan saya dengan dia. Sayang jangan masuk campur, okey!” Danish tahu yang Lidya pasti terkejut dengan apa yang terjadi.

Danish tinggalkan Lidya di situ dan menghadapi Darguis. Siap kau! Kacau aku date dengan Lidya ya. Mati kau! Marah  Danish dalam hati.



Danish mengeluarkan pisau kecil miliknya sejak dia berusia 9 tahun lagi. Arwah ayahnya berikan padanya. Ia amat tajam dan boleh memotong apa sahaja.
“Ini untuk kau sebab dah menyerang buah hati aku.” Danish menghayunkan pisaunya ke arah Darguis dan tangan Darguis terpotong. Segala-galanya berlaku sangat pantas.
Darguis selamba sahaja. Tiada tanda yang dia rasa sakit. Beberapa saat kemudian, tangan baru tumbuh semula.
Danish tersenyum. Hebat juga lawan aku malam ni.
Zafri pula sedang duduk dan menjadi penonton setia. Dia ingin menyaksikan kematian Danish. Danish masih tidak tahu yang kuasa dan kekuatan Zafri sudah bertambah. Dia seorang yang berbeza kini.
Sempat Zafri memerhati perempuan yang dilindungi oleh Danish. Menarik!
Danish cuba menghampiri Darguis. Kuasa peniruannya hanya berlaku apabila dia bersentuhan dengan pihak musuh.
Darguis mengelak dan dia melepaskan lagi power Dark. Nasib baik Danish sempat mengelak.

Lidya pula kerana terlalu takut, dia cuba bergerak ke tempat lain. Dia melalui belakang Danish tetapi rebah di situ. Kakinya benar-benar sakit. Danish perasan pergerakan Lidya pada masa yang sama Darguis melepaskan lagi power Dark.
Jika aku mengelak, pasti Lidya yang kena. Tanpa berfikir panjang Danish berpaling dan berlari ke arah Lidya lantas memeluk tubuh kekasihnya itu. Dia mahu melindungi Lidya.
Danish terkena Power Dark. Baju bahagian belakangnya koyak. Lidya tergamam. Lelaki ni lindungi aku? Lidya tidak menyangka ini yang berlaku.
“Sayang tak apa-apa?” soal Danish. Dia meleraikan pelukannya. Ingin sekali hatinya melihat wajah Lidya tersenyum.
Lidya hanya mampu merenung Danish sahaja. Dia tidak pasti mahu menjawab apa sedangkan banyak darah mengalir dari mulut Danish.
“Sayang jawablah. Sekurang-kurangnya hati saya lebih tenang.” Pujuk Danish.
“Saya okey...” akhirnya Lidya jawab.
Danish tersenyum. Dia menggunakan kuasa penyembuhnya. Tetapi mengambil masa. Darguis tidak berdiam diri, dia terus menyerang Danish.
“Blades wind!” tiba-tiba tubuh Darguis keluar pisau yang banyak.
Danish perlu mengelak  serangan ini. dengan tenaga yang masih ada. Dia mencempung tubuh Lidya lagi ke tempat selamat.
“Boleh tak saya minta tolong?” Tenaga dia tidak mungkin akan sembuh dalam masa yang cepat. Dia perlukan sesuatu yang lebih berkuasa.
“Tolong apa?” Lidya keliru. Dia merenung mata Danish yang kelihatan makin merah pula. Dia menelan liur.
“Tolong beri darah sayang sikit. Setitik dah mampu buat kuasa saya kembali.”  Kata Danish penuh yakin. itulah kelebihan yang diberikan. Hanya setitik sahaja sudah mampu buat dia berkuasa kembali. Cuma yang menjadi masalah, mampukah dia mengawal nafsu dahagakan darah jika sudah menghisapnya.
Lidya tergamam.
Hanya itu jalan penyelamat dan memulihkan kembali kuasa Danish. Tanpa menunggu jawapan dari Lidya, Danish terus mengeluarkan pisau dan lukakan sedikit jari Lidya.
Lidya terkejut lalu pengsan.

Selepas itu Danish titiskan darah itu ke tapak tangannya. Dia tidak boleh menghisapnya terus di jari Lidya kerana bimbang dia tidak dapat mengawal dirinya.
Zafri menarik nafasnya. Bau darah yang membuat dirinya tertarik. Zafri tersenyum. Sudah lama dia tidak menghisap darah manusia. Dia merenung Lidya yang pengsan itu.
Danish kembali bertenaga. Kali ini dia menggunakan kuasa penyerangnya iaitu bergerak pantas. Sekelip mata sahaja Danish berada dekat dengan Darguis. Dia sempat menyentuh Darguis untuk meniru kuasa milik Darguis.
Pantas Danish menumbuk wajah Dargui. Darguis terpelanting jauh ke belakang. Belum sempat Darguis jatuh ke tanah, Danish sudah ke situ dan menumbuk lagi Darguis ke tanah. Danish duduk atas Darguis yang sudah lemah akibat tumbukannya.
“Kesejukan yang sebati dalam diriku, aku menyeru kuasamu, musnahkan ia yang menghalang aku! Keluarlah Aiim!” Sesuatu keluar dari tubuh Danish lalu masuk ke dalam tubuh Darguis. Sekelip mata Darguis menjadi beku dan Danish menumbuknya lalu pecah berderai.
“Selesai juga!”
Danish memandang Zafri yang berada agak jauh darinya.
Zafri tersenyum lalu menghilang.
Danish tidak mempedulikan lagii Zafri. Lidya lagi penting. “Lidya!” Danish menghampiri Lidya.

“Danish!” Zafri menyebut nama musuhnya. Perlahan-lahan menggosok dadanya dan sedikit demi sedikit tulang keluar dari tubuhnya. Dia mencabut satu tulang tersebut dan dijampinya.
“Keluarlah kau!” Zafri menggigit jarinya dan keluarkan sedikit darah lalu disalutkan pada tulangnya kecil itu. Dia mencampakkan tulang itu ke udara lalu terbentuk satu lembaga. “Wan Shan!” arahnya lagi.
Wan Shan melutut.
Lembaga itu membentuk seperti kanak-kanak tetapi berwajah tengkorak. Wan Shan mempunyai rambut berwarna putih. Berbaju gaun putih. Kuasa Wan Shan ialah boleh berubah rupa. Dia boleh menyamar sesiapa sahaja.
“Wan Shan, kau pergilah laksanakan rancangan aku. Pergi!” arah Zafri.
“Baiklah tuan!” Sekelip mata Wan Shan menghilang.

Lidya tersedar. Rupanya hari sudah siang. Dia rasa tubuhnya lemah. Kepalanya juga rasa pening. Dia menelan liur apabila teringat peristiwa semalam. Pantas dia melihat jarinya. Ada kesan luka. Hatinya makin berdebar.
Dia bangun dan memandangnya ke dalam cermin.
“Alya...”
“Kau memalukan aku semalam,” ada suara lain yang berkata dalam dirinya.
“Kenapa?”
“Lelaki yang lemah macam tu kau tak boleh lawan. Kenapa kau tak seru sahaja aku.” marah Alya.
“Tak boleh! Kalau kau jadi aku, kau tak terkawal. Kau akan jadi bebas dan itu bukan diri aku!” Lidya tidak akan benarkan dirinya lagi satu menguasainya.
“Aku adalah kekuatan kau. Kau tak boleh kurung aku macam ni.” marah Alya.
“Tapi pukul 9 pagi nanti adalah masa aku dilahirkan. Kau boleh keluar bebas pada masa tu.” Lidya melihat jam dinding. Lagi beberapa minit sahaja Alya sudah boleh keluar bebas.
“Setahun sekali je aku boleh keluar. Bosan!”
“Diamlah!” Lidya terus bergerak ke tingkap yang terbuka luas.
“Kau jangan nak mengelak!” Alya masih tidak puas hati. Di mana ada cermin atau bayangan, di situ akan ada Alya.

“Eh, sayang saya dah bangun!” tiba-tiba Danish muncul. Ada senyuman manis di wajahnya. Cahaya yang masuk melalui tingkap itu membuat kepala Danish sedikit pening. Pantas dia menarik serkup jaket belakangnya menutup kepalanya.
“Awak!” mata Lidya terkebil.
“Lelaki ni ada lagi. Tak guna!” marah Alya. Hanya Lidya sahaja boleh mendengar suara Alya. “ Cepat Lidya, bagi aku keluar. Cepat! Aku nak belasah lelaki tak guna ni!”
Lidya pura-pura tidak mendengarnya. Dia hanya memandang Danish yang sedang memegang dulang yang ada makanan. Mungkin sarapan untuknya.
“Baringlah lagi. Sayang kena rehat banyak.” Nasihat Danish. “Tapi kalau sayang nak baring tu, ajak la saya sekali.” Danish mula menggatal. Dia tersenyum nakal.
Dahi Lidya berkerut. Dia tak faham gurauan seperti itu.
“Boleh tutup tingkap tu tak?” pinta Danish. Kepalanya boleh pening jika nampak cahaya matahari.
Lidya menutup tingkap itu lalu menarik langsirnya. Dia pun berbaring. Rasa malas pula saat ini.
Danish yang masih melawan rasa peningnya lalu rebah atas katil selepas meletakkan dulang makanan atas meja lampu tidur.
“Hey!” Lidya tersekejut.
“Peninglah!” Danish tersenyum lalu dia memeluk pinggang Lidya. Rasa tenang. Bau badan Lidya membuat dia tertarik untuk dimanjai. Dia memejamkan mata. Menikmati bau Lidya yang membuatkan dia rasa selesa.
DAnish merenung mata Lidya yang berwarna biru lembut itu. Sangat menawan dan nampak lembut.
“Lelaki miang!” Lidya menolak Danish dan berlari keluar dari biliknya sendiri. Danish tersengih.

Ibunya keluar ke bandar selama seminggu untuk menempah kain untuk kedai mereka. Itu pasal Danish sesuka hati masuk ke biliknya.
“Sayang, nak lari mana?” Danish makin nakal.
“Tak ada makna aku nak lari!” ada suara yang cukup kasar bahasanya.
Danish tergamam. Warna mata Lidya sudah berubah kepada warna merah. Dah macam warna mata aku.
“Lidya...” Danish menyebut nama buah hatinya.
“Lidya tu dah tidur. Ini Alya!” perempuan yang menyerupai Lidya itu mengakui namanya Alya.
“Apa kau dah buat dengan kekasih aku!” Danish rasa mahu marah tapi dia menghampiri Alya. Alya juga ada bau badan Lidya. Adakah mereka orang yang sama? Danish mula keliru.
Serentak itu, Alya menumbuk muka macho Danish.
Alya tersenyum Sinis. “Kau nak jadi kucing parsi ke?” soal Alya. “Gaya hidu dah ada gaya kucing!” perli Alya.
Danish bergerak ke belakang akibat tumbukan Alya yang kuat. Dia tersenyum puas.
Alya makin gembira. Dia dapat juga tumbuk muka lelaki yang malukannya semalam.
“Kalau jadi kucing kau, aku rela... meow!” Danish buat bunyi kucing yang geram.
Terus menegak bulu roma Alya. Betapa dia geli dengan ayat-ayat jiwang dan entah apa-apa itu.
“Malas aku mahu layan kau! Hari ni aku bebas. Lebih baik aku buat apa yang aku suka!” Alya berjalan keluar dari rumah. Dia rindu sangat untuk berjalan bebas seperti ini.
“Untuk sayang!” muncul Danish lagi dengan serkup jaketnya di kepala. Danish hulurkan sekuntum bunga mawar merah pada Alya tanda cintanya.
“Tak romantik langsung bagi bunga! Bagilah benda lain!” Alya membuang bunga tersebut dalam longkang.
Danish hanya mampu memandang. Tak romantik ke? Bukan ke perempuan suka bunga. Dia pula yang gembira.
“Kalau macam tu saya bagi diri saya pada sayang...” Danish tersengih.
“Itu lagi entah apa-apa.” Alya terus berjaya.
“Apa lagi yang sayang mahukan? Baik pergi makan aiskrim macam ni.” kata Danish. Walaupun dia vampire tetapi dia boleh makan makanan manusia tetapi hanya yang sejuk-sejuk sahaja kerana elemen kuasa utamanya ialah sejuk.
“Aiskrim? Nak! Yang itu baru berfaedah.” Alya tersenyum gembira. Dia mengikut langkah Danish.
Tanpa mereka berdua sedari, ada seseorang yang memerhatinya dari jauh. Dia menunggu waktu malam untuk memulakan operasinya.
Bersambung : siapa yang memerhati mereka? apa pula yang akan berlaku? Apa yang Wan Shan akan lakukan? apa pula aktiviti Danish dan Alya? adakah Alya akan jatuh cinta pada Danish kerana sikap danish yang baik dan penyanyang itu? apa lagi, komen la..target komen kali ni 70....selamat berkomen ok? insya allah pasti akan ada sambungannya....tunggu sahaja..

36 comments:

  1. nak lagiiii... best lahhhhh♥♥♥♥♥♥

    ReplyDelete
    Replies
    1. tunggu komen jadi 70 hihi baru update hihihi

      Delete
  2. comment pun main target2 ke..haha..apa2 pun mmg best..nak lagi ek ria...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mestilah...bukan senang nak buat citer fantasi siap ada gambar kartun macam ni....so, usaha yang cik penulis buat, harapnya di balas dengan komen2 yg bersemangat hihih terima kasih...

      Delete
  3. bes laa akak..cm bce komik plak.hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mestilah...akak salah seorang peminat anime hihihi

      Delete
  4. awesome la!!!!!!
    70 target komen???
    jap2 nk cari idea
    hahhahahah

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. thank sebab sudi layan....tinggal komen lagi tu hihihi

      Delete
  6. sugoii..karya akak Ria memang terbaik...I like... ehehheehe...kalau akak sudi, silalah singgah di blog saya dan kawan2 saya. Kami pun ada membuat cerpen dan novel. :D teruskan kerjaya akak...saya sentiasa menyokong akak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sebab suka..akak dah singgah blog kamu...nice...akak pun harap kamu terus berkarya ye....

      Delete
  7. bestlah... saya memang suka baca citer fantasi... akak ria sambunglah cepat2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank sebab suka....boleh je nak sambung asalkan komen sampai 70....itu je syarat yg ria kenakan...

      Delete
  8. akak ,best2 la semua karya2 akak ni !! TERBAIKLAH !!
    akak smbung la lgi eak ?tak sabar rsenye .
    hehehehe .
    CHAYOK2 !

    ReplyDelete
  9. kakak2, nak lagi2...sapa laki tu??
    hah..in love dgn Danish lagi..kali ni real vampire

    ReplyDelete
  10. bestlah citer ni...
    x sabar nk baca sambungannya....

    ReplyDelete
  11. sweet lah Danish ni...
    suka<3

    ReplyDelete
  12. Nak lgi lh...
    best cite ni

    ReplyDelete
  13. kak sambung la... lama la nak tunggu 70 komen .

    ReplyDelete
  14. best, sambung la lagi : )

    ReplyDelete
  15. Best cite ni smbg kak ria..

    ReplyDelete
  16. Kak Ria, orang suke sangat cite ni.. harap2 Alya boleh terime Danish. Bile nak sambung ni..Eiii, x sabarnyee...

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi