Followers

Monday, 28 November 2011

7
Komen

CERPEN : SUAMIKU CHEF (intro)

Aku menemani sahabat aku makan disebuah hotel. Tempatnya memang cantik. Suasana yang mendamaikan tetapi seketika sahaja. Ada satu kejadian telah berlaku. Aku hanya pandang dari jauh sahaja.
            “Bodoh! Kau ingat saya ni apa? Mee spagetti ni liat!” marah seorang pelanggan. Segera seorang chef yang muda juga seusianya datang mendekati pelanggan tersebut.
            “Ada apa-apa yang boleh saya bantu?” ramah betul chef ini.
            “Saya mahu mee ini dimasak dengan betul!” amuk pelanggan tersebut. Kelihatan chef tersebut meneliti mee tersebut. Dia tersenyum.
            “Saya sendiri akan menyediakan untuk encik,” chef tersebut berlalu dengan makanan tersebut.
            “Cerewetnya lelaki itukan, Nik,” Ria berkata. Yelah, memang cerewat. Takat makanan pun mahu amuk sebegitu.
            “Betul tu,” ala Nik Nadzirah. Jangan nak mengata orang lain. Diri sendiri pun cerewet gak. Aku tersenyum.
            Chef tadi membawa mee yang baru. Memang menyelerakan tetapi pelanggan tadi memarahinya pula.
            “Aku datang sini untuk makan bukannya mahu masak sendiri!”
            “Encik, saya sudah pastikan mee ini dimasak seratanya tidak liat lagi dan juga tidak terlalu masak,” jelas chef itu. Kesiannya dia.
            “Ini terlalu masak! Aku nak kau masak semula,” amuknya lagi. Orang sekeliling yang turut makan disitu memandang chef itu. Jelas telinga chef tersebut merah. Aku tidak pasti sama ada itu tandanya dia malu atau marah.
            “Baiklah, saya buat semula,” chef tersebut masih berlembut.
            Dia membuat yang baru dan membawanya kepada pelanggan lelaki yang begitu cerewet itu.
            “Ada yang kurang ke, Encik?” soal chef tersebut dengan penuh hormat.
            Belum sempat lelaki itu memberitahu komennya seorang perempuan datang menghampirinya lalu ambil segelas air kosong yang ada atas meja itu. Kemudian, dia siram lelaki yang cerewet. Pelanggan tersebut sudah malu lalu meninggalkan mereka berdua.
            Siapalah perempuan itu? Ada hubungan ke mereka berdua? Sibuk pula aku dengan hal mereka. Aku dan Ria makan bersama. Selepas makan, kami pulang ke rumah.
*****
Kaki aku belum lagi mencecah lantai rumah, mama sudah membebel. Memang bingit bunyinya tetapi sebagai anak, dengar sahajalah. Nanti rindu pula.
            “Mama sudah cari calon suami yang sesuai dengan anak mama ni. Dia kacak dan muda. Sesuai sangat dengan sayang. Mama pasti sayang akan setuju dengan perkahwinan ini nanti,” bebel mamanya.
            “Muda mama? Anak mama ni dah tua. Mama carilah  yang sama umur ke atau tua dua atau tiga tahun?”
            “Ala, baru umur 28 tahun, Nad baru 30 tahun. Tak beza sangat,” pandai pula mama aku ini memujuk aku untuk berkahwin dengan calon pilihan dia. Dah umur aku makin lanjut. Aku bukannya tak cantik cuma komitmen aku terhadap kerjaya begitu tinggi.
            “Mama, calon mama cari tu kerja apa?”
            “Chef...” perlahan sahaja suara mama aku dengar.
            “Chef?! Mama, kita tak kisah kalau mama nak kita kahwin tapi kenapa mesti dengan chef? Dah tak ada pekerjaan lain ke?” aku pula yang mengamuk. Aku anti sikit dengan chef sebab aku ni tak reti nak masak. Yelah sibuk dengan kerjaya sampai nak masuk dapur pun aku tak pandai. Teruknya.
            “Nanti suami Nad boleh ajar memasak! Kang senang,”
            “Tak mahulah mama. Malu!”
            “Biar malu sekarang sayang, jangan malu masa akan datang,” aku mengeluh berat apabila mendengar nasihat mama.
            “Baiklah mama. Nad setuju,” aku terus berlalu naik ke bilik. Berehat seketika. Penat seharian berada di butik. Baru nak maju, itu yang sibuk. Syarikat ayah? Itu serah pada abang sahaja. Aku tak campur. Dia nak ambil sorang pun aku tak kisah.
          

7 comments:

  1. wahhh..intro yg best..chef?? best tu kalau buat calon suami..heheheh..kenyang perut den.. ^__^

    ReplyDelete
  2. hihihi terima kasih..tahu tak apa...
    memang best pun...

    ReplyDelete
  3. bce intro je dh best!k.ria cptlh post...x sbr!hihi

    ReplyDelete
  4. aduh...terus rasa x sabar bila baca intro ni..
    mmg best !

    ReplyDelete

jangan lupa komen...komen anda sangat bermakna bagi ria natsumi