Followers

Saturday, 2 June 2012

7
Komen

HATI SUAMIKU GK 9


Huzaiman betul-betul tidak berpuas hati dengan jawapan Natasha semalam. Dia harus berjumpa dengan gadis itu lagi sekali walaupun di pejabat.
“Suruh Natasha jumpa saya sekarang!” Arah Huzaiman kepada Amman dan Ammar yang berada di meja setiausaha itu.
“Baiklah bos!” serentak mereka menjawab.
Huzaiman segera duduk. Hatinya tidak tenang. Tambahan pula, Natasha tidak membalas mesejnya semalam. Apabila dihubungi pun tidak dijawab. ‘Kenapa? Kenapa kau suka aku? aku kan lelaki gila kuasa. Takkan ada orang suka.’
Kepala Huzaiman mula pening.
Beberapa minit kemudian Natasha hadir.
“Bos, muntah darah ke?” tanpa mengetuk pintu bilik, Natasha terus masuk dan berkata begitu.
“Eh, muntah darah? Siapa bagitau kau ni?” dahi Huzaiman sudah berkerut. Dia tidak dapat berfomal dengan Natasha seperti biasa. Bahasa kau dan aku sudah melekat dibibirnya. Ini gara-gara Natasha memberitahu yang gadis itu suka padanya. Geram betullah.
Natasha tersentap. Dia juga membuat muka geram. ‘Ini mesti kerja abang kembar dua ekor tu. Siap kau lepas ni.’ Natasha ditipu. Sia-sia dia risaukan Huzaiman.
“Lupakan aje. Aku nak tanya kau ni. Apasal kau boleh suka aku?” soal Huzaiman. “Lagi satu. Kenapa tak jawab call aku semalam.” Tiba-tiba Huzaiman naik angin.
Natasha mengeluh. ‘Tak habis lagi ke tanya soalan yang sama. Ish bos aku ni...kasihan.’
“Kena ada sebab ke? Pasal semalam tu Sha dah tidur.” Natasha cuba berlembut.
“Ya! Perlukan sebab. Oh, dah tidur.” wajah Huzaiman serius.
“Saya suka bos sebab....” Natasha cuba memikirkan alasan terbaik untuk diberikan pada Huzaiman.
“Sebab....” Huzaiman menantinya dengan sabar.
“Sebab bos ni gila kuasa.” Natasha tersenyum.
“Gila! Alasan entah apa-apa entah. Tipu!” marah Huzaiman apabila mendengar sebab yang dinyatakan oleh Natasha.
“Suka hati bos la!” kata Natasha dan terus berlalu keluar. Huzaiman terkaku. Dia tidak sempat untuk menghalang Natasha.
Amman dan Ammar cepat-cepat menyorok bawah meja tetapi Natasha sempat menangkap perbuatan si kembar itu.
“Abang berdua ni teruk tau!” geram Natasha.
“Eh, pengantin baru tak elok marah-marah.” Jawab Ammar. Amman hanya tersengih.
Kerana terlalu geram, Natasha hanya tinggalkan mereka berdua.
*****
Disebabkan terlalu menyampah dengan sikap Huzaiman yang sibuk menanyakan soalan yang sama, Natasha sengaja datang kerja lambat pada pagi keesokannya. Dari jauh Natasha dapat melihat Ammar berdiri tegak bagaikan tugu negara. ‘Hmm, abang Ammar kena denda juga ke?’ teka Natasha.
       “Kenapa abang Ammar berdiri kat sini?” soal Natasha.
       “Abang tunggu Sha la. Bos nak jumpa? Kenapa datang lambat?” Ammar mula berjalan. Natasha hanya mengikut dari belakang. “Kalau Sha lambat satu jam, dia suruh abang pergi rumah Sha tau. Tengok-tengok kan keadaan Sha.” Sambung Ammar lagi.
       ‘Biar betik GK ni?’ Natasha bagaikan tidak percaya.
       “Saja. Hari ni Sha nak cuci tandas.” Selamba kata-kata Natasha.
       Ammar tersentak. ‘Memang padan sangat dengan bos. Seorang gila kuasa, seorang lagi selamba. Muka tak ada perasaan.’ Bisik hatinya.
       “Bos, Cik Natasha sudah sampai.” Kata Amman yang menekan interkom.
       “Suruh dia masuk!”
       Natasha masuk ke dalam bilik tersebut. Rasa malas pula mahu menghadap Huzaiman.
       “Kenapa datang lambat?” soa Huzaiman. Dia sudah berdiri dan menghampiri Natasha.
       Natasha tersentap apabila lelaki itu menyentuh bahunya. Natasha mengelak. ‘Apa kena dengan mamat ni? Sentuh-sentuh aku.’ Natasha memang sensitif apabila ada orang yang menyentuhnya. Terutamanya lelaki. Dia akan teringat peristiwa hitam itu.
       “Saja. Hari ni saya cuci tandas ya bos?” pinta Natasha.
       “Eh, tak payah. Kau kan bakal isteri aku. So, tak payah buat kerja-kerja tu. Kau duduk dulu” kata Huzaiman dengan baiknya. Dia mendorong Natasha duduk di sofa.
       “Eh!” hanya itu yang keluar dari mulut Natasha.
       “Mulai esok, tak payah datang kerja. Jadi suri rumah sepenuh masa sahaja.” Kata Huzaiman dengan wajah yang serius.
       ‘Ini belum kahwin dah arah aku yang bukan-bukan.’ Kepala Natasha pening.
       Huzaiman sudah memikirkan semalaman mengenai perkahwinan dia dengan Natasha. Dia akan menerima Natasha seadanya. Begitu mudah kan? Bagi Huzaiman, Natasha seperti sebuah Syarikat yang perlunya dia mentadbir dengan baik. Dia perlu mengusai syarikat tersebut.
       “Sha nak kerja. Hmmm, Sha buat kerja dulu.” Natasha bangun dan berjalan menuju ke pintu bilik.
       “Sha....” panggil Huzaiman. Natasha berpaling.
       “Betul ke kau suka aku?” soalan yang buat Natasha makin pening. Dia terus berjalan tanpa mempedulikan Huzaiman.
       Huzaiman tidak mengalah. Dia menyambar lengan Natasha.
       “Jangan sentuh aku!” nada Natasha berubah. Natasha terkejut dengan kata-katanya yang kasar.
       “Sha...”
       “Maaf Bos. Saya pergi buat kerja dulu.” Kata Natasha dan terus berlalu.
       Natasha segera ke tandas perempuan. Air matanya mengalir tanpa kerelaan dirinya. Dia benar-benar terseksa dengan sentuhan mana-mana lelaki walaupun tidak sengaja. Walaupun sekadar tangan atau apa-apa. Dia tidak dapat menerima. Fikirannya pasti akan teringat peristiwa hitam itu. Ketika dia masih kecil.
       Air mata yang mengalir dilap bersungguh-sungguh. Tetapi air mata itu setiap mengalir.
       “Hati, awak kena kuat hati. Hanya sekeping hati yang kuat dapat membuat saya terus bertahan di sini. Hati, tolonglah kuat.” Dia memandang cermin dihadapannya.
       Air mata yang mengalir di sapu perlahan. Sedikit sebanyak ada kekuatan yang meresap ke dalam tubuhnya. Dia membasuh wajahnya dengan penuh berhati-hati agar tidak basah tudung yang dipakainya.
       “Wafa Natasha pasti boleh!” kata Natasha.
*****
Natasha memandang kosong kad yang kini berada di tangannya. Kad jemputan perkahwinan antara dia dan Huzaiman. Tema yang menjadi pilihan mereka berdua adalah hitam putih. Huzaiman terlalu sukakan warna putih manakala Natasha sukakan warna hitam. Maka, Datin Ismah berpendapat memilih warna Hitam Putih.
       Natasha mengeluh. Tinggal beberapa hari lagi dia akan diijab kabul oleh lelaki yang didendami itu.
       Natasha membuka kad tersebut. Dia begitu tertarik dengan kata-kata yang ditulis.

Sabda Rasullah SAW:-
“Manusia Hawa dijadikan daripada rusuk manusia Adam bukan dari kepalanya untuk dijunjung atasnya, bukan pula dari kakinya untuk dijadikan alasnya, melainkan di sisinya untuk dijadikan teman hidupnya, dekat pada lengannya untuk dilindungi dan dekat di hatinya untuk dicintai..”

       ‘Adakah Huzaiman ditakdirkan untuk aku? Akukah rusuknya? Tidak. Dendam tetap dendam. Huzaiman kena rasa apa yang aku rasa.’ Bisik hatinya.
*****
Inai dijari Natasha dipandang sepi olehnya. Dia merenung tajam. ‘Betulkah tindakannya?’ hati Natasha tidak tenang. Dia akan terikat dengan Huzaiman selama-lamanya tetapi PK menjanjikan mereka akan bercerai.
       Natasha hanya jalankan apa yang telah dirancang. Perkahwinan ini harus teruskan.
       Natasha kini berada di rumah Huzaiman. Kemeriahan jelas kelihatan walaupun tidak di hati Natasha sendiri. Hanya senyum paksa yang dia pamerkan.
       Kini, sudah sejam dia menjadi  isteri Huzaiman tetapi lelaki itu masih sibuk di dalam bilik kerjanya. Tetapi Natasha lebih tenang seperti ini. Tidak perlu dia berkepit dengan Huzaiman sahaja.
Selepas penat melayan tetamu, Natasha ingin melepak di dalam bilik sahaja.
“Eh, sayang nak ke mana tu?” Huzaiman tiba-tiba muncul lalu menegur Natasha.
Natasha berpaling.
Natasha mengeluh. Sejak mereka sah menjadi suami isteri, Huzaiman asyik memanggilnya sayang tidak kira depan sesiapa pun. ‘Ish, tak tahu malu betul suamiku ini. Aku yang malu tau.’
“Penat! Nak rehat kat bilik sekejap!” lemah suara Natasha.
“Sayang tak boleh jauh dengan abang tau.” Huzaiman ingatkan Natasha. Dahi Natasha berkerut.
‘Bukankah kau yang jauh dengan aku. Aku baru sejam jadi bini kau, kau dah lepak bilik kerja kau. Macam aku ni apa entah.’ Amuk Natasha sekadar dalam hati.
“Jauh?”
“Ye, jauhlah. Sha kan isteri abang.” Huzaiman tersenyum.
“Eh, bukan abang ni gila kuasa dalam syarikat atau organisasi aje kan?” soal Natasha.
“Yelah. Itu pasti. Tapi yang ini pun masuk list abang juga. Gila kuasa dalam rumahtangga.” Huzaiman tersenyum lagi. Entah mengapa dalam pandangan Natasha senyuman itu amat menakutkan.
“Bukan ke abang tak suka Sha?” soal Natasha. Dia memandang tepat ke dasar mata Huzaiman walaupun mata itu menakutkan.
“Eh, kalau abang dah kahwin dengan Sha. Abang kenalah suka Sha.”
“Kena?” pelik Natasha.
“Tunggu abang malam ni. Abang nak ke pejabat sekejap dengan Amman dan Ammar.” Kata Huzaiman sambil menghadiahkan ciuman di pipi NAtasha.
Natasha benar-benar kaku.
Huzaiman tersenyum melihat wajah kemerahan Natasha. Dia yakin yang Natasha malu dengan tindakkannya tetapi dia terpaksa ke pejabat kerana ada urusan penting.
Huzaiman membaca dokumen tersebut sebelum menandatangani.
“Puteri, biar betul kau ni?” soal Huzaiman bagaikan tidak percaya.
“Betullah. Pelaburan ni aku buat sebab kita ni kawan. Dan aku perlukan syarikat yang berpotensi macam syarikat kau ni.” Balas Puteri.
Sudah banyak kali Puteri batalkan temujanjinya dengan Huzaiman tetapi Huzaiman mahu berjumpa hari ini pula. Tidak sedarkan hari ini adalah hari paling bermakna bagi seorang perempuan.
Lelaki ini memang tak ada perasaan. Tinggalkan Natasha sendirian.
Selesai juga temujanji tersebut.
“Huz, aku nak tanya ni.” Puteri berkata. Dia berdiri dan mengikut langkah HUzaiman.
“Apa dia?” Huzaiman memandang Puteri. ‘Kali pertama aku tengok minah ni tak gedik dengan aku. mungkin hikmah aku perkahwinan aku dengan Sha kot.’ Teka Huzaiman. Dia tersenyum.
“Tak apa ke kau tinggalkan isteri kau macam tu aje?” soal Puteri.
“Aku tinggal kejap aje.” Balas Huzaiman. Wajahnya yang tersenyum tadi kini serius kembalik.
“Banyaklah kau sekejap, dah  separuh hari kau tinggalkan dia. Kalau aku, dah mengamuk dah.” Puteri buat muka geram. Dia membayangkan dia berada di tempat Natasha. Ditinggalkan semasa hari pertama perkahwinan.
“Nasib baik dia bukan kau.” Kata Huzaiman sambil ketawa. Dia gembira dengan perkahwinan ini dalam diam. Tambahan pula perasaan cinta memang tersimpan jauh ke dalam sudut hatinya tetapi dia sentiasa menidakkan perasaan istimewa itu.
Puteri hanya mengeluh.
‘Sha, nantikan abang pulang...’ bisik hati Huzaiman.

Kad perkahwinan Huzaiman dan Natasha...hihihi

7 comments:

  1. bila baca citer ni mesti nak tersenyum sorang2...

    ReplyDelete
  2. I <3 HUZAIMAN hahaa

    ReplyDelete
  3. NATASYA still dengan dendam...
    HUZAIMAN baru menanam rasa cinta...

    ReplyDelete
  4. terbaikk! tu je yg boleh komen. hehe

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi