Followers

Saturday, 31 March 2012

3
Komen

CINTA KE? 17

Zeck hanya mampu mengeleng melihat tingkah laku Ria. Asyik nak lari dari aku aje. Macamlah aku ni spesis yang menakutkan. Zeck mengikut langkah Shahdan.
            “Ria memang macam ni ke abang Dan?” Zeck bertanya.
            “Camni apa?” Shahdan terasa pelik dengan pertanyaan tersebut.
            “Suka lari-lari.” Zeck tersengih
            “Tak tahu pula.” Shahdan juga tersengih.
            Apa kena dengan abang Dan dan Zeck ni? Tersengih aje. Ria mula rasa risau. Dia melihat jalan yang panas. Kalau tak pakai selipar, nanti melecur pula. Buat sakit kaki aje. Tetapi Ria tetap meredahnya. Sakitnya!
            Shahdan dan Zeck  sempat mengejar Ria kerana gadis itu tidak sempat memakai kasut. Tangan Ria digengam erat oleh Zeck.
            “Ria, kenapa nak lari pula?” soal Shahdan. Mata Zeck tajam merenung wajah isteri yang baru dinikahinya. Kini dua pasang mata memandangnya.
            “Abanglah! Suka kenakan kita.” Kata Ria. Tidak sanggup rasanya memandang Zeck. Dia mengalihkan pandangannya pada Shahdan.
            “Okey maaf ya?” Shahdan memohon maaf. Dia tiada niat untuk menyakitkan hati Ria. Sekadar ingin mengusik.
            “Maafmu diterima.” Ria tersenyum manis.
            “Ehem...” Zeck berdehem. Ada rasa cemburu dalam diri Zeck saat melihat kemesraan antara Ria dengan Shahdan.
            Syamir hanya memerhati dari jauh sahaja. Dia ingin menyibuk tetapi apabila melihat Zeck turut sama ada disitu, dia batalkan hasratnya. Entah mengapa dia tidak menyukai Zeck. Lelaki itu bagaikan ada aura yang akan memisahkan hubungannya dengan Ria.
            Ria ternampak Syamir yang sedang makan. Mungkin hari semakin petang, tetamu sudah berkurangan.
            “Abang Mir, makan tak ajak kita.” Ria duduk sebelah Syamir.
            “Orang dah kahwin, dah ada orang teman. Buat apa abang nak ajak,” Selamba Syamir berkata sambil meneruskan suapan nasinya.
            Ria terdiam.
            Entah mengapa hatinya terasa dengan kata-kata Syamir. Dia berdiri. Dia meninggalkan Syamir.
            “Ini untuk abang,” kata Ria dan terus berlalu. Shahdan dan Zeck pula berbual sehingga tidak perasan air muka Ria.
            Syamir tergamam. Ria bawakan dia segelas air memandangkan dia belum mengambil air. Rasa bersalah pula berkata begitu. Ria tetap melayan dia dengan baik.
            “Ria ni!” amuk Syamir. Segera dia minum air tersebut sehingga habis. Ria suka buat dia rasa bersalah. Geram betul.
            “Ria!” panggil Syamir.
            “Ada apa? Ria tak dapat nak teman abang Mir. Nanti suami Ria marah pula. Eloklah abang pergi makan sorang-sorang.” Ria mula menolak kehadirang Syamir. Lagi sekali Syamir tergamam.
            “Maaf. Maaf dan maaf,” kata Syamir. Dahinya berkerut. Rambut Syamir yang hitam gelap itu diusap lembut dengan tangan kanannya. Rasa bersalah makin menggunung bila kata-kata itu yang keluar dari mulut Ria.
            “Kenapa minta maaf? Ria ni hanya menyusahkan abang aje kan?”
            “Tak! Mana ada susah. Abang suka kalau dapat bantu Ria.”
            “Tipu. Kalau suka, kenapa halau  Ria? Abang tahu kan lepas ni Ria kena hidup dengan Zeck. Dapat ke Ria jumpa dengan abang lagi? Abang-abang yang melayan Ria begitu baik sekali. Abang yang sentiasa buat Ria rasa selamat,” air mata Ria sudah mengalir. Dia tidak dapat menahan kesedihannya.
            “Sayang, jangan nangis ya?” pujuk Syamir. Ketika itu Ria dan Syamir berada di ruang tamu. Syamir gelabah melihat air mata itu. Segera dia ke luar rumah.
            “Kau ikut aku!” Syamir menarik lengan Zeck yang sedang berbual dengan Shahdan. Kasar. Taulah polis, tapi jangalah heret aku macamlah aku ni penjenayah.
            “Mir, kenapa ni?” Shahdan juga terkejut melihat tindakan Syamir. Diorang berdua ni nak bergaduh ke? Teka Shahdan.
            “Kau pujuk Ria,” kata Syamir. Tidak elok jika dia yang memeluk Ria. Ingin sahaja dia meminjamkan bahunya, supaya Ria dapat menangis tapi bahu yang lebih berhak adalah Zeck. Dia hanyalah abang angkat yang tiada pertalian darah pada hakikatnya.
            “Ria, kenapa nangis ni?” Zeck duduk disebelah Ria.
            “Tak ada apa-apa. Cuma lepas ni tak dapat nak jumpa dah dengan abang-abang kesayangan Ria ni.” Kata Ria dengan nada yang perlahan.
            “Zeck nak halang Ria daripada berjumpa dengan kami ke?” tiba-tiba Shakir muncul. Sempena hari perkahwinan Ria, dia ditugaskan mengurus hal-hal makanan. Dia sememangnya sibuk. Ini pun tetamu semakin kurang menyebabkan dia ada masa untuk menyampuk perbualan tersebut.
            SNAP! Ada satu pancaran cahaya. Ruap-rupanya Sham pula tugasnya hari ini adalah menangkap gambar.
            “Takkanlah Zeck nak buat camtu.” Kata Sham. Zeck pula terangguk-angguk tanda setuju. “Tapi satu abang nak tegur Ria, bila kita dah kahwin ni, banyak tanggungjawab kita Ria. Abang tahu  Ria ni manja-manja tapi Ria kena jadi  kuat. Isteri yang solehah adalah isteri yang sentiasa patuh dengan kata-kata suami. Zeck, kamu pun sama, jangan nak paksa Ria aje. Dia tu budak baru nak belajar.” Pesna Sham.
            “Eh, Sham! Patutnya abang Dan yang pesan macam tu.” Shahdan berkata.
            “Yeke? Dah ada pangkat ustaz ni, terover pula. Sorry abang Dan.” Kata Sham sambil tersengih.
            “Sudahlah. Zeck, bawa Ria berehat kat bilik. Malam nanti kita makan sama-sama.” Arah Shakir.
            Mereka berempat hanya memerhati langkah Zeck dan Ria.
            “Abang, pagi tadi Sham nampak ada seorang lelaki yang mencuriga?”
            “Siapa?”
            “Tak tahulah.” Sham hanya mengelengkan kepala.
            “Abang, Ria tu okey ke kahwin dengan Zeck.” Syamir bertanya.
            “Abang tahu kamu tak suka dia, tapi janganlah bersangka buruk. Dia dah kahwin pun dengan Ria. Kita sebagai abang-abang dia yang terbaik ini seharusnya mendoakan kebahagiaan Ria. Betul tak?” begitu bersemangat Shahdan melafazkannya sambil mengangkat tinggi tangannya. Dah macam tugu negara pula aku rasa. Cepat-cepat Shahdan menjatuhkan tangannya.
            Shakir, Syamir dan Syam hanya memandang gaya abang sulung mereka dengan muka yang pelik.
            “Abang nak pergi sembahyang asar ni. Pergi dulu.” Shahdan sudah termalu. Segera dia meninggalkan ruang tamu tersebut.

3 comments:

  1. @nurul arina
    hhuhuuhu terima kasih....susahnya nak taip citer ni sekarang...adesss

    ReplyDelete
  2. mang besttt nie...heheh...chay0okx2 sis...heheh...(^^)v

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi